5 Makanan yang Ternyata Bisa Menurunkan Kadar Hormon Testosteron Pria

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13 April 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Hormon testosteron punya peran yang tidak main-main, salah satunya sering dikaitkan sebagai penentu gairah seks pria. Maka tak heran, banyak pria yang berlomba-lomba melakukan berbagai cara demi menjaga kadar testosteron dalam tubuh. Sayangnya, alih-alih mengoptimalkan jumlahnya, kadar testosteron pria bisa saja menurun akibat salah memilih makanan harian. Memangnya, apa saja makanan memicu penurunan hormon testosteron?

Daftar makanan yang membuat kadar testosteron pria rendah

Kadar testosteron pria tidak selalu berada dalam jumlah yang memadai. Ada kalanya hormon penting ini menurun drastis yang kemudian berpengaruh besar terhadap kesehatan tubuh dan kehidupan seksual Anda.

Sebelum menyalahkan diri sendiri atas hal ini, coba ingat-ingat kembali apakah Anda sering makan beberapa jenis makanan yang bisa memengaruhi jumlah testosteron dalam tubuh?

Nyatanya, ada beberapa makanan yang tanpa disadari dapat memicu penurunan pada kadar testosteron pria, seperti:

1. Minyak sayur

minyak sayur, minyak goreng

Minyak canola, jagung, kelapa sawit, serta jenis minyak sayur lainnya memang digadang-gadang mengandung asam lemak tak jenuh ganda yang masuk dalam kategori sumber lemak sehat.

Namun di sisi lain, sebuah penelitian yang dimuat dalam Nutrition and Cancer Journal menunjukkan bahwa penggunaan minyak sayur lambat laun dapat menurunkan kadar testosteron pria.

Meski begitu, masih diperlukan penelitian lanjutan untuk lebih memastikan efek dari minyak sayur terhadap tingkat testosteron dalam tubuh pria, tentunya dalam populasi yang lebih besar.

2. Biji rami

Biji rami

Biji rami adalah salah satu anggota dari keluarga biji-bijian yang yang kaya akan lemak sehat, serat, dan berbagai vitamin serta mineral penting. Biji rami mungkin jadi makanan yang disarankan untuk pria dengan kanker prostat yang harus menurunkan kadar hormon androgen, seperti testosteron, dalam tubuhnya.

Namun bagi pria dengan kadar testosteron normal, makan biji rami dalam jumlah berlebih bisa berdampak terhadap penurunan jumlah testosteron. Ini karena biji rami mengandung senyawa lignan yang mampu mengikat testosteron hingga kemudian mengeluarkannya dari dalam tubuh.

Dibuktikan oleh sebuah penelitian di tahun 2007 dari Current Topics in Nutraceutical Research, bahwa rutin mengonsumsi suplemen biji rami mampu menurunkan kadar hormon testosteron pada wanita dengan PCOS, yang mengalami kadar testosteron berlebih.

3. Teh herbal mint

minum teh panas

Sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Phytotherapy Research, menemukan bahwa wanita yang mengidap PCOS akan mengalami penurunan kadar testosteron yang signifikan jika minum teh herbal mint secara teratur.

Wanita dengan PCOS umumnya memiliki masalah serius akibat sedikitnya produksi hormon estrogen dan progesteron, tapi tinggi hormon androgen (hormon seks pria). Akhirnya, justru mengganggu sistem reproduksi wanita.

Sementara pada pria, tidak menutup kemungkinan akan terjadi hal serupa bila “hobi” menikmati teh rasa mint. Khususnya spearmint dan peppermint, yakni dua jenis tanaman mint yang telah terbukti punya dampak langsung pada kadar testosteron tubuh.

4. Makanan olahan

setelah makan junk food

Makanan olahan telah diproses sedemikian rupa dengan diberi tambahan natrium, kalori, serta gula, yang semakin memperkaya cita rasanya. Itu sebabnya, sebagian besar orang tidak dapat menolak godaan makanan yang satu ini.

Namun sayang, makanan olahan merupakan salah satu sumber lemak trans tinggi yang kerap kali dikaitkan dengan risiko penyakit jantung, diabetes, hingga obesitas.

Tidak hanya itu, sekelompok ilmuwan dari European Society of Human Reproduction and Embryology, ternyata menemukan fakta baru bahwa sering mengonsumsi lemak trans bisa berujung pada berkurangnya kadar testosteron dalam tubuh pria.

Bahkan, volume testis pria akan ikut menurun yang diiringi dengan berkurangnya produksi sperma. Lama-lama, kondisi ini dapat memicu penurunan fungsi testis.

5. Akar licorice (akar manis)

Akar licorice adalah bahan dasar yang biasanya digunakan sebagai pemanis permen dan minuman. Akar licorice termasuk tanaman herbal yang sering dicampur bersama akar astragalus dalam penggunaannya, dan diyakini ampuh untuk mengobati penyakit kronis.

Meski begitu, beberapa penelitian mendapatkan hasil bahwa akar licorice bisa berpengaruh terhadap kadar testosteron. Terjadi sekitar 26 persen penurunan hormon testosteron dalam tubuh setelah rutin mengonnsumsi akar licorice selama satu minggu.

Berapa Pengeluaran Rokok Anda Sehari?

Hitung dan coba alihkan uang itu untuk aktivitas lain yang membantu kesehatan Anda.

Cek Sekarang!
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

3 Suplemen Penambah Hormon Testosteron untuk Para Pria

Selain mengubah gaya hidup lebih sehat, ternyata ada lain yang disebut-sebut bisa dipakai untuk menambah hormon testosteron, yaitu konsumsi suplemen.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 16 Mei 2020 . Waktu baca 6 menit

Benarkah Minyak Kelapa Memengaruhi Hormon Testosteron Pria?

Hormon testosteron dibutuhkan pria untuk meningkatkan gairah seks. Minyak kelapa disebut dapat memengaruhi dan meningkatkan kadar testosteron. Benarkah?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 8 Mei 2020 . Waktu baca 4 menit

Gairah Seks Dipengaruhi Oleh Hormon, Tapi Apakah Berlaku Juga Sebaliknya?

Hormon dipercaya mempengaruhi kegiatan seks pada laki-laki dan wanita. Bagaimana penjelasannya? Baca info lengkapnya di artikel Hello Sehat ini.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Seksual, Tips Seks 11 Juni 2019 . Waktu baca 4 menit

Minum Minuman Beralkohol Bikin Kurus, Mitos atau Fakta?

Siapa bilang minum minuman beralkohol bisa menurunkan berat badan? Jangan salah kaprah, alih-alih menurunkan, minuman ini justru bisa membuat Anda buncit.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Fakta Gizi, Nutrisi 22 Maret 2019 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

menghilangkan kumis dan jenggot

2 Cara Mudah Hilangkan Kumis dan Jenggot, Sekali untuk Selamanya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
hirsutisme adalah

Hirsutisme

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 13 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit
pria sulit menangis

Alasan Psikologis Mengapa Pria Lebih Sulit Menangis Dibanding Wanita

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 29 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
andropause

Mengenali Ciri-ciri Andropause, ‘Menopause’ Pada Pria

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 20 Agustus 2020 . Waktu baca 3 menit