5 Fakta Unik Soal Kutu Rambut, Musuh Kecil yang Menggerayangi Kulit Kepala

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 19 November 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Rambut kutuan tidak hanya membuat kepala jadi gatal-gatal, namun juga bisa membuat Anda minder untuk berinteraksi dengan orang lain. Pasalnya meski berukuran sangat kecil, kutu rambut masih bisa dilihat dengan mata telanjang. Belum lagi telur-telurnya yang menempel di kepala tampak mirip seperti ketombe.

Selain bisa membuat kepala gatal, apakah Anda sudah tahu hal-hal penting dan menarik lainnya seputar kutu rambut? Cek di sini, yuk!

Sekilas tentang siklus hidup kutu rambut

Sama seperti makhluk hidup lainnya, kutu rambut juga mengalami siklus hidup tersendiri. Dimulai dari induk yang bertelur. Telur kutu, atau disebut nit, sering kali terlihat seperti titik kuning, cokelat, atau cokelat kecil sebelum menetas.

Kemudian, telur kutu menetas menjadi koloni kutu-kutu bayi yang disebut nimfa. Telur kutu menetas dalam waktu satu sampai dua minggu. Setelah menetas, sisa cangkangnya terlihat putih atau transparan, dan akan tetap melekat kuat pada batang rambut. Bayi-bayi kutu ini akan menjadi dewasa dalam waktu tujuh hari setelah menetas.

Kutu dewasa bisa hidup sampai 30 hari di atas kepala seseorang. Kutu dewasa berukuran seperti biji wijen, memiliki enam kaki, dan berwarna abu-abu keabu-abuan. Pada orang dengan rambut hitam, kutu dewasa terlihat lebih gelap. Untuk hidup, kutu dewasa perlu “minum” darah beberapa kali sehari. Tanpa darah atau jika terjatuh dari kulit kepala, kutu akan mati dalam waktu 1 sampai 2 hari.

Di mana kutu rambut paling banyak ditemukan?

Telur kutu terdapat di batang rambut yang dekat dengan kulit kepala. Sementara itu, kutu paling sering berjalan-jalan di atas kulit kepala, khususnya di belakang telinga dan dekat garis leher di bagian belakang leher. Kutu jarang sekali ditemukan di tubuh, bulu mata, atau alis.

Kenapa rambut kutuan bisa bikin gatal?

Rambut kutuan identik dengan rasa gatal di kulit kepala. Nah, sebenarnya bukan badan kutu yang membuat rambut serta kulit kepala Anda gatal. Rasa gatal terjadi sebagai reaksi tubuh terhadap air liur kutu yang menggigit kulit untuk minum darah Anda. Akan tetapi, seberapa lama munculnya rasa gatal tergantung pada seberapa sensitif kulit kepala Anda terhadap kutu.

Bagaimana cara kutu rambut menyebar?

Berbanding terbalik dengan apa yang kita percaya selama ini, kutu rambut tidak bisa melompat atau terbang dari satu orang ke orang lain. Lantas, kenapa kutuan bisa “menular”?

Parasit mungil ini memiliki cakar yang disesuaikan secara khusus sehingga mereka mampu merangkak dan menempel erat pada rambut. Kutu biasanya menyebar melalui kontak langsung yang memungkinkan mereka menyeberang dari rambut seseorang ke rambut orang lain.

Misalnya, penggunaan barang-barang pribadi secara bergantian seperti pakaian, seprai, dan sisir. Kebiasaan ini bisa memicu penyebaran kutu kepala dari satu orang ke yang lainnya. Anak-anak khususnya sangat rentan terhadap kutu karena mereka cenderung memiliki kontak fisik yang erat satu sama lain dan lebih sering saling pinjam barang pribadi.

Perbedaan kutu dengan ketombe di rambut

Kutu rambut sering disamakan dengan ketombe. Padahal, keduanya berbeda. Ketombe adalah serpihan kulit kepala berwarna putih atau keabu-abuan yang mengelupas dan menempel pada rambut atau terlihat di bahu Anda. Ketombe mudah sekali jatuh, sedangkan kutu kepala menempel erat pada batang rambut.

Akan tetapi, keduanya memang sama-sama bikin kulit kepala serta rambut terasa gatal. Jadi, kalau Anda memang ingin memastikan penyebab rambut gatal, konsultasikan dengan ahlinya.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mie Instan atau Nasi Putih, Mana yang Lebih Sehat untuk Dikonsumsi?

Keduanya sama-sama karbohidrat, tapi apakah benar nasi lebih baik dari mie? Cari tahu lebih lanjut sebelum menentukan pilihan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Fakta Gizi, Nutrisi 24 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Mengungkap Serba-serbi Micellar Water, Amankah Bagi Wajah?

Micellar water populer di kalangan makeup artist dan pencinta produk skincare. Namun, apakah produk ini aman dan bermanfaat?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Perawatan Kulit, Kesehatan Kulit 24 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

5 Fakta Mengagumkan Soal Lutut Manusia yang Tangguh Tapi Rawan Cedera

Lutut manusia bertugas untuk menopang aktivitas Anda sehari-hari. Yuk, cari tahu berbagai fakta menarik soal kesehatan lutut berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Kesehatan Muskuloskeletal, Gangguan Muskuloskeletal 24 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

BAB Sering Berdarah? Hati-hati, Bisa Jadi Tanda Kanker pada Saluran Cerna

Penyebab BAB berdarah bukan cuma ambeien alias wasir saja. Darah pada feses bisa jadi pertanda adanya kanker pada salah satu organ saluran cerna Anda.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Ivena
Kanker, Kanker Lambung 24 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit



Direkomendasikan untuk Anda

bahaya mie instan

Bahaya Mie Instan Jika Terlalu Sering Dikonsumsi

Ditinjau oleh: Hello Sehat Medical Review Team
Ditulis oleh: Theresia Evelyn
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
penyakit dari tikus

Hati-hati! Ini 6 Penyakit Berbahaya yang Disebabkan Oleh Tikus

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
keluar air mani

Tiba-tiba Keluar Air Mani Padahal Tidak Terangsang, Kok Bisa?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
efek bleaching gigi

Efek Bleaching untuk Memutihkan Gigi, Adakah yang Perlu Diwaspadai?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit