Benarkah Stres Bisa Menyebabkan Siklus Menstruasi Jadi Kacau?

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 25/11/2019
Bagikan sekarang

Stres dan menstruasi yang terlambat sering dikaitkan satu sama lain. Menstruasi yang tidak teratur atau terlambat memang bisa disebabkan oleh gangguan kesehatan. Lalu bagaimana dengan gangguan psikologis? Apa benar stres bisa memengaruhi menstruasi? Cari tahu jawabannya di bawah ini, ya!

Siklus menstruasi yang normal seperti apa, sih?

Siklus menstruasi pada setiap wanita berbeda, kadang bisa sesuai jadwal dan kadang tidak teratur. Rata-rata, menstruasi (haid, yaitu masa di mana wanita mengalami perdarahan) pada wanita berlangsung setiap hari ke-21 sampai 35 pada satu siklus menstruasi Anda. Lamanya haid biasanya berlangsung sekitar tiga sampai lima hari. Menstruasi tidak teratur mungkin terjadi karena beberapa hal, di antaranya adalah stres dan suatu kondisi kesehatan tertentu.

Stres dan menstruasi memang saling berkaitan

Beberapa wanita mungkin mengalami menstruasi tidak teratur atau berhenti mengalami menstruasi, biasanya sebagai dampak dari obat-obatan tertentu. Kondisi seperti olahraga berlebih, berat badan yang terlalu rendah, atau kurang asupan makanan berkalori juga bisa menghambat kelancaran ovulasi dalam tubuh wanita.

Penyebab lain mungkin adalah dampak dari ketidakseimbangan hormon. Sebagai contoh, kelainan kelenjar tiroid bisa menyebabkan menstruasi tidak teratur bila tingkat hormon tiroid dalam darah menjadi terlalu rendah atau tinggi

Menstruasi yang terlambat atau tidak teratur bisa saja disebabkan oleh stres. Mungkin Anda tidak menyadarinya, tapi stres mengacaukan hormon-hormon di seluruh tubuh, termasuk hormon sinyal menstruasi yaitu estrogen.

Hormon yang berperan dalam munculnya stres adalah hormon kortisol. Kortisol ini juga bisa menghambat jalannya ovulasi dalam tubuh Anda. Dengan menurunnya hormon estrogen untuk ovulasi, menstruasi Anda jadi tertunda. Ketika stres meningkat, ada kemungkinan periode menstruasi Anda berhenti sementara. Berhentinya menstruasi sementara ini juga dikenal sebagai amenore sekunder.

informasi tentang menstruasi haid

Apa itu amenore sekunder?

Amenore sekunder adalah kondisi di mana periode menstruasi berhenti selama lebih dari tiga atau enam bulan, di mana sebelumnya sudah pernah mengalami menstruasi. Hal ini biasanya disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon. Kadang, berlebih atau berkurangnya kadar estrogen dalam tubuh bisa menjadi penyebab menstruasi jadi tidak teratur. Selain itu, gaya hidup tak sehat yang memicu stres juga bisa membuat Anda tidak menstruasi dengan teratur.

Lalu, bagaimana mengatasi stres dan menstruasi terlambat ini?

Stres dapat memengaruhi bagian otak yang bertanggung jawab untuk memproduksi hormon. Lalu, hormon ini dapat menurunkan kadar hormon-hormon menstruasi seperti estrogen dan progresteron. Karena itu, Anda harus menghilangkan stres dulu dari benak Anda.

Mengurangi tingkat stres bisa membantu tubuh Anda kembali ke periode menstruasi yang normal. Selain itu, jika Anda tidak bisa menanggulangi stres sendirian, Anda bisa berbicara atau berkonsultasi dengan psikolog atau psikiater (dokter ahli kejiwaan). Nantinya, psikiater akan memahami masalah penyebab stres Anda dengan menggunakan obat antidepresan atau antikecemasan. Obat-obatan tersebut dapat membantu mengatasi masalah dan menurunkan stres.

Makan-makanan yang sehat seperti sayur dan buah juga bisa membuat hormon kortisol pemicu stres menurun. Coba juga olahraga seperti jogging atau meditasi. Kedua hal tersebut bisa menaikkan hormon oksitosin yang bisa membuat Anda senang dan bahagia, serta terbebas dari stres.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Resep Membuat Bakwan di Rumah yang Enak Tapi Sehat

Bakwan―gorengan khas Indonesia ini memang enak dan gurih. Walaupun digoreng, Anda bisa membuat bakwan lebih sehat. Simak resep membuat bakwan sehat berikut.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Nutrisi, Hidup Sehat 28/05/2020

Berbagai Manfaat Daun Kale, Si Hijau yang Kaya Zat Gizi

Tak heran jika kale kini naik daun di kalangan para pecinta kesehatan. Sayuran hijau ini mengandung segudang manfaat, termasuk untuk kanker payudara.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Nutrisi, Hidup Sehat 28/05/2020

Cara Diet Turun Berat Badan yang Aman Tanpa Bahayakan Kesehatan

Mau punya berat badan ideal? Diet sehat jawabannya. Namun, agar diet yang Anda lakukan tidak sia-sia, simak dulu panduan lengkap berikut ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari

Apa Bedanya Stres dan Depresi? Kenali Gejalanya

Stres dan depresi tidak sama, keduanya memiliki perbedaan mendasar. Maka jika penanganannya keliru, depresi bisa berakibat fatal. Cari tahu, yuk!

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri

Direkomendasikan untuk Anda

makan di luar rumah saat pandemi

Amankah Makan di Luar Rumah di Tengah Pandemi?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 02/06/2020
sakit tangan main hp

Mengatasi Sakit Tangan Akibat Terlalu Sering Main HP

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Dipublikasikan tanggal: 01/06/2020
warna rambut

Warna Rambut Sesuai Karakteristik Diri, yang Manakah Anda?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 31/05/2020
gerimis bikin sakit

Benarkah Gerimis Lebih Bikin Sakit Daripada Hujan?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 31/05/2020