Pakai Kondom Bisa Hamil? Mungkin Ini Penyebabnya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15/06/2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Alat kontrasepsi kondom banyak digunakan bagi pasangan yang masih belum ingin punya momongan, sekaligus membantu melindungi diri dari penularan penyakit kelamin. Meski tergolong efektif, pemakaian kondom dalam mencegah kehamilan masih belum terjamin hingga seratus persen. Artinya, meski sudah pakai kondom masih bisa hamil, karena kondisi tertentu. Ketahui informasi lengkapnya di sini.

Mengapa sudah pakai kondom bisa hamil?

Berdasarkan sebuah penelitian yang dimuat dalam Indian Journal of Sexually Transmitted Disease and AIDS, kemungkinan Anda melakukan kesalahan pakai kondom sebenarnya tidak lebih dari 14 persen. Namun, meski angkanya terbilang kecil, Anda masih mungkin melakukan kesalahan pakai kondom hingga bisa hamil.

Jika Anda melakukan kesalahan saat pakai kondom, efektivitas kondom berkurang dan kemungkinan Anda hamil menjadi lebih besar. Artinya, sperma bisa masuk ke dalam rahim dan membuahi sel telur. Jika sudah begini, kehamilan bisa terjadi.

Rencana Anda untuk mencegah kehamilan pun bisa terusik. Untuk itu, penting bagi Anda dan pasangan untuk memahami apa saja kesalahan pakai kondom, agar tidak bisa hamil saat itu.

1. Kondom rusak

ukuran kondom

Sebenarnya, kemungkinan kondom rusak saat masih terbungkus rapi di dalam kemasan sangatlah kecil. Pasalnya, setelah selesai dibuat, untuk menghindari kesalahan pakai kondom, pihak pabrik akan mengecek kembali kondisi kondom dengan pemindaian elektronik. Tahap ini dilakukan untuk melihat apakah ada bagian kondom yang sobek atau bolong.

Namun, salah satu cara menyimpan kondom yang tidak benar atau terlalu lama disimpan juga bisa merusak kondom. Menyimpan kondom pada suhu yang panas (misalnya di mobil, di bagasi motor, atau di dompet) dan ditumpuk-tumpuk dengan benda lain bisa menipiskan kondom. Hal ini bisa membuat kondom menjadi lebih mudah robek saat digunakan.

Kerusakan kondom juga bisa terjadi saat kondom dibuka dari kemasan dengan gunting. Potongan gunting bisa mengenai bagian kondom dan membuat kondom rusak.

Kesalahan pakai kondom yang menyebabkan Anda bisa hamil ini sebenarnya bisa dicegah, jika Anda memerhatikan dengan cermat bagaimana kondisi kondom sebelum dipakai. Jika warnanya sudah pudar, usang, dan tidak lengket sebaiknya jangan digunakan.

2. Pakai kondom dobel

ciri kondom kedaluwarsa

Apakah Anda pernah berpikir bahwa menggunakan dua kondom di waktu bersamaan bisa lebih efektif mencegah kehamilan saat berhubungan seks? Mungkin, jika dipikir secara logika, hal itu bisa saja benar. Sayangnya, berdasarkan fakta, menggunakan dua kondom di waktu yang sama adalah salah satu kesalahan pakai kondom yang bisa menyebabkan pasangan Anda hamil.

Artinya, jika Anda menggunakan dua kondom di waktu yang bersamaan, alih-alih menurunkan risiko mengalami kehamilan, kesalahan pakai kondom ini justru membuat pasangan memiliki potensi yang lebih tinggi untuk hamil.

Kesalahan pakai kondom yang menyebabkan Anda hamil ini bisa terjadi karena gesekan meningkat, sehingga kondom jadi semakin rapuh dan rentan robek. Jika kondom robek, alat kontrasepsi ini tidak akan bekerja dengan efektif. Itulah mengapa, pakai kondom robek menjadi salah satu kesalahan yang membuat Anda bisa hamil.

3. Pakai kondom yang sudah pernah dipakai

kondom dipakai dua kali

Anda mungkin tidak memiliki persediaan kondom setiap saat. Apalagi, keinginan untuk melakukan hubungan seks dengan pasangan bisa saja secara spontan terjadi. Bagaimana rasanya jika suasana sudah intim, tapi tidak ada persediaan kondom?

Jika sudah kepalang tanggung dan keinginan untuk berhubungan seks sudah tidak bisa dibendung lagi, Anda dan pasangan mungkin akan melakukan segala cara. Salah satunya adalah menggunakan kondom yang sama dua kali. Padahal, menggunakan kembali kondom yang sudah Anda pakai adalah salah satu kesalahan yang bisa membuat Anda hamil.

Menggunakan kondom yang sudah pernah digunakan (atau sudah digunakan untuk ejakulasi lebih dari sekali) tentu membuat kondom jadi melar dan gampang lepas. Kondom tersebut juga jadi rentan robek karena terus bergesekan dan isinya mungkin sudah penuh.

Selain kondisinya sudah tidak layak pakai, tingkat kebersihan kondom juga tidak lagi terjamin. Jika tetap digunakan, risiko Anda terkena penyakit kelamin akan meningkat. Oleh sebab itu, hindari salah satu kesalahan pakai kondom ini jika Anda tidak ingin bisa hamil meski sudah menggunakannya.

4. Terlalu cepat lepas kondom

kondom rasa

Saat berhubungan seks dengan pasangan menggunakan kondom, kenikmatan yang Anda rasakan tentu berbeda jika dibandingkan saat tidak memakainya. Artinya, Anda mungkin merasa kurang nikmat dalam bercinta saat menggunakan kondom.

Pada saat-saat tertentu, hal ini bisa saja memicu Anda melepaskan kondom terlalu cepat. Dalam kata lain, saat masih di tengah berhubungan seks dengan pasangan, Anda sudah terburu-buru melepas kondom. Padahal, penetrasi masih berlanjut.

Awas, jika Anda terangsang kembali kemungkinan Anda melakukan seks tanpa kondom di sesi berikutnya bisa terjadi. Hal ini memicu Anda melakukan kesalahan lain dalam pakai kondom sehingga Anda bisa hamil.

Di samping itu, fungsi menggunakan kondom saat berhubungan seks adalah menghindari Anda tertular penyakit kelamin. Jika Anda melepaskan kondom di tengah berhubungan seks, potensi Anda tertular penyakit menular seksual pun tidak berkurang.

5. Ukuran kondom tidak sesuai

seks tanpa kondom

Menggunakan kondom yang tidak sesuai dengan ukuran penis Anda bisa menjadi salah satu kesalahan pakai kondom yang dapat membuat Anda bisa hamil. Oleh karenanya, memerhatikan ukuran kondom yang sesuai dengan ukuran penis Anda adalah hal yang penting.

Kondom yang terlalu besar akan mudah lepas, sementara kondom yang terlalu sempit akan gampang robek. Selain membuat Anda tidak nyaman saat bercinta, fungsi kondom untuk mencegah hamil juga jadi tidak maksimal. Maka itu, sebaiknya hindari kesalahan pakai kondom yang dapat membuat Anda bisa hamil ini.

6. Tidak pakai pelumas

pelumas seks lubrikan bikin susah hamil

Pelumas seks berguna untuk melancarkan dan mengurangi rasa sakit saat penetrasi. Akan tetapi, pelumas seks menjaga kondom aman digunakan selama berhubungan seks dengan pasangan.

Berhubungan seks dalam waktu lama tanpa pelumas berpotensi untuk meningkatkan gesekan kulit dan kondom. Hal ini memicu kondom rusak atau bahkan koyak. Jika sudah demikian, sperma bisa bocor, sehingga efektivitasnya menjadi berkurang.

Ini merupakan salah satu kesalahan saat pakai kondom yang juga berpotensi membuat Anda bisa hamil. Tentu Anda tidak mau, kan usaha menggunakan pengaman ini sia-sia? Oleh karena itu, jangan lupa menggunakan pelumas seks jika Anda tidak ingin ‘kebobolan’ saat berhubungan seks dengan kondom.

Namun, Anda perlu tahu jika pilihan jenis pelumas yang salah juga bisa merusak kondom. Penggunaan pelumas berbasis minyak dengan kondom lateks ternyata bisa membuat kondom gampang robek.

Maka, lebih baik pilih pelumas berbahan dasar air saja. Pelumas dengan bahan dasar air dianggap lebih aman dan tidak membuat kondom mudah rusak atau koyak. Hal ini membuat kegiatan bercinta menjadi lebih nikmat dan bebas pikiran.

Apa yang harus dilakukan menghindari pakai kondom bisa hamil?

Untuk menjamin Anda tidak hamil meski sudah pakai kondom, pastikan bahwa penggunaan kondom sudah tepat dan sempurna. Ikuti beberapa tips berikut ini agar kondom laki-laki tetap efektif dalam mencegah kehamilan atau penyakit kelamin.

  • Buka kemasan dengan hati-hati, hindari membuka kondom menggunakan gigi Anda dan pastikan kuku atau cincin tidak merusak kondom.
  • Hindari meniup kondom, karena hal ini berisiko merusak lateks.
  • Saat menggunakan kondom, sisakan sedikit ruang di ujung penis untuk menampung air mani.
  • Segera ganti dengan kondom yang baru setiap Anda berejakulasi, jangan hanya setelah melakukan penetrasi.
  • Jika Anda dan pasangan bercinta untuk waktu yang cukup lama, ganti dengan kondom baru setiap 30 menit
  • Jangan pernah menggunakan kondom yang sama lebih dari satu kali.
  • Supaya air mani tidak bersentuhan dengan vagina sama sekali, pakailah kondom sejak awal, bahkan ketika Anda dan pasangan masih dalam tahap pemanasan (foreplay).
  • Usahakan agar penis tidak menyentuh daerah vagina setelah melakukan penetrasi dan kondom dilepas.
  • Pastikan bahwa penis sudah keluar dari vagina sebelum ereksi hilang atau melunak agar kondom tidak terlepas selama penetrasi masih berlangsung.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Lupa Minum Pil KB? Ini yang Harus Anda Lakukan

Minum pil KB harus rutin sesuai jadwal agar efeknya maksimal. Namun, bagaimana kalau lupa minum pil KB? Apa yang harus dilakukan?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kontrasepsi, Seks & Asmara 02/05/2019 . Waktu baca 6 menit

Selain Pil KB, Alat Kontrasepsi Ini Juga Bisa Bikin Payudara Makin Besar

Ketika menggunakan alat kontrasepsi tertentu, payudara Anda mungkin tampak membesar. Lantas, bagaimana bisa alat KB bikin payudara membesar?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Hidup Sehat, Fakta Unik 11/03/2019 . Waktu baca 3 menit

Intip Cara Kerja Gel Kontrasepsi, Terobosan Baru Alat KB untuk Pria

Baru-baru ini dikembangkan gel kontrasepsi pencegah kehamilan untuk pria. Namun, efektif dan amankah? Lantas, bagaimana cara menggunakannya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kontrasepsi, Hidup Sehat, Seks & Asmara 08/03/2019 . Waktu baca 6 menit

Jenis-Jenis Pil KB yang Tersedia, Ketahui Kelebihan dan Kekurangannya

Ada banyak jenis pil KB yang bisa Anda pilih. Nah, untuk menentukan mana yang terbaik dan paling cocok buat Anda, simak kelebihan dan kekurangannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kontrasepsi, Seks & Asmara 01/03/2019 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

mencegah hamil setelah berhubungan

Mungkinkah Mencegah Hamil Setelah Berhubungan Seks?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 12/03/2020 . Waktu baca 6 menit
kb non hormonal

Pilihan Kontrasepsi Non Hormonal yang Bisa Anda Gunakan

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 12/03/2020 . Waktu baca 6 menit
kb pandemi covid-19

Belum Pernah Hamil, Amankah Bila Pakai KB Suntik?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 06/01/2020 . Waktu baca 4 menit
menjaga kesehatan reproduksi

5 Prinsip Menjaga Kesehatan Reproduksi Bagi Pria dan Wanita

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 09/07/2019 . Waktu baca 6 menit