Ke Mana Hilangnya Lemak yang Terbakar Saat Berolahraga?

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 18/09/2019
Bagikan sekarang

Anda mungkin sudah akrab dengan istilah ‘membakar lemak’, tapi tahukah Anda apa sebenarnya arti istilah tersebut? Berbeda dengan ampas makanan yang terbuang melalui feses, lemak tidak dikeluarkan melalui jalur yang sama. Lemak melewati serangkaian proses, mulai dari penyerapan sampai akhirnya dikeluarkan tubuh.

Proses penyerapan dan penyimpanan lemak

Pertama-tama, lemak dari makanan yang Anda konsumsi akan diuraikan menjadi molekul yang lebih sederhana berupa asam lemak. Proses penguraian lemak dibantu oleh enzim dari pankreas serta cairan empedu yang diproduksi oleh hati.

Asam lemak kemudian diserap oleh usus halus dan memasuki aliran darah. Dalam aliran darah, asam lemak bergabung dengan kolesterol membentuk kilomikron. Kilomikron berfungsi sebagai pembawa asam lemak menuju berbagai jaringan tubuh.

Lemak berlebih dari hasil pencernaan tidak akan terbuang, melainkan disimpan dalam bentuk sel-sel lemak. Jumlah sel lemak tetap dan tidak dapat berubah. Namun, ukurannya dapat membesar dan mengecil, tergantung pola makan dan aktivitas Anda.

Ukuran sel lemak tidak akan berubah apabila asupan kalori Anda selalu sama setiap hari. Sel-sel lemak dapat membesar jika Anda sering makan makanan tinggi kalori. Sebaliknya, sel-sel ini bisa mengecil saat Anda berolahraga dan beraktivitas fisik.

Lalu, ke mana lemak terbuang?

hidung berkeringat

Anda kini memahami bahwa olahraga dan aktivitas fisik dapat mengecilkan ukuran sel lemak. Pertanyaan selanjutnya, ke mana lemak ini terbuang? Penelitian yang dimuat dalam British Medical Journal menemukan jawaban menarik dari pertanyaan ini.

Lemak keluar dari tubuh Anda melalui banyak jalur. Sebanyak 84% persen molekul lemak keluar lewat pernapasan dalam bentuk karbon dioksida. Sekitar 16% sisanya keluar melalui keringat, air, urine, air mata, dan cairan tubuh lainnya.

Alasannya cukup sederhana. Lemak pada dasarnya adalah senyawa kimia yang terdiri dari atom karbon, hidrogen, dan oksigen. Setelah melalui banyak proses penguraian secara kimiawi, sebagian besar lemak akan terbuang dalam bentuk atom-atom ini.

Mengingat sebagian besar lemak keluar melalui pernapasan, dapat dikatakan bahwa aktivitas fisik yang memacu pernapasan akan membakar kalori lebih banyak. Semakin sering Anda melakukan olahraga yang memacu napas, semakin banyak pula lemak yang terbakar.

Olahraga yang ampuh membakar lemak

olahraga treadmill

Jenis olahraga yang paling cocok untuk membakar lemak adalah olahraga kardio, atau disebut juga dengan olahraga aerobik. Olahraga ini tidak hanya melatih jantung, tapi juga pernapasan sehingga ada lebih banyak lemak yang terbuang.

Semua olahraga yang memacu jantung dan pernapasan dapat dikategorikan sebagai olahraga kardio. Ada beragam olahraga yang termasuk dalam kelompok ini, dari yang berintensitas ringan seperti berjalan kaki, hingga intensitas sedang dan berat seperti:

  • Bersepeda, baik di jalanan maupun dengan sepeda statis
  • Berlari dengan treadmill
  • Berenang
  • Mendaki tangga
  • Senam aerobik dan zumba

Setiap jenis olahraga kardio memiliki keunggulannya masing-masing. Kuncinya adalah melakukan olahraga secara konsisten dalam jangka waktu panjang (minimal 30 menit setiap hari) agar semakin banyak lemak yang terbuang.

Lemak yang Anda peroleh dari makanan memiliki beragam fungsi bagi tubuh. Namun, lemak juga bisa menumpuk dalam tubuh dan menyebabkan kenaikan berat badan. Inilah fungsi dari aktivitas fisik pembakar lemak.

Aktivitas yang Anda lakukan, terutama olahraga, dapat mengecilkan jumlah timbunan sel-sel lemak dalam tubuh. Lemak berlebih lalu diuraikan dan dikeluarkan melalui jalur yang mungkin tidak Anda duga sebelumnya, yakni pernapasan dan cairan tubuh.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

5 Manfaat Olahraga Tenis Meja bagi Kesehatan

Tenis meja mungkin tidak mengharuskan Anda berlarian di tengah lapangan. Akan tetapi, manfaat tenis meja bagi kesehatan tidak bisa dianggap sebelah mata.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu

Sama-Sama Menyehatkan Tubuh, Apa Bedanya Olahraga Kardio dan Resistance?

Walaupun sama-sama dapat menyehatkan tubuh serta memperkuat otot, olahraga kardio dan olahraga resistance merupakan dua jenis latihan yang berbeda.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu

5 Mitos Kuno Seputar Olahraga yang Tidak Perlu Terus Dipercaya

Olahraga punya banyak manfaat yang tak perlu diragukan. Sayangnya masih banyak mitos olahraga menyesatkan yang beredar di masyarakat.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari

Tips Memilih Makanan untuk Bekal Mudik Saat Puasa

Melakukan perjalanan jauh saat puasa membutuhkan kondisi tubuh yang fit. Mengonsumsi makanan sehat menjadi tips menjelang mudik yang wajib dilakukan.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Hari Raya, Ramadan 30/05/2019

Direkomendasikan untuk Anda

kebutuhan lemak balita

Panduan Seputar Kebutuhan Lemak Balita Usia 2-5 Tahun

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 11/04/2020
kebutuhan lemak untuk bayi

Tidak Selalu Buruk, Ini Jumlah Kebutuhan Lemak untuk Bayi yang Harus Dipenuhi

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 10/04/2020
senam hipertensi

Ingin Olahraga, Tapi Malas Keluar Rumah? Coba Gerakan Senam Kardio Ini

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 14/11/2019
asupan minyak untuk anak

Seberapa Banyak Asupan Minyak untuk Anak Per Hari?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 24/10/2019