6 Pilihan Obat Osteoporosis untuk Mencegah Tulang Makin Keropos

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Sebelum menentukan jenis pengobatan osteoporosis yang sesuai, dokter biasanya akan melakukan tes kepadatan tulang (bone densitrometri test) untuk memastikan atau memprediksi respons tubuh pasien.  Hasil tes akan membantu dokter menentukan jenis obat osteoporosis yang tepat dalam meringankan gejala osteoporosis maupun mencegah patah tulang yang mungkin terjadi. Jadi, apa saja kira-kira obat-obatan osteoporosis yang dapat menjadi pilihan?

Pilihan obat untuk mengatasi osteoporosis

suplemen kalsium

Perlu diketahui sebelumnya bahwa penggunaan obat-obatan osteoporosis pada dasarnya hanya dapat membantu meringankan gejala, memperlambat proses pengeroposan tulang, memperkuat tulang, dan mencegah terjadinya patah tulang. Beberapa obat-obatan tersebut antara lain:

1. Bifosfonat

Salah satu jenis obat yang utamanya digunakan untuk mengatasi osteoporosis adalah bifosfonat. Menurut sebuah penelitian yang dimuat dalam jurnal berjudul Theurapetic Advances in Chronic Disease, kelas obat ini dapat membantu mencegah terjadinya patah tulang akibat tulang yang sudah keropos.

Salah satu obat yang termasuk ke dalam kelas obat bifosfonat adalah alendronat. Obat ini bekerja dalam memperlambat laju pengeroposan tulang, sehingga mencegah patah tulang.

Biasanya, alendronat digunakan sebagai pengobatan untuk tulang keropos yang disebabkan oleh menopause, atau penggunaan steroid berlebih. Obat ini juga sering diresepkan untuk orang yang berisiko tinggi mengalami patah tulang karena sudah tulang sudah keropos.

Selain alendronat, ada pula beberapa obat lain yang termasuk ke dalam kelas bifosfonat, di antaranya:

  • Risedronat (Actonel, Atelvia).
  • Ibandronat (Boniva).
  • Asam zolendronat (Reclast, Zometa).

Dalam penggunaannya sebagai obat osteoporosis, obat yang tergolong ke dalam bifosfonat dapat memberikan efek samping berupa:

  • Mual.
  • Perut terasa sakit.
  • Gejala seperti heartburn.
  • Susah menelan.

2. Denosumab

Denosumab adalah salah satu jenis obat osteoporosis yang biasanya diberikan pada pasien yang tidak bisa menggunakan bifosfonat sebagai pengobatan yang efektif. Obat ini diberikan dalam bentuk injeksi.

Jika dibandingkan dengan bifosfonat, obat osteoporosis ini dapat lebih efektif dalam meningkatkan kepadatan tulang dan mengurangi risiko patah tulang.

Umumnya, denosumab digunakan untuk mengatasi osteoporosis pada wanita yang telah mengalami menopause. Selain itu, obat ini juga diberikan pada pasien osteoporosis yang memiliki risiko patah tulang yang lebih tinggi dibanding orang lain.

Denosumab juga bisa digunakan untuk mengatasi osteoporosis yang disebabkan oleh penggunaan obat-obatan steroid selama kurang lebih 6 bulan lamanya. Obat ini juga bisa diberikan kepada pasien osteoporosis yang juga mengalami kanker prostat atau kanker payudara.

3. Raloxifene

Obat ini termasuk ke dalam golongan obat selective oestrogen receptor modulators (SERMs). Menurut National Health Security, SERMs memberikan efek pada tulang yang sama dengan hormon estrogen. Obat osteoporosis ini membantu menjaga kepadatan tulang dan mengurangi risiko patah tulang, khususnya pada tulang belakang.

Raloxifene adalah satu-satunya SERM yang efektif dalam mengobati osteoporosis. Obat osteoporosis ini dikonsumsi dengan cara diminum setiap hari, akan tetapi ada beberapa efek samping yang perlu diperhatikan, termasuk:

  • Kram pada kaki.
  • Risiko penggumpalan darah.
  • Tubuh menjadi cepat panas.

4. Teripatide

Teriparatide (Forteo) biasa diperuntukkan untuk mengatasi osteoporosis yang tingkatannya sudah parah dan sudah tidak bisa lagi diatasi dengan obat lainnya. Obat osteoporosis ini menstimulasi sel-sel tubuh dalam proses pembentukan tulang sehingga tulang semakin kuat.

Obat ini biasanya akan diresepkan oleh dokter, dan hanya bisa digunakan dalam jangka waktu 18 bulan. Jika pengobatan menggunakan teriparatide telah usai, dokter akan meresepkan obat lainnya untuk memastikan bahwa tulang baru yang terbentuk tetap terjaga kepadatannya.

5. Terapi pengganti hormon

Salah satu faktor penyebab terjadinya osteoporosis adalah ketidakseimbangan hormon pada tubuh. Oleh sebab itu, pengobatan dari penyakit tulang keropos ini dapat diatasi dengan terapi hormon.

Obat-obatan yang diberikan saat terapi hormon dapat membantu memperlambat proses pengeroposan tulang dan mengurangi risiko patah tulang pada wanita yang telah mengalami menopause. Bahkan, terapi ini juga dapat dilakukan sebagai upaya pencegahan terhadap osteoporosis.

Terapi ini juga bisa dilakukan pada wanita yang masih di bawah 60 tahun tapi tidak bisa mengonsumsi obat-obatan osteoporosis lainnya karena kondisi kesehatan yang tak memungkinkan.

6. Suplemen vitamin D dan kalsium

Hampir setiap obat yang diresepkan dokter untuk melindungi tulang Anda akan dibarengi juga dengan pemberian suplemen kalsium dan vitamin D. Kombinasi antara obat resep dan suplemen kedua vitamin ini dibutuhkan untuk memaksimalkan efek pengobatan osteoporosis.

Orang dewasa muda memerlukan asupan sekitar 1.000 miligram kalsium per hari untuk menjaga tulang tetap sehat dan kuat. Apabila Anda saat ini berusia 51 ke atas dan memiliki osteoporosis, Anda perlu mengonsumsi suplemen kalsium berdosis 1.200 miligram per hari.

Meski begitu, penggunaan suplemen kombinasi kalsium dan vitamin D tentu saja harus berdasar resep dokter. Jika tidak, suplemen ini dikhawatirkan dapat mengganggu kerja obat osteoporosis yang lainnya.

Suplemen yang berisi kombinasi kalsium dan vitamin D memiliki efek samping, yaitu:

  • Detak jantung yang tidak teratur
  • Badan lemah
  • Sakit kepala
  • Mulut kering atau sensasi rasa logam di mulut
  • Nyeri tulang atau otot

Suplemen baik dikonsumsi ketika Anda tidak bisa mendapatkan cukup asupan kalsium dan vitamin D harian. Namun, akan selalu lebih baik untuk mengutamakan perolehan kalsium dan vitamin dari makanan.

Sumber kalsium dan vitamin D bisa didapat dari makanan dan minuman seperti ikan, brokoli, bayam, kacang almond, susu dan buah jeruk.

Beberapa jenis obat herbal untuk osteoporosis

Selain obat-obatan kimia, ada pula beberapa tanaman herbal yang diduga dapat membantu meredakan gejala osteoporosis. Di antaranya adalah red clover atau semanggi merah dan paku ekor kuda.

Dilansir dari penelitian yang diterbitkan dalam Evidence Based Complementary and Alternative Medicine, ekstrak semanggi merah dipercaya dapat menjadi obat herbal bagi pengidap osteoporosis.

Hasil penelitian tersebut menyatakan bahwa mengonsumsi esktrak semanggi merah selama 12 minggu berefek baik untuk kesehatan tulang wanita menopause. Dari hasil penelitian ditemukan bahwa suplemen ini membantu melindungi tulang punggung dari efek penuaan tulang akibat usia dan osteoporosis.

Sementara, kandungan silikon di dalam paku ekor kuda dipercaya mampu membantu mengurangi pengeroposan tulang. Selain itu, tanaman dengan nama latin Equisetum arvense ini juga diduga kuat bisa merangsang regenerasi tulang.

Meski begitu, sebelum menggunakan kedua obat herbal ini, Anda perlu memastikan terlebih dahulu keamanan dari penggunaannya. Lebih baik tanyakan kepada dokter apakah aman menggunakan obat-obatan herbal dalam pengobatan osteoporosis.

Hindari penggunaan obat-obatan tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu, baik obat kimia maupun obat herbal, demi keamanan dan kesehatan tulang Anda. Selain itu, dokter juga akan menyarankan Anda untuk menerapkan gaya hidup sehat untuk kesehatan tulang selama menjalani pengobatan untuk osteoporosis.

Gaya hdup sehat yang bisa Anda lakukan termasuk melakukan senam sehat untuk osteoporosis dan mengonsumsi makanan penguat tulang.  Dengan begitu, pengobatan mungkin akan berjalan lebih efektif, dan risiko mengalami komplikasi osteoporosis seperti patah tulang juga bisa dihindari.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

5 Jenis Makanan Penguat Tulang untuk Penderita Osteoporosis

Selain obat dari dokter, penderita osteoporosis juga sebaiknya makan makanan sehat. Makanan memberi tambahan nutrisi untuk mengobati tulang yang keropos.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Osteoporosis, Kesehatan Muskuloskeletal 23 September 2020 . Waktu baca 7 menit

Senam Osteoporosis dan Jenis Olahraga Lain yang Dianjurkan Ahli

Olahraga sangat dianjurkan untuk penderita osteoporosis agar tetap bugar. Senam osteporosis dan beberapa jenis olahraga lain dapat menjadi pilihan.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Osteoporosis, Kesehatan Muskuloskeletal 23 September 2020 . Waktu baca 7 menit

6 Langkah Pencegahan Osteoporosis Agar Tulang Tetap Kuat

Menjaga kesehatan tulang dapat dilakukan sebagai langkah pencegahan osteoporosis. Ikuti cara berikut ini untuk menjaga kekuatan tulang Anda

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Osteoporosis, Kesehatan Muskuloskeletal 23 September 2020 . Waktu baca 6 menit

Mengenali Berbagai Penyebab dan Berbagai Faktor Risiko dari Osteoporosis

Pengeroposan tulang bukanlah penyakit orang tua. Bahkan orang muda bisa mengalaminya. Apa sebenarnya penyebab osteoporosis?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Osteoporosis, Kesehatan Muskuloskeletal 23 September 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

perlukah lansia minum susu

Apakah Lansia Masih Perlu Minum Susu? Berapa Banyak yang Dibutuhkan?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Konten Bersponsor
mencegah osteoporsis usia lanjut

Kenali Faktor Risiko Sejak Dini untuk Cegah Osteoporosis di Usia Lanjut

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 1 Oktober 2020 . Waktu baca 12 menit
Konten Bersponsor
wanita aktif karena rutin berolahraga dan mengonsumsi suplemen cegah osteoporosis

Cari 3 Kandungan Suplemen Ini untuk Cegah Osteoporosis

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 1 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
komplikasi osteoporosis

Berbagai Komplikasi Osteoporosis yang Perlu Diwaspadai

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 23 September 2020 . Waktu baca 6 menit