backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

5

Tanya Dokter
Simpan

Kenapa Berhenti Merokok Malah Membuat Sakit dan Tidak Enak Badan?

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Maria Amanda · Tanggal diperbarui 28/10/2021

    Kenapa Berhenti Merokok Malah Membuat Sakit dan Tidak Enak Badan?

    Saat Anda sudah mantap mengurangi rokok, kadang muncul pertanyaan seperti mengapa ketika berhenti merokok malah membuat tubuh jadi sakit? Berhenti merokok pada umumnya mempengaruhi kondisi tubuh secara keseluruhan. Terkadang efeknya membawa ketidaknyamanan saat perokok menghentikan asupan nikotin mereka.

    Bila Anda juga pernah mengalami hal ini, ada alasan mengapa berhenti merokok membuat kondisi tubuh seakan menjadi lemah. Simak jawabannya melalui ulasan berikut, ya!

    Pengaruh nikotin dalam tubuh

    Nikotin dalam rokok memiliki efek stimulan. Kandungan rokok diserap ke dalam aliran darah melalui lapisan paru-paru dan berjalan menuju otak dalam waktu 7-10 detik.

    Ada reaksi kimia yang terjadi ketika nikotin sampai di otak dan memicu kerja hormon adrenalin sehingga menimbulkan efek euforia di dalam tubuh. 

    Keberadaan nikotin memang membuat Anda merasa lebih baik setelah menghisap rokok.

    Seperti yang Anda ketahui, nikotin merupakan zat adiktif yang bisa menimbulkan kecanduan dan mudah ditemukan dalam produk tembakau. 

    Tubuh perokok telah beradaptasi dengan kehadiran nikotin dan kecanduan tembakau selama ini. Alhasil, tubuh perokok juga perlu beradaptasi kembali saat tak ada asupan nikotin.

    Rasa tidak nyaman saat Anda berhenti merokok dikenal dengan istilah nicotine withdrawal atau penarikan nikotin. 

    Gejala penarikan nikotin ini biasanya mempengaruhi perokok secara fisik, seperti flu, batuk, dan pusing.

    Mungkin hal tersebut menimbulkan pertanyaan di benak Anda, apakah normal berhenti merokok malah sakit? Apakah kondisi ini pertanda baik atau buruk? 

    cara berhenti merokok

    Berhenti merokok malah sakit, ini pertanda baik

    Mungkin Anda tidak menyangka berhenti merokok malah memberikan efek sakit. Tunggu dulu, ternyata ini pertanda baik, lho!

    Salah satu reaksi tubuh setelah berhenti merokok yakni Anda mungkin mengalami batuk berkepanjangan.

    Meskipun terlihat seperti gejala penyakit, Mayo Clinic menyebutkan bahwa ini menandakan paru-paru Anda mulai pulih karena silia dalam saluran pernapasan telah bekerja normal kembali.

    Silia, rambut kecil yang berbentuk seperti rambut halus, bertugas untuk mengeluarkan kotoran dan lendir guna menjaga paru-paru tetap bersih. 

    Merokok dalam jangka panjang dapat mengganggu fungsi kerja silia untuk mencegah masuknya bakteri ke saluran pernapasan.

    Saat Anda tidak merokok, silia dapat berangsur-angsur bekerja secara normal mendorong endapan racun dalam bentuk lendir dan dikeluarkan melalui batuk.

    Mungkin Anda terus berpikir berhenti merokok malah membuat Anda jadi sakit. Tenang saja, gejala batuk ini akan berangsur reda ketika Anda berhenti merokok selama setahun.

    Gejala penarikan nikotin lainnya hampir menyerupai tanda flu. Kondisi ini biasanya diawali dengan:

    • demam, 
    • batuk-batuk, 
    • meriang atau tidak enak badan, 
    • batuk, dan
    • pegal linu. 

    Hal tersebut memicu sistem imun memberikan respon yang sama saat seperti melawan bakteri atau virus akibat ketidakhadiran nikotin dalam tubuh. 

    Biasanya, flu ini hanya berlangsung dua hari saja dan tubuh juga mampu beradaptasi lagi seperti sedia kala.

    Tak hanya batuk dan flu, dalam beberapa kasus berhenti merokok juga menimbulkan sakit kepala berulang sehingga menyebabkan nyeri pada area mata atau salah satu sisi kepala. 

    Meski malah menimbulkan sakit, ini merupakan indikasi baik dari penarikan nikotin saat berhenti merokok.

    mengurangi stres

    Mengatasi penarikan nikotin saat berhenti merokok

    Berhenti merokok tak hanya berpengaruh secara fisik, tetapi juga psikologis. Sebagai contohnya, terjadi perubahan suasana hati (mood) dan timbulnya godaan untuk kembali merokok. 

    Meski malah menimbulkan sakit, yakinlah bahwa berhenti merokok lebih banyak menimbulkan efek baik untuk kesehatan Anda ke depannya.

    Supaya visi Anda berhenti merokok tetap lancar, lakukan beberapa cara berikut untuk mengatasi gejala penarikan nikotin.

    1. Makan makanan sehat

    Salah satu efek ketika Anda menghentikan asupan nikotin adalah meningkatnya nafsu makan. Banyak orang terjebak untuk mengonsumsi makanan yang enak, manis, dan cepat saji.

    Namun, tetaplah menyantap makanan sehat dan berserat untuk menghindari kenaikan berat badan berlebih.

    Bahkan, Anda berbagai makanan pengganti rokok yang juga bisa Anda konsumsi.

    2. Kelola stres dengan baik

    Godaan merokok biasanya muncul ketika Anda sedang berada dalam kondisi stres dan tertekan. 

    Tentu Anda tak ingin gejala penarikan nikotin yang menimbulkan efek sakit terulang kembali saat Anda memutuskan berhenti merokok, bukan?

    Anda perlu mengelola stres dengan cara yang lebih sehat melalui yoga atau meditasi. Perlahan Anda akan terbiasa menghadapi stres dengan cara yang tenang.

    3. Berolahraga

    Berhenti merokok malah sakit? Anda tetap bisa mengatasi efek penarikan nikotin dengan cara berolahraga. 

    Selain dapat menyehatkan organ tubuh lainnya, olahraga dapat menjadi pelarian Anda ketika godaan merokok datang.

    Alihkan godaan merokok dengan berolahraga, misalnya jalan sehat, jogging, atau berenang.

    Rutin melakukan olahraga ini juga dapat meningkatkan daya tahan tubuh Anda selama masa penarikan nikotin.

    Catatan

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Maria Amanda · Tanggal diperbarui 28/10/2021

    advertisement iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    advertisement iconIklan
    advertisement iconIklan