Mengenal 4 Macam Kelompok Obat-obatan untuk Autisme

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15 November 2019 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Pengobatan autisme biasanya mencakup pemberian obat-obatan dan terapi. Meskipun belum bisa menyembuhkan gejala utama yang dialami pengidap gangguan spektrum autisme, obat-obatan bisa membantu mencegah masalah yang berkaitan dengan perilaku seseorang. Misalnya kecenderungan untuk melukai diri sendiri, mudah marah, atau susah tidur.

Nah, saat ini banyak jenis obat-obatan yang umum digunakan dalam kedokteran modern untuk pengobatan autisme. Apa saja jenis serta efek sampingnya? Simak penjelasan lengkap berikut ini.

1. Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI)

Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) adalah obat-obatan yang digunakan untuk membantu anak-anak penderita depresi (dengan gejala merasa terpuruk selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan), gangguan cemas, dan perilaku obsesif. Obat-obatan antidepresan ini dapat meliputi sertraline, citalopram, dan fluoxetine.

Namun, obat-obatan ini memberikan beberapa efek samping seperti insomnia (gangguan tidur serius), kenaikan berat badan yang tidak diinginkan, dan peningkatan gejolak emosi.

Food and Drug Administration (FDA), yaitu badan pengawas obat dan makanan di Amerika Serikat telah menyatakan kekhawatiran atas kaitan antara bunuh diri dengan penggunaan antidepresan. FDA tidak menganjurkan anak-anak untuk berhenti menggunakan antidepresan, tetapi mereka menganjurkan supaya anak-anak yang menggunakan obat-obatan ini harus selalu dipantau. Setiap tanda atau kecenderungan untuk bunuh diri harus Anda waspadai.

2. Trisiklik

Obat-obatan ini merupakan jenis antidepresan yang digunakan untuk depresi dan gangguan obsesif-kompulsif. Trisiklik tampaknya lebih banyak memberikan efek samping, tetapi terkadang lebih efektif daripada SSRI. Efek samping trisiklik adalah sembelit, mulut kering, penglihatan kabur, dan rasa kantuk.

Contoh dari trisiklik meliputi protriptyline (Vivactil), nortriptyline (Pamelor), amitriptyline, amoxapine, imipramine (Tofranil), desipramine (Norpramin), doxepin, dan trimipramine (Surmontil).

3. Obat-obatan antipsikotik

Obat-obatan antipsikotik digunakan untuk mengurangi masalah perilaku terkait autisme dengan cara mengubah reaksi zat kimia otak. Obat-obatan ini bermanfaat untuk perilaku agresif dan bermasalah. Misalnya, anak Anda mencoba untuk bunuh diri, melukai dirinya sendiri, atau berteriak-teriak tanpa tujuan yang jelas.

Contoh obat-obatan antipsikotik meliputi haloperidol, risperidone, dan thioridazine. Obat lainnya meliputi clonidine (Kapvay) dan guanfacine (Intuniv).

Efek samping obat-obatan antipsikotik adalah tremor, kenaikan berat badan yang tidak diinginkan, dan rasa kantuk. Obat-obatan ini biasanya dipertimbangkan setelah manajemen perilaku, misalnya lewat terapi, gagal memperbaiki masalah perilaku pada orang dengan gangguan spektrum autisme.

4. Obat untuk gangguan tidur

Orang dengan gangguan spektrum autisme bisa menderita gangguan tidur seperti insomnia. Mereka mungkin merasa kesulitan untuk tidur pulas dan tidur cukup. Mereka jadi sering terbangun beberapa kali di sepanjang malam.

Selain itu, pengidap gangguan spektrum autisme yang juga mengalami gangguan tidur akan tampak letih, tidak segar saat bangun tidur, dan mudah marah di sepanjang hari. Nah, obat-obatan dari jenis benzodiazepine dapat membantu.

Obat-obatan bisa digunakan untuk mengurangi masalah perilaku terkait autisme. Namun, obat-obatan tidak dapat membantu memperbaiki gejala autisme. Obat-obatan bisa memberikan efek samping sehingga setiap tanda peringatan harus dilaporkan kepada dokter.

Hello Health Group tidak menyediakan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

5 Hal yang Harus Anda Lakukan Ketika Menyaksikan Bullying

Anda sering melihat bullying tapi tidak tahu harus berbuat apa? Anda ingin menolong korban tapi takut? Cari tahu di sini apa yang harus Anda lakukan!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Hidup Sehat, Psikologi 24 September 2020 . Waktu baca 5 menit

Apakah Posisi Kencing Berdiri Berbahaya untuk Kesehatan?

Kencing dengan posisi berdiri kerap dilakukan pria, tapi mereka yang mengidap gangguan saluran kemih justru dilarang. Apa alasannya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Urologi, Kandung Kemih 24 September 2020 . Waktu baca 5 menit

Kenapa Cuaca Dingin Bikin Rematik Kumat dan Bagaimana Mengatasinya?

Istilah 'dingin sampai menusuk tulang' bisa terjadi pada penderita rematik Nyeri sendi akibat rematik kambuh bisa disebabkan oleh cuaca, bagaimana bisa?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 24 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Terapi Urine dengan Minum Air Kencing, Benarkah Efektif?

Terapi urine dengan minum air kencing yang terdengar menjijikkan telah dipercaya sejak berabad-abad lalu. Apakah manfaatnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Urologi, Kandung Kemih 23 September 2020 . Waktu baca 8 menit

Direkomendasikan untuk Anda

obat psoriasis alami

Sederet Bahan Herbal yang Berpotensi Sebagai Obat untuk Psoriasis

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Dipublikasikan tanggal: 25 September 2020 . Waktu baca 9 menit
obat cacing kremi

Obat Paling Ampuh untuk Menghilangkan Cacing Kremi

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 25 September 2020 . Waktu baca 5 menit
ensefalopati uremikum

Ensefalopati Uremikum, Komplikasi Gangguan Ginjal yang Menyerang Otak

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 25 September 2020 . Waktu baca 4 menit
hubungan suami istri terasa hambar

3 Hal yang Membuat Seks Tidak Lagi Terasa Memuaskan, dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 4 menit