Kapan Saya Harus Mulai Cuti Hamil untuk Mempersiapkan Persalinan?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2019 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Trimester akhir kehamilan kerap dianggap sebagai masa yang paling menegangkan sekaligus hal yang ditunggu-tunggu. Pasalnya, Anda harus mempersiapkan fisik dan mental seoptimal mungkin agar dapat melalui proses persalinan dengan lancar. Namun, lain ceritanya bagi ibu hamil yang masih aktif bekerja di kantor. Anda tentu harus segera mengambil cuti hamil sampai beberapa waktu tertentu. Lantas, kapan waktu idealnya?

Kapan waktu yang tepat untuk mulai mengambil cuti hamil?

Menurut Undang-Undang Ketenagakerjaan No. 13 Tahun 2003, ibu hamil berhak mendapatkan cuti hamil selama 1,5 bulan atau sekitar 6 minggu sebelum proses persalinan tiba. Jika menganut peraturan tersebut, maka Anda sudah bisa mulai cuti hamil sejak usia kehamilan 36 minggu.

Namun, hal ini tergantung dengan masing-masing kondisi ibu. Dalam beberapa kondisi tertentu, dokter bisa saja menyarankan Anda untuk memajukan cuti kehamilan beberapa minggu sebelumnya dengan mempertimbangkan kondisi kesehatan ibu dan janin di dalam kandungan.

Lama waktu cuti hamil ini bukan tanpa alasan. Cuti kehamilan ini bertujuan agar ibu tidak mudah lelah, sekaligus memberikan waktu bagi ibu untuk beristirahat dengan nyaman dan tenang sebelum kelahiran. Padatnya aktivitas selama bekerja dapat membuat Anda kelelahan, kurang istirahat, stamina menurun, hingga mudah sakit.

Padahal, memasuki trimester ketiga kehamilan Anda dianjurkan untuk lebih ekstra berhati-hati dalam menjaga kondisi kesehatan tubuh, serta memastikan bayi di dalam kandungan tetap sehat sampai waktu persalinan datang.

Sebab, tidak menutup kemungkinan akan timbul beragam komplikasi kehamilan di trimester akhir. Entah itu berupa perdarahan, preeklampsia, anemia, dan lain sebagainya. Jadi, pastikan Anda tidak mengulur-ulur waktu untuk segera mengambil cuti hamil, ya!

Sumber: Baby and Child

Jangan lupa, persiapkan kelahiran dengan matang!

Selain mempersiapkan fisik dan mental sebelum melahirkan, manfaat waktu cuti kehamilan Anda sebaiknya-baiknya untuk hal-hal berikut ini:

1. Sisihkan waktu untuk diri sendiri

Terlalu sibuk bekerja saat hamil, mungkin membuat Anda jadi jarang mengurus diri sendiri. Kini tidak ada salahnya untuk lebih “menyenangkan” diri Anda dengan melakukan “me time” yang bermanfaat, seperti mempercantik diri ke salon, mengikuti kelas prenatal, hingga melakukan senam hamil.

Cara tersebut dapat membantu merilekskan tubuh dan pikiran sekaligus mencegah stres menjelang persalinan.

2. Pahami proses persalinan

Jika ini merupakan kehamilan Anda yang kedua, ketiga, atau lebih, mungkin Anda sudah cukup memahami peliknya perjuangan saat melahirkan. Namun, bagaimana kalau ini merupakan kali pertama Anda hamil dan melahirkan nantinya?

Jangan khawatir, pastikan Anda sudah mencari tahu lebih dulu mengenai gambaran saat melahirkan. Baik itu bertanya dengan teman yang sudah berpengalaman, berkonsultasi lebih jauh dengan dokter, atau mencari sumber terpercaya dari internet.

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir

Kalkulator ini dapat memperkirakan kapan hari persalinan Anda.

Cek HPL di Sini
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Minum Paracetamol Saat Hamil, Apakah Aman?

Terkadang ibu hamil mungkin merasa demam dan nyeri. Hal ini membuat ibu hamil memerlukan paracetamol. Namun, apakah aman minum paracetamol saat hamil?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan, Hidup Sehat, Tips Sehat 18 November 2020 . Waktu baca 3 menit

Apakah Pemanis Buatan Aman untuk Ibu Hamil?

Pemanis buatan saat hamil mungkin diperlukan oleh ibu yang memiliki diabetes gestasional atau yang kelebihan berat badan. Tapi, apakah memang lebih aman?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 18 November 2020 . Waktu baca 3 menit

Seberapa Besar Kemungkinan Bayi Prematur Bertahan Hidup?

Kebanyakan bayi prematur lahir pada usia kehamilan 34-36 minggu. Lalu, bagaimana kemungkinan bayi prematur bertahan hidup jika usianya masih 24 minggu?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Melahirkan, Perkembangan Janin, Kehamilan, Hidup Sehat, Fakta Unik 17 November 2020 . Waktu baca 3 menit

Mengenal Sistem Rhesus dalam Golongan Darah Anda

Jika ibu memiliki rhesus negatif sedangkan janinnya memiliki rhesus positif, ada berbagai komplikasi yang bisa terjadi, termasuk kematian bayi.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Penyakit Kelainan Darah, Golongan Darah 17 November 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

waktu bermain video game

Berapa Lama Waktu Bermain Video Game yang Pas untuk Anak?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 26 November 2020 . Waktu baca 4 menit
nutrisi trimester ketiga

Nutrisi yang Harus Dipenuhi Ibu Hamil di Trimester Ketiga

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 26 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Apa Akibatnya Jika Ibu Mengandung Bayi Besar?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 25 November 2020 . Waktu baca 5 menit
berapa kali hamil

Berapa Kali Hamil dan Melahirkan yang Aman Bagi Kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 25 November 2020 . Waktu baca 4 menit