home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Bukan Sekadar Jijik Pada Benda Kotor, Ini Informasi Lengkap Mysophobia

Bukan Sekadar Jijik Pada Benda Kotor, Ini Informasi Lengkap Mysophobia

Selain merasa jijik, menyentuh benda-benda kotor juga meningkatkan risiko Anda terhadap berbagai penyakit. Meski demikian, kebanyakan orang bisa saja cuek bebek saja kotor-kotoran saat memegang sampah atau menggali tanah ketika berkebun. Toh, setelahnya bisa langsung mandi atau cuci tangan. Namun, beda dengan orang yang memiliki mysophobia. Mereka bisa menjerit panik ketika menyentuh sehelai kertas bekas yang jatuh. Apakah Anda salah satunya?

Apa itu mysophobia?

Mysophobia adalah ketakutan berlebihan dan tidak masuk akal terhadap kontaminasi bakteri, kotoran, debu, kuman, dan risiko infeksi penyakit. Penyakit takut kotor ini juga dikenal dengan sebutan fobia kuman (germophobia) atau fobia kotor.

Seseorang yang memiliki fobia kuman akan menghalalkan segala macam cara untuk menghindari paparan bakteri. Sebagai contoh, dengan menghindari kontak fisik seperti berjabat tangan dengan orang lain atau tidak memegang tombol lift langsung dengan tangan.

Mereka juga akan melakukan berbagai cara untuk membersihkan tubuh dan lingkungan sekitar mereka dari kontaminasi bakteri, dan menjaganya agar tetap selalu bersih.

Tanda-tanda mysophobia

ingin muntah saat cemas hingga batuk

Dilansir dari laman Medline Plus, orang yang mengalami fobia biasanya akan panik, ketakutan, dan berusaha keras untuk menjauhi hal-hal yang ditakutinya. Saat ketakutan itu muncul, mungkin tubuh mereka akan gemetaran, sesak napas, berkeringat, dan detak jantung menjadi lebih cepat.

Sebagaimana fobia pada umumnya, mysophobia juga menimbulkan gejala serupa. Lebih spesifik, orang yang fobia kotor juga akan menunjukkan perilaku berikut ini:

Seseorang yang memiliki mysophobia bahkan bisa menangis dan menjerit ketakutan ketika dirinya merasa terkena kotoran atau kuman bakteri. Gejala fobia ini juga mungkin timbul ketika orang tersebut hanya sekadar melihat objek fobianya, seperti melihat pekerja taman mencabuti ilalang dan menaburkan pupuk atau petugas kebersihan yang mengangkut sampah.

Sebenarnya, apa penyebab mysophobia?

tayangan berita anak cemas

Sama seperti fobia pada umumnya, tidak ada penyebab pasti yang dapat menjelaskan mengapa seseorang bisa sangat takut terhadap kuman. Namun, ahli kesehatan berpendapat bahwa ada beberapa faktor yang mendasari kondisi ini, di antaranya:

  • Pernah mengalami peristiwa traumatis terkait dengan kuman mauapun benda-benda kotor.
  • Ada kemungkinan bahwa mysophobia diturunkan dari keluarga atau keluarga yang punya gangguan kecemasan.
  • Struktur dan perkembangan otak yang tidak sempurna bisa faktor risikonya. Ini karena zat kimia dan fungsi otak berperan menimbulkan gejala fisik ketika takut dan cemas.
  • Terbiasa menganut kehidupan yang super bersih dalam keluarga juga bisa membuat seseorang jadi takut dengan berbagai benda yang kotor.

Mysopobhia seringkali dikaitkan dengan gangguan obsesif kompulsif (OCD). Kedua gangguan ini menunjukkan gejala khas yang sama, yaitu sering mencuci tangan.

Namun, motivasi mencuci tangan antara penderita fobia kuman dan OCD berbeda. Seseorang yang OCD terdorong untuk mencuci tangan untuk meringankan kecemasan dan stres yang dialaminya, sedangkan orang yang takut kuman merasa harus cuci tangan untuk membasmi kuman.

Seseorang yang memiliki riwayat OCD berisiko lebih tinggi untuk memiliki phobia kuman. Akan tetapi, tidak semua orang yang OCD akan fobia kuman.

Lantas, bagaimana caranya mangatasi mysophobia?

konseling psikologi

Mysophobia memiliki dampak yang merusak, hingga melumpuhkan, pada kehidupan orang yang memilikinya. Pasalnya, hidup terlalu higienis malah bisa meningkatkan risiko berbagai macam penyakit. Begitu juga dengan pemakaian produk antiseptik dan antibakteri yang berlebihan untuk menghindari kuman, justru akan membuat Anda gampang sakit.

Selain merugikan kesehatan fisik, fobia kuman juga dapat memengaruhi kepercayaan diri dan harga diri seseorang, mengganggu hubungan dan kinerja di tempat kerja atau sekolah, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan mental seperti depresi, isolasi sosial, dan gangguan kecemasan.

Agar penyakit takut kotor tidak semakin parah dan menimbulkan dampak buruk, orang dengan kondisi ini perlu menjalani perawatan. Berikut ini adalah berbagai pengobatan yang umumnya dijalani oleh pengidap mysophobia.

Psikoterapi

Psikoterapi adalah terapi konseling yang bertujuan membantu seseorang dengan fobia tertentu untuk menghadapi rasa takutnya. Jenis psikoterapi yang paling ampuh mengatasi fobia adalah terapi perilaku kognitif. Pada terapi ini, terapis akan memaparkan hal-hal apa saja yang ditakuti dan membantu pasien untuk mengendalikan pikirannya untuk tidak takut pada hal tersebut.

Selain mengandalikan pikiran, pengidap mysophobia juga akan diajari berbagai keterampilan untuk melampiaskan rasa takut dan cemas dengan berbagai aktivitas lain sebagai pengalihan diri, contoh melakukan teknik pernapasan dalam.

Minum obat

Walaupun terapi cukup ampuh mengatasi penyakit takut kuman ini, beberapa kasus parah butuh pengobatan lebih lanjut, yakni minum obat-obatan. Obat-obatan digunakan untuk meredakan kecemasan dan boleh digunakan dalam jangka pendek.

Beberapa contoh obat yang biasanya diresepkan untuk mysophobia adalah:

  • Obat antidepresan, seperti inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) dan serotonin-norepinefrin reuptake inhibitor (SNRI).
  • Beta blocker, obat sedative, dan antihistamin jika dibutuhkan.

Perubahan gaya hidup

Tidak hanya mengandalkan obat atau terapi, mengobati mysophobia juga bisa dilakukan sendiri oleh pengidapnya, yaitu dengan mengubah gaya hidup. Jika ini diterapkan, persentase keberhasilan pasien untuk terlepas dari fobia akan semakin besar.

Hal-hal yang perlu diperhatikan oleh orang yang fobia kotor dalam kehidupan sehari-hari adalah:

  • Tetap aktif bergerak, cukup tidur, dan konsumsi makanan sehat bergizi.
  • Ikuti jenis olahraga yang bisa menenangkan pikiran, seperti yoga atau taichi.
  • Kurangi konsumsi kafein, seperti kopi, minuman berenergi, dan soda karena mungkin bisa memicu kecemasan.
  • Coba ikuti komunitas untuk pengidap fobia untuk meningkatkan keterampilan diri dalam mengatasi ketakutan dan kecemasan.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Kring, A. M., Johnson, S. L., Davison, G. C., Neale, J. M. (2010). Abnormal psychology. Hoboken, NJ: John Wiley & Sons. [Accessed on January 29th, 2021]

American Psychiatric Association. Diagnostic and statistical manual of mental disorders (5th Ed.). Washington, DC: Author; 2013. [Accessed on January 29th, 2021]

Phobias: MedlinePlus. MedlinePlus – Health Information from the National Library of Medicine. https://medlineplus.gov/phobias.html [Accessed on January 29th, 2021]

What are anxiety disorders?. Home │ psychiatry.org. https://www.psychiatry.org/patients-families/anxiety-disorders/what-are-anxiety-disorders [Accessed on January 29th, 2021]

Phobias. (2017, October 23). nhs.uk. https://nhs.uk/conditions/phobias/ [Accessed on January 29th, 2021]

What is obsessive-compulsive disorder? Home │ psychiatry.org. https://www.psychiatry.org/patients-families/ocd/what-is-obsessive-compulsive-disorder [Accessed on January 29th, 2021]

Specific phobias – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2016, October 19). Mayo Clinic – Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/specific-phobias/diagnosis-treatment/drc-20355162 [Accessed on January 29th, 2021]

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 03/02/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x