home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Depresi Musiman, Ketika Cuaca Pengaruhi Mood Anda

Depresi Musiman, Ketika Cuaca Pengaruhi Mood Anda

Suasana hati memang mudah berubah pada sebagian orang karena berbagai alasan. Salah satu penyebab perubahan suasana hati seseorang adalah kondisi cuaca. Dalam kondisi ekstrem, terdapat salah satu jenis depresi yang disebabkan oleh pergantian musim atau cuaca. Kondisi ini disebut dengan depresi musiman atau seasonal depression.

Apa itu depresi musiman?

Depresi musiman atau seasonal depression adalah jenis depresi ringan terkait dengan perubahan musim. Nama lain dari kondisi ini adalah seasonal affective disorder (SAD).

Depresi jenis ini biasanya dimulai dan berakhir pada waktu yang sama setiap tahun. Gangguan mental ini umum terjadi di negara dengan empat musim. Namun, tetap ada kemungkinan kondisi ini terjadi pada negara yang memiliki dua musim, seperti Indonesia.

Di negara empat musim, gejala depresi biasanya muncul pada musim gugur dan berlanjut ke musim dingin. Biasanya kondisi ini dapat menyebabkan depresi pada musim semi atau awal musim panas.

Apa saja gejala depresi musiman?

Sesuai dengan namanya, depresi musiman adalah kondisi yang ditandai dengan gejala depresi seperti di bawah ini.

Depresi di musim dingin dan gugur

Menurut Mayo Clinic, gejala depresi musiman juga dapat terbagi secara spesifik, tergantung pada apa musimnya. Berikut adalah gejala depresi di musim gugur dan musim dingin.

  • Lebih banyak tidur
  • Nafsu makan bertambah, terutama makanan tinggi karbohidrat
  • Berat badan naik
  • Merasa lelah atau kekurangan tenaga

Depresi di musim panas dan semi

Sementara itu, berikut adalah gejala-gejala SAD di musim semi dan musim panas:

  • Sulit tidur (insomnia)
  • Nafsu makan menurun
  • Berat badan turun
  • Merasa cemas dan tidak tenang

Apa penyebab depresi musiman?

Para ahli belum mengetahui secara pasti apa penyebab depresi jenis ini. Diduga, seasonal depression muncul akibat kurangnya paparan terhadap sinar matahari.

Menurut laman Cleveland Clinic, berikut adalah beberapa kemungkinan penyebab depresi musiman atau seasonal affective disorder ini.

  • Perubahan jam biologis: Ketika tubuh tidak mendapat sinar matahari yang cukup, jam biologis manusia dapat berubah. Hal ini bisa berpengaruh pada jam tidur, suasana hati, sertam hormon.
  • Ketidakseimbangan zat kimia otak: Senyawa kimia pada otak yang disebut dengan neurotransmitter berkomunikasi melalui saraf. Salah satu senyawa kimia tersebut adalah serotonin, yaitu senyawa yang berpengaruh pada perasaan bahagia. Produksi serotonin dapat berkurang akibatnya minimnya paparan terhadap sinar matahari sehingga suasana hati pun memburuk.
  • Kekurangan vitamin D: Serotonin juga mendapat suntikan tenaga dari vitamin D. Karena produksi vitamin D dibantu oleh cahaya matahari, hal ini berpotensi menyebabkan depresi musiman, terutama di musim hujan atau musim dingin.
  • Lonjakan melatonin: Melatonin adalah senyawa yang memengaruhi pola tidur manusia. Kurangnya cahaya matahari dapat merangsang produksi melatonin berlebih dalam tubuh. Ini yang mungkin menyebabkan rasa malas dan mengantuk selama musim dingin.

Siapa saja yang lebih berisiko mengalami kondisi ini?

Siapa saja bisa terkena depresi musiman. Namun, kondisi ini diduga lebih mungkin terjadi jika Anda memiliki salah satu atau beberapa faktor risiko di bawah ini.

  • Memiliki kelainan mental lain, seperti depresi atau gangguan bipolar.
  • Memiliki anggota keluarga yang mengidap masalah mental, seperti depresi atau skizofrenia.
  • Tinggal di dataran tinggi, seperti Alaska atau New England.
  • Tinggal di daerah atau negara yang jauh dari garis khatulistiwa.

Bagaimana cara mendiagnosis depresi musiman?

Apabila Anda memiliki tanda-tanda dan gejala depresi musiman, hindari mendiagnosis kondisi ini sendiri. Pastikan Anda periksa ke psikolog atau psikiater terkait masalah mental yang mungkin sedang Anda alami.

Umumnya, seasonal depression disebabkan oleh masalah kesehatan mental lainnya yang lebih kompleks. Namun, tidak menutup kemungkinan ada masalah kesehatan fisik lain yang memicu depresi.

Dokter akan mendiagnosis kondisi Anda sebagai depresi musiman apabila Anda:

  • memiliki gejala depresi mayor atau klinis,
  • episode depresi hanya berlangsung pada musim tertentu setidaknya selama 2 tahun berturut-turut, dan
  • episode depresi terjadi lebih sering pada musim tertentu dibanding pada waktu lainnya.

Bagaimana cara mengobati depresi musiman?

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Setelah proses diagnosis, dokter akan mendiskusikan dengan Anda terkait pilihan pengobatan yang ada. Anda mungkin akan membutuhkan salah satu atau kombinasi dari beberapa pilihan penanganan di bawah ini:

  • Fototerapi: Terapi ini menggunakan cahaya dari lampu khusus untuk mengatasi depresi musiman.
  • Cognitive behavioral therapy (CBT): Terapi psikologi yang disebut dengan CBT juga dapat membantu mengatasi kondisi ini. Terapi ini dikatakan memiliki efek jangka panjang yang lebih baik dibanding dengan pendekatan lainnya.
  • Obat-obatan antidepresan: Terkadang, dokter atau psikiater akan memberikan obat-obatan antidepresan jika gejalanya cukup parah, seperti bupropion.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Seasonal affective disorder (SAD) – Mayo Clinic. (2017). Retrieved November 17, 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/seasonal-affective-disorder/symptoms-causes/syc-20364651 

Seasonal Depression – Cleveland Clinic. (2020). Retrieved November 17, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/9293-seasonal-depression 

Seasonal Affective Disorder – National Institute of Mental Health. (n.d.). Retrieved November 17, 2021, from https://www.nimh.nih.gov/health/publications/seasonal-affective-disorder

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Shylma Na'imah Diperbarui 4 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.