Vitamin D Dapat Memperbaiki Kesehatan Mental

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Di samping memelihara kesehatan kondisi fisik, menjaga kondisi mental adalah bagian yang tidak bisa dilupakan dalam menjalani hidup sehat. Vitamin D merupakan salah satu nutrisi yang diperlukan untuk menjaga kesehatan fisik dan kesehatan mental. Otak, sebagai organ yang mempengaruhi bagaimana seseorang berperilaku, memiliki beberapa reseptor vitamin D. Inilah kenapa, kecukupan vitamin D akan berpengaruh terhadap otak atau mental kita.

Pentingnya kesehatan mental

Kesehatan mental erat kaitannya dengan kondisi emosional dan psikologis. Kedua komponen ini menentukan menentukan bagaimana ia berpikir, merasakan, dan berperilaku dalam kehidupan sehari-hari.  Selain itu, kesehatan mental juga menentukan bagaimana seseorang menghadapi stress dan bersosialisasi dengan orang lain.

Meskipun kesehatan mental dipengaruhi banyak hal, mekanisme biologis seseorang seperti genetik dan kerja otak juga mempengaruhi berbagai proses mental seseorang. Selain itu, tidak jarang berbagai berbagai kondisi fisik pada diri kita menyebabkan kita berpikir dan berperilaku abnormal atau mengalami penyakit mental. Salah satunya adalah depresi.

Gangguan kesehatan mental: depresi

Depresi merupakan penyakit mental yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor, salah satunya kondisi fisik seseorang. Meskipun tidak menyebabkan gangguan fungsi tubuh secara langsung, depresi tetap dikategorikan sebagai penyakit serius yang dapat memperburuk kondisi kesehatan fisik seseorang. Depresi dapat dipicu kondisi stress atau kesedihan yang disebabkan berbagai masalah sosial maupun kesehatan. Depresi ditandai dengan perubahan perilaku yang mudah dikenali, seperti tidak terlihat bahagia dan menarik diri dari lingkungan sosial.

Depresi juga merupakan jenis penyakit mental yang paling sering dijumpai karena memiliki faktor risiko yang beragam, di antaranya:

  1. Penyakit – kondisi gangguan hormonal dan penyakit kronis seperti diabetes, penyakit jantung atau kanker dapat menyebabkan seseorang mengalami kesedihan berlebih.
  2. Gaya hidup tidak sehat – kebiasaan seperti merokok, konsumsi alkohol berlebih, obesitas, dan kurang aktivitas fisik menyebabkan seseorang cenderung lebih sulit menghadapi stress.
  3. Perempuan – perempuan lebih sering mengalami gangguan emosi yang menyebabkan depresi.
  4. Usia lanjut – berbagai perubahan fisik dan kehidupan pada rentang usia 45-64 tahun menyebabkan seseorang mengalami kebingungan dan kehilangan rasa percaya diri dan menyebabkan depresi.

Bagaimana vitamin D dapat mempengaruhi kondisi mental seseorang

Manfaat vitamin D dalam menjaga kesehatan mental sudah diteliti lebih dari satu dekade terakhir. Hasil dari salah satu penelitian menyatakan rendahnya kadar vitamin D dalam tubuh berhubungan dengan munculnya gejala depresi pada lansia. Sedangkan penelitian lainnya juga menunjukkan bahwa pemberian vitamin D mengurangi jumlah gejala yang dialami oleh penderita depresi.  Kondisi depresi yang disebabkan Seasonal Affective Disorder (SAD) yang terjadi di musim dingin juga berkaitan dengan rendahnya kadar vitamin D dalam tubuh.

Vitamin D merupakan salah satu vitamin larut lemak yang dibutuhkan di setiap tingkatan fungsi tubuh. Setiap jaringan tubuh memiliki reseptor untuk vitamin D, termasuk otak. Pada otak, reseptor vitamin D terletak pada bagian yang sama dengan bagian otak yang memberikan efek depresi. Oleh karena itu, kekurangan vitamin D akan berdampak terhadap kesehatan fisik dan mental. Vitamin D juga berfungsi untuk mengaktifkan sistem imun dan melepaskan hormon dopamin dan serotonin yang berpengaruh pada fungsi dan perkembangan otak.

Selain itu, vitamin D kemungkinan memiliki efek anti-depresan yang berpengaruh terhadap otak. Vitamin D dapat mempengaruhi kadar hormon monoamine yang diperlukan oleh otak. Hal ini sama dengan cara kerja beberapa jenis obat anti-depresan yang berguna untuk meningkatkan hormon monoamine pada otak untuk mengatasi depresi.

Meskipun gangguan kesehatan mental seperti depresi disebabkan oleh berbagai hal, asupan vitamin D tetap dibutuhkan untuk memperbaiki fungsi otak. Kondisi depresi dapat diperburuk dengan adanya ketidakseimbangan hormon otak. Dengan konsumsi vitamin D maka akan mempercepat pemulihan kerja otak dan memperingan gejala depresi.

Dari mana kita bisa mendapatkan vitamin D?

Kebutuhan vitamin D dapat dipenuhi dengan mengonsumsi berbagai makanan, suplemen, dan sintesis dari sinar matahari. Namun, asupan alami seperti dari makanan dan sintesis matahari akan jauh lebih sehat karena memiliki risiko hipervitaminosis yang sangat kecil. Berbagai sumber makanan yang kaya vitamin D selain susu sapi, di antaranya:

  • Ikan berminyak: salmon, sarden, mackerel
  • Daging merah
  • Hati ayam
  • Telur
  • Makanan fortifikasi

Selain itu di Indonesia, tubuh Anda akan dengan mudah mensistesis vitamin D karena memiliki paparan cahaya matahari yang cukup banyak. Beraktivitas di luar rumah saat pagi hari akan membuat tubuh Anda dengan mudah mendapatkan vitamin D di hampir setiap hari sepanjang tahun.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Masalah Pada Kaki yang Umum Terjadi Seiring Bertambahnya Usia

Penyakit kaki merupakan masalah kesehatan yang banyak dikeluhkan oleh lansia. Selain nyeri telapak kaki karena asam urat, ini dia penyebab lainnya.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan Lansia, Perawatan Lansia 27 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

7 Trik Jitu Agar Tak Mudah Tergoda Makan Junk Food

Anda tidak bisa berhenti makan junk food? Tenang, ada siasat khusus untuk menghindari godaan makan makanan tak sehat. Intip caranya di sini, yuk.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Tips Makan Sehat, Nutrisi 27 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Habis Makan, Gula Darah Malah Turun Drastis? Apa Sebabnya?

Lemas habis makan mungkin masih wajar. Tapi kalau Anda gemetaran atau berkeringat, bisa jadi tanda gula darah turun. Hal ini disebut hipoglikemia reaktif.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Angelina Yuwono
Penyakit Diabetes, Gula Darah Normal 26 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Mengenal Jenis-Jenis Parasit dan Penyakit Infeksi yang Disebabkannya

Cacingan, toksoplasmosis, dan malaria adalah contoh penyakit infeksi parasit yang cukup umum di Indonesia. Bagaimana cara mengobatinya?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Novita Joseph
Penyakit Infeksi, Infeksi Jamur dan Parasit 26 Januari 2021 . Waktu baca 10 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Mengobati Panas Dalam Dengan Obat Alami dan Medis

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 28 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit
obat masuk angin

5 Pilihan Obat Masuk Angin yang Manjur Meredakan Gejalanya

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 28 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit
gatal setelah mandi

Gatal Setelah Mandi? Beberapa Hal Ini Bisa Jadi Penyebabnya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 28 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
tremor bisa sembuh

Apakah Tremor Bisa Disembuhkan? Apa Saja Pengobatannya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 27 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit