Bolehkan Susu UHT Diberikan untuk Bayi?

    Bolehkan Susu UHT Diberikan untuk Bayi?

    Sekarang ini, tak sedikit orangtua yang mulai beralih dengan memberikan susu UHT untuk bayinya. Selain dinilai praktis, susu UHT memiliki manfaat sebagai susu tambahan setelah ASI untuk memenuhi kebutuhan gizi bayi. Namun, benarkah demikian? Simak ulasan selengkapnya mengenai susu UHT untuk bayi di bawah ini.

    Bolehkah anak 1 tahun minum susu UHT?

    susu uht

    Saat berusia 1 tahun, anak mulai mengonsumsi makanan seperti orang dewasa, termasuk susu tambahan selain ASI atau susu formula.

    Lantas, bagaimana dengan susu UHT? Bolehkan anak 1 tahun minum susu UHT? Jawabannya, anak berusia 1 tahun atau lebih boleh saja minum susu UHT.

    Namun, penting bagi orangtua untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan terjadi.

    Pasalnya, susu UHT memiliki sejumlah nutrisi penting yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi.

    Beberapa nutrisi penting tersebut termasuk kalsium, fosfor, kalium, riboflavin, seng, vitamun A dan B12, magnesium, karbohidrat, dan protein.

    American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan pemberian susu UHT pada anak usia di atas 1 tahun.

    Dengan catatan, si Kecil juga mendapatkan nutrisi seimbang dari makanan padatnya, seperti daging, sayur, dan buah.

    Perlu Anda Ketahui

    Anda tidak diperkenankan memberikan susu UHT untuk diminum langsung pada bayi yang belum genap 1 tahun. Hal ini karena bayi di bawah usia 1 tahun masih membutuhkan nutrisi yang berasal dari sumber utama, yakni ASI atau susu formula.

    Selain itu, jangan menjadikan susu UHT sebagai pengganti makanan atau susu utama anak.

    Pada usia 1 tahun, bayi Anda harus makan berbagai makanan lain serta minum sekitar 2—3 cangkir (480—720 mililiter) susu setiap hari.

    Pastikan susu UHT yang Anda diberikan kepada si Kecil mengandung lemak penuh atau full cream. Hal itu dikarenakan ia membutuhkan energi dan vitamin ekstra yang terkandung di dalamnya.

    Namun, bila Anda ragu dan khawatir akan kandungan susu UHT yang bisa menjadi pemicu alergi pada anak, maka bicarakan dengan dokter.

    Bahaya susu UHT untuk bayi yang belum genap 1 tahun

    susu UHT adalah

    Susu UHT adalah singkatan dari Ultra High Temperature. Seperti namanya, susu UHT telah melalui proses pemanasan hingga mencapai suhu 140° Celsius selama dua detik dan kemudian dikemas secara higienis.

    Hal itu dilakukan guna untuk menghancurkan bakteri dan mikroorganisme berbahaya serta memperpanjang masa simpan.

    Jika dibandingkan dengan susu murni, susu UHT diketahui memiliki kadar tiamin, vitamin B12, vitamin B6, dan folat yang sedikit lebih rendah.

    Sejumlah ilmuwan menilai bila UHT merupakan proses yang kurang baik karena dapat merusak sejumlah komponen baik dalam susu.

    Akan tetapi, susu UHT dianggap sebagai tambahan MPASI yang cukup baik untuk menunjang tumbuh kembang bayi.

    Hanya saja, bayi yang sudah MPASI boleh diberikan susu UHT dengan cara dicampur dan dimasak ke dalam makanan, bukan diminum langsung.

    Meski terbilang aman dikonsumsi anak usia 1 tahun ke atas, tapi terdapat kemungkinan bahaya susu UHT bila dipaksakan diberikan untuk bayi.

    Terlebih lagi, bila Anda berencana menjadikan susu UHT sebagai pengganti makanan utama.

    Berikut risiko bahaya susu UHT bila diberikan pada bayi yang belum di bawah usia 1 tahun.

    1. Kekurangan zat besi

    Diketahui adanya korelasi antara konsumsi susu UHT dengan kondisi kekurangan zat besi pada bayi yang telah diamati secara konsisten di banyak tempat.

    Sebuah studi dalam jurnal Oxford Academic mengungkapkan bahaya susu UHT untuk bayi yang disebabkan oleh kandungan zat besi didalamnya yang sangat rendah.

    Hal itu akan menyulitkan bayi untuk mendapatkan sejumlah zat besi yang dibutuhkan untuk pertumbuhannya.

    Institut Kedokteran juga memperkirakan bahwa bayi yang sedang tumbuh perlu mendapat tambahan zat besi bersih sebesar 0,7 mg per hari hingga 11 mg/hari.

    Jika ketersediaan zat besi dari susu UHT diasumsikan 10%, maka bayi Anda harus mengkonsumsi sebanyak 14 liter setiap hari untuk memenuhi kebutuhan zat besi.

    Tentu saja, si Kecil tidak hanya dapat bergantung pada susu UHT untuk memenuhi kebutuhan zat besi. Mereka sangat membutuhkan asupan tambahan.

    Berbeda dengan susu formula yang memiliki konsentrasi zat besi sekitar 6 dan 12 mg/L sehingga diyakini mampu mencukupi kebutuhan zat besi pada bayi.

    2. Keluar darah saat buang air besar

    Bahaya lain yang mungkin dialami akibat pemberian susu UHT sebagai pengganti makanan untuk bayi, yakni dapat menyebabkan peningkatan perdarahan usus.

    Sebab, sistem pencernaan bayi di bawah usia 1 tahun mungkin belum dapat menoleransi protein yang terkandung dalam susu UHT dengan jumlah besar.

    American Academy of Family Physicians (AAFP) pun menjelaskan jika susu sapi bisa diberikan pada anak usia 1 tahu ke atas dengan batasan konsumsi maksimal sekitar 500 ml per hari.

    Sementara itu, sebuah studi yang telah dilakukan mengungkapkan bahwa sejumlah bayi mengalami perdarahan yang diketahui melalui feses.

    Diduga kondisi tersebut terjadi akibat konsumsi susu UHT terlalu sering dengan rata-rata kehilangan darah sebanyak 1,7 mL setiap hari.

    Namun, ketika subjek yang sama diberi susu formula atau susu berbasis kedelai, kondisi perdarahan atau kehilangan darah menurun menjadi 0,3 mL/hari.

    Oleh karena itu, selalu konsultasikan kepada dokter sebelum melakukan tindakan apa pun kepada bayi Anda.

    3. Peningkatan risiko dehidrasi

    Terdapat bukti epidemiologis yang kuat terkait pemberian susu UHT untuk bayi dengan peningkatan risiko dehidrasi yang parah.

    Hal ini karena kandungan protein dan elektrolitnya yang tinggi, potensi zat dari susu UHT yang larut di ginjal semakin besar. Diperkirakan terdapat sekitar tiga kali lipat lebih tinggi daripada ASI.

    Beban zat terlarut di ginjal yang tinggi inilah menyebabkan konsentrasi osmolar urine lebih banyak daripada minum ASI atau susu formula.

    Ketika asupan cairan bayi rendah, maka kemampuan konsentrasi ginjal mungkin tidak cukup untuk mempertahankan keseimbangan cairan tersebut sehingga dapat memicu dehidrasi.

    Kendati begitu, risiko dehidrasi akan semakin berkurang seiring dengan bertambahnya usia bayi. Pada akhirnya, kondisi ini tidak lagi relevan secara klinis setelah tahun pertama kehidupan si Kecil.

    Pemberian susu UHT untuk campuran MPASI bayi

    MPASI bayi

    Menurut WHO, sekitar usia 6 bulan, kebutuhan bayi akan energi dan zat gizi mulai melebihi apa yang disediakan oleh ASI.

    Oleh karena itu, makanan pendamping ASI (MPASI) diperlukan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

    Ibu dan Ayah juga harus cermat memilih menu MPASI untuk mencukupi kebutuhan gizi si Kecil.

    Sementara itu, pemberian susu UHT kerap dijadikan alternatif untuk memenuhi nutrisi bayi dari makanan pendamping, terutama usia 1 tahun.

    Untuk bayi yang belum berusia 1 tahun, pemberian susu UHT boleh dilakukan tapi bukan diminum secara langsung, melainkan dengan cara dicampur dan dimasak bersama menu makanan (MPASI).

    Hanya saja, ada baiknya Anda tetap berkonsultasi dengan dokter spesialis anak untuk mendapatkan saran yang sesuai dengan kondisi si Kecil.

    Meski boleh saja hal itu dilakukan, tapi Anda harus menyesuaikan rasio makanan padat dan cair sesuai dengan usia anak.

    Pasalnya, pemberian makanan yang tidak sesuai ketentuan takaran atau rasio bisa menyebabkan gangguan tumbuh kembang pada anak.

    Semoga informasi mengenai pemberisn susu UHT untuk bayi, baik yang belum berusia 1 tahun maupun di atas 1 tahun, ini bisa membantu menjawab pertanyaan Anda.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Consumption of cow’s milk as a cause of iron deficiency in infants and toddlers. Retrieved 4 November 2022, from https://doi.org/10.1111/j.1753-4887.2011.00431.x

    Complementary feeding. (2019, December 20). World Health Organization (WHO). Retrieved 4 November 2022, from https://www.who.int/health-topics/complementary-feeding#tab=tab_3

    When can babies start drinking cow’s milk? (n.d.). Nemours KidsHealth – the Web’s most visited site about children’s health. Retrieved 4 November 2022, from https://kidshealth.org/en/parents/cow-milk.html

    (n.d.). Munch & Move. Retrieved 4 November 2022, from https://healthykids.nsw.gov.au/downloads/file/campaignsprograms/Appropriatedrinkstable.

    Can I give my baby food made with cow’s milk before she’s one? (2014, July 25). BabyCentre UK. Retrieved 4 November 2022, from https://www.babycentre.co.uk/x25010507/can-i-give-my-baby-food-made-with-cows-milk-before-shes-one

    When is it safe to give cow’s milk to my baby? (2020, December 4). Cleveland Clinic. Retrieved 4 November 2022, from https://health.clevelandclinic.org/when-is-it-safe-to-give-cows-milk-to-my-baby/#

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Adhenda Madarina Diperbarui 7 days ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto