Bagaimana Cara Otak Mengatur Nafsu Makan?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 8 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Sudah naluri yang alami ketika kita merasa kelaparan kemudian melihat makanan, pasti keinginan dan nafsu makan meningkat seketika. Tubuh melakukan berbagai fungsi dan respon ketika mendapatkan rangsangan dari luar, termasuk saat kelaparan juga melakukan tubuh juga melakukan berbagai hal terkait fungsi tubuh untuk merespon rasa lapar tersebut. Lalu bagaimana rasa lapar itu bisa muncul? Ada yang merasa sering lapar tetapi ada yang jarang merasa lapar, apa perbedaannya?

Nafsu makan dikontrol oleh otak dan hormon yang bekerja sama untuk memberikan respon ketika nafsu makan meningkat atau menurun. Sinyal kelaparan akan muncul ketika gula darah di dalam tubuh menurun akibat telah dipakai menjadi energi – yaitu energi untuk melakukan berbagai aktivitas. Saat sinyal diterima dengan baik oleh otak, maka tidak lama kemudian nafsu dan keinginan untuk makan suatu makanan akan muncul. Tidak hanya otak saja yang mengontrol nafsu makan, tetapi berbagai hormon juga berperan dalam hal ini, seperti insulin, glukagon, ghrelin, dan leptin.

Hipotalamus, bagian otak yang mengatur nafsu makan

Otak memiliki pengaturan sendiri untuk mengatur energi yang masuk dam keluar. Untuk menjaga keseimbangan tersebut, otak membuat nafsu makan naik maupun turun. Ketika energi yang dihasilkan tidak cukup untuk menunjang kegiatan yang dilakukan, maka otak, terutama bagian hipotalamus akan dengan otomatis menaikkan nafsu makan untuk mendapatkan lebih banyak makanan yang masuk kemudian diubah menjadi energi. Hipotalamus adalah bagian otak yang bertanggung jawab untuk melakukan berbagai fungsi tubuh dengan cara memproduksi berbagai hormon, termasuk hormon yang mempengaruhi nafsu makan. Hipotalamus adalah kunci dan pusat dari respon rasa lapar dan nafsu makan yang akan mengeluarkan berbagai fungsi tubuh sebagai respon dari rangsangan.

Melanocotrin

Melanocotrin 3 dan 4 adalah sebuah reseptor atau penerima pesan yang ada pada hipotalamus. Zat ini yang mengatur porsi yang seharusnya dimakan untuk membuat tubuh menjadi kenyang. Oleh karena itu, jika terdapat gangguan atau terjadi kerusakan pada reseptor ini maka pengaturan porsi akan kacau dan menyebabkan seseorang menjadi makan berlebihan dan menyebabkan obesitas.

Hal ini dibuktikan pada percobaan yang dilakukan pada tikus yang mengalami obesitas. Tikus-tikus tersebut diketahui memiliki kadar melanocotrin 3 dan melanocotrin 4 yang rendah sehingga tidak ada yang mengatur porsi makan yang seharusnya. Selain itu, melonocotrin juga mengatur frekuensi makan yang seharusnya dilakukan dalam sehari, ketika terjadi penurunan jumlah melanocotrin maka frekuensi makan akan berlebihan dan bisa menyebabkan kenaikan berat badan.

Sistem mesolimbik

Mesolimbik adalah bagian dari otak yang mengatur perilaku, motivasi, rasa senang, dan rasa euforia terhadap sesuatu hal yang kemudian mengeluarkan hormon dopamin. Ketika Anda makan atau minum sesuatu yang rasanya sangat enak, maka sistem mesolimbik akan menerima sinyal rasa senang dan bahagia akibat merasakan makanan yang enak tersebut. Lalu, sistem mesolimbik mengeluarkan homon dopamin yang menimbulkan perasaan bahagia dan senang.

Hormon leptin

Leptin adalah hormon yang dibentuk oleh sel lemak, yang juga bertugas untuk mengatur nafsu makan serta rasa lapar di dalam tubuh. Pada hipotalamus, terdapat reseptor atau zat khusus yang menerima sinyal leptin yang akan aktif jika kadar leptin di dalam tubuh terlalu tinggi. Leptin akan meningkat jika perut sudah penuh dan kemudian akan memberikan sinyal ke reseptor tersebut. Reseptor khusus yang ada di hipotalamus akan menerima pesan bahwa perut sudah terisi penuh dan menurunkan rasa lapar serta nafsu makan. Jika hormon leptin terlalu rendah di dalam tubuh makan dapat menyebabkan seseorang menjadi makan berlebihan.

Hormon ghrelin

Berbeda dengan leptin, ghrelin merupakan hormon yang membuat Anda ingin makan dan meningkatkan rasa lapar. Ghrelin diproduksi oleh hipotalamus dan akan muncul ketika terjadi beberapa kondisi seperti jumlah gula di dalam darah menurun, lambung kosong atau ketika Anda melihat makanan enak atau minuman yang menyegarkan. Sinyal dari indera penglihatan dan penciuman tersebut akan langsung dikirim ke otak, khususnya hipotalamus. Lalu hipotalamus akan menyuruh tubuh untuk mengeluarkan ghrelin.

Saat jumlah ghrelin meningkat di dalam tubuh, lambung akan otomatis dikosongkan lalu memelar untuk menampung makanan yang akan masuk. Selain itu, ghrelin juga akan merangsang kelenjar ludah untuk memproduksi lebih banyak ludah, yang berfungsi untuk membantu proses pencernaan makanan di mulut.

BACA JUGA

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Deodoran Tidak Mempan Kurangi Bau Badan? Atasi Dengan Bahan Alami Berikut Ini

Masalah bau badan tak sedap bikin kurang pede? Tenang, dua bahan alami ini bisa membantu mengurangi bau badan ketika deodoran saja tidak mempan.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Marsha Desica Arsanta
Kebersihan Diri, Hidup Sehat 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

4 Jenis Olahraga yang Aman Dilakukan di Malam Hari

Olahraga malam hari bisa membantu Anda tidur nyenyak dan menghindarkan diri dari sengatan sinar matahari. Berikut 4 olahraga untuk dilakukan di malam hari.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Olahraga Lainnya, Kebugaran 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Sakit Kepala Setelah Makan? Ini 4 Hal yang Bisa Jadi Penyebabnya

Ngantuk atau lemas habis makan adalah hal yang biasa. Lalu, bagaimana kalau Anda justru sakit kepala setelah makan? Cari tahu penyebabnya di sini, yuk.

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Otak dan Saraf, Sakit Kepala 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Cara Menahan Rasa Lapar Saat Melakukan Diet

Sering kali diet Anda gagal karena Anda tak bisa menahan lapar dan akhirnya menyerah dan kembali makan dengan porsi besar. Begini cara mengatasinya.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Tips Berat Badan Turun, Nutrisi 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

mencium bau

Sering Mencium Sesuatu Tapi Tak Ada Wujudnya? Mungkin Anda Mengalami Phantosmia!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
kelopak mata bengkak, apa penyebabnya

Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Tepat Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
penis bengkok

Bisakah Penis yang Bengkok Diluruskan Kembali?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
memotong kuku

Kuku Pendek vs Kuku Panjang: Mana yang Lebih Baik untuk Kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit