Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Minum Madu setelah Minum Obat, Boleh atau Tidak?

Minum Madu setelah Minum Obat, Boleh atau Tidak?

Banyak yang masih bertanya-tanya apakah minum madu setelah minum obat diperbolehkan. Biasanya banyak orang akan makan satu sendok kecil gula atau madu untuk menghilangkan rasa pahit setelah minum obat.

Namun, apakah kandungan madu bisa memengaruhi cara kerja obat, misalnya obat jadi kurang manjur? Ketahui jawabannya dalam ulasan berikut.

Bolehkah minum madu setelah minum obat?

Mengonsumsi sesuatu yang manis sehabis minum obat memang kadang diperlukan. Hal ini mencegah mual dari rasa pahit akibat minum obat pil atau serbuk puyer.

Akan tetapi, banyak yang menganjurkan untuk memberi jeda antara konsumsi obat dengan madu, khawatir akan ada efek samping yang muncul.

Mengutip laman Mayo Clinic, belum ada bukti ilmiah yang memadai untuk memastikan apakah minum madu setelah minum obat bisa berbahaya.

Secara umum, madu cukup aman dikonsumsi setelah atau bersamaan dengan obat-obatan.

Anda juga bisa mengonsumsi madu murni atau tidak mengandung pemanis buatan.

Akan tetapi, beberapa jenis obat diduga dapat menyebabkan interaksi dengan madu jika diminum bersamaan atau jarak waktu dekat.

Lantas, sebenarnya berapa lama jarak minum obat dan madu?

Sebaiknya beri jeda antara waktu minum obat dan madu sekitar 1 – 2 jam.

Hal ini dilakukan guna menghindari interaksi obat dengan bahan herbal yang dapat memperparah gejala penyakit yang Anda alami.

Apa saja kandungan madu?

kunyit dan madu

Di samping itu, Anda perlu mengetahui apa saja kandungan aktif yang terdapat dalam madu.

Hal ini diperlukan untuk mengetahui risiko yang mungkin muncul akibat interaksi madu dengan obat yang Anda konsumsi.

Madu mengandung banyak sekali zat gizi yang bermanfaat untuk kesehatan tubuh seperti berikut.

  • Karbohidrat: sekitar 82 persen.
  • Protein dan asam amino: enzim dan 18 jenis asam amino bebas, yang paling banyak adalah prolin.
  • Vitamin: vitamin B, misalnya asam folat dan vitamin B6, dan vitamin C.
  • Mineral: kalsium, zat besi, seng, kalium, fosfor, magnesium, dan selenium.
  • Antioksidan: flavonoid, asam askorbat, dan selenium.
  • Asam organik dan asam aromatik.

Obat yang sebaiknya tidak dikonsumsi dengan madu

Jika ingin minum madu setelah minum obat, Anda perlu berhati-hati dengan 3 golongan obat berikut.

1. Obat pengencer darah

Obat pengencer darah biasanya digunakan untuk mencegah penggumpalan darah yang memicu serangan jantung, stroke, hingga gagal jantung.

Jika Anda mengonsumsi obat ini, Anda perlu berhati-hati dalam mengonsumsi makanan tertentu dan obat-obatan lainnya.

Tak terkecuali, hindari minum madu setelah minum obat pengencer darah.

Minum madu dapat meningkatkan risiko pendarahan saat diminum berbarengan dengan obat yang meningkatkan risiko perdarahan.

Beberapa contoh obat termasuk:

  • aspirin,
  • warfarin atau heparin,
  • obat antiplatelet seperti clopidogrel, dan
  • obat nonsteroid anti-inflamasi seperti ibuprofen atau naproxen .

2. Obat kejang

Kejang terjadi karena gangguan sinyal listrik pada otak. Penyebab kejang bisa beragam, misalnya akibat demam tinggi, stroke, atau cedera otak.

Anda tidak disarankan minum madu setelah minum obat kejang.

Ini disebabkan oleh kandungan obat kejang yang hampir serupa dengan pengobatan untuk penderita stroke dan epilepsi.

Mengonsumsi produk herbal lain, seperti madu, tanpa pengawasan dokter, sangat mungkin berisiko memengaruhi kerja obat kejang.

3. Obat yang dicerna di hati

Hati memiliki fungsi penting untuk kesehatan tubuh, yakni membersihkan darah dari racun dan kandungan obat yang tidak digunakan.

Komponen aktif dalam madu dapat mengganggu kemampuan tubuh untuk menghancurkan obat lain yang dicerna dalam organ hati.

Pada beberapa kasus, kandungan madu dapat mengganggu kerja obat. Akibatnya, obat justru merusak enzim hati dan menyebabkan perdarahan.

Cara minum obat dan madu yang benar saat sakit

Rempah-rempah Penjaga Imunitas yang Tersedia di Dapur

Saat sedang sakit, Anda mungkin mempertimbangkan penggunaan segala jenis obat medis ataupun herbal untuk memulihkan kesehatan.

Namun, mengonsumsi obat maupun suplemen herbal secara berlebihan juga tidak baik untuk kesehatan.

Terlebih bila Anda memiliki riwayat penyakit yang meningkatkan risiko interaksi obat.

Berikut beberapa langkah yang bisa Anda ikuti agar tidak minum obat dengan keliru jika ingin minum madu juga.

  1. Perhatikan dosis aturan pakai yang tertera pada kemasan obat atau sesuai rekomendasi dokter.
  2. Konsumsi obat di waktu yang dianjurkan, misalnya sebelum tidur, sebelum makan, atau setelah makan.
  3. Beri jarak waktu sekitar 1 – 2 jam untuk minum madu setelah minum obat.
  4. Bila Anda sedang mengonsumsi 3 golongan obat yang memerlukan perhatian, cobalah berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter.

Bagaimana cara mengonsumsi madu yang tepat?

Meskipun mengandung banyak khasiat untuk kesehatan, Anda perlu tahu bagaimana cara mengonsumsi madu.

Berikut cara agar mendapatkan manfaat madu yang optimal.

  • Jangan mencampur dengan makanan panas.
  • Madu tidak boleh dimasak dan dipanaskan.
  • Madu sebaiknya tidak dikonsumsi ketika Anda bekerja di lingkungan yang panas.
  • Madu tidak boleh difermentasi dengan minuman seperti wiski, rum, dan yoghurt.

Jadi, minum madu setelah minum obat boleh-boleh saja.

Namun, jangan lupa memperhatikan cara konsumsi yang tepat agar tidak menimbulkan risiko gangguan kesehatan lainnya.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Honey Interaction http://www.mayoclinic.org/drugs-supplements/honey/interactions/hrb-20059618 Diakses pada 3 Maret 2017

Bt Hj Idrus, R., Sainik, N., Nordin, A., Saim, A., & Sulaiman, N. (2020). Cardioprotective Effects of Honey and Its Constituent: An Evidence-Based Review of Laboratory Studies and Clinical Trials. International Journal Of Environmental Research And Public Health, 17(10), 3613. doi: 10.3390/ijerph17103613

Honey. (2022). Retrieved 6 July 2022, from https://www.mayoclinic.org/drugs-supplements-honey/art-20363819

Anticoagulant medicines . (2018). Retrieved 6 July 2022, from https://www.nhs.uk/conditions/anticoagulants/

Epilepsy – Treatment . (2018). Retrieved 6 July 2022, from https://www.nhs.uk/conditions/epilepsy/treatment/

Vaja, R., & Rana, M. (2020). Drugs and the liver. Anaesthesia &Amp; Intensive Care Medicine, 21(10), 517-523. doi: 10.1016/j.mpaic.2020.07.001

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Novita Joseph Diperbarui a week ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan