Berbagai Penyebab Sifilis yang Patut Anda Waspadai

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 5 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Penyebab sifilis atau sipilis (raja singa) perlu Anda ketahui agar dapat melakukan upaya pencegahan sedini mungkin. Pasalnya, infeksi menular seksual ini dapat menyebabkan berbagai penyakit yang membahayakan nyawa Anda. Nah, berikut berbagai hal yang dapat menjadi penyebab dan meningkatkan risiko Anda terkena sifilis.

Apa penyebab penyakit sifilis (raja singa)?

sipilis sifilis raja singa

Sipilis atau raja singa adalah salah satu penyakit menular seksual yang menjadi momok menakutkan bagi banyak orang, baik pria maupun wanita.

Sifilis (sipilis) adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum.

Bakteri ini dapat menginfeksi kulit, mulut, alat kelamin, serta sistem saraf pada tubuh manusia. Penyebab seseorang tertular sifilis biasanya melalui aktivitas seksual.

Ada beberapa tahapan penyebaran dengan gejala sifilis yang berbeda-beda, yakni tahap primer, sekunder, laten, dan akhir.

Penularan sifilis dari  satu orang ke orang lainnya biasanya terjadi pada tahap primer dan sekunder.

Akan tetapi, bakteri penyebab sifilis juga bisa menyebar pada tahap laten. Sipilis sifatnya sangat mudah menular.

Adanya kontak dengan lesi terbuka di permukaan kulit atau mukosa pada penderita bisa dengan mudah menularkan bakteri penyebab sifilis.

Sayangnya, lesi terbuka sering kali tidak terlihat dan sulit dirasakan.

Ini karena lesi tersebut tidak menimbulkan rasa sakit dan bisa segera menghilang dengan sendirinya dalam waktu cepat.

Meskipun begitu, penyakit sifilis tidak dapat menular melalui:

  • Toilet yang telah digunakan oleh orang terinfeksi.
  • Bathtub yang telah digunakan oleh orang terinfeksi.
  • Pakaian atau peralatan makan.
  • Gagang pintu.
  • Kolam renang atau bak air panas.

Selain itu, gejala sifilis awal bisa berupa gejala lain yang sering tersamarkan seperti gejala flu biasa.

Itu sebabnya, Anda mungkin tidak selalu menyadari ketika sudah terinfeksi sifilis.

Aktivitas seksual yang dapat menjadi penyebab tertular sipilis

cara oral seks yang salah untuk pria penyebab sifilis

Berikut ini adalah aktivitas seksual yang dapat menjadi penyebab Anda tertular sifilis dari orang lain:

1. Penetrasi vagina

Seks penetrasi penis dan vagina merupakan salah satu penyebab umum tertularnya sifilis.

Saat melakukan hubungan seksual, bakteri pallidum yang terdapat di alat kelamin (bisa di penis ataupun vagina) akan menyebar langsung.

Apalagi, jika cairan orgasme salah satu penderita terkena kelenjar getah bening sehingga akhirnya menyebar ke seluruh tubuh.

2. Seks oral

Oral seks adalah aktivitas seksual dengan memberikan rangsangan pada penis laki-laki, alat kelamin wanita (termasuk klitoris, vulva, dan vagina), atau anus.

Rangsangan tersebut dapat diberikan dengan menggunakan bibir, mulut, dan lidah.

Saat ini, semakin banyak orang tertarik untuk mempelajari dan mempraktikkan cara bercinta yang satu ini.

Banyak orang menyangka bahwa seks oral aman dari penyakit menular seksual, terutama sifilis.

Padahal, seks oral merupakan salah satu kegiatan seks yang paling berisiko menjadi penyebab seseorang tertular sifilis (sipilis).

3. Seks anal

Selain seks vaginal dan oral, seks anal juga bisa menjadi aktivitas seksual penyebab sifilis lainnya.

Ini karena penetrasi penis ke dalam anus dapat menyebarkan bakteri dan virus penyakit seksual lainnya dengan cepat.

Terlebih lagi bagian anus bukanlah area yang bersih. Jadi, tidak heran jika virus dan bakteri mudah masuk ke dalam tubuh saat melakukan seks anal.

Apa saja faktor yang dapat meningkatkan risiko sifilis?

penyakit kelamin dari seks oral

Anda lebih mudah tertular bakteri penyebab sifilis jika memiliki faktor risiko sebagai berikut:

1. Melakukan hubungan seksual tanpa pengaman

Penggunaan kondom saat berhubungan seksual dapat menurunkan risiko Anda tertular sifilis, terutama jika pengaman tersebut menutupi seluruh permukaan luka di area genital.

Oleh karena itu, melakukan hubungan seksual tanpa pengaman membuat Anda lebih rentan tertular sifilis bila pasangan seks Anda memilikinya.

2. Melakukan hubungan seksual dengan lebih dari satu pasangan

Setia terhadap satu pasangan seksual merupakan cara paling efektif untuk mencegah berbagai penyakit menular seksual, termasuk sifilis.

Pasalnya, penyakit raja singa sangat mudah menyebar melalui interaksi seksual.

Melakukan hubungan seksual dengan satu pasangan saja sudah meningkatkan risiko Anda tertular penyakit ini, apalagi jika dilakukan dengan berbeda-beda orang.

Itulah mengapa penting untuk melakukan diskusi terbuka dengan pasangan Anda tentang perilaku seksual masing-masing.

pasangan selingkuh

3. Melakukan hubungan seksual sesama jenis

Melakukan hubungan seksual sesama pria atau sesama wanita juga dapat menjadi penyebab Anda tertular sifilis.

Menurut Sexually Transmitted Infections, seks oral tanpa kondom dan penggunaan mainan seks ternyata merupakan berapa risiko penularan sifilis.

4. Terinfeksi HIV

HIV atau human immunodeficiency virus membuat daya tahan tubuh Anda lemah hingga lebih rentan terkena berbagai penyakit, termasuk infeksi menular seksual ini.

Ini berlaku sebaliknya, yaitu penderita sifilis juga lebih berisiko terkena HIV.

Penelitian yang dipublikasikan di BMC Infectious Diseases menyebutkan bahwa penderita HIV umumnya juga didiagnosis mengalami sifilis.

Pusat pengendalian dan pencegahan penyakit Amerika Serikat yakni CDC pun menyebutkan bahwa sifilis dan HIV adalah dua kondisi berbahaya yang menyerang para pria homoseksual dan biseksual.

Mengetahui berbagai penyebab sifilis penting supaya Anda dapat mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat.

Setelah mengetahui informasi di atas, jangan ragu untuk memeriksakan kesehatan reproduksi Anda secara rutin ke dokter bila berisiko mengalami penyakit ini.

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Penyebab Kumis dan Jenggot Tidak Tumbuh pada Sebagian Pria

Tak semua pria itu sama. Ada yang brewokan dan kumisan, tapi ada juga yang tidak tumbuh jenggot dan kumis di wajahnya. Apa penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Benarkah Obat Kumur Bisa Mengobati Sariawan?

Banyak orang menggunakan obat kumur sebagai pengganti obat sariawan. Apa saja kandungan dalam obat kumur? Benarkah bisa mengobati sariawan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Penyakit Gusi dan Mulut, Gigi dan Mulut 25 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Kenapa Bisa Sakit Kepala Setelah Cabut Gigi?

Apakah Anda mengalami sakit kepala setelah cabut gigi? Mungkin dua alasan ini penyebabnya. Bagaimana mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Perawatan Gigi, Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Harus Berapa Kali Berhubungan Seks dalam Seminggu Agar Tetap Intim?

Seks adalah salah satu fondasi utama untuk menjaga rumah tangga tetap awet. Lantas harus berapa kali berhubungan seks dalam seminggu?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan Seksual, Tips Seks 24 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

luka di vagina

Cara Aman Mengobati Luka dan Lecet di Vagina

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
daun mimba

3 Manfaat Daun Mimba (Intaran), Tanaman Obat yang Serba Guna

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
bakteri asam laktat

5 Makanan dan Minuman Sehat yang Mengandung Bakteri Asam Laktat

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
wanita berbulu lebat nafsu tinggi seks

Benarkah Wanita Berbulu Lebat Nafsu Seksnya Tinggi?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Satria Perdana
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit