Apakah Diabetes Bisa Disembuhkan?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Dengan begitu banyaknya penelitian seputar diabetes dan kecanggihan pengobatan diabetes di zaman sekarang ini, rasanya wajar untuk bertanya-tanya apakah sudah ada obat mujarab yang membuat diabetes bisa sembuh untuk selamanya. Jadi, apakah diabetes bisa sembuh total dan tak kambuh lagi?

Apakah diabetes bisa sembuh total?

Kadar gula darah turun agar diabetes sembuh

Anda mungkin sudah lama didiagnosis diabetes dan mulai lelah akan penyakit ini. Sayangnya, diabetes tidak bisa disembuhkan secara total. Namun, kadar gula darah Anda mungkin saja turun hingga taraf normal.

Diabetes adalah kondisi tingginya kadar glukosa dalam darah. Hal ini disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh untuk mengolah glukosa menjadi energi dengan baik.

Terdapat 2 jenis diabetes, yaitu: diabetes tipe 1, di mana tidak ada produksi insulin oleh tubuh, dan diabetes tipe 2, bentuk umum dari diabetes di mana tubuh gagal memproduksi atau menggunakan insulin secara efektif.

Insulin adalah hormon penting yang membantu dalam mengantarkan glukosa ke dalam sel tubuh, sehingga memberikan kita energi setiap hari. Ketika tidak ada atau tidak cukup produksi insulin, glukosa akan menumpuk terlalu banyak dalam darah. Penumpukan glukosa berlebih dalam darah adalah penyebab utama diabetes.

Pada diabetes tipe 1, diabetesi (sebutan untuk orang dengan diabetes) kadang mengalami apa yang disebut dengan “masa bulan madu” tak lama setelah menjalani diagnosis diabetes. Selama masa bulan madu, tanda dan gejala diabetes bisa sembuh dan hilang untuk sementara, seperti beberapa bulan pertama hingga setahun. Lagi-lagi, sayangnya ini hanya untuk sementara.

Beberapa orang mungkin menunjukkan kadar gula darah normal pada hasil tesnya sehingga hanya menggunakan dosis kecil dalam terapi insulin atau justru tidak sama sekali. Hal ini bisa saja terjadi, terutama ketika diabetesi mulai aktif bergerak dan menjalani diet sehat.

Mereka akan mengalami penurunan berat badan drastis dan mencapai tingkat glukosa darah yang stabil. Namun, gula darah bisa kembali naik jika Anda memutuskan untuk tak lagi menjalani gaya hidup sehat.

Apakah kadar gula darah stabil berarti saya sudah sembuh?

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, stabilnya gula darah ketika Anda didiagnosis diabetes bukan berarti telah sembuh. Pasalnya, diabetes merupakan penyakit kronis yang terjadi secara bertahap.

Jika diabetesi tak menjaga berat badan ideal atau kembali bermalas-malasan, kadar gula darah tinggi akan kembali menghampiri. Pun ketika mereka mulai tidak memperhatikan makan dan makan makanan patangan diabetes seperti junk food.

Selain itu, stres juga dapat memengaruhi penurunan produksi insulin dan kepekaan (sensitivitas) insulin yang menyebabkan kondisi diabetes memburuk.

Jadi, apakah diabetes dapat disembuhkan? Diabetes adalah kondisi seumur hidup dan sampai saat ini tidak ada kemungkinan diabetes bisa sembuh total. Hal ini berlaku bagi setiap tipe diabetes.

Bagimana dengan pengobatan alternatif, bisakah diabetes disembuhkan dari konsumsi obat herbal atau terapi tradisional?

Pengobatan alami diabetes dapat membantu mengatasi berbagai gejala diabetes. Namun, belum ada bukti klinis yang menyatkan diabetes bisa disembuhkan secara total melalui obat-obatan alami.

Diabetes tidak bisa sembuh, tapi bisa Anda kelola

Gaya hidup sehat untuk diabetes

Kabar baiknya, diabetes bisa Anda kelola dengan baik untuk meningkatkan kualitas hidup Anda. Ada sejumlah perawatan, termasuk hal-hal sederhana yang dapat Anda lakukan setiap hari, yang bisa membuat perbedaan besar.

Hingga saat ini, memang belum ada obat mujarab agar diabetes bisa sembuh total. Namun, Anda dapat menurunkan kadar gula darah berlebih dengan suntikan insulin dan minum obat.

Umumnya, pengobatan diabetes ini berlangsung seumur hidup. Ini artinya, Anda tidak hanya mendapatkan resep dosis tunggal untuk mengatasi hal itu. Namun, pemberian obat diabetes dilakukan dengan sistem resep bergulir, di mana pengaturan pemberian dan jumlah dosis insulin dan obat akan disesuaikan dengan perkembangan/kebutuhan Anda seiring waktu.

Di sisi lain, gejala diabetes tak melulu harus ditangani dengan obat-obatan medis. Menurut WHO, perubahan gaya hidup jadi lebih sehat untuk diabetes seperti menjaga berat badan ideal dan aktif bergerak berkontribusi dalam mengontrol kadar gula darah tetap normal.

Pengobatan yang dibarengi juga dengan pola hidup diabetes yang sehat juga mampu menekan risiko terhadap komplikasi diabetes, seperti penyakit jantung dan gagal ginjal.

Seperti yang dijelaskan American Diabetes Association, menurunkan 5-10% dari berat badan Anda saat ini dan rutin berolahraga hingga 150 menit dalam seminggu (30 menit sehari) dapat membantu Anda memperlambat atau menghentikan kemajuan diabetes tipe 2.

6 Jenis Olahraga untuk Penderita Diabetes dan Tips Aman Melakukannya

Mengelola diabetes adalah komitmen seumur hidup. Meskipun gula darah sudah turun, tak berarti Anda terbebas dari diabetes beserta kemungkinan komplikasinya.

Namun, Anda tidak perlu khawatir. Dengan perubahan gaya hidup sehat juga dapat membantu Anda mencegah mengalami peningkatan kadar gula darah.

Kalkulator BMI

Benarkah berat badan Anda sudah ideal?

Ayo Cari Tahu!
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Awas! Risiko Anda Terkena Kanker Bisa Meningkat Jika Idap Hiperinsulinemia

Hiperinsulinemia adalah kondisi tubuh yang memiliki kadar insulin terlalu tinggi. Kenapa hiperinsulinemia bisa memicu risiko kanker?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Penyakit Diabetes, Gula Darah Normal 3 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Penderita Diabetes Berisiko Tinggi Terkena 4 Jenis Infeksi Ini

Diabetes membuat sistem imun alias daya tahan tubuh seseorang menurun drastis. Akibatnya, 4 infeksi ini mudah sekali menyerang penderita diabetes.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Penyakit Diabetes, Diabetes Tipe 1 31 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit

Diabetes Gestasional, Kondisi Saat Gula Darah Naik di Masa Kehamilan

Diabetes gestasional adalah diabetes yang terjadi pada ibu hamil. Cari tahu gejala, penyebab, pengobatan, serta cara mencegahnya di Hello Sehat.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Masalah Kehamilan, Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 28 Desember 2020 . Waktu baca 11 menit

Sirosis Hati

Sirosis adalah tahap akhir luka (fibrosis) pada hati yang disebabkan oleh banyak penyakit dan kondisi pada hati, seperti hepatitis dan alkoholisme kronis.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Kesehatan Pencernaan, Penyakit Hati (Liver) 22 Desember 2020 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cek atau tes gula darah

5 Jenis Tes untuk Cek Kadar Gula Darah Serta Cara Membaca Hasilnya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
Diet pasien diabetes

Diet Pasien Diabetes untuk Menjaga Pola Makan dan Berat Badan Seimbang

Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
penyakit degeneratif

Mengenali Jenis-jenis Penyakit Degeneratif yang Umum Terjadi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
pilihan beras untuk menurunkan berat badan

Pilihan Beras dan Sumber Karbohidrat Sehat Pengganti Nasi untuk Diabetes

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit