Mengenal Claustrophobia, Rasa Takut Akan Ruang Sempit

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 31 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Pernahkah Anda merasa takut saat berada di dalam ruang tertutup atau ruang sempit? Bisa jadi Anda mengidap claustrophobia atau fobia tempat sempit. Biasanya, seorang claustrophobic akan memiliki ketakutan yang berlebihan, meski sebenarnya tidak ada bahaya menyerang. Untuk mengetahui lebih jelasnya, simak penjelasan lengkapnya berikut ini, ya.

Apa itu claustrophobia?

Claustrophobia atau klaustrofobia adalah salah satu jenis fobia yang ditandai dengan rasa takut, cemas, dan khawatir berlebihan saat berada di ruang sempit. Sebagai contoh, saat berada di dalam lift, terowongan, kereta bawah tanah, hingga toilet umum.

Meski begitu, sebenarnya, saat Anda terus-terusan berusaha menghindari tempat ini, fobia ini akan semakin menguat. Biasanya, saat terpaksa harus berada di dalam ruangan sempit, penderita claustrophobia akan merasa cemas. Namun, pada kasus yang tergolong parah, orang yang claustrophobic akan mengalami serangan panik.

Salah satu jenis gangguan kecemasan yang satu ini bisa dipicu oleh banyak hal. Bahkan, hanya dengan memikirkan situasi tertentu tanpa benar-benar mengalaminya, penderita claustrophobic bisa jadi sudah merasakan rasa takut dan cemas.

Jika Anda memiliki rasa cemas saat harus berada di ruang tertutup selama enam bulan lamanya, kemungkinan Anda mengalami claustrophobia.

Gejala yang muncul saat mengalami claustrophobia

Salah satu gejala yang mungkin langsung bisa menunjukkan bahwa Anda seorang claustrophobic adalah serangan panik yang muncul saat berada di ruang sempit dan tertutup. Pada saat itu, Anda mungkin merasa ketakutan dan frustasi karena merasa tidak bisa melakukan apapun untuk keluar dari situasi tersebut.

Namun, selain merasakan kecemasan yang luar biasa, serangan panik juga bisa menyebabkan munculnya gejala fisik, seperti:

  • Berkeringat.
  • Gemetar.
  • Gejala panas atau kedinginan.
  • Sesak napas atau kesulitan bernapas.
  • Denyut jantung cepat.
  • Nyeri atau sesak di dada.
  • Mual.
  • Sakit kepala dan pusing.
  • Perasaan ingin pingsan.
  • Mati rasa atau kesemutan.
  • Mulut kering.
  • Keinginan untuk pergi ke toilet.
  • Telinga berdengung.
  • Merasa bingung atau disorientasi.

Jika kondisi claustrophobia yang dialami sudah tergolong parah, Anda mungkin juga mengalami gejala psikologis seperti:

  • Ketakutan akan kehilangan kontrol.
  • Ketakutan akan pingsan.
  • Timbul rasa ngeri.
  • Ketakutan akan mati.   

Gejala serangan panik akan tiba di puncaknya dalam waktu sepuluh menit, dengan sebagian besar serangan berlangsung antara lima menit hingga setengah jam. Jika Anda sudah merasakan tanda atau gejala fobia tersebut, lebih baik segera periksakan diri ke dokter ahli kesehatan mental. 

Apa penyebab claustrophobia?

Penyakit mental ini biasanya disebabkan oleh suatu kejadian di masa lalu yang dapat menyebabkan trauma. Apalagi, jika pengalaman tersebut terjadi saat Anda masih anak-anak. Ada beberapa hal yang dapat memicu trauma dan menimbulkan claustrophobia.

  • Terjebak di dalam ruang tertutup untuk waktu yang cukup lama.
  • Pernah menjadi korban perundungan atau kekerasan.
  • Orangtua yang mengalami claustrophobia.

Seperti yang telah disebutkan, klaustrofobia bisa terjadi karena pengalaman yang tak menyenangkan, seperti terjadinya turbulensi saat sedang berada di dalam pesawat, atau terjebak di dalam terowongan untuk waktu yang lama saat sedang naik kereta bawah tanah.

Saat orangtua mengalami kondisi ini, sering kali anak ikut mengalaminya karena melihat kecemasan yang terpancar dari wajah orangtua saat berada di tempat sempit. Bisa jadi, anak merasa tidak berdaya karena tidak bisa menolong orangtuanya. Hal ini kemudian memicu anak merasakan hal yang sama saat sedang berada di tempat sempit.

Bagaimana cara mengatasi claustrophobia?

Sebenarnya, semua fobia bisa disembuhkan. Hal ini sangat tergantung pada besar kemauan sang penderita dan metode yang tepat untuk mengatasinya. Sementara itu, ada beberapa metode penanganan medis yang bisa dicoba jika Anda ingin terbebas dari fobia yang satu ini. Di antaranya:

1. Flooding

Menurut BetterHealth miliki Victoria State Government di Australia, terapi flooding merupakan salah satu metode yang bisa dicoba untuk mengatasi klaustrofobia. Saat menjalani terapi ini, pasien akan diminta untuk berada di dalam ruangan sempit yang menjadi pemicu dari perasaan takut dan serangan panik yang muncul.

Pasien akan diminta terus berada di dalam ruangan sempit itu, hingga serangan panik yang dialaminya berakhir. Hal ini bertujuan untuk menunjukkan kepada pasien bahwa berada di ruangan sempit dan tertutup itu, tidak akan ada hal bahaya yang akan menyerang atau menyakitinya.

2. Counter-conditioning

Jika pasien merasa belum mampu atau tidak cukup berani untuk menjalani terapi flooding, ada metode lain yang bisa dicoba untuk mengatasi claustrophobia yang dialaminya. Metode yang disebut counter-conditioning ini dilakukan dengan mengajarkan kepada pasien teknik relaksasi dan visualisasi.

Pada saat itu, hal yang menjadi pemicu munculnya klaustrofobia akan perlahan dan sedikit demi sedikit diperkenalkan kepada pasien. Lalu, di saat yang bersamaan, pasien diminta menghadapi situasi tersebut dengan tetap berkonsentrasi melakukan teknik relaksasi yang sudah diajarkan.

Metode ini dianggap berhasil jika pasien berhasil menghadapi situasi yang menimbulkan perasaan takut secara berlebihan itu tanpa harus merasa cemas atau khawatir.

3. Modelling 

Metode berikutnya disebut modelling. Pada saat ini, akan ada seseorang yang memberikan contoh kepada pasien bagaimana cara menghadapi rasa takutnya saat berada di situasi yang memicu  munculnya klaustrofobia tanpa rasa takut.

Lalu, pasien akan diminta untuk meniru cara yang dilakukan orang dalam contoh saat menghadapi pemicu dari klaustrofobia yang dialaminya. Pasien juga akan didorong untuk tetap percaya diri, sama seperti contoh, saat melakukannya.

4. Cognitive behavioral therapy (CBT)

Saat menjalani terapi CBT, penderita claustrophobia akan diminta untuk mengubah pola pikir serta cara merespons situasi saat berada di ruangan sempit yang dapat memicu timbulnya rasa takut dan panik.

5. Penggunaan obat-obatan

Ada pula obat-obatan yang bisa diresepkan oleh dokter saat mengalami kondisi ini, di antaranya obat antidepresan atau obat depresi yang juga bisa digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kesehatan mental.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengenal Sensory Processing Disorder: Saat Otak Salah Menginterpretasikan Informasi

Otak menginterpretasikan informasi yang diterima sistem saraf, tapi bagaimana jika salah? Ini dikenal sebagai sensory processing disorder.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Penyakit Saraf Lainnya 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

7 Hal yang Bisa Terjadi Pada Tubuh Jika Anda Berhenti Minum Pil KB

Pil KB berhubungan dengan hormon. Itu sebabnya, saat Anda memutuskan untuk berhenti minum pil KB akan muncul berbagai efek samping. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 4 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Kenali Tanda dan Cara Mengatasi Anak Hiperaktif

Sebagai orangtua, Anda perlu tau bedanya anak yang aktif dan hiperaktif. Yuk, kenali tanda dan cara mengatasi anak hiperaktif!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Kesehatan Anak, Parenting 4 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

Stockholm Syndrome: Ketika Sandera Justru Bersimpati Pada Penculiknya

Jika Anda pernah mendengar korban penculikan bersimpati, bahkan mencintai penculiknya, itu adalah contoh Stockholm Syndrome. 

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Gangguan Mental Lainnya 4 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara pakai termometer

Mengenal 4 Jenis Termometer yang Paling Umum, dan Cara Pakainya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 3 menit
apa itu lucid dream

Sedang Mimpi Tapi Sadar? Begini Penjelasan Fenomena Lucid Dream

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Mata Kucing Pada Anak? Waspada Gejala Kanker Mata

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit
Mengenal Misophonia

Misophonia, Alasan Mengapa Anda Benci Suara Tertentu

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit