Definisi

Apa itu radang otak (ensefalitis)?

Ensefalitis atau radang otak adalah kondisi yang ditandai dengan munculnya peradangan pada jaringan otak akibat adanya infeksi virus. Meski kebanyakan kasus peradangan otak (ensefalitis) disebabkan oleh virus, tapi bakteri serta jamur juga bisa menjadi penyebab lainnya.

Penyakit ensefalitis ini bisa berkembang sangat serius ketika menyerang tubuh. Bukan tidak mungkin, ensefalitis dapat mengakibatkan seseorang mengalami perubahan kepribadian, kelemahan tubuh, bahkan kejang-kejang. Berbagai gejala radang otak lainnya biasanya ditentukan oleh bagian otak mana yang terkena infeksi virus, bakteri, maupun jamur.

Ensefalitis tergolong ke dalam penyakit langka yang berisiko mengancam jiwa. Akan tetapi, risiko tersebut terbilang jarang terjadi karena tidak sedikit orang dengan ensefalitis yang kemudian sembuh total. Pemulihan ensefalitis umumnya ditentukan oleh sejumlah faktor.

Mulai dari usia pasien, jenis virus yang menyerang, hingga tingkat keparahan penyakit tersebut. Maka itu, jangan tunda untuk segera memeriksakannya ke dokter jika mengalami gejala yang mengindikasikan radang otak.

Sebab penyakit ini bisa berkembang dengan cepat dan membutuhkan perawatan segera. Dalam kasus yang lebih serius, penyakit ensefalitis ini bisa mengakibatkan terjadinya gangguan pada kemampuan berbicara, memori (ingatan), hingga kematian.

Ada 2 jenis radang otak, yakni primer dan sekunder. Radang otak primer adalah munculnya peradangan pada otak yang disebabkan oleh infeksi virus secara langsung di otak dan sumsum tulang belakang. Sementara radang otak sekunder adalah peradangan pada otak yang muncul di berbagai bagian tubuh lainnya, dan kemudian menyebar ke otak.

Seberapa umumkah radang otak?

Berbeda dengan beberapa penyakit lainnya, radang otak bukanlah penyakit yang umum terjadi. Artinya, tidak semua orang bisa dengan mudah mengalami penyakit ini. Anak-anak, lansia, maupun orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, merupakan kelompok yang paling berisiko mengalami radang otak.

Namun, jangan khawatir. Anda dapat menghindari kemungkinan terserang penyakit ini dengan mengurangi faktor risiko yang Anda miliki. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk mencari tahu informasi lebih lanjut.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala radang otak?

Penyakit radang otak sering menimbulkan tanda dan gejala yang serupa dengan flu ringan, misalnya demam dan sakit kepala. Bahkan terkadang, gejalanya bisa menyerupai flu tapi dalam tingkat yang lebih parah. Tak jarang, penyakit ini juga bisa menyebabkan pengidapnya susah berpikir, mengalami kejang-kejang, atau memiliki masalah dengan sistem indra tubuh.

Secara lebih lengkapnya, berikut berbagai gejala radang otak yang bisa berkisar dalam kategori ringan hingga berat:

Gejala radang otak ringan yang menyerupai flu, yakni:

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Mual dan muntah
  • Leher terasa kaku
  • Nyeri pada otot atau persedian
  • Kelelahan parah

Gejala radang otak yang lebih parah, yakni:

  • Demam yang lebih tinggi, bisa mencapai di atas suhu 39 derajat Celcius
  • Kebingungan
  • Mengalami halusinasi
  • Mengalami kejang-kejang
  • Perubahan gerakan motorik tubuh yang menjadi lebih lambat
  • Mudah marah
  • Kehilangan kesadaran
  • Sensitivitas terhadap cahaya (fotofobia)
  • Mengalami masalah dengan kemampuan berbicara dan mendengar
  • Kehilangan kemampuan untuk merasakan atau kelumpuhan di area wajah dan tubuh
  • Kehilangan kemampuan indra pengecap
  • Perubahan mental, seperti linglung, mengantuk, disorientasi

Gejala radang otak pada bayi dan anak-anak, yakni:

Adanya peradangan pada otak yang terjadi pada bayi dan anak-anak cenderung lebih sulit untuk dideteksi ketimbang pada orang dewasa. Itu sebabnya, orangtua harus lebih waspada dan tidak menganggap remeh jika muncul satu atau lebih tanda dan gejala yang mencurigakan.

Jangan tunda untuk segera mengunjungi dokter, jika muncul satu atau lebih tanda dan gejala berikut pada buah hati Anda:

  • Mual dan muntah
  • Lebih sering menangis daripada biasanya
  • Tangisan lebih susah untuk dihentikan, bahkan malah semakin menjadi-jadi ketika dihibur
  • Kekakuan tubuh
  • Muncul area lunak di kepala bagian tengah atas (fontanel)
  • Nafsu makan menurun
  • Mudah marah dan menangis

Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikan segera dengan dokter Anda.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang berbeda. Selalu konsultasikan ke dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Penyebab

Apa penyebab radang otak?

Penyebab radang otak terkadang tidak dapat diketahui secara pasti. Pertama, radang otak bisa disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, atau jamur, yang langsung menyerang otak. Atau kedua, radang otak juga bisa diakibatkan respon sistem kekebalan tubuh yang keliru.

Normalnya, sistem kekebalan tubuh seharusnya berperan dalam menangkan zat asing berbahaya yang berusaha masuk ke dalam tubuh. Namun dalam kasus ini, sistem imun justru menyerang jaringan otak yang sehat. Supaya lebih paham, ada 2 jenis radang otak dengan penyebab yang berbeda pula, meliputi:

Penyebab radang otak primer

Ensefalitis primer terjadi ketika virus atau pun agen penyebab penyakit lainnya, langsung menginfeksi jaringan otak. Infeksi ini bisa berpusat di satu area saja, atau meluas ke bagian otak lainnya. Terkadang, ensefalitis primer bisa disebabkan oleh aktifnya kembali jenis virus tertentu dari penyakit sebelumnya.

Jenis ensefalitis yang satu ini biasanya menyerang area lobus temporal, yakni bagian otak yang mengatur fungsi memori dan berbicara. Selain itu, penyakit ini juga bisa memengaruhi area lobus frontal yang bertugas untuk mengatur emosi dan perilaku.

Jenis virus penyebab radang otak primer bisa dibagi menjadi 3 kelompok utama, yaitu:

1. Virus umum

Virus yang paling umum menyebabkan ensefalitis yaitu Herpes Simplex Virus (HSV) dan Epstein-Barr Virus (EBV). Ensefalitis yang disebabkan oleh virus herpes tergolong berbahaya. Bahkan, bisa sampai mengakibatkan kerusakan otak parah hingga berakibat fatal.

Di samping itu, masih ada berbagai jenis virus lainnya yang bisa mengakibatkan ensefalitis. Misalnya virus gondok, HIV, dan sitomegalovirus.

2. Virus di masa kecil

Pemberian vaksin bisa membantu mencegah virus pada masa anak-anak yang berisiko mengakibatkan ensefalitis. Itulah mengapa virus-virus di masa kecil ini, jarang ditemukan sebagai penyebab ensefalitis jika sudah diberikan vaksinnya sejak kecil. Beberapa virus masa kecil yang dapat menyebabkan ensefalitis meliputi cacar air, campak, dan rubella.

3. Arbovirus

Arbovirus adalah jenis virus yang dibawa oleh nyamuk, kutu, dan serangga lainya. Namun, jenis virus ini lebih banyak ditemukan di Amerika, Afrika, dan Timur Tengah.

Penyebab radang otak sekunder

Tidak seperti radang otak primer yang langsung menyerang jaringan otak, radang otak sekunder berbeda. Jenis ensefalitis ini merupakan hasil respon dari sistem kekebalan tubuh yang salah mendeteksi adanya infeksi di tubuh. Alih-alih menyerang sel penyebab infeksi, sistem imun ini justru menyerang sel-sel sehat pada otak.

Selain itu, berikut ini hal-hal lainnya yang dapat memicu atau memperparah kondisi ensefalitis Anda:

  • Riwayat infeksi sebelumnya. Peradangan dapat muncul kembali setelah sistem imun bereaksi terhadap infeksi sebelumnya.
  • Autoimun. Apabila sistem imun bereaksi pada penyebab lainnya seperti tumor, hal tersebut dapat menyebabkan peradangan.
  • Kondisi kronis, seperti HIV, dapat menyebabkan peradangan secara bertahap.

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk radang otak?

Ada banyak faktor risiko untuk radang otak, yaitu:

1. Usia

Kelompok usia anak-anak kecil dan lansia lebih rentan mengalami radang otak. Kondisi ini juga memengaruhi kelompok orang tertentu dengan usia di antara 20-40 tahun.

2. Sistem kekebalan tubuh lemah

Orang dengan HIV/AIDS, atau menggunakan obat yang berisiko melemahkan sistem imun, dapat mengalami penurunan sistem kekebalan tubuh. Alhasil, kondisi ini yang kemudian meningkatkan risiko radang otak.

3. Wilayah geografis

Tinggal di daerah dengan populasi nyamuk atau kutu pembawa virus dapat meningkatkan risiko untuk mengalami radang otak.

Komplikasi

Apa saja komplikasi yang mungkin terjadi dari radang otak?

Komplikasi yang ditimbulkan dari ensefalitis dapat bervariasi, tergantung dari berbagai faktor-faktor, seperti:

  • Usia
  • Penyebab infeksi
  • Tingkat keparahan penyakit
  • Waktu sejak penyakit muncul hingga akhirnya mendapatkan pengobatan

Orang dengan kondisi ensefalitis yang relatif ringan, biasanya bisa sembuh dalam beberapa minggu setelah pengobatan. Bahkan, tanpa mengalami komplikasi jangka panjang. Namun, komplikasi dapat berkembang lebih parah hingga menimbulkan kondisi seperti:

  • Kelelahan parah
  • Kelemahan atau kurangnya koordinasi otot
  • Kepribadian berubah
  • Gangguan memori (ingatan)
  • Kelumpuhan
  • Gangguan pendengaran atau penglihatan
  • Gangguan kemampuan berbicara

Komplikasi tersebut bertahan dalam waktu yang tidak menentu. Ada yang berlangsung selama beberapa bulan saja, atau bahkan permanen alias selamanya. Dalam tingkat yang lebih serius, peradangan dapat melukai otak, sehingga kemungkinan mengakibatkan koma atau kematian.

Obat & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana cara mendiagnosis radang otak?

Pertama-tama, biasanya dokter akan menanyakan mengenai riwayat medis dan mengamati berbagai gejala yang muncul. Setelahnya, dapat diagnosis lainnya yang meliputi:

1. Pemeriksaan pencitraan otak

Dokter bisa menganjurkan pemeriksaan pencitraan seperti CT (computerized tomography) scan atau MRI (magnetic resonance imaging) scan. Tujuannya untuk mendeteksi peradangan pada otak, sekaligus membantu dokter untuk mengatasi kondisi lain bila ada. Misalnya stroke atau tumor otak.

Selain itu, dengan mengetahui bagian otak mana yang mengalami peradangan juga bisa membantu menentukan jenis virus penyebabnya.

2. Analisis cairan tulang belakang (lumbar puncture)

Prosedur pemeriksaan ini ditujukan untuk melihat adanya melihat adanya peningkatan sel darah putih, protein, bakteri, maupun virus. Selama prosedur ini berlangsung, dokter akan memasukkan jarum ke punggung bagian bawah guna mengambil sampel cairan dari tulang belakang.

Cairan tersebut adalah serebrospinal, yakni cairan yang bertugas untuk melindungi bagian otak dan sumsum tulang belakang.

3. Electroencephalogram (EEG)

EEG atau electroencephalogram adalah pemeriksaan dengan melibatkan penggunaan elektroda yang ditempelkan langsung pada kulit kepala. Pemeriksaan ini bertujuan untuk merekam aktivitas listrik yang terjadi di dalam otak.

Prosedur EEG memang tidak dapat mendeteksi jenis virus yang menyebabkan ensefalitis. Akan tetapi, pemeriksaan ini setidaknya bisa membantu dokter untuk mencari tahu, darimana sumber infeksi penyebab munculnya gejala yang Anda alami.

4. Tes laboratorium lainnya

Pemeriksaan darah dan urin bisa menjadi pilihan lain untuk membantu mengidentifikasi virus yang mengakibatkan radang otak. Tes laboratorium ini jarang dilakukan sendirian. Agar hasilnya lebih optimal, pemeriksaannya biasanya digabung dengan proses tes lainnya.

5. Biopsi otak

Dibandingkan dengan beberapa pilihan pemeriksaan sebelumnya, prosedur biopsi otak paling jarang dilakukan. Bukan tanpa alasan, karena prosedur ini memiliki risiko komplikasi yang cukup tinggi. Keputusan untuk melakukan biopsi otak biasanya hanya dilakukan jika dokter tidak mampu menentukan apa sebenarnya yang menyebabkan gangguan pada otak.

Di samping itu, pemeriksaan ini juga mau tidak mau harus dulakukan ketika gejala semakin memburuk, serta perawatan tidak kunjung membaik.

Bagaimana cara mengobati radang otak?

Perawatan radang otak bertujuan untuk mengendalikan infeksi dan komplikasi jangka panjang akibat demam. Dokter biasanya akan mengajurkan pengidap ensefalitis untuk memperbanyak waktu istirahat serta minum banyak cairan.

Namun selain itu, pengobatan untuk memulihkan gejala bisa dilakukan dengan beberapa cara, seperti:

1. Konsumsi obat-obatan

Obat-obatan anti peradangan atau anti-viral dapat digunakan untuk meredakan gejala ringan, seperti demam atau sakit kepala. Obat-obatan juga dapat mencegah berkembangnya virus herpes di dalam tubuh.

Beberapa jenis obat antivirus yang bisa diminum yakni, acyclovir (Zovirax), ganciclovir (Cytovene), dan foscarnet (Foscavir). Pada beberapa kasus, obat kortikosteroid juga dapat digunakan untuk meredakan pembengkakan otak.

2. Perawatan pendukung

Pasien ensefalitis stadium berat yang dirawat di rumah sakit biasanya memerlukan beberapa perawatan pendukung, meliputi:

  • Alat bantu pernapasan, yang disertai dengan pemantauan berkala fungsi jantung dan pernapasan.
  • Infus atau cairan intravena, guna memastikan tubuh sudah mendapatkan asupan cairan yang optimal.
  • Obat antiinflamasi (peradangan), seperti kortikosteroid, untuk mengurangi pembengkakan pada tengkorak otak.
  • Obat antikonvulsan, seperti fenitoin (Dilantin), untuk membantu menghentikan atau mencegah kejang.

3. Terapi pendukung atau tindak lanjut

Apabila kondisi ensefalitis yang dialami sudah mencapai tahap perkembangan komplikasi, beberapa terapi tambahan mungkin diperlukan.

  • Terapi fisik, untuk membantu meningkatkan kekuatan, fleksibilitas, keseimbangan, serta koordinasi motorik tubuh.
  • Terapi okupasi, untuk menunjang keterampilan dalam beraktivitas sehari-hari.
  • Terapi wicara, untuk mengasah kembali fungsi koordinasi otot agar kemampuan bicara bisa kembali optimal.
  • Psikoterapi, untuk mengasah kembali kemampuan berperilaku guna mengatasi perubahan kepribadian.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan-perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi radang otak?

Berikut adalah gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mengatasi ensefalitis:

  • Jaga kebersihan tubuh. Misalnya dengan rutin mencuci tangan, terutama sebelum dan sesudah makan dan menggunakan toilet.
  • Jangan berbagi peralatan pribadi dengan orang lain.
  • Pastikan Anda dan keluarga selalu melakukan vaksin sesuai jadwal.
  • Lindungi diri dan keluarga Anda dari nyamuk dan penyakit virus. Misalnya dengan menggunakan pakaian berlengan celana panjang, penangkal nyamuk, dan hindari berada di luar rumah saat waktu senja hingga subuh.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Direview tanggal: April 12, 2019 | Terakhir Diedit: April 12, 2019

Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan