backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan
Konten

Ketahui 6 Manfaat Unsalted Butter untuk MPASI Bayi

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Putri Ica Widia Sari · Tanggal diperbarui 12/01/2024

Ketahui 6 Manfaat Unsalted Butter untuk MPASI Bayi

Dalam memperkenalkan makanan pendamping ASI (MPASI) kepada bayi, pemilihan bahan-bahan berkualitas untuk memenuhi kebutuhan gizi anak sangat penting. Salah satu bahan yang sering digunakan untuk mempersiapkan MPASI adalah unsalted butter

Lantas, adakah manfaat penggunaan unsalted butter untuk MPASI bayi? Bagaimana cara memperkenalkannya ke dalam menu makanan bayi yang lezat dan bergizi? Berikut ulasannya.

Apa itu unsalted butter

Unsalted butter atau dikenal juga sebagai mentega tanpa garam adalah jenis mentega yang diproses tanpa penambahan garam atau bahan pengawet lainnya. 

Berbeda dengan salted butter (mentega dengan tambahan garam) yang memiliki cita rasa yang asin, unsalted butter lebih tawar karena tak ada tambahan garam dan memiliki rasa yang lebih creamy.

Maka tak heran bila banyak orangtua memilih untuk menggunakan butter jenis ini sebagai bahan campuran dalam mengolah MPASI. 

Namun, saat memberikan unsalted butter ke dalam menu MPASI anak, ada baiknya untuk memperkenalkannya secara bertahap.

Hal ini perlu dilakukan untuk mengamati apakah si Kecil memiliki tanda-tanda alergi terhadap bahan MPASI ini.

Apakah unsalted butter aman untuk bayi?

Pemberian unsalted butter dalam jumlah yang wajar kepada bayi di atas usia 6 bulan aman untuk dilakukan. Namun, sebaiknya hindari pemberian bahan MPASI ini jika si Kecil memiliki riwayat alergi terhadap produk susu, karena berisiko menimbulkan reaksi alergi saat mengonsumsinya.

Manfaat unsalted butter untuk MPASI

perbedaan mentega dan margarin

Berikut adalah beberapa manfaat unsalted butter dalam MPASI untuk kesehatan dan tumbuh kembang bayi Anda.

1. Sumber lemak sehat

Unsalted butter merupakan salah satu sumber lemak sehat untuk bayi, terutama lemak jenuh dan lemak tak jenuh tunggal.

Berkat kandungan tersebut, unsalted butter dapat mendukung perkembangan otak bayi, fungsi saraf, serta penyerapan vitamin seperti vitamin A, D, dan K. 

2. Mendukung perkembangan otak 

Unsalted butter mengandung asam lemak omega-3 dan omega-6, yaitu lemak yang sama yang ditemukan pada ikan.

Asam lemak omega-3 diketahui dapat membantu perkembangan sistem saraf dan fungsi otak si Kecil. 

3. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh 

Unsalted butter untuk bayi juga dipercaya mampu meningkatkan sistem kekebalan tubuh karena mengandung antioksidan, salah satunya adalah vitamin A. 

Kandungan antioksidan di dalam unsalted butter dapat membantu tubuh melawan radikal bebas yang dapat menyebabkan kerusakan pada sel-sel tubuh yang sehat. 

4. Menambah berat badan bayi

Dibandingkan dengan jenis lemak tambahan lainnya, seperti minyak kelapa dan minyak zaitun, unsalted butter diketahui memiliki jumlah kalori yang lebih tinggi. 

Inilah mengapa memasukkan unsalted butter ke dalam menu MPASI dapat membantu menaikkan berat badan bayi.

5. Menjaga kesehatan saluran cerna 

Lemak di dalam unsalted butter mengandung glikospingolipid, yaitu kategori asam lemak khusus yang melindungi tubuh terhadap infeksi gastrointestinal, terutama pada anak-anak.

Dengan begitu, memberikan jenis butter ini untuk si Kecil dapat membantu menjaga kesehatan saluran cernanya.

6. Menjaga kesehatan mata 

Unsalted butter dalam MPASI juga dipercaya mampu menjaga kesehatan mata anak. Manfaat satu ini diperoleh berkat kandungan vitamin A di dalamnya. 

Tidak hanya kesehatan mata, vitamin A juga penting untuk menjaga sistem kekebalan tubuh dan memperkuat respons antibodi. 

Bagaimana aturan memberikan unsalted butter untuk MPASI?

potret bayi menikmati makanan bergizi untuk anak sebagai mpasi 6 bulan pertama setelah pemberian asi eksklusif

Lemak adalah bagian penting dari MPASI untuk bayi karena menyediakan energi dan nutrisi yang tentunya penting untuk tumbuh kembang si Kecil.

Itulah mengapa American Academy of Pediatrics menyarankan untuk tidak membatasi asupan makanan berlemak.

Apalagi, bayi harus mendapatkan sekitar setengah kalori hariannya dari lemak. Normalnya, bayi berusia 1 tahun membutuhkan sekitar 1.000 kalori per hari. 

Artinya 500 kalori yang bayi butuhkan per hari bisa berasal dari lemak, salah satunya unsalted butter. Meski demikian, bukan berarti semua kebutuhan lemak ini harus berasal dari butter

Orangtua bisa memenuhi kebutuhan lemak si Kecil dari makanan lainnya, seperti alpukat, minyak zaitun, maupun ikan yang bagus untuk bayi.

Agar mendapatkan manfaat unsalted butter untuk bayi, Anda dapat memperkenalkannya dalam jumlah yang kecil. Misalnya, setengah sendok teh hingga satu sendok teh. 

Cara memasak menggunakan unsalted butter untuk MPASI pun sama seperti Anda menggunakan minyak saat memasak menu MPASI lainnya. 

Bila si Kecil telah menerima butter tanpa adanya reaksi alergi, Anda dapat secara bertahap meningkatkan jumlahnya, tetapi masih dalam batasan wajar. 

Namun, bila Anda bingung untuk menentukan takaran yang tepat sesuai kebutuhan gizi si Kecil, jangan ragu untuk berkonsultasi terlebih dulu kepada dokter anak atau ahli gizi.

Catatan

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Carla Pramudita Susanto

General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Putri Ica Widia Sari · Tanggal diperbarui 12/01/2024

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan