Psoriasis Inversa

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 29 September 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu psoriasis inversa?

Psoriasis inversa adalah penyakit kulit tidak menular yang menyebabkan munculnya lesi berwarna merah keunguan, cokelat, atau lebih gelap daripada kulit di sekitarnya. Lesi psoriasis inversa muncul pada area lipatan kulit.

Tidak seperti jenis psoriasis pada umumnya yang membuat kulit kering dan bersisik, lesi (jaringan kulit pecah) pada psoriasis inversa bertekstur halus dan licin. Kebanyakan pasien yang mengalami psoriasis jenis ini juga mengalami jenis psoriasis lain pada waktu yang sama.

Bentuk psoriasis ini dapat dipicu oleh berbagai hal dan kondisi. Pemicu psoriasis inversa hampir sama dengan psoriasis vulgaris. Bedanya, infeksi yang disebabkan oleh jamur dan bakteri juga diduga juga turut berperan besar terhadap kemunculan gejala psoriasis ini.

Seberapa umumkah penyakit kulit ini?

Berdasar statistik WHO, dari 125 juta orang di dunia, 2 – 3% di antaranya merupakan penderita psoriasis. Berdasarkan waktu kemunculan ciri-ciri dan gejala psoriasis, sebagian besar penyakit ini dideteksi pertama kali pada usia 15-25 tahun.

Bentuk psoriasis satu ini tidak umum terjadi, tapi bisa menyerang siapa saja di usia berapa pun. Salah satu kelompok yang sering diidentifikasi menunjukkan gejala psoriasis inversa adalah balita. Pada bayi, gejala ditemukan pada pangkal paha atau area di mana iritasi ruam popok sering muncul.

Pun demikian, dalam laporan yang dipublikasikan Clinical, Cosmetic And Investigational Dermatology, diketahui prevalensi penyakit mencakup sekitar 3-36% dari berbagai kasus penyakit kulit di dunia.

Laporan ini juga menduga kemunculan gejala psoriasis inversa secara tiba-tiba menandakan komplikasi berupa ruam pada kulit penderita HIV.

Tanda-tanda dan gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala psoriasis inversa?

Psoriasis jenis ini menimbulkan gejala berupa munculnya lesi kulit berwarna ungu, coklat, atau  berwarna lebih gelap dari kulit Anda. Pada orang-orang ras kaukasia, warna lesi yang muncul cenderung lebih merah. Lesi berbentuk lebar dengan sisi yang membulat.

Seperti yang sudah disebutkan, tekstur lesi psoriasis inversa berbeda dari jenis psoriasis lainnya. Psoriasis ini tidak menimbulkan gejala berupa kerak keperakan, sebab gejalanya muncul pada lipatan kulit yang mana merupakan area yang sangat lembap.

Gejala paling sering ditemukan pada:

  • ketiak,
  • pangkal paha,
  • di bagian bawah payudara,
  • vulva,
  • belahan bokong, dan
  • sekitar anus.

Meski begitu, plak bisa juga muncul pada kulit kering yang mengerak seperti penis.

Kemunculan gejala berupa ruam kulit merah biasanya bersifat lokal, artinya hanya ditemukan pada salah satu bagian tubuh. Namun tak jarang, gejala psoriasis inversa juga bisa muncul bersamaan dengan psoriasis vulgaris.

Apa saya komplikasi yang bisa disebabkan penyakit ini?

Pada lipatan kulit yang terkena plak, kulit menjadi sangat sensitif sehingga bisa mengelupas, pecah, dan membentuk fisura. Luka pada kulit ini bisa menimbulkan rasa perih atau bahkan mengeluarkan darah.

Selain itu, psoriasis ini bisa menyebakan masalah kulit yang lebih serius, di antaranya sebagai berikut.

  • Iritasi kulit akibat garukan dan keringat.
  • Infeksi kulit tungau, jamur, dan bakteri, lebih sering infeksi jamur Candida albicans (sariawan).
  • Likenifikasi, sejenis eksim, dapat terjadi bila terbiasa menggosok dan menggaruk area yang gatal.
  • Gangguan hubungan seksual karena gejala yang membuat tidak nyaman.
  • Penipisan kulit akibat terlalu lama menggunakan krim steroid oles yang kuat.

Kapan sebaiknya saya perlu menemui dokter?

Jika mengalami gejala dan tanda-tanda lesi kulit seperti yang telah disebutkan, terutama ketika gejala tidak kunjung hilang dalam waktu lama, segerakan untuk menemui dokter spesialis kulit.

Beberapa kondisi lainnya yang mengharuskan Anda untuk mendapatkan pengobatan secara medis sesegera mungkin adalah sebagai berikut.

  • Berlangsung terus-menerus dan membuat Anda tidak nyaman atau bahkan sakit.
  • Gejala plak membuat Anda khawatir terhadap penampilan diri.
  • Kesulitan menjalani rutinitas sehari-hari.
  • Munculnya rasa nyeri, bengkak, dan kaku pada sendi.

Pemeriksaan secara medis juga teramat disarankan jika sebelumnya Anda telah mencoba pengobatan mandiri atau alami, tapi gejala malah semakin memburuk. Hal ini menandakan bahwa Anda membutuhkan obat atau kombinasi pengobatan psoriasis yang berbeda.

Penyebab

Apa penyebab psoriasis inversa?

Sebenarnya, penyebab psoriasis sendiri belum benar-benar diketahui. Namun, proses peradangan kulit terkait psoriasis merujuk pada kondisi autoimun, yaitu saat sistem kekebalan tubuh yang bertugas melawan kuman penyakit malah menyerang sel-sel kulit yang sehat.

Kondisi autoimun yang diduga ikut memengaruhi diakibatkan oleh interaksi antara sel-sel dalam darah yaitu sel limfosit T, sel dendritik, keratinosit, neutrofil, dan sitokin proinflamasi yang mengaktifkan bagian sistem imun untuk menyebabkan terjadinya peradangan.

Peradangan ini menyebabkan keratinosit yang merupakan sel kulit baru untuk berkembang dengan sangat cepat. Ketika sel kulit baru tumbuh, ia akan menekan lapisan pelindung epidermis dan menyebabkan penebalan kulit yang dikenali sebagai psoriasis.

Akan tetapi, mekanisme yang menyebabkan munculnya plak merah pada psoriasis inversa hingga saat ini belum bisa diketahui secara pasti. Berbagai faktor dari lingkungan dan kondisi kesehatan diketahui dapat memicu gejala psoriasis inversa.

Faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk terkena psoriasis inversa?

Kendati penyebabnya belum diketahui dengan jelas, beberapa hal dan kondisi dapat menjadi faktor pemicu yang menyebabkan seseorang mengalami gejala psoriasis inversa.

Faktor pemicu untuk setiap orang bisa berbeda-beda bahkan berganti dari waktu kewaktu. Faktor-faktor pemicu penyakit ini meliputi:

  • stres,
  • rokok,
  • alkohol,
  • obat-obatan tertentu, seperti beta blockers dan lithium,
  • infeksi, terutama yang menyerang saluran pernapasan,
  • luka kulit, seperti kulit terbakar matahari, iritasi, kulit teriris, dan abrasi kulit,
  • obesitas, serta
  • kekurangan vitamin D.

Diagnosis

Bagaimana dokter mendiagnosis psoriasis inversa?

Untuk mendiagnosis penyakit ini, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mengidentifikasi gejala. Dokter selanjutnya akan menyelidiki apakah Anda mengalami kondisi yang menjadi faktor risiko.

Dokter biasanya juga akan melaksanakan beberapa prosedur pemeriksaan yang lebih mendalam untuk memperoleh evaluasi dari diagnosis awal. Prosedur seperti biopsi kulit dan tes laboratorium bertujuan untuk membedakan psoriasis inversa dengan penyakit dengan gejala serupa.

Pengobatan

Apa saja pilihan pengobatan saya untuk psoriasis inversa?

Pengobatan psoriasis ini cukup sulit akibat lokasi gejala yang muncul pada lipatan kulit. Bagian lipatan umumnya memiliki kulit yang lebih tipis dan sensitif.

Seringnya, dokter akan meresepkan krim atau salep kortikosteroid, Salep kortikosteroid yang lebih ringan bisa saja menyembuhkan gejala, namun biasanya gejala akan kambuh lagi beberapa saat setelah menghentikan pengobatan. Maka dari itu, terkadang dibutuhkan salep kortikosteroid yang lebih kuat.

Meski demikian, pemakaian salep kortikosteroid yang kuat harus dilakukan dengan sangat hati-hati karena obat ini memiliki efek samping yang dapat membuat kulit menjadi tipis.

Cukup oleskan tipis-tipis salep tersebut pada area yang terkena psoriasis dan hanya boleh digunakan dalam jangka pendek sampai gejalanya sudah sembuh. Pengobatan ini harus dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Selain itu, terdapat juga beberapa obat lainnya yang kerap digunakan untuk mengobati gejala psoriasis inversa. Obat-obatan ini bisa dikombinasikan dengan salep steroid ataupun digunakan secara terpisah, yaitu:

  • krim atau salep dengan kandungan vitamin D analog,
  • obat topikal calcineurin inhibitors, seperti tacrolimus dan pimecrolimus,
  • obat topikal dengan kandungan calcipotriene, coal tar, anthralin,
  • emolien atau pelembab kulit nonkosmetik, serta
  • obat injeksi biologis seperti adalimumab dan infliximab.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan untuk mengatasi psoriasis inversa?

Perawatan sederhana di rumah yang membantu mengendalikan gejala bisa dilakukan dengan menghindari berbagai faktor pemicu dari psoriasis inversa.

Terdapatnya kaitan antara penyakit ini dengan obesitas, konsumsi, alkohol, rokok, dan obat-obatan tertentu menuntun penderita psoriasis inversa untuk menerapkan gaya hidup yang lebih sehat.

Untuk bantu mempercepat proses penyembuhan psoriasis, Anda juga perlu melakukan berberapa hal berikut ini.

  • Tidak memakai pakaian berbahan kasar yang memicu iritasi kulit.
  • Hindari memakai pakaian berbahan ketat yang menutupi bagian kulit yang terdampak.
  • Menjaga bagian kulit yang terdampak selalu dengan membersihkannya menggunakan sabun tanpa pewangi dan air dingin. Konsultasikan pada dokter jenis sabun apa yang sebaiknya digunakan.
  • Oleskan pelembab kulit nonkosmetik secara rutin, terutama sebelum mengaplikasikan obat topikal.
  • Menjaga udara di sekitar ruangan tetap sejuk.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Pilihan Obat Dermatitis Seboroik Secara Medis dan Alami

Ada berbagai jenis obat dermatitis seboroik yang bisa Anda gunakan, mulai dari krim hingga sampo. Apa yang paling tepat untuk Anda?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Dermatitis 11 Oktober 2020 . Waktu baca 9 menit

Dermatitis Perioral

Dermatitis perioral adalah peradangan kulit yang terjadi di sekitar mulut. Ketahui gejala, penyebab, dan cara pengobatannya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Dermatitis 10 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit

Penyebab Dermatitis Beserta Pemicunya di Lingkungan Sekitar

Dermatitis menimbulkan peradangan pada kulit. Berbagai faktor yang berasal dari dalam dan luar tubuh diketahui berkaitan dengan penyebab dermatitis.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Dermatitis 10 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit

Dermatitis Stasis

Dermatitis stasis adalah peradangan yang disebabkan oleh penyumbatan aliran darah di jaringan kulit. Ketahui gejala, penyebab, dan perawatannya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Dermatitis 10 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

intertrigo dermatitis intertriginosa

Dermatitis Intertriginosa (Intertrigo)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit
Dermatitis herpetiformis

Dermatitis Herpetiformis

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit
pelembab kulit eksim

Pilihan Obat dan Terapi untuk Mengatasi Eksim yang Kambuh

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 11 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit
dermatitis

Dermatitis

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 11 Oktober 2020 . Waktu baca 11 menit