home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Fungsi Magnetic Resonance Cholangiopancreatography (MRCP) dan Prosedurnya

Fungsi Magnetic Resonance Cholangiopancreatography (MRCP) dan Prosedurnya

Dokter sering kali memerlukan tes pencitraan untuk mendeteksi gangguan pada suatu organ. Jika area yang diperiksa mencakup hati (liver) dan organ di sekitarnya, tes yang dilakukan yaitu magnetic resonance cholangiopancreatography atau MRCP.

Apa itu MRCP?

magnetic resonance cholangiopancreatography

MRCP (magnetic resonance cholangiopancreatography) adalah prosedur pemeriksaan pencitraan untuk mengetahui kondisi hati, kantung dan saluran empedu, pankreas, dan saluran pankreas.

Prosedur MRCP mirip dengan MRI (magnetic resonance imaging). Pemeriksaan ini memanfaatkan kombinasi teknologi medan magnet kuat, gelombang radio, dan komputer.

Seperti tes pencitraan pada umumnya, MRCP bersifat non-invasif (tidak melibatkan pembedahan) dan tidak pula menggunakan radiasi ionisasi.

Karena sifatnya non-invasif, banyak orang lebih memilih MRCP ketimbang prosedur lain, contohnya endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP).

Pada MRCP, dokter tidak perlu memasukkan alat pemeriksaan ke dalam tubuh pasien.

Dokter bisa mendapatkan citra tiga dimensi dari organ-organ tubuh Anda lewat ratusan gambar yang ditangkap oleh alat-alat MRCP.

Dengan begitu, dokter dapat mengetahui kondisi Anda dan menegakkan diagnosis penyakit.

Tujuan pemeriksaan MRCP

Dokter umumnya melakukan pemeriksaan pencitraan ini untuk tujuan berikut.

  • Mendiagnosis sakit perut yang tidak diketahui penyebabnya.
  • Memeriksa kondisi hati, kantung empedu, saluran empedu, pankreas, saluran pankreas, limpa, dan terkadang ginjal.
  • Mendiagnosis peradangan, infeksi, tumor, atau kanker pada organ tertentu serta pembentukan batu empedu (baik pada kantung maupun salurannya).
  • Mendeteksi penyempitan pada saluran empedu atau trauma pada sistem empedu.
  • Mencari tahu penyebab peradangan pada pankreas (pankreatitis), seberapa jauh kerusakan pankreas, dan fungsi pankreas yang masih tersisa.

MRCP sering kali digunakan dalam diagnosis penyakit kuning, penyakit pada hati, serta penyakit pada sistem empedu seperti primary sclerosing cholangitis.

Prosedur ini juga sangat berguna dalam pendeteksian tumor pada saluran empedu dan pankreas.

Hasil pemeriksaan dapat membantu dokter menentukan tingkat keparahan penyakit dan komplikasinya.

Tidak hanya itu, dokter juga bisa menggunakan hasil pemeriksaan untuk menentukan apakah pasien memerlukan tindakan operasi.

Prosedur MRCP

prosedur mrcp

Berikut berbagai tahapan yang akan Anda jalani terkait prosedur pemeriksaan ini.

Sebelum prosedur

Dokter atau perawat akan meminta Anda berpuasa makanan dan minum beberapa jam sebelum menjalani prosedur.

Pada hari pemeriksaan, Anda perlu melepaskan pakaian, alat elektronik, dan semua aksesori yang terbuat dari logam.

Beri tahu dokter bila Anda memiliki implan pada telinga, alat pacu jantung, maupun alat lainnya yang terbuat dari logam yang tertanam dalam tubuh.

Pasalnya, alat-alat tersebut bisa saja menjadi panas atau mengganggu hasil pencitraan MRCP.

Selain itu, Anda juga harus memberi tahu dokter bila memiliki kondisi berikut.

  • Kondisi kesehatan atau penyakit yang sudah berlangsung menahun.
  • Memiliki alergi terhadap sesuatu.
  • Pernah menjalani operasi.
  • Merasa takut atau cemas berlebihan bila berada di ruang tertutup (klaustrofobia).

Selama prosedur

Anda akan berbaring di atas meja pemeriksaan. Teknisi kemudian memasangkan alat penangkap gelombang radio pada area tubuh yang hendak dipindai.

Terkadang, pasien diberikan suntikan cairan kontras yang akan terlihat pada gambar.

Meja pemeriksaan lalu bergerak perlahan ke dalam mesin MRI yang berbentuk tabung.

Anda harus tetap diam selama pemeriksaan agar mesin bisa menangkap gambar yang jelas. Gambar dari mesin kemudian akan tampak pada layar komputer.

Mesin MRCP dapat mengeluarkan suara keras yang mengganggu.

Namun, Anda tidak perlu cemas karena teknisi menyediakan penutup telinga untuk mengurangi rasa tidak nyaman.

Selama prosedur ini, Anda dapat berbicara dengan teknisi lewat interkom.

Setelah prosedur dan pemulihan

Prosedur MRCP berlangsung selama 15-45 menit. Pemeriksaan ini tidak invasif, maka Anda bisa pulang pada hari yang sama.

Namun, jika dokter memberikan Anda obat penenang sebelumnya, tunggulah beberapa saat hingga Anda sadar sepenuhnya.

Peringatan dan risiko MRCP

hubungan asma dan alergi

MRI pada hati bersifat non-invasif sehingga risiko efek sampingnya pun sangat minimal.

Akan tetapi, jika dokter menggunakan cairan kontras, ada kemungkinan kecil pasien mengalami reaksi alergi berupa gatal-gatal, pembengkakan, dan sesak napas.

Pasien yang memiliki penyakit ginjal berat juga tidak boleh menjalani pemeriksaan ini dengan cairan kontras.

Melansir laman Radiology Info, terdapat kasus langka ketika kandungan gadolinium dalam cairan kontras menyebabkan luka pada ginjal pasien.

Wanita hamil sebaiknya juga tidak menjalani MRCP terlebih dulu. Ini lantaran prosedur MRI mungkin tidak aman selama trimester pertama kehamilan.

Maka dari itu, beri tahu dokter bila Anda sedang atau berencana hamil.

Selain itu, cairan kontras juga dapat terserap oleh bayi melalui ASI. Menurut American College of Radiology, jumlah cairan yang terserap memang rendah.

Namun, akan lebih aman bila Anda tidak menyusui selama 24-48 jam setelah menjalani pemeriksaan ini.

Penjelasan dari hasil tes

hasil mrcp

Dokter biasanya akan memberitahukan hasil pemeriksaan MRCP dalam beberapa hari.

Melalui hasil pemeriksaan ini, dokter dapat mendiagnosis masalah kesehatan yang Anda alami serta penanganannya.

Organ-organ pencernaan Anda normal bila tidak menunjukkan kelainan, peradangan, infeksi, ataupun gangguan lainnya.

Akan tetapi, apabila terdapat masalah pada organ tertentu, dokter kemungkinan akan menyarankan pemeriksaan lebih lanjut.

MRCP merupakan pemeriksaan pencitraan yang memanfaatkan teknologi MRI untuk mengetahui kondisi organ dalam sistem hepatik (hati) dan empedu.

Anda mungkin membutuhkan pemeriksaan ini bila mengalami gejala pada organ-organ tersebut.

Beberapa faktor dapat mengurangi kualitas hasil gambar dalam pemeriksaan ini.

Oleh sebab itu, pastikan Anda memberi tahu dokter mengenai riwayat medis Anda guna mengoptimalkan hasil pemeriksaan dan mencegah efek sampingnya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Magnetic Resonance Cholangiopancreatography (MRCP). (2021). Retrieved 2 November 2021, from https://www.radiologyinfo.org/en/info/mrcp#6b4ec27d8a5346efb2b662713cd5cccf

Magnetic resonance cholangiopancreatography (MRCP) | Radiology Reference Article | Radiopaedia.org. (2021). Retrieved 2 November 2021, from https://radiopaedia.org/articles/magnetic-resonance-cholangiopancreatography-mrcp-2

MR Cholangiopancreatography – Health Encyclopedia – University of Rochester Medical Center . (2021). Retrieved 2 November 2021, from https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?contenttypeid=135&contentid=62

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Diah Ayu Lestari Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan