home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

4 Hal yang Menyebabkan Anda Sering Bersin-Bersin, Padahal Tidak Sedang Flu

4 Hal yang Menyebabkan Anda Sering Bersin-Bersin, Padahal Tidak Sedang Flu

Hidung gatal, berair, dan bersin-bersin terus biasanya tanda Anda sedang terkena penyakit flu. Akan tetapi, kenapa masih saja sering bersin meski badan sedang fit? Ternyata, ada berbagai kondisi kesehatan selain flu yang ditandai dengan bersih terus-menerus. Kira-kira, apa saja penyebab bersin terus, padahal rasanya tubuh Anda baik-baik saja? Ikut penjelasan lengkapnya di artikel ini.

Apa penyebab bersin?

Bersin adalah bentuk pertahanan tubuh terhadap benda asing yang masuk ke dalam hidung dan sistem pernapasan.

Selain oksigen, udara di sekitar juga mengandung partikel asing, seperti debu, polusi, alergen, hingga bakteri dan virus.

Hidung berfungsi sebagai pengatur lalu lintas, di mana rambut-rambut kecil yang ada di dalamnya akan menyaring segala macam benda asing dan memerangkapnya bersama lendir.

Setelahnya, rambut-rambut halus ini akan mengirimkan sinyal ke otak untuk memicu sensasi gatal. Selanjutnya, terjadilah reaksi bersin untuk mengeluarkan benda asing tersebut dan membersihkan diri.

Bersin juga bisa terjadi akibat sistem kekebalan tubuh yang merespons adanya zat-zat lain yang tertelan melalui mulut.

Penyebab sering bersin, padahal tidak flu

Dari penjelasan di atas, bisa diketahui bahwa nyatanya penyebab bersin tidak selalu berkaitan dengan penyakit flu.

Bisa saja ada kondisi kesehatan lain yang mendasari munculnya bersin, mulai dari alergi hingga paparan terhadap zat tertentu, seperti makanan.

Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai penyebab sering bersin, selain flu:

1. Reaksi alergi

Jika Anda memang sedang tidak flu tapi belakangan ini sering bersin, mungkin ini disebabkan oleh reaksi alergi.

Pemicu alergi yang paling sering menyebabkan bersin-bersin adalah bulu binatang, alergi makanan (kacang, kerang, ikan, telur, susu), hingga alergi debu dan tungau.

Bersin yang disebabkan oleh alergi disebut dengan rhinitis alergi.

Kondisi ini terjadi ketika sistem imun tubuh bereaksi terhadap paparan zat tertentu, yang sebenarnya tidak berbahaya, tetapi tubuh menganggapnya sebagai ancaman.

Akibatnya, hidung akan membengkak dan memproduksi lendir atau ingus secara berlebihan sebagai reaksi.

Tak hanya sering bersin, reaksi alergi juga biasanya diikuti dengan gejala lain seperti hidung meler, hidung tersumbat, serta hidung terasa gatal.

2. Pergantian suhu yang drastis

Perubahan suhu yang drastis juga dapat menjadi penyebab Anda bersin terus.

Ketika Anda keluar dari tempat ber-AC ke ruangan yang lebih hangat, tak sampai semeter beranjak mungkin Anda akan bersin terus-menerus.

Hal ini terjadi karena hidung masih beradaptasi dengan udara di lingkungan yang baru.

Hidung pada dasarnya bekerja untuk melembapkan udara kering yang seharian kita hirup di ruangan ber-AC demi paru-paru dan tenggorokan.

Dua organ ini tidak mampu menerima udara kering dengan baik.

Begitu berpindah ke tempat yang lebih lembap, misalnya di luar ruangan, bersin akan muncul sebagai upaya hidung menyesuaikan diri dengan suhu yang baru, agar tenggorokan dan paru-paru terjaga kelembapannya.

Biasanya, bersin akan hilang setelah satu atau dua menit kemudian.

3. Menghirup asap rokok

Rokok tak hanya berdampak buruk pada paru-paru, tapi juga organ tubuh lainnya, seperti hidung. Berada di sekitar asap rokok juga bisa membuat Anda sering bersin.

Asap rokok mengandung ribuan bahan kimia yang dapat mengiritasi hidung, mata, bahkan paru-paru. Bukan hanya bersin, sebagian orang yang sensitif terhadap asap rokok biasanya juga bisa mulai batuk-batuk.

Menurut situs Massachusetts Eye and Ear, bahan kimia yang terkandung dalam rokok, seperti hidrogen sianida dan amonia, berisiko merusak bulu-bulu halus dalam hidung.

Jika bulu-bulu halus ini tidak dapat berfungsi dengan baik, akan terjadi penumpukan lendir di saluran hidung. Akibatnya, Anda bisa bersin terus-menerus.

4. Mencium bau rempah atau makanan

Bersin sering kali terjadi ketika Anda mencium bau bumbu dapur atau ketika membuka kemasan bumbu, terutama lada. Lada bisa menjadi penyebab Anda bersin terus-menerus bila serbuknya terhirup oleh hidung.

Hal ini disebabkan karena lada mengandung zat bernama piperine. Piperine ini berpotensi menjadi zat iritan ketika memasuki hidung.

Sifatnya yang iritasn membuat saraf-saraf pada selaput lendir hidung akan bereaksi terhadap piperine.

Nah, salah satu reaksi yang akan terjadi berupa bersin-bersin. Reaksi ini serupa dengan yang terjadi saat alergi, yaitu hidung berupaya “mengusir” iritan yang masuk ke dalam dengan cara bersin.

Tips mencegah sering bersin

Selain menjaga kesehatan tubuh agar tidak terkena flu, beberapa tips berikut juga bisa membantu Anda untuk mencegah bersin-bersin saat sedang tidak flu.

  • Menjaga kebersihan rumah dari debu dan tungau. Rajin-rajinlah membersihkan rumah, baik itu dengan penyedot debu atau menggunakan lap basah. Jangan lupa gunakan masker saat membersihkan rumah. Mengurangi penggunaan karpet juga bisa mengurangi tungau berkembang biak di rumah Anda.
  • Bila Anda alergi terhadap bulu binatang, sebaiknya hindari untuk memelihara binatang yang memiliki bulu. Anda bisa beralih dengan memelihara hewan air, seperti ikan atau kura-kura.
  • Gunakan masker ketika bepergian ke luar. Masker akan menghalangi Anda dari asap kendaraan dan asap rokok. Bila berada di sekitar perokok maka langkah terbaik adalah menjauhkan diri dari lingkungan tersebut.
  • Bila bersin akibat rempah-rempah, pastikan untuk membuka kemasan makanan atau bumbu menggunakan gunting dan jauhkan wajah Anda saat membukanya. Untuk alergi terhadap makanan, Anda akan tahu makanan apa yang membuat Anda alergi setelah mengeceknya ke dokter. Dokter akan memberikan saran kepada Anda supaya alergi dan bersin bisa Anda atasi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Sneezing – MedlinePlus. (2020). Retrieved December 11, 2020, from https://medlineplus.gov/ency/article/003060.htm 

Allergic rhinitis – NHS. (2019). Retrieved December 11, 2020, from https://www.nhs.uk/conditions/allergic-rhinitis/ 

Allergic Rhinitis – American College of Allergy, Asthma & Immunology. (2020). Retrieved December 11, 2020, from https://acaai.org/allergies/types/hay-fever-rhinitis 

Runny Nose, Stuffy Nose, Sneezing – American College of Allergy, Asthma & Immunology. (2020). Retrieved December 11, 2020, from https://acaai.org/allergies/allergy-symptoms/runny-nose-stuffy-nose-sneezing 

Why does pepper make you sneeze? – Library of Congress. (n.d.). Retrieved December 11, 2020, from https://www.loc.gov/everyday-mysteries/food-and-nutrition/item/why-does-pepper-make-you-sneeze/ 

Four Ways Smoking Affects Your Sinuses – Massachusetts Eye and Ear. (2017). Retrieved December 11, 2020, from https://focus.masseyeandear.org/four-ways-smoking-affects-sinuses/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 29/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x