home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Hernia pada Bayi, Kondisi Saat Munculnya Tonjolan di Area Tubuh Tertentu

Hernia pada Bayi, Kondisi Saat Munculnya Tonjolan di Area Tubuh Tertentu
Apa itu hernia pada bayi?|Apa saja gejala dan tanda hernia pada bayi?|Apa saja penyebab hernia pada bayi? |Apa saja faktor risiko hernia pada bayi?|Bagaimana mendiagnosis hernia pada bayi?|Apa saja pengobatan untuk mengatasi hernia?

Di masa perkembangan bayi, tidak menutup kemungkinan si kecil mengalami masalah kesehatan tertentu. Sebagai contoh, hernia pada bayi yang juga umum terjadi. Akan tetapi, Anda tidak boleh menyepelekan kondisi ini karena sebaiknya ditangani secara langsung. Berikut penjelasan lengkap mengenai hernia pada anak sekaligus cara mengatasinya.

Apa itu hernia pada bayi?

hernia pada bayi

Hernia atau biasa juga disebut sebagai turun berok dapat terjadi pada bayi. Kondisi ini terjadi ketika bagian organ atau jaringan di dalam tubuh mendorong bukaan atau area dinding otot yang lemah.

Dorongan dari lingkaran usus di dalam perut yang membuat munculnya tonjolan atau benjolan pada area tubuh tertentu.

Perlu untuk diketahui bahwa hernia pada bayi perempuan maupun laki-laki merupakan cukup umum terjadi. Bahkan, ada kemungkinan bayi prematur lahir dengan kondisi ini.

Jenis-jenis hernia pada bayi

Seperti orang dewasa, ada berbagai macam atau jenis hernia pada bayi. Maka dari itu, setiap jenisnya membutuhkan perawatan medis yang berbeda.

Dikutip dari Kids Health, kebanyakan hernia yang terjadi pada anak adalah hernia inguinalis serta hernia umbilikalis. Lalu, ada pula tambahan satu jenis hernia lainnya.

Berikut beberapa perbedaan dari jenis hernia yang biasa terjadi pada anak, seperti:

  • Hernia inguinalis, tonjolan yang muncul di area selangkangan.
  • Hernia umbilikalis, tonjolan yang berada di sekitar pusar.
  • Hernia epigastrik, tonjolan yang muncul di antara area pusar dan dada.

Apa saja gejala dan tanda hernia pada bayi?

Hernia sering terjadi pada bayi baru lahir. Akan tetapi, Anda mungkin tidak sadar dengan kondisi yang biasanya muncul dalam beberapa minggu atau bulan pertama.

Berikut beberapa gejala atau tanda hernia yang perlu diketahui orangtua:

  • Adanya satu tonjolan atau bengkak di area tubuh tertentu.
  • Bengkak bertambah besar ketika anak batuk, menangis, atau bersin.
  • Tonjolan mengecil saat anak terlihat rileks.

Dalam beberapa kasus, ada kemungkinan tonjolan hernia tidak dapat didorong kembali ke perut.

Hal ini bisa membuat lengkungan usus menjadi tersangkut di otot perut. Saat ini terjadi, maka gejala yang muncul adalah:

  • Perut menjadi bulat dan terlihat penuh.
  • Sakit dan terasa nyeri di bagian perut.
  • Anak menjadi lebih rewel dari biasanya.
  • Mengalami muntah dan demam.
  • Ada perubahan warna atau kemerahan di sekitar area hernia.

Apabila dokter tidak segera mengobati usus yang tersangkut atau tersumbat, aliran darah menjadi tidak lancar. Maka dari itu, kondisi ini perlu segera ditangani oleh tenaga medis.

Tidak ada perbedaan dari ciri-ciri hernia pada bayi laki laki maupun perempuan. Gejalanya pun bisa terlihat seperti masalah kesehatan pada umumnya.

Maka dari itu, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter agar bisa ditangani dengan cepat dan tepat.

Apa saja penyebab hernia pada bayi?

hernia pada bayi

Sedikit dipaparkan di atas bahwa hernia dapat muncul dalam beberapa bulan pertama si kecil. Umumnya, ini terjadi karena adanya kelemahan pada otot perut.

Berikut penjelasan mengenai penyebab hernia pada bayi sesuai dengan jenisnya, yaitu:

1. Hernia inguinalis

Hernia inguinalis pada bayi biasanya terjadi di dekat area selangkangan, yaitu antara perut dan paha.

Walaupun sering terjadi pada bayi laki-laki, bayi perempuan pun juga mempunyai kemungkinan mengalaminya.

Penyebab terjadinya hernia inguinalis pada bayi laki-laki adalah saat saluran inguinalis (testis turun ke skrotum) tidak menutup sepenuhnya.

Hal ini membuat satu lingkaran usus bisa menonjol ke area selangkangan. Hernia jenis ini lebih sering terjadi di area selangkangan kanan, tetapi bisa juga terjadi di kedua sisi.

Biasanya, hernia inguinalis pada anak terjadi ketika ia memiliki masalah saluran kemih. Dikutip dari Healthy Children, sekitar 3-5 % bayi yang sehat lahir dengan kondisi ini.

2. Hernia umbilikalis

Hernia umbilikalis pada bayi terjadi ketika bagian dari usus anak menonjol melalui dinding perut di dalam pusar. Maka dari itu, akan terjadi benjolan di area pusar anak.

Di masa kehamilan, terdapat cincin pusar yang menerima darah dan nutrisi dari tali pusar.

Penyebab terjadinya hernia yang satu ini adalah cincin pusar tidak menutup dengan benar sehingga usus bisa keluar. Inilah yang membuat adanya tonjolan di dekat pusar.

Hernia umbilikalis diklaim dapat menutup dengan sendirinya saat anak berusia 4 atau 5 tahun. Akan tetapi, apabila tidak juga sembuh maka dokter akan melakukan pembedahan.

3. Hernia epigastrik

Hernia epigastrik pada anak terjadi ketika bagian dari usus menonjol pada area tubuh antara pusar dan dada. Penyebabnya adalah karena kelemahan pada otot atau ketegangan pada dinding perut.

Biasanya, jenis hernia yang satu ini berukuran kecil, tidak menimbulkan gejala, dan tidak memerlukan pengobatan. Akan tetapi, apabila tidak membaik maka dibutuhkan pembedahan.

Apa saja faktor risiko hernia pada bayi?

Ada beberapa kondisi yang membuat anak menjadi lebih rentan mengalami hernia, di antaranya adalah:

  • Lahir lebih awal atau bayi lahir prematur.
  • Faktor keturunan (orangtua atau saudara kandung mengalami hernia saat bayi).
  • Memiliki fibrosis kistik.
  • Menderita dysplasia pinggul, kondisi yang muncul saat lahir.
  • Pada anak laki-laki, sebelum lahir testis tidak berpindah ke skrotum.
  • Mempunyai masalah pada saluran kemih dan organ reproduksi.

Bagaimana mendiagnosis hernia pada bayi?

Umumnya dokter dapat mendiagnosis hernia pada anak melalui pemeriksaan fisik. Ini karena tonjolan hernia bisa terlihat dan bisa dideteksi hanya dengan melihat tampilan luarnya.

Hal pertama yang akan dilakukan dokter adalah melihat apakah hernia dapat didorong kembali ke dalam perut.

Ini bisa disebut sebagai hernia yang dapat direduksi sehingga tergolong tidak berbahaya.

Namun, apabila hernia tidak dapat didorong kembali atau tertahan, maka dokter akan melakukan rontgen untuk melihat bagian dalam usus.

Apa saja pengobatan untuk mengatasi hernia?

Setelah melakukan diagnosis secara keseluruhan, dokter akan memutuskan cara paling tepat untuk mengobati hernia pada bayi.

Dokter akan melakukan pengobatan sesuai dengan gejala, usia, kondisi kesehatan, serta seberapa parah kondisinya.

Pada hernia inguinalis misalnya dokter membutuhkan tindakan operasi untuk mengobatinya. Jika tidak usus bisa tersangkut di area tempat hernia muncul.

Setelah tindakan, biasanya anak yang menjalani operasi ini dapat pulang di hari yang sama.

Sementara itu, hernia umbilikalis serta epigastrik biasanya akan sembuh dengan sendirinya saat anak mencapai usia 4 hingga 5 tahun.

Apabila ada gejala tertentu, dokter akan memutuskan untuk melakukan operasi. Ini dilakukan untuk mencegah strangulasi, yaitu jaringan yang terjebak sehingga bayi bisa kehilangan suplai darah.

Segera bawa anak ke rumah sakit apabila hernia pada anak terdapat tanda-tanda sebagai berikut:

  • Kemerahan atau berubah warna.
  • Terasa sakit.
  • Mengakibatkan muntah serta demam.
  • Ada pembengkakan yang tidak biasa.

Perlu diketahui orangtua bahwa hernia yang telah diobati, kecil kemungkinannya akan terulang kembali. Namun, risiko kambuhnya akan meningkat apabila anak mengalami infeksi luka setelah operasi.

Selalu konsultasikan apa pun kepada dokter mengenai kesehatan serta perubahan yang terjadi pada anak Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Inguinal and Umbilical Hernias in Children. (2021). Retrieved 19 January 2021, from https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=inguinal-and-umbilical-hernia-90-P01998

Hernias (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2021). Retrieved 19 January 2021, from https://kidshealth.org/en/parents/hernia.html

Umbilical Hernias (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2021). Retrieved 19 January 2021, from https://kidshealth.org/en/parents/umbilical-hernias.html

Umbilical Hernia in Infants & Children | Causes, Symptoms & Treatment . (2021). Retrieved 19 January 2021, from https://www.cincinnatichildrens.org/health/u/umbilical-hernia

Epigastric Hernias (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2021). Retrieved 19 January 2021, from https://kidshealth.org/en/parents/epigastric-hernias.html

Inguinal Hernia in Infants & Children . (2021). Retrieved 19 January 2021, from https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/abdominal/Pages/Inguinal-Hernia.aspx

 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Atifa Adlina
Tanggal diperbarui 27/02/2021
x