4 Penyebab Muncul Benjolan di Lubang Vagina Anda

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 2 Desember 2019 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Selain menimbulkan rasa sakit dan kurang nyaman, benjolan pada vagina dapat mengurangi kenikmatan saat berhubungan seksual. Biasanya  benjolan di lubang vagina ini punya risiko masing-masing, dan akan menjadi masalah serius jika Anda mengabaikannya.

Penyebab benjolan pada vagina

Benjolan pada vagina bisa diakibatkan oleh adanya infeksi. Infeksi pada area kelamin biasanya menjadi tanda adanya masalah serius, terlebih jika didiamkan tanpa mengambil tindakan medis. Berikut beberapa kemungkinan yang bisa terjadi:

1. Kutil kelamin

Pada beberapa kasus, kadang kutil juga hinggap di area genital Anda. Wujud dari kutil ini biasanya berupa benjolan kecil, dan warnanya menyerupai warna kulit. Kutil kelamin pada dasarnya bisa menghilang dengan sendirinya, tapi tak jarang juga akan hinggap dalam waktu yang lama dan menyebabkan infeksi.

Kutil kelamin disebabkan oleh virus human papilloma genital (HPV), dan telah terbukti sering berkaitan dengan adanya kanker serviks pada wanita. Jika, Anda mencurigai tanda-tanda adanya kutil pada kelamin Anda, baiknya segera hubungi obygyn atau dokter kelamin untuk penanganan lebih lanjut.

2. Varises vagina

Varises di  area vagina adalah suatu kondisi di mana vena atau pembuluh darah di sekitar vulva Anda membengkak. Varises ini biasa terjadi pada sekitar 10% pada wanita yang sedang hamil atau mengalami masa menopause.

Wujud dari varises vagina ini berupa benjolan kebiruan akibat pembuluh darah membengkak di sekitar labia minora dan majora. Anda mungkin tidak mengalami rasa sakit, tapi terkadang akan merasa mengganjal, menyebabkan gatal, atau bahkan adanya pendarahan.

Tidak ada pengobatan serius yang harus dilakukan bagi wanita hamil yang mengalami varises vaina. Karena biasanya, varises ini akan hilang dengan sendirinya sekitar 6 minggu setelah masa melahirkan, dan bisa terjadi lagi di kehamilan berikutnya. Tapi, tidak ada salahnya juga berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui diagnosa pasti.

3.  Herpes genital

Herpes genital adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh virus herpes simplex (HSV). Biasanya ditandai dengan adanya benjolan di lubang vagina atau bentol berair pada alat kelamin, anus, atau mulut. Herpes genital dapat menyebar melalui sentuhan, namun lebih sering menyebar melalui hubungan seksual.

4. Kista

Kista, dengan bentuk benjolan bulat berwarna kekuningan, bisa terjadi pada daerah intim Anda. Kista pada bagian vagina akan terasa seperti bola kecil atau kerikil lembut yang mudah digerakkan. Biasanya disebabkan oleh folikel rambut yang tersumbat. Jika terdapat kista pada vagina, baiknya Anda segera hubungi dokter untuk penanganan lebih lanjut

Kapan harus diperiksakan ke dokter?

Meskipun beberapa dari penyakit tersebut terlihat tidak terlalu bahaya, tapi adakalanya hal tersebut dapat berubah menjadi masalah besar, seperti kanker. Rata-rata, penyebab munculnya benjolan pada vagina diakibatkan hubungan seks yang tidak bersih, dan adanya infeksi menular seksual.

Sebaiknya temui dokter jika Anda tidak yakin dengan perubahan pada vagina. Apalagi, jika Anda memiliki benjolan baru yang tidak hilang dalam beberapa minggu. Dokter akan menguji adanya kemungkinan terjadinya penyakit menular seksual lainnya, seperti HIV, sipilis, klamidia, dan hepatitis.

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Jenis Olahraga yang Aman Dilakukan di Malam Hari

Olahraga malam hari bisa membantu Anda tidur nyenyak dan menghindarkan diri dari sengatan sinar matahari. Berikut 4 olahraga untuk dilakukan di malam hari.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Olahraga Lainnya, Kebugaran 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Sakit Kepala Setelah Makan? Ini 4 Hal yang Bisa Jadi Penyebabnya

Ngantuk atau lemas habis makan adalah hal yang biasa. Lalu, bagaimana kalau Anda justru sakit kepala setelah makan? Cari tahu penyebabnya di sini, yuk.

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Otak dan Saraf, Sakit Kepala 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Cara Menahan Rasa Lapar Saat Melakukan Diet

Sering kali diet Anda gagal karena Anda tak bisa menahan lapar dan akhirnya menyerah dan kembali makan dengan porsi besar. Begini cara mengatasinya.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Tips Berat Badan Turun, Nutrisi 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Baru Pakai Skincare Antiaging Usia 50 Tahun ke Atas, Bermanfaatkah?

Produk skincare antiaging fungsinya adalah mencegah penuaan dini. Namun, kalau baru pakai antiaging di usia 50 tahun ke atas, apa hasilnya akan sama?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan Lansia, Gizi Lansia 21 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

kelopak mata bengkak, apa penyebabnya

Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Tepat Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
penis bengkok

Bisakah Penis yang Bengkok Diluruskan Kembali?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
memotong kuku

Kuku Pendek vs Kuku Panjang: Mana yang Lebih Baik untuk Kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Mengurangi Bau Badan

Deodoran Tidak Mempan Kurangi Bau Badan? Atasi Dengan Bahan Alami Berikut Ini

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Marsha Desica Arsanta
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit