Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Kepala Bayi Lonjong saat Lahir, Apakah Bisa Memengaruhi Perkembangan?

Kepala Bayi Lonjong saat Lahir, Apakah Bisa Memengaruhi Perkembangan?

Orangtua tak perlu khawatir berlebihan saat melihat kepala bayi baru lahir terlihat tidak rata karena menjadi hal yang cukup normal, salah satunya adalah bentuk kepala bayi lonjong. Apa penyebabnya dan apakah bentuk kepala bayi lonjong ke atas bisa berubah kembali normal? Simak penjelasan lengkapnya di sini, ya!

Penyebab kepala bayi lonjong

kepala bayi lonjong

Kepala bayi yang lonjong adalah kondisi ketika bayi baru lahir mempunyai kepala terlihat runcing, seperti krucut, lonjong ke atas, serta terlihat lebih panjang.

Mengutip dari Mayo Clinic, penyebab dari kepala bayi lonjong ke atas biasanya adalah karena tekanan pada bagian atas saat melalui tulang panggul serta jalan lahir.

Apalagi, diameter kepala bayi mempunyai ukuran yang lebih besar dibandingkan dengan serviks juga jalan lahir ibu.

Saat melalui jalan lahir yang cukup sempit, tengkorak bayi yang mempunyai titik lunak besar mengalami penekanan lempeng tulang lunak sehingga terjadi pembentukan kepala.

Jadi, dapat dikatakan bahwa bentuk kepala bayi lahir akan bergantung dengan proses melahirkan.

Oleh karena itu, penyebab lainnya kepala bayi panjang adalah karena penggunaan alat vakum.

Penggunaan alat vakum berfungsi untuk membantu agar bayi bisa keluar dari jalan lahir, apalagi kalau tidak ada kemajuan pada proses persalinan yang bisa membahayakan ibu serta bayi.

Perlu orangtua ketahui pula bahwa bayi yang mengalami persalinan lebih lama karena jalan lahir cenderung sempit mempunyai kecenderungan kepala panjang ke atas.

Apakah kepala bayi lonjong berbahaya?

bayi

Sebagian orangtua mungkin khawatir dengan bentuk kepala bayi tang terlihat seperti kerucut, lonjong, atau panjang.

Sekali lagi, Anda tidak perlu khawatir berlebihan karena ini kasus berbeda dengan cacat lahir seperti craniosynostosis.

Umumnya, bayi tidak akan mengalami kerusakan otak atau memengaruhi perkembangannya kelak.

Faktanya, kepala panjang ke atas adalah salah satu tanda bahwa bayi lahir melalui persalinan normal.

Perkembangan bayi akan terlihat setelah melakukan pemeriksaan secara rutin dengan dokter anak.

Melalui pemeriksaan, Anda akan mengetahui apakah ada masalah dengan lingkar kepala si kecil atau tidak.

Apakah bentuk kepala bisa kembali normal?

bentuk kepala bayi

Biasanya, Anda akan melihat bentuk kepala bayi yang lonjong atau kerucut selama beberapa hari hingga minggu sehingga ada kemungkinan bentuknya akan kembali normal.

Itu sebabnya, tak perlu khawatir berlebihan karena kepala bayi tidak akan terlihat panjang ke atas dalam jangka waktu yang lama.

Perlu orangtua ketahui pula bahwa lempeng pertumbuhan tengkorak bayi baru lahir tidak akan langsung menutup. Ini perlu waktu hingga si kecil masuk perkembangan remaja.

Jika salah satu lempeng menutup, akibat yang mungkin terjadi adalah keterlambatan pertumbuhan sehingga menjadikan bentuk kepala tidak normal.

Cara mencegah bentuk kepala bayi berubah

menggendong kepala bayi lonjong

Walaupun betuk kepala bayi akan kembali normal dalam jangka waktu tertentu, orangtua juga perlu memperhatikan posisi si kecil untuk mencegah perubahan bentuk lainnya seperti kepala peyang.

Berikut adalah cara yang bisa Anda lakukan agar bentuk kepala bayi yang lonjong tidak berubah bentuk, seperti:

1. Bayi tidur telentang

Pastikan posisi tidur bayi adalah telentang karena ini menjadi jenis posisi tidur terbaik pada usia bayi 3-6 bulan pertama.

Tak hanya mencegah perubahan bentuk kepala menjadi peyang, posisi tidur telentang juga dapat mencegah sindrom bayi mati mendadak.

Anda juga bisa sesekali mengubah posisi kepalanya menghap kiri dan kanan. Selain itu, hindari penggunaan bantal agar bentuk kepala tidak berubah.

2. Menggendong si kecil

Untuk menghindari tekanan pada kepala bayi sehingga mengubah bentuk kepala bayi lonjong, orangtua bisa mengatasinya dengan cara lebih sering menggendong si kecil.

Coba menggendong bayi dalam posisi tegak dengan gendongan khusus bayi sehingga menghindari perubahan pentuk kepala.

Pastikan pula Anda menggendong dengan cara yang tepat seperti memosisikan kaki bayi seperti huruf M agar tidak terjadi hip dysplasia.

Ketika Anda mengunakan ayunan atau kursi bayi, jangan lupa untuk mengubah posisi kepala bayi.

3. Tummy time

Saat tubuhnya sudah merasa kuat atau sekitar usia 3–4 bulan, kemungkinan bayi sudah bisa tengkurap.

Bayi tengkurap atau tummy time juga bisa menjadi salah satu cara agar bentuk kepala bayi yang panjang ke atas tidak berubah.

Posisi tengkurap dapat membantu memperkuat otot punggung dan leher sehingga si kecil dapat mengontrol kepala dan menjaga tekanan pada tengkoraknya agar lebih merata.

Ingatlah bahwa kepala bayi lonjong ke atas saat lahir adalah tanda kelahiran normal. Sebaiknya, Anda jangan khawatir berlebihan.

Habiskan waktu yang menyenangkan dengan si kecil agar tidak terlalu memikirkannya. Akan tetapi, jika Anda memperhatikan adanya sindrom tertentu, segera konsultasikan dengan dokter.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Baby’s head shape: What’s normal?. (2021). Retrieved 14 June 2021, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/infant-and-toddler-health/in-depth/healthy-baby/art-20045964

Baby’s Head Shape: Should You Be Concerned?. (2021). Retrieved 14 June 2021, from https://www.nationwidechildrens.org/family-resources-education/700childrens/2016/12/babys-head-shape-should-you-be-concerned

Vacuum extraction – Mayo Clinic. (2021). Retrieved 14 June 2021, from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/vacuum-extraction/about/pac-20395232

Anatomy of the Newborn Skull. (2021). Retrieved 14 June 2021, from https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=anatomy-of-the-newborn-skull-90-P01840

Tummy time. (2021). Retrieved 14 June 2021, from https://www.pregnancybirthbaby.org.au/tummy-time

Baby Carriers & Other Equipment – International Hip Dysplasia Institute. (2020). Retrieved 14 June 2021, from https://hipdysplasia.org/baby-carriers-other-equipment/

Flat Head Syndrome (Positional Plagiocephaly) (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2021). Retrieved 14 June 2021, from https://kidshealth.org/en/parents/positional-plagiocephaly.html

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Atifa Adlina Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita