Yuk, Kenali Berbagai Penyebab Orang Ingin Bunuh Diri

    Yuk, Kenali Berbagai Penyebab Orang Ingin Bunuh Diri

    Bunuh diri merupakan salah satu penyebab kematian tertinggi di seluruh dunia. Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut, setidaknya 703.000 orang memilih untuk menyudahi hidup mereka setiap tahunnya. Apa saja yang menjadi penyebab bunuh diri?

    Apa penyebab orang ingin bunuh diri?

    Umumnya, percobaan bunuh diri disebabkan oleh ketidakmampuan seseorang dalam menghadapi situasi atau masalah tertentu. Mereka menganggap bunuh diri merupakan jalan keluar terbaik.

    Pikiran tersebut muncul karena seseorang merasa bahwa dirinya sudah tidak memiliki harapan di masa depan. Tindakan dinilai akan menyelesaikan semua masalah yang ada.

    Berbagai macam faktor berkontribusi menjadi penyebab orang ingin bunuh diri. Berikut beberapa di antaranya.

    1. Depresi yang tidak tertangani

    cara mengatasi depresi postpartum

    Depresi adalah salah satu gangguan mental yang menjadi penyebab bunuh diri paling tinggi. Gejala depresi yang tidak tertangani dengan baik membuat Anda merasa lelah dan putus asa.

    Selain itu, stres dan depresi sering membuat seseorang menyesali hidupnya dan berpikir bahwa tidak ada orang yang sayang padanya. Akibatnya, bunuh diri menjadi tindakan yang tidak terhindarkan.

    2. Perilaku impulsif

    Impulsif artinya melakukan sesuatu berdasarkan dorongan hati (impulse). Perilaku ini membuat Anda melakukan segala sesuatunya secara spontan.

    Perilaku impulsif berbahaya ketika dibarengi dengan munculnya pikiran negatif. Situasi tersebut berisiko membuat Anda berpikir cepat untuk mengakhiri hidup dengan bunuh diri.

    3. Masalah dalam kehidupan sosial

    Masalah sosial dapat mendorong seseorang melakukan bunuh diri. Beberapa pemicunya mulai dari dikucilkan, bullying pada remaja atau orang dewasa, hingga dikhianati sahabat atau pasangan.

    Dengan mencelakai diri sendiri, beberapa dari mereka berpikir bahwa tindakan tersebut dapat menyadarkan orang-orang yang menyakitinya.

    4. Konsumsi alkohol dan obat-obatan

    Konsumsi alkohol dan obat-obatan secara berlebihan dapat berujung pada aksi bunuh diri. Kebiasaan tersebut dapat membuat Anda mengalami psikosis.

    Psikosis merupakan kondisi yang membuat seseorang kesulitan untuk membedakan imajinasi dan kenyataan. Halusinasi dan delusi yang terjadi bisa membawa Anda kepada aksi bunuh diri.

    5. Gangguan mental lainnya

    obat amfetamin adalah

    Sebuah studi dalam jurnal Psychological Autopsy menjelaskan bahwa terdapat satu atau lebih diagnosis gangguan mental pada 90% orang yang bunuh diri.

    Selain itu, didapati juga 1 dari 20 orang yang mengidap skizofrenia memilih untuk mengakhiri hidupnya. Kasus bunuh diri juga ditemukan pada orang-orang dengan gangguan kepribadian seperti:

    6. Pengalaman buruk yang memicu trauma

    Trauma yang terjadi pada masa kecil dapat terbentuk di dalam alam bawah sadar seseorang. Pada akhirnya, akan terasa adanya kesulitan untuk keluar dari trauma tersebut.

    Beberapa situasi yang dapat memicu trauma di antaranya:

    • kekerasan fisik dan kekerasan verbal,
    • kekerasan seksual, serta
    • kehilangan orang tersayang.

    Trauma bisa menghambat seseorang, terlebih jika ia tidak sanggup memaafkan dan berdamai dengan diri sendiri. Kondisi tersebut akhirnya dapat menjadi penyebab munculnya keinginan bunuh diri.

    7. Penyakit yang tak kunjung sembuh

    Banyak orang memilih untuk bunuh diri karena penyakit yang mereka derita tidak kunjung sembuh. Umumnya, situasi ini dialami oleh orang-orang yang mengidap penyakit kronis, seperti stroke atau kanker.

    Penyakit yang tidak kunjung sembuh dan rasa lelah dalam mengobati penyakit dapat menyebabkan depresi berkepanjangan. Seiring waktu, kondisi tubuh yang terus menurun pun menimbulkan keinginan untuk bunuh diri.

    8. Orientasi seksual yang berbeda

    Penyimpangan orientasi seksual merupakan salah satu penyebab orang bunuh diri. Umumnya, tindakan ini terjadi karena mereka tidak merasa mendapat dukungan dari orang sekitar.

    Apalagi, orang dengan orientasi seksual sering kali dikucilkan masyarakat. Perlakuan tersebut dapat menyebabkan depresi dan berujung pada tindakan bunuh diri.

    9. Mengidap penyakit tertentu

    HIV/AIDS

    Beberapa penyakit dapat memicu keinginan bunuh diri pada diri seseorang. Kondisi ini terjadi karena orang tersebut yakin bahwa penyakit tersebut menjadi akhir dari hidup mereka.

    Sebagai contoh, orang yang didiagnosis dengan HIV mungkin merasa bahwa hidup sudah tidak ada gunanya lagi karena penyakit ini belum bisa disembuhkan. Pikiran ini lantas meningkatkan risiko bunuh diri.

    Kasus lain juga terjadi pada kehamilan yang tidak diinginkan. Banyak orang yang memilih untuk bunuh diri saat hamil di luar nikah karena takut membuat malu keluarga.

    10. Ada anggota keluarga yang melakukan tindakan serupa

    Faktor keturunan bisa menyebabkan seseorang melakukan bunuh diri. Jika ada keluarga yang memiliki riwayat bunuh diri, risiko Anda melakukan hal serupa akan lebih besar.

    Oleh sebab itu, Anda perlu mengelola kesehatan mental maupun fisik Anda dengan sebaik mungkin, terutama saat menghadapi masalah berat. Dengan begitu, tindakan menyelesaikan masalah lewat bunuh diri dapat dicegah.

    Apa yang harus dilakukan jika merasa ingin bunuh diri?

    Apabila Anda merasakan gejala depresi, memiliki perasaan ingin bunuh diri, atau mengetahui orang yang sedang dalam pikiran bunuh diri, hubungi call center polisi di 110 atau layanan kesehatan jiwa milik Kemenkes pada nomor 119 atau 118.

    Anda juga bisa menghubungi Rumah Sakit Jiwa (RSJ) berikut untuk pertolongan pertama.

    • RSJ Marzoeki Mahdi Bogor 0251-8310611, petugas psikolog dan psikiater profesional dari RSJ akan memberikan layanan 24 jam.
    • Layanan yang biasanya tersedia di beberapa rumah sakit besar atau RSJ Dr Soeharto Heerdjan Grogol Jakarta yang dapat terhubung pada unit gawat daruratnya untuk mendapat pertolongan segera.
    • Layanan kesehatan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) juga memfasilitasi warga Indonesia yang membutuhkan layanan konsultasi kesehatan mental, misalnya depresi.

    Selain daftar di atas, Anda juga bisa cari psikolog atau psikiater terdekat dari lokasi Anda, kemudian booking layanannya melalui Hello Sehat.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Suicide and suicidal thoughts – Symptoms and causes. (2022). Retrieved 20 September 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/suicide/symptoms-causes/syc-20378048

    Teen Suicide Risk: What Parents Should Know. (2022). Retrieved 20 September 2022, from https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/emotional-problems/Pages/Which-Kids-are-at-Highest-Risk-for-Suicide.aspx

    About Teen Suicide (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2022). Retrieved 20 September 2022, from https://kidshealth.org/en/parents/suicide.html

    Suicide and suicidal behavior: MedlinePlus Medical Encyclopedia. (2022). Retrieved 20 September 2022, from https://medlineplus.gov/ency/article/001554.htm

    Suicide. (2021). Retrieved 20 September 2022, from https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/suicide

    Brådvik, L. (2018). Suicide Risk and Mental Disorders. International Journal Of Environmental Research And Public Health, 15(9), 2028. doi: 10.3390/ijerph15092028

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Bayu Galih Permana Diperbarui 5 days ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.