Terlalu Lama di Depan Komputer, Picu Serangan Sindrom Penglihatan Komputer (SPK)

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 7 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Menatap layar komputer selama berjam-jam sudah menjadi hal biasa bagi kehidupan sehari-hari masyarakat modern. Namun, menatap layar komputer terlalu lama dapat memicu risiko computer vision syndrome alias Sindrom Penglihatan Komputer (SPK) akibat ketegangan mata menatap layar komputer.

Apa itu SPK dan mengapa sindrom ini merusak penglihatan?

Sindrom penglihatan komputer serupa dengan carpal tunnel syndrome yang terjadi akibat melakukan gerakan yang sama berulang-ulang sehingga terdapat luka/stres akibat gerakan tersebut. SPK juga dapat memberikan dampak buruk bagi kesehatan mata akibat gerakan otot mata yang bekerja keras di depan layar komputer.

Bekerja di depan komputer mengharuskan mata terus fokus, bergerak maju-mundur, dan menyelaraskan dengan apa yang dilihat di layar komputer. Bekerja dengan mengetik, melihat kertas kerja, dan kemudian kembali ke layar komputer membuat otot mata bekerja maksimal karena harus mengakomodasi perubahan gambar pada layar agar otak dapat menafsirkan gambaran yang jelas.

Ketika menatap layar komputer, otot mata bekerja lebih keras daripada membaca buku atau selembar kertas karena layar komputer terdapat tambahan elemen lain seperti pencahayaan. Gangguan mata pada komputer dapat terjadi jika Anda sudah memiliki riwayat gangguan mata sebelumnya (seperti rabun jauh atau rabun dekat) atau jika Anda pengguna kaca mata tetapi tidak memakainya atau memakai kaca mata yang salah.

Ketika umur semakin tua, lensa mata akan menjadi kurang fleksibel sehingga kemampuan otot mata memfokuskan obyek dari jarak dekat dan jauh menjadi berkurang. Hal ini dapat menimbulkan kesulitan terutama pekerja yang sudah memasuki umur sekitar 40 tahun. Kondisi ini juga disebut mata tua (presbiopi).

Siapa saja yang berisiko terkena SPK?

Peningkatan jumlah penderita yang mengalami kelelahan mata dan iritasi yang disebabkan SPK meningkat setiap tahun. Hal ini akibat dari penggunaan jumlah komputer yang bertambah baik dari kalangan dewasa ataupun anak-anak. Penelitian menunjukkan gangguan pada mata merupakan hal biasa yang ditemui bagi pengguna komputer. Sekitar 50% dan 90% orang-orang yang bekerja menggunakan komputer setidaknya memiliki masalah pada penglihatan mereka.

Pekerja dewasa bukanlah satu-satunya yang rentan terhadap SPK. Anak-anak yang melihat video game, tablet portable, smartphone, bahkan komputer sepanjang hari di sekolah juga dapat mengalami gangguan mata, terutama jika pencahayaan dan posisi komputer kurang ideal.

Apa saja gejala Sindrom Penglihatan Komputer?

Tidak ada bukti yang cukup bahwa SPK terjadi karena kerusakan mata dalam jangka waktu lama. Namun, penggunaan komputer yang sering dapat menyebabkan mata menjadi tegang dan menimbulkan ketidaknyamanan.

Seseorang dengan sindrom penglihatan komputer akan mengalami beberapa atau semua gangguan mata berikut ini:

  • Pandangan menjadi kabur
  • Pandangan terlihat ganda
  • Mata kering atau mata merah
  • Iritasi mata
  • Sakit kepala
  • Sakit leher atau sakit punggung
  • Sensitif terhadap cahaya
  • Ketidakmampuan melihat fokus terhadap suatu benda yang jauh jaraknya

Jika gejala-gejala tersebut tidak langsung tertangani, hal ini akan memengaruhi aktivitas Anda di tempat kerja.

Bagaimana meringankan gejala SPK?

Beberapa perubahan sederhana dalam lingkungan kerja Anda dapat membantu mencegah dan memperbaiki penglihatan:

1. Jangan ada sumber cahaya lain yang lebih menyilaukan dari layar komputer

Jika komputer Anda dekat dengan jendela dan membuat silau, tutup jendela ruangan Anda dengan tirai sehingga tingkat kesilauan berkurang. Pergunakan lampu yang lebih redup jika lampu di ruangan Anda terlalu terang, atau Anda dapat menggunakan tambahan filter pada layar monitor Anda.

2. Mengatur jarak pandang dari layar komputer

Para peneliti menemukan bahwa posisi jarak pandang optimal untuk melihat layar komputer adalah lebih rendah dari mata dan jarak optimal penglihatan adalah sekitar 50 – 66 cm atau sekitar satu rentangan tangan, sehingga Anda tidak harus meregangkan leher atau membuat mata tegang.

Selain itu, tempatkan sandaran untuk bahan-bahan cetak kerja Anda (seperti buku, lembaran kertas, dan sebagainya) tepat sebelah layar komputer Anda bekerja. Jadi, mata Anda tidak  berusaha keras melihat ke bawah pada saat mengetik.

3. Alihkan mata Anda dari layar komputer sesekali

Cobalah mengalihkan pandangan Anda dari layar komputer setiap 20 menit atau melihat keluar jendela/ruangan selama 20 detik untuk mengistirahatkan mata Anda. Berkedip sesering mungkin untuk menjaga kelembapan mata. Jika mata menjadi terlalu kering, coba gunakan obat tetes mata.

4. Pengaturan pencahayaan pada layar komputer

Ketika Anda membeli komputer terdapat pengaturan pabrikan yang telah ter-install. Jika mata Anda tidak nyaman dengan pengaturan tersebut, Anda dapat mengubahnya sesuai dengan kenyamanan mata Anda. Pengatur kecerahan, kontras, dan ukuran tulisan pada layar komputer umumnya berdampak besar bagi kesehatan mata.

Lakukan pemeriksaan teratur mata Anda kepada dokter spesialis mata untuk memastikan kesehatan mata Anda. Jika terdapatkan gangguan-gangguan mata yang Anda alami, konsultasikan hal tersebut kepada dokter mata Anda. Anda mungkin perlu kaca mata atau lensa kontak khusus untuk memperbaiki masalah penglihatan. Dokter mata akan membantu menentukan penggunaan kaca mata yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Sesering mungkin juga periksakan kesehatan mata pada anak-anak secara teratur. Pastikan setiap komputer atau gadget lain digunakan berdasarkan saran yang dianjurkan.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

6 Cara Menghangatkan Tubuh Saat Sedang Kedinginan

Mengenakan selimut dan pakaian tebal merupakan salah satu cara menghangatkan tubuh saat kedinginan. Apakah ada cara lainnya?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kesehatan, Informasi Kesehatan 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Hati-hati, 8 Suplemen Herbal Ini Tak Boleh Dikonsumsi Sebelum Masuk Ruang Operasi

Meski bermanfaat bagi kesehatan, beberapa suplemen herbal dapat berisiko komplikasi berbahaya jika diminum menjelang operasi. Apa saja itu?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 20 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Konsumsi Kayu Manis Berlebihan, Hati-hati Risikonya untuk Kesehatan

Meski memiliki manfaat, perhatikan jumlah asupan kayu manis. Terlalu banyak mengonsumsi rempah ini memiliki risiko kayu manis yang berbahaya.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Hidung ingusan memang sangat menganggu Anda. Berikut tips yang bisa dilakukan di rumah untuk meringankan hidung meler, entah karena flu atau alergi.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan THT, Gangguan Hidung 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Mengurangi Bau Badan

Deodoran Tidak Mempan Kurangi Bau Badan? Atasi Dengan Bahan Alami Berikut Ini

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Marsha Desica Arsanta
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
tips lari untuk penderita rematik

6 Kesalahan Saat Olahraga Lari yang Wajib Dihindari

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
strategi menahan lapar

Cara Menahan Rasa Lapar Saat Melakukan Diet

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
cara mengobati tipes

Berbagai Pilihan Pengobatan untuk Atasi Tipes

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit