Waspada Papilledema, Pembengkakan Saraf Mata yang Bisa Sebabkan Kebutaan

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 18/04/2018
Bagikan sekarang

Bukan hanya tangan atau kaki saja yang bisa mengalami pembengkakan, ternyata saraf di sekitar bola mata Anda pun bisa bengkak. Papilledema adalah kondisi pembengkakkan ini. Namun, kenapa bisa orang mengalami pembengkakan di saraf mata? Apa ada gejala yang menandakannya? Apakah saraf mata yang bengkak akan menimbulkan kebutaan? Nah, simak ulasan di bawah ini seputar papilledema.

Papilledema adalah kondisi yang serius

Papilledema adalah kondisi medis di mana terjadi pembengkakan saraf optik di area optic disc. Optic disc adalah area di mana saraf optik masuk ke dalam bagian belakang bola mata. Saraf optik yang melalui area optic disc ini terdiri dari kumpulan serat-serat saraf yang membawa informasi visual menyambungkan antara otak dengan retina mata.

Ketika papilledema terjadi, area optic disc yang berisi saraf-saraf optik ini mengalami pembengkakan. Karena itulah papilledema tergolong kondisi medis yang serius dan membutuhkan penanganan dokter.

Apa yang menyebabkan pembengkakan ini terjadi?

Pembengkakan ini timbul karena terjadi peningkatan tekanan di sekitar otak. Ketika tekanan dari sekitar otak meningkat, area optic disc akan tertekan sehingga bagian ini membengkak. Tekanan ini bisa terjadi karena peningkatan cairan serebrospinal atau disingkat CSF.

Cairan serebrospinal ini pada dasarnya mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang dan berfungsi melindungi otak dan sumsum tulang belakang dari kerusakan. Namun, peningkatan CSF dapat memenuhi bagian sekitar optic disc, sehingga saraf-saraf optik di bagian ini semakin tertekan dan membengkak.

Tekanan juga bisa timbul karena terjadi pembengkakan otak yang disebabkan:

  • Cedera di kepala
  • Tidak memiliki cukup sel darah merah atau hemoglobin
  • Hidrosefalus
  • Perdarahan di dalam otak
  • Peradangan di dalam otak (ensefalitis)
  • Meningitis
  • Tekanan darah tinggi
  • Adanya nanah akibat infeksi di dalam otak (abses)
  • Tumor otak
  • Terkadang tekanan otak yang tinggi terbentuk tanpa alasan yang jelas, yang dikenal sebagai hipertensi intrakranial idiopatik. Kondisi ini lebih sering terjadi pada orang yang mengalami obesitas.

Apa gejala dari papilledema?

Gejala awal papilledema meliputi:

  • Pandangan mulai kabur
  • Penglihatan ganda
  • Penglihatan seperti melihat ada kilat
  • Penglihatan tiba-tiba hilang dalam beberapa detik

Jika tekanan otak terus berlanjut, maka perubahan-perubahan di atas akan semakin terasa dan terjadi lebih lama. Dalam beberapa kasus, gejala bahkan jadi semakin parah dan tidak hilang-hilang.

Gejala lainnya yang juga bisa terjadi adalah:

  • Mual dan muntah
  • Sakit kepala
  • Seolah mendengar suara lain di telinga

Bagaimana diagnosis dilakukan?

Salah satu cara mendiagnosis papilledema adalah dengan menggunakan suatu alat khusus. Dokter akan menggunakan sebuah alat yang bernama oftalmoskop untuk melihat kondisi di balik bola mata. Tes lainnya yang biasanya akan diminta adalah MRI yang dapat memberikan gambaran lebih detail, dan lebih mungkin menunjukan apa penyebab tekanan yang tinggi terjadi di sekitar otak. MRI juga yang selanjutnya digunakan untuk melihat progres pengobatan papilledema dari waktu ke watu.

Selain itu dokter juga bisa merekomendasikan pungsi lumbar pertama kali. Pungsi lumbar merupakan prosedur penarikan cairan CSF untuk mengukur banyaknya CSF di sekitar otak dan sumsum tulang belakang.

Lalu bagaimana penanganan untuk papilledema?

Penanganan yang dilakukan akan berbeda-beda, tergantung penyebabnya.

Pada dasarnya, untuk mengurangi tekanan akibat penumpukan cairan, dokter biasanya melakukan pungsi lumbar. Pungsi lumbar adalah prosedur medis dengan memasukan jarum ke daerah tulang belakang untuk menarik atau menyedot cairan serebrospinal yang menumpuk, sehingga tekanan berkurang dan pembengkakan berkurang. Dokter juga biasanya memberikan resep berisi acetazolamide (Diamox) untuk menjaga tekanan sistem saraf Anda pada tingkat normal.

Obat lainnya yang akan diresepkan dalam kasus ini untuk meredakan pembengkakannya adalah pemberian kortikosteroid, seperti prednison (Deltasone), deksametason (Ozurdex), dan hidrokortison (Cortef). Obat-obatan ini bisa didapatkan dalam bentuk suntikan atau diminum.

Jika tekanan darah tinggi adalah yang menyebabkan terjadinya papilledema, maka dokter akan memberikan pengobatan untuk menjaga tekanan darah Anda. Pengobatan yang biasanya diberikan seperti:

  • Diuretik: bumetanide (Bumex) dan chlorothiazide (Diuril)
  • Beta blockers: atenolol (Tenormin dan esmilol (Brevibloc)
  • Penghambat ACE: captropil dan moexipril

Jika kondisi papilledema terjadi karena tumor otak, dokter akan merekomendasikan untuk melakukan operasi pengambilan bagian tumor yang berbahaya. Kemoterapi atau terapi radiasi juga diberikan untuk membuat ukuran tumor bisa lebih mengecil dan mengurangi pembengkakan yang terjadi.

Jika papiledema terjadi karena infeksi, dokter akan meresepkan antibiotik. Pengobatan infeksi berbeda-beda tergantung apa jenis bakteri yang menimbulkan infeksi tersebut. Jika terdapat abses, maka dokter akan melakukan kombinasi penanganan yakni dengan antibiotik dan pembuatan drainase untuk mengalirkan cairan dari otak.

Jika papilledema itu terjadi akibat cedera kepala parah, dokter akan mencoba mengurangi tekanan dan pembengkakan dengan melakukan pengeringan CSF dari kepala dan melepaskan sepotong kecil bagian tengkorak untuk menghilangkan tekanan.

Apakah papilledema bisa menimbulkan komplikasi?

Dilansir dari laman Healthline, ada beberapa komplikasi yang bisa terjadi pada papilledema. Di antaranya adalah:

  • Bisa menimbulkan kebutaan jika peningkatan tekanan terjadi dalam waktu yang lama tanpa pengobatan
  • Kerusakan otak
  • Stroke
  • Sakit kepala terus-menerus
  • Kematian

Karena itu, bila Anda merasakan gejala-gejala seperti yang telah dipaparkan di atas, segera periksa ke dokter. Jangan anggap sepele kondisi ini karena komplikasinya bersifat serius.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Berbagai Manfaat Daun Kale, Si Hijau yang Kaya Zat Gizi

Tak heran jika kale kini naik daun di kalangan para pecinta kesehatan. Sayuran hijau ini mengandung segudang manfaat, termasuk untuk kanker payudara.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Nutrisi, Hidup Sehat 28/05/2020

Cara Diet Turun Berat Badan yang Aman Tanpa Bahayakan Kesehatan

Mau punya berat badan ideal? Diet sehat jawabannya. Namun, agar diet yang Anda lakukan tidak sia-sia, simak dulu panduan lengkap berikut ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari

Apa Bedanya Stres dan Depresi? Kenali Gejalanya

Stres dan depresi tidak sama, keduanya memiliki perbedaan mendasar. Maka jika penanganannya keliru, depresi bisa berakibat fatal. Cari tahu, yuk!

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri

Manfaat dan Jenis-jenis Senam untuk Penderita Hipertensi

Senam termasuk olahraga yang disarankan untuk penderita hipertensi. Yuk, ketahui apa saja manfaat dan jenis senam untuk hipertensi.

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila

Direkomendasikan untuk Anda

sakit tangan main hp

Mengatasi Sakit Tangan Akibat Terlalu Sering Main HP

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Dipublikasikan tanggal: 01/06/2020
warna rambut

Warna Rambut Sesuai Karakteristik Diri, yang Manakah Anda?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 31/05/2020
gerimis bikin sakit

Benarkah Gerimis Lebih Bikin Sakit Daripada Hujan?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 31/05/2020
resep membuat bakwan

4 Resep Membuat Bakwan di Rumah yang Enak Tapi Sehat

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 28/05/2020