home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Minum Soda Saat Hamil, Ini Aturan dan Dampaknya

Minum Soda Saat Hamil, Ini Aturan dan Dampaknya

Minuman bersoda bisa menyegarkan tenggorokan yang kehausan. Namun, bolehkah ibu hamil minum soda? Selama masa kehamilan, ibu perlu menjaga asupan makanan dan minuman karena akan berpengaruh pada perkembangan janin. Oleh karena itu, kebiasaan minum soda saat hamil juga perlu ibu perhatikan, ini penjelasannya.

Aturan minum soda saat hamil

Minuman bersoda sebenarnya terdiri dari berbagai zat yang mungkin akan berdampak kurang baik pada janin dan kesehatan ibu.

Minuman bersoda mengandung zat seperti kafein, gula, pemanis buatan, zat aditif, serta asam karbonat yang dapat mempengaruhi perkembangan janin.

Berdasarkan aturan dari American College Obstetrician and Gynecologists (ACOG), konsumsi kafein untuk ibu hamil maksimal 200 mg per hari.

Kalau ibu hitung, satu kaleng soda dengan isi 340 ml mengandung 35 mg kafein. Tentu konsumsi kafein ini belum termasuk minuman lain, seperti kopi, cokelat, dan teh.

Maka dari itu, sebaiknya ibu tidak terlalu sering minum soda saat sedang mengandung dan harus membatasinya.

Dampak minum soda saat hamil

Soda memang menyegarkan, apalagi kalau ibu minum saat cuaca sedang panas terik. Namun, ibu hamil perlu waspada bila terlalu banyak minum soda, ini penjelasan lengkapnya.

Risiko diabetes gestasional

Kandungan gula dalam minuman bersoda sangat tinggi.

Mengutip dari Rethink Sugary Drink, dalam satu kaleng minuman bersoda ukuran 600 ml kandungan gulanya mencapai 13-17 sendok teh.

Sementara itu, satu kaleng soda ukuran 375 ml kandungan gulanya mencapai 10-11 sendok teh.

Kadar gula yang sangat tinggi dalam satu kaleng minuman bersoda, dapat membuat kadar gula dalam darah meningkat sangat pesat.

Sementara kadar gula darah yang tidak stabil dapat membuat ibu hamil berisiko mengalami diabetes gestasional.

Apabila seorang ibu hamil mengalami diabetes gestasional dan sering minum soda, janin dalam kandungan berpotensi mengalami beberapa masalah.

Sebut saja, masalah pernapasan ketika lahir, kuning saat lahir, berat badan lahir rendah, serta lahir prematur.

Diabetes gestasional juga bisa memicu ibu mengalami tekanan darah tinggi saat hamil.

Bahkan, diabetes bisa meningkat ke tipe 2 setelah melahirkan si kecil, sampai komplikasi diabetes gestasional.

Memicu masalah pada janin

Minum soda saat hamil sama seperti ibu minum kopi ketika hamil. Minuman bersoda dan kopi memiliki tingkat kafein cukup tinggi dan menimbulkan dampak buruk untuk ibu dan janin.

Mengonsumsi kafein dalam jumlah banyak bisa menyebabkan:

  • bayi cacat lahir,
  • lahir prematur,
  • berat badan lahir rendah,
  • perkembangan otak anak terganggu, dan
  • bayi mengalami masalah reproduksi.

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) menganjurkan batas konsumsi kafein yang aman untuk ibu hamil dalam sehari yaitu sekitar 200 mg.

Perlu ibu ingat bahwa kafein tidak hanya dalam soda dan kopi, tetapi juga teh, coklat, dan makanan lainnya.

Memicu obesitas

Minuman bersoda mengandung berbagai jenis pemanis buatan, seperti aspartam, sakarin, dan sukralosa yang memiliki risiko kesehatan pada janin.

Penelitian dari JAMA Pediatrics, menunjukkan bahwa anak yang lahir dari ibu yang sering minum soda saat hamil kemungkinan mengalami obesitas saat usia 1 tahun.

Selain itu, penelitian lain dari American Academy of Pediatrics menunjukkan temuan serupa pada ibu hamil yang minum soda saat fase trimester dua.

Hasilnya, anak yang terlahir dari ibu rutin minum minuman bersoda memiliki kemungkinan mengalami kegemukan saat usia balita.

Menghambat penyerapan tulang

Asam karbonat yang terkandung di dalam minuman bersoda akan masuk ke dalam pembuluh darah dan menyerap kalsium yang ada pada tulang.

Kekurangan kalsium mengakibatkan tulang menjadi keropos, sehingga membuat nyeri tulang belakang pada ibu hamil semakin parah.

Padahal ia harus menahan beban perutnya yang semakin membesar.

Tidak hanya itu, asam karbonat yang terkandung dalam minuman bersoda bisa menyebabkan gangguan pada pencernaan ibu hamil.

Ibu bisa menyesuaikan dengan kondisi kesehatan bila ingin mengonsumsi soda. Sebagian ibu hamil lebih memilih untuk hati-hati dan tidak minum kopi juga soda selama kehamilan.

Namun, bila ibu hamil ingin sesekali minum kopi dengan takaran yang sedikit, kemungkinan tidak akan membahayakan kehamilan.

Untuk informasi lebih jelas, ibu bisa konsultasikan dengan dokter kandungan.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 hari

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Could Diet Soda during Pregnancy Mean an Overweight Child Later?. (2017). Retrieved 26 April 2021, from https://newsroom.clevelandclinic.org/2017/08/02/study-diet-soda-during-pregnancy-could-mean-an-overweight-child-later-2/

Moderate Caffeine Consumption During Pregnancy. (2021). Retrieved 26 April 2021, from https://www.acog.org/clinical/clinical-guidance/committee-opinion/articles/2010/08/moderate-caffeine-consumption-during-pregnancy

Caffeine Intake During Pregnancy | American Pregnancy Association. (2016). Retrieved 26 April 2021, from https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/pregnancy-health-wellness/caffeine-intake-during-pregnancy-946/

Englund-Ögge, L., Brantsæter, A., Haugen, M., Sengpiel, V., Khatibi, A., & Myhre, R. et al. (2012). Association between intake of artificially sweetened and sugar-sweetened beverages and preterm delivery: a large prospective cohort study. The American Journal Of Clinical Nutrition, 96(3), 552-559. doi: 10.3945/ajcn.111.031567

Cohen, J., Rifas-Shiman, S., Young, J., & Oken, E. (2018). Associations of Prenatal and Child Sugar Intake With Child Cognition. American Journal Of Preventive Medicine, 54(6), 727-735. doi: 10.1016/j.amepre.2018.02.020

How much sugar is in my drink? . (2021). Retrieved 26 April 2021, from https://www.rethinksugarydrink.org.au/how-much-sugar

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Riska Herliafifah Diperbarui 27/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x