Lupa Makan Bikin Masuk Angin? Ini Cara Mengatasi Telat Makan

    Lupa Makan Bikin Masuk Angin? Ini Cara Mengatasi Telat Makan

    Kebiasaan telat makan bisa menyebabkan masuk angin. Kondisi ini bisa menimbulkan mual, lemas, dan sensasi tidak enak badan. Lalu, bagaimana cara mengatasi masuk angin dan mual akibat telat makan?

    Kenapa telat makan bisa menyebabkan masuk angin?

    Masuk angin sering diartikan sebagai kombinasi gejala dari maag dan flu.

    Maag bukanlah penyakit, melainkan gejala dari gangguan pada sistem pencernaan, seperti perut begah, sakit perut, dada terasa perih, dan sering sendawa.

    Sementara itu, gejala flu yang biasa terjadi termasuk sakit tenggorokan, pilek, batuk, hidung tersumbat, demam, dan pegal linu.

    Telat makan atau melewatkan jam makan bisa saja menyebabkan gejala-gejala tersebut.

    Namun, gejala masuk angin ini lebih tepatnya disebabkan oleh terganggunya ritme sirkadian atau jam biologis tubuh.

    Jika Anda telat makan, ritme sirkadian akan terganggu dan memengaruhi kerja sistem pencernaan.

    Saat Anda membiarkan perut kosong dan baru mengisinya dalam waktu yang lama, kondisi ini bisa menyebabkan perut kembung, mual, kram dan sakit perut.

    Nah, keluhan-keluhan inilah yang sering dianggap masuk angin oleh banyak orang.

    Lebih lanjut, telat makan juga bisa menyebabkan gangguan lambung, refluks asam lambung, atau tukak lambung.

    Meski begitu, telat makan sendiri tidak menyebabkan gejala flu, seperti batuk, bersin, atau hidung tersumbat.

    Namun, naiknya asam lambung bisa mengiritasi tenggorokan sehingga tenggorokan terasa nyeri.

    Apa saja dampak kalau sering telat makan?

    apa itu penyakit maag

    Selain memicu gejala maag yang berkaitan dengan gangguan akibat meningkatnya asam lambung, telat makan juga bisa memengaruhi kondisi tubuh Anda secara keseluruhan.

    Menurut Haley Robinson, ahli diet klinis dari Piedmont Healthcare, melewatkan jam makan bisa membuat kadar gula darah menurun yang membuat Anda sulit berkonsentrasi.

    Melewatkan makan juga menyebabkan metabolisme tubuh melambat. Hal ini akan membuat tubuh Anda lebih mudah lelah, lemas, lesu, bahkan mood ikut terganggu.

    Kondisi ini juga dapat menyebabkan kenaikan berat badan.

    Ritme sirkadian yang terganggu akibat telat makan bisa membuat tubuh Anda kebingungan menentukan sensasi kenyang atau lapar.

    Akibatnya, Anda bisa saja tetap makan banyak meski sudah merasa kenyang terlebih bila melewatkan sarapan atau makan siang.

    Kebiasaan buruk ini kemungkinan besar membuat makan lebih kalap dan terlalu banyak yang malah mempersulit proses penurunan berat badan Anda.

    Sebuah studi dalam jurnal Public Health Nutrition menemukan bahwa orang yang sarapan dan makan malam secara teratur cenderung memiliki pola makan yang lebih baik.

    Sementara itu, orang yang sering melewatkan waktu makan sering kali mengonsumsi makanan kurang sehat, seperti makanan cepat saji dan minuman ringan.

    Cara mengatasi mual akibat telat makan

    mual muntah darah saat hamil

    Apabila telanjur telat makan dan timbul gejala, Anda bisa mengatasinya dengan sejumlah pengobatan maag seperti berikut ini.

    1. Antasida

    Saat merasakan gejala maag, Anda bisa minum obat antasida yang bekerja menetralkan asam lambung.

    Kandungan utama dari obat antasida, yakni kalsium karbonat atau natrium bikarbonat. Obat ini yang umumnya dijual secara bebas tanpa resep dokter.

    2. Proton pump inhibitor (PPI)

    Penghambat pompa proton (PPI) bekerja menghambat fungsi sel-sel yang memproduksi asam lambung.

    Obat ini juga membantu mengatasi heartburn saat Anda mengalami sakit maag.

    Anda bisa membeli obat ini secara bebas atau dengan resep dokter. Beberapa contoh obat PPI adalah omeprazol dan lansoprazol.

    3. H2 receptor antagonist (H2RA)

    H2 receptor antagonist atau H2 blocker menjadi salah satu cara pengobatan yang efektif untuk mengatasi mual akibat telat makan.

    Obat ini bekerja menghambat naiknya efek histamin dan mengurangi produksi asam lambung. Sejumlah contoh obat maag ini, seperti simetidin dan ranitidin.

    4. Prokinetik

    Apabila Anda telat makan lalu langsung makan banyak setelahnya, hal bisa memicu perut kembung dan mual karena sulit untuk mencernanya.

    Obat prokinetik seperti bethanechol dan metoclopramide dapat membantu mengosongkan perut lebih cepat.

    Pastikan berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan resep obat ini.

    5. Antibiotik

    Gangguan lambung bisa saja disebabkan oleh bakteri. Obat antibiotik hanya dokter resepkan jika gejala maag berasal dari infeksi Helicobacter pylori (H. pylori).

    Antibiotik yang biasa dokter resepkan untuk sakit maag, seperti amoxicillin, clarithromycin, dan metronidazole.

    Mencegah gangguan akibat telat makan

    Obat-obatan di atas bisa membantu mengatasi mual saat telat makan, tetapi alangkah baiknya Anda membiasakan untuk makan tepat waktu.

    Berikut ini adalah sejumlah tips makan sehat untuk membantu Anda mengatasi telat makan saat menghadapi kesibukan sehari-hari.

    • Jangan menunda waktu makan, misalnya dengan mempersiapkan sarapan dan bekal makan pada hari sebelumnya.
    • Makan lebih sedikit dan lebih sering sepanjang hari daripada melewatkan waktu makan.
    • Selalu sediakan camilan sehat yang tinggi protein dan serat, seperti yoghurt atau granola bar, untuk menahan rasa lapar sampai waktu makan berikutnya.
    • Hindari konsumsi makanan penyebab maag, seperti makanan pedas, asam, tinggi lemak, dan berminyak.

    Telat makan bisa berdampak buruk bagi kondisi tubuh Anda secara keseluruhan. Tentu, cara terbaik untuk mengatasi telat makan adalah dengan makan tepat waktu.

    Apabila gangguan pencernaan tidak kunjung membaik setelah mengubah kebiasaan makan, segera konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan diagnosis lebih lanjut.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Metekohy, M., & Dewi, B. (2016). Masuk Angin, Penyakit yang Cuma Ada di Indonesia. Kompas.com. Retrieved 23 November 2021, from https://health.kompas.com/read/2016/02/29/175617123/Masuk.Angin.Penyakit.yang.Cuma.Ada.di.Indonesia

    What Happens to the Body When You Skip Meals?. Piedmont Healthcare. (2021). Retrieved 23 November 2021, from https://www.piedmont.org/living-better/what-happens-to-the-body-when-you-skip-meals

    Circadian Rhythms. National Institutes of General Medical Sciences. (2021). Retrieved 23 November 2021, from https://www.nigms.nih.gov/education/fact-sheets/Pages/circadian-rhythms.aspx

    Indigestion – Symptoms and causes. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 23 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/indigestion/symptoms-causes/syc-20352211

    Indigestion – Diagnosis and treatment. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 23 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/indigestion/diagnosis-treatment/drc-20352215

    Laska, M., Hearst, M., Lust, K., Lytle, L., & Story, M. (2014). How we eat what we eat: identifying meal routines and practices most strongly associated with healthy and unhealthy dietary factors among young adults. Public Health Nutrition, 18(12), 2135-2145. https://doi.org/10.1017/s1368980014002717

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui Oct 27
    Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan