Mengenal Jenis Air Minum dalam Kemasan (AMDK) di Indonesia

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 14 Agustus 2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Saat bepergian ke mana pun, air minum dalam kemasan (AMDK) selalu menjadi teman setia untuk menjaga kita tetap hidrasi. Namun, tidak semua air minum dalam kemasan bisa dikonsumsi harian. Air Ini  harus yang tercatat di BPOM agar telah memenuhi kriteria air yang aman untuk dikonsumsi. Untuk itu, penting dalam memilih air minum yang layak agar manfaatnya bisa terasa secara optimal.

Mengenal air minum dalam kemasan yang beredar di Indonesia

proses produksi air mineral dalam kemasan

Air dibutuhkan setiap orang, karena cairan merupakan komponen besar dari tubuh kita. Air merupakan komponen penting yang membantu tubuh untuk kerja organ-organnya. Sayangnya, belum seluruh orang Indonesia memenuhi kebutuhan cairan hariannya.

Dari hasil penelitian dalam Journal of Nutrition 2018 yang dilakukan oleh Laksmi, dkk,  satu dari lima anak-anak dan remaja di Indonesia masih belum cukup minum. Bahkan, satu dari empat orang dewasa juga belum cukup minum. Penting bagi kita untuk  memenuhi asupan cairan dengan cara minum air putih.

Bicara soal air minum yang baik, berikut persyaratan dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia no. 492 tahun 2010. 

  • Tidak berasa
  • Tidak berbau
  • Tidak berwarna atau jernih
  • Tidak mengandung zat yang berbahaya bagi tubuh atau tercemar, seperti:
    • Cemaran mikroba (misalnya E. coli)
    • Cemaran fisik (misalnya kotoran, pasir)
    • Cemaran pestisida
    • Cemaran logam berat (misalnya timbal, tembaga, cadmium, merkuri, arsen)
    • Cemaran kimia lainnya (misalnya nitrat, nitrit)

Persyaratan di atas merupakan tolok ukur air minum aman untuk diminum.

Meskipun banyak produk air minum dijual, tidak semua air sama. Air minum dalam kemasan memiliki perbedaan dalam pemrosesannya, demikian pula dengan kandungan dan pH air tersebut.

Ada empat jenis air minum dalam kemasan yang umum beredar di Indonesia.

1. Air mineral

Air mineral merupakan air mengandung mineral dalam jumlah tertentu tanpa penambahan mineral dalam prosesnya. Air mineral memiliki pH 6-8.5. Pada prosesnya, mineral AMDK ini dipertahankan kealamiannya hingga sampai ke tangan konsumen.

2. Air demineral

Air demineral tak mengandung mineral. Kandungan mineralnya dihilangkan saat pemrosesannya, yang diproses dengan cara destilasi, reverse osmosis, atau deionisasi. Air demineral memiliki pH 5.0-7.5.

3. Air beroksigen

Air beroksigen dapat berupa air mineral atau air demineral, yang pada prosesnya ditambahkan oksigen dalam jumlah tertentu. Air mineral beroksigen memiliki pH 6.0-8.5. Sementara untuk air demineral beroksigen memiliki pH 5.0-7.5.

4. Air pH Tinggi

Air pH Tinggi atau umum disebut dengan air alkali merupakan air minum dalam kemasan yang diproses secara elektrolisis maupun ionisasi, memiliki kisaran pH 8.5-9.97.

Kini Anda sudah tahu jenis air minum dalam kemasan yang beredar di Indonesia. Selanjutnya, Anda perlu tahu cara pemilihan air minum yang layak dikonsumsi.

Bagaimana sebaiknya memilih air minum yang baik dan sehat untuk tubuh kita?

sudah cukup minum air putih belom

Semua air minum di dalam kemasan boleh dan layak dikonsumsi selama ada izin resmi dari BPOM. Tetapi selalu ada pilihan yang lebih baik agar manfaat kesehatan dalam air minum bisa dirasakan optimal. 

Air mineral bisa menjadi pilihan utama sebagai konsumsi harian. Air mineral memiliki pH normal dan mengandung mineral alami yang bermanfaat untuk tubuh Anda.

Manfaat mineral dapat diketahui sebagai berikut.

  • Memperkuat jaringan tubuh
  • Membantu kerja sistem kardiovaskuler, saraf, dan otot
  • Membantu produksi enzim
  • Mencegah karies gigi
  • Memperbaiki sistem imun tubuh
  • Keseimbangan cairan dan elektrolit
  • Membantu metabolisme zat gizi

Air mineral dapat membantu kecukupan mineral tubuh.

Berikut mitos dan fakta seputar air minum dalam kemasan yang perlu diketahui

minum air putih sebelum tidur

Bicara soal air minum dalam kemasan, banyak informasi yang beredar. Sayangnya banyak informasi yang tidak benar dan tidak didasari atas bukti ilmiah.

Berdasarkan survei lapangan yang dilakukan oleh Indonesian Hydration Working Group (IHWG) mengenai persepsi masyarakat tentang tipe-tipe air minum dalam kemasan, didapatkan banyak pemahaman yang salah mengenai fungsi dan peran tipe air tertentu bagi tubuh.

Untuk itu, dalam menyikapi setiap informasi yang beredar, kita harus melihat sumber dan kredibilitasnya

Berikut beberapa mitos dan fakta seputar air minum yang perlu diketahui:

1. Mitos atau fakta: air beroksigen dapat tingkatkan performa fisik

Mitos. Tubuh mengambil oksigen melalui organ pernapasan yaitu paru-paru. Oleh sebab itu penelitian yang telah dilakukan menunjukkan bahwa minum air beroksigen tidak meningkatkan performa fisik.

2. Mitos atau fakta: konsumsi air demineral jangka panjang tidak dianjurkan

Fakta. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa konsumsi air demineral dalam jangka waktu lama dapat meningkatkan risiko gangguan kesehatan.

3. Mitos atau fakta: air pH tinggi tidak bisa meningkatkan pH darah

Fakta. Minum air pH tinggi atau air alkali tidak mengubah pH darah, karena tubuh kita akan mengatur pH darah dalam tubuh agar dalam keseimbangan.

4. Mitos atau fakta: air demineral bisa menurunkan berat badan

Mitos. Berat badan ditentukan oleh asupan energi, bila kita makan melebihi kebutuhan tubuh kita kita akan bertambah berat badan, sebaliknya bila kita makan dibawah kebutuhan energi tubuh kita.

5. Mitos atau fakta: terlalu banyak konsumsi air mineral bahayakan tubuh karena adanya tumpukan mineral

Mitos. Kandungan mineral di dalam air mineral tidak besar/tidak berlebihan dan mengikuti aturan yang berlaku. Dengan begitu, tidak akan ada penumpukan air mineral di dalam tubuh. Air mineral dapat membantu mencukupi asupan mineral tubuh manusia.

Nah, sekarang tak perlu bingung lagi memilih air mineral dalam kemasan yang layak minum. Jangan lupa untuk memastikan informasi yang beredar seputar tipe air minum dalam kemasan, sehingga Anda bisa mengetahui kebenaran mengenai manfaatnya.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Artikel dari ahli Dr. dr. Diana Sunardi, M.Gizi, Sp.GK

Mengenal Jenis Air Minum dalam Kemasan (AMDK) di Indonesia

Penting untuk mengenal dan memilih air minum dalam kemasan yang layak konsumsi. Apakah Anda sudah memilih air minum yang tepat untuk dikonsumsi?

Ditulis oleh: Dr. dr. Diana Sunardi, M.Gizi, Sp.GK
air layak minum
Hidup Sehat, Fakta Unik 12 Mei 2020

Yang juga perlu Anda baca

Ternyata, Ini Jenis Air Minum yang Paling Sehat (Plus Waktu Paling Tepat Buat Minum Air)

Sekarang ini banyak jenis air minum yang melewati proses penyaringan dan dianggap lebih sehat. Apa perbedaannya dengan air suling dengan air minum biasa?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Hidup Sehat, Fakta Unik 14 April 2018 . Waktu baca 5 menit

Mana yang Lebih Sehat: Minum Air Galon atau Air Rebusan dari Keran?

Baik air galon dan air keran rebusan untuk minum punya keunggulan dan risiko masing-masing. Ayo, pelajari di sini cara memilih air yang paling sehat.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Tips Sehat 5 April 2017 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

air minum kemasan

Bagaimana Menjaga Air Minum Kemasan Tetap Aman dan Bersih?

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 8 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit
Konten Bersponsor
perbedaan air mineral dan demineral

Ini Dia Perbedaan Air Mineral, Alkali, dan Demineral

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 26 Maret 2020 . Waktu baca 5 menit
rasa air kemasan

Mengapa Air Minum dalam Kemasan Rasanya Berbeda-beda?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 26 November 2019 . Waktu baca 4 menit
Konten Bersponsor
air minum

5 Tips Memilih Air Minum Kemasan yang Paling Sehat dan Murni

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 11 November 2019 . Waktu baca 4 menit