7 Faktor yang Membuat Anda Berisiko Terkena Epilepsi

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Penyebab epilepsi atau yang dikenal sebagai “ayan” adalah suatu gangguan pada sistem saraf otak manusia karena terjadinya aktivitas yang berlebihan dari sekelompok sel neuron pada otak. Ini menyebabkan berbagai reaksi pada tubuh manusia seperti melamun, kesemutan, gangguan kesadaran, kejang-kejang dan atau kontraksi otot. Epilepsi merupakan gangguan neurologis keempat yang paling umum dan mempengaruhi orang-orang dari segala usia. Penyakit ini ditandai dengan kejang tak terduga dan dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya

Penyebab epilepsi

Otak manusia adalah sumber di mana epilepsi itu terjadi.. Meskipun gejala kejang dapat mempengaruhi setiap bagian dari tubuh, suatu peristiwa yang menghasilkan gejala epilepsi pusatnya terjadi pada otak. Seseorang didiagnosis dengan epilepsi jika mereka mengalami satu atau kejang berlebihan yang tidak disebabkan oleh beberapa kondisi medis yang telah dikenal seperti, mengonsumsi alkohol atau kadar gula darah yang rendah.

Kejang pada epilepsi dapat terjadi, terkait dengan cedera otak atau turunan pada keluarga, tetapi sering penyebabnya adalah benar-benar tidak diketahui. Faktor-faktor di bawah ini dapat membuat Anda lebih berisiko terkena epilepsi.

1. Usia

Epilepsi umumnya terjadi pada anak kecil dan manula. Biasanya anak kecil yang baru berusia 1 atau 2 tahun akan mengalami ayan atau kejang akibat epilepsi. Setelah usia seseorang mencapai 35 tahun ke atas, tingkat kasus baru epilepsi yang mulai muncul pun meningkat. Kondisi ini bisa disebabkan oleh stroke, tumor otak, atau penyakit Alzheimer, yang semua dapat menyebabkan epilepsi.

2. Jenis kelamin

Epilepsi adalah suatu kondisi yang dapat mempengaruhi setiap orang dengan berbeda faktor dan gejalanya. Jenis kelamin bisa menjadi faktor dalam bagaimana epilepsi akan mempengaruhi orang tertentu. Perawatan epilepsi juga harus dipertimbangkan terkait berbedanya epilepsi antara pria dan wanita. Contohnya, pertimbangan kesehatan seperti perubahan hormonal, dan fungsi sosial.

Dalam banyak hal, penyebab epilepsi berbeda bagi wanita daripada pria. Perbedaan timbul karena perbedaan biologis antara perempuan dan laki-laki, dan juga karena peran sosial yang berbeda dari masing-masing jenis kelamin pada penderita epilepsi

3. Faktor genetik

Jika Anda memiliki orangtua atau saudara yang mengidap epilepsi, faktor tersebut dapat menjadi penyebab epilepsi menurun pada diri Anda. Belum diketahui mengapa genetik pasti apa penyebab epilepsi terjadi, namun kesamaan DNA dan golongan darah pada saudara sekandung atau orangtua nyatanya dapat mempengaruhi epilepsi terjadi.

4. Trauma pada otak

Kerusakan atau cedera otak terjadi ketika sel-sel otak yang dikenal sebagai neuron menjadi hancur. Hal ini dapat disebabkan oleh kerusakan fisik antara lain pasca operasi bagian otak, kecelakaan, terbentur, dan hal yang mengakibatkana saraf otak manusia mengalamii kerusakan. Kerusakan saraf pada otak tersebut dapat menimbulkan epilepsi pada penderitanya.

5. Kondisi medis tertentu

Infeksi pada sistem saraf dapat mengakibatkan aktivitas kejang. Ini termasuk infeksi pada meliputi otak dan cairan tulang belakang atau penyakit meningitis, infeksi otak atau ensefalitis, dan virus yang memengaruhi imun manusia (HIV), serta infeksi saraf dan imun manusia terkait yang dapat menjadi penyebab epilepsi.

6. Gangguan mental

Epilepsi adalah gangguan otak yang ditandai dengan kejang atau kejang berulang. Sedangkan autisme adalah penyakit neurobehavioral yang mencakup penurunan interaksi sosial dan perkembangan bahasa, yang sering kali berisi kaku, sistematis, melakukan sesuatu berulang-ulang. Kedua kondisi ini dapat mempengaruhi individu dengan berbagai tingkat keparahan yang dialami.

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa orang dewasa yang mengdiap epilepsi lebih mungkin untuk menunjukkan tanda-tanda autisme dan sindrom Asperger ke depannya.

7. Kehamilan

Epilepsi mempengaruhi perempuan secara berbeda, khususnya pada wanita yang sedang hamil. Siklus hormonal dan menstruasi, kehamilan, menopause, dapat menyebabkan epilepsi.  Ketika wanita memiliki epilepsi, umumnya disebabkan oleh hormon tertentu. Dua hormon ini adalah estrogen, yang meningkatkan aktivitas listrik otak, dan progesteron, yang memiliki efek sebaliknya. Epilepsi jika terjadi pada wanita hamil akan berpotensi diturunkan pada bayinya.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kloning Manusia, Benarkah Bisa Dilakukan? Simak 5 Fakta Unik Seputar Kloning

Siapa tidak kenal dengan Dolly si Domba, mamalia hasil kloningan pertama yang sempat menggemparkan dunia. Lantas, apakah sudah ada hasil kloning manusia?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Hidup Sehat, Fakta Unik 30 November 2020 . Waktu baca 6 menit

Tips Mengendalikan Mood Swing Saat PMS

Sebentar marah, sebentar bahagia. Wanita mana yang tidak familiar dengan gejala PMS yang satu ini. Simak cara mengatasi mood swing saat menstruasi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Elita Mulyadi
Hidup Sehat, Tips Sehat 30 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Ciri-ciri Infeksi Jamur di Mulut Anda

Infeksi jamur di mulut biasa disebut juga oral thrush atau kandidiasis. Simak penyebab, tanda dan gejala, serta cara pengobatannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 30 November 2020 . Waktu baca 9 menit

Menjaga Tekanan Bola Mata Sebagai Langkah Pencegahan Glaukoma

Tekanan bola mata tinggi adalah penyebab penyakit glaukoma Apa saja langkah pencegahan tekanan bola mata tinggi agar tak kena glaukoma?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan Mata, Glaukoma 30 November 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

krim perontok bulu

Menggunakan Krim untuk Menghilangkan Bulu, Amankah?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
tekanan darah normal berdasarkan usiaasarkan usia

Apa Perbedaan Tekanan Darah di Pagi, Siang, dan Malam Hari?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
sakit maag

Panduan Memilih Makanan yang Tepat Kalau Maag Anda Sering Kambuh

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
fakta sarapan bubur ayam

5 Fakta Menarik Seputar Sarapan Bubur Ayam

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit