Cek Fakta Tuberkulosis (TBC), Infeksi Penyebab Kematian Nomor 1 di Indonesia

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 07/07/2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Menurut organisasi kesehatan dunia, (WHO), sepertiga penduduk dunia telah terinfeksi bakteri penyebab tuberkulosis. Setiap detiknya, ada satu orang yang terinfeksi TBC. Data pada tahun 2019 menunjukkan bahwa Indonesia berada di peringkat ketiga sebagai negara dengan kasus tuberkulosis (TBC) terbanyak di dunia, setelah India dan Tiongkok. TBC di Indonesia memang masih menjadi momok yang menakutkan dan terus digalakkan pengendaliannya.

Berbagai fakta penting seputar TBC di Indonesia

Mengetahui data dan fakta TBC di Indonesia bisa membantu Anda menjadi lebih waspada terhadap penyakit yang satu ini.

Berdasarkan data yang dikumpulkan dari Profil Kesehatan Indonesia tahun 2018 oleh Kementerian Kesehatan RI, berikut berbagai fakta seputar penyakit TBC di Indonesia yang menarik dan penting untuk Anda ketahui:

1. TBC adalah penyakit menular pembunuh nomor satu di Indonesia

Di Indonesia sendiri, TBC adalah infeksi penyebab kematian nomor satu dalam kategori penyakit menular. Namun, jika dilihat dari penyebab kematian umum, TBC menempati posisi ke-3 setelah penyakit jantung dan penyakit pernapasan akut di semua kalangan usia.

Jumlah kasus tuberkulosis yang ditemukan pada tahun 2018 adalah sekitar 566.000 kasus. Angka ini meningkat dari data penyakit tuberkulosis yang tercatat pada tahun 2017, yaitu di kisaran 446.00 kasus.

Sementara itu, jumlah kematian yang tercatat akibat penyakit TBC berdasarkan data WHO 2019 adalah 98.000 jiwa. Termasuk di antaranya adalah 5300 kematian dari pasien tuberkulosis yang menderita penyakit HIV/AIDS.

2. TBC paling banyak menyerang laki-laki usia produktif

Kasus tuberkulosis pada laki-laki 1,3 kali lebih banyak dibandingkan perempuan. Begitu pun pada data penyakit tuberkulosis pada masing-masing provinsi di seluruh Indonesia.

Kasus tuberkulosis terbanyak ditemukan pada kelompok usia 45-54 sebesar 14,2 %, diikuti kelompok usia produktif (25-34 tahun) yaitu sebesar 13,8%, dan pada kelompok umur 35-44 tahun sebesar 13,4 %.

Dari data tersebut dapat diartikan bahwa semua orang pada dasarnya bisa terjangkit tuberkulosis. Terutama untuk mereka yang memiliki faktor risiko penyebab TBC, seperti sistem imun lemah atau sering kontak dengan pasien.

3. Angka kejadian TBC di rutan dan lapas cukup tinggi

Kejadian penyakit TBC di Indonesia sangat tinggi terutama di perkotaan, tempat padat dan kumuh, serta lingkungan tempat kerja.

Namun, catatan WHO pada tahun 2014 menyebutkan bahwa kasus TBC di rutan dan lapas Indonesia bisa 11-81 kali lipat lebih tinggi daripada populasi umum. Pada tahun 2012 terdapat 1,9% populasi tahanan rutan Indonesia yang terinfeksi TB. Angka ini meningkat menjadi 4,3% pada tahun 2013 dan 4,7% pada tahun 2014.

Bakteri penyebab TBC bisa hidup tahan lama di ruangan berkondisi gelap, lembap, dingin, dan tidak memiliki ventilasi yang baik. Situasi inilah yang terjadi pada kebanyakan lapas dan rutan di Indonesia. Indonesia hanya memiliki 463 rutan yang cukup untuk menampung 105 ribu tahanan. Namun kenyataannya, lapas di Tanah Air diisi hingga 160 ribu orang, alias sangat melebihi kapasitas.

Para tahanan yang terduga TBC tidak dikarantina dalam ruangan khusus. Oleh karena itu, angka penularan TBC di lapas terus mengalami peningkatan.

4. DKI Jakarta menempati provinsi dengan kasus TBC terlapor tertinggi

Menurut Profil Kesehatan Kemenkes RI, DKI Jakarta adalah provinsi dengan jumlah total kasus terlapor TBC terbanyak pada tahun 2018. Setelah itu, disusul oleh Sulawesi Selatan dan Papua.

Sementara itu, kasus TBC paling rendah dimiliki oleh Nusa Tenggara Barat.

5. Tingkat keberhasilan kesembuhan TBC di Indonesia berubah-ubah

Angka keberhasilan pengobatan adalah indikator yang digunakan untuk mengevaluasi pengendalian TBC di suatu negara. Angka tersebut didapatkan dari jumlah semua kasus TBC yang sembuh dari pengobatan lengkap di antara semua kasus TBC yang mengikuti pengobatan.

Kemenkes menetapkan standar minimal persentase keberhasilan pengobatan TBC secara nasional sebesar 90%, tidak berbeda jauh dari WHO yang mematok angka di 85% untuk setiap negara dengan kasus TBC terbanyak. Pada tahun 2018, angka keberhasilan pengobatan TBC Indonesia telah mencapai hasil yang diharapkan.

Akan tetapi, tingkat keberhasilan pengobatan TBC sepanjang tahun 2008-2009 pernah mencapai 90%, dan terus turun serta berubah-ubah. Data terakhir, keberhasilan pengobatan TBC di Indonesia tercatat di angka 85 persen. Persentase kesembuhan TBC paling rendah pernah terjadi pada tahun 2013, yaitu sekitar 83 persen.

Sumatera Selatan menjadi provinsi yang memiliki tingkat keberhasilan tertinggi, yaitu sebesar 95% dan yang terendah sebesar 35,1% untuk provinsi Papua Barat. Sementara tingkat keberhasilan pengobatan di provinsi DKI Jakarta yang memegang kasus terlapor terbesar baru mencapai 81%.

Penyebab tingginya kasus TBC di Indonesia

Dilansir dari halaman Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, setidaknya ada tiga faktor yang menyebabkan tingginya kasus TBC di Indonesia, yaitu:

1. Waktu pengobatan yang relatif lama

Sekitar 6-8 bulan menjadi penyebab orang dengan TBC menghentikan pengobatan di tengah jalan setelah merasa sehat padahal masa pengobatan belum selesai. Hal ini akan membuat bakteri tetap hidup dan terus menginfeksi tubuh serta orang terdekatnya.

2. Adanya peningkatan orang yang terinfeksi HIV/AIDS

Virus HIV dapat melemahkan kekebalan tubuh. Oleh karena itu, orang dengan HIV akan mudah terinfeksi penyakit lain termasuk TBC sehingga orang dengan HIV/AIDS atau ODHA dianjurkan untuk mengikuti tes TBC. Orang yang terinfeksi HIV/AIDS berisiko 20 sampai 30 kali lebih mungkin untuk terinfeksi TBC. Sekitar 400 ribu ODHA di dunia meninggal akibat TB pada tahun 2016, lapor WHO.

Selain ODHA, anak-anak, lansia, penderita kanker, diabetes, ginjal, dan penyakit autoimun lainnya berisiko lebih tinggi untuk terinfeksi TBC karena sistem imunnya tidak mampu melawan pertumbuhan bakteri TBC yang ganas.

3. Munculnya permasalahan resistansi/kebal obat antituberkulosis

Bakteri penyebab TBC bisa kebal terhadap beberapa jenis antibiotik sehingga menyulitkan proses penyembuhan. Salah satu penyebabnya adalah kelalaian mengikuti aturan pengobatan TBC. Kondisi ini dikenal juga dengan TBC resistan obat atau TB MDR. Jumlah kasus resistan obat tuberkulosis terus meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2018, terdapat lebih dari 8.000 kasus TB MDR.

Walaupun data dari situasi penyakit TBC di Indonesia selama 2018 bisa membuktikan bahwa penyakit ini bisa diobati, penyakit ini tetap memerlukan upaya pengendalian khusus dari pemerintah. Di Indonesia pencegahan penyakit TBC sedari dini bisa dilakukan melalui vaksin BCG. Pastikan pula Anda selalu menjaga kesehatan dan kebersihan diri.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mewaspadai TB Laten, Perlukah Melakukan Pengobatan?

Dalam penularan penyakit tuberkulosis ada yang disebut infeksi TB laten. Apa itu infeksi TB laten? Apakah hal ini berbahaya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Pernapasan, TBC 31/03/2020 . Waktu baca 6 menit

Tips Sederhana Terhindar dari Penyebaran dan Penularan TBC

Tuberkulosis atau TBC dapat mudah menyebar melalui udara. Namun, mencegah TBC dan penularannya dapat dihindari dengan cara sederhana berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Hidup Sehat, Tips Sehat 24/03/2020 . Waktu baca 4 menit

Mengenal Penyakit TB XDR, Bahaya dan Pengobatannya

Lebih fatal dari MDR, kondisi TB XDR bahkan tidak dapat diobati, alias kebal, dengan obat lini kedua. Bagaimana cara mencegah dan mengobatinya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Pernapasan, TBC 21/03/2020 . Waktu baca 6 menit

Panduan Merawat Orang yang Menderita Tuberkulosis di Rumah

Perawatan pasien tuberkulosis (TBC) di rumah membutuhkan pengetahuan khusus agar Anda sebagai perawat tidak tertular penyakit tersebut. Ini tips-tipsnya.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Kesehatan Pernapasan, TBC 09/02/2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

gejala kanker paru dan tbc

Mengenali Perbedaan Antara Gejala Kanker Paru dan TBC (Tuberculosis)

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 29/06/2020 . Waktu baca 4 menit
obat alami tbc herbal atau tradisional

Berbagai Macam Pengobatan Alami untuk Mengatasi Gejala TBC

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 10/06/2020 . Waktu baca 8 menit
tb ekstra paru atau di luar paru

Hal Yang Perlu Anda Ketahui Seputar Tuberkulosis (TB) Ekstra Paru

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020 . Waktu baca 8 menit
olahraga untuk pasien tuberkulosis

Bantu Masa Penyembuhan, Berikut Pilihan Olahraga Aman untuk Pasien TBC

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 24/04/2020 . Waktu baca 7 menit