home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mengenal Spirometri, Tes untuk Mengetahui Seberapa Baik Paru-Paru Anda Bekerja

Mengenal Spirometri, Tes untuk Mengetahui Seberapa Baik Paru-Paru Anda Bekerja

Mengukur kapasitas paru-paru sering kali dilakukan untuk melihat seberapa gawat atau sudah sampai tahap apa kerusakan paru-paru yang dialami seseorang. Pengukuran kapasitas tersebut biasanya dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut dengan spirometri.

Bagaimana cara kerja alat ini hingga bisa memberikan informasi mengenai sejauh apa kerusakan paru-paru yang dialami pasien? Simak ulasan lengkap berikut ini.

Apa itu spirometri?

spirometer spirometri
Sumber: Chest Foundation

Spirometri adalah salah satu tes fungsi paru terbaik dan paling sering digunakan oleh tim medis. Alat yang digunakan untuk melakukan tes spirometri disebut dengan spirometer. Spirometer merupakan suatu mesin yang mengukur seberapa baik fungsi paru Anda, mencatat hasilnya, dan menampilkannya dalam bentuk grafik.

Spirometer adalah alat yang berperan penting dalam penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) mulai dari saat penyakit ini didiagnosis hingga sepanjang pengobatan serta pengendaliannya. Spirometer digunakan saat pasien mengeluhkan gangguan pernapasan, seperti batuk, produksi lendir berlebih, atau untuk mendiagnosis penyebab sesak napas. Alat ini juga dapat mendeteksi PPOK, bahkan pada tahapan paling awal sebelum kemunculan gejala PPOK yang jelas.

Spirometri juga dapat membantu memantau perkembangan penyakit lain yang berkaitan dengan fungsi paru dan menggolongkannya ke dalam masing-masing tahapan atau stadiumnya. Alat ini juga membantu menentukan cara terbaik untuk melanjutkan pengobatan.

Maka itu, spirometri juga termasuk dalam alat yang penting digunakan untuk mendiagnosis asma, PPOK, atau penyakit pernapasan lainnya. Dengan alat ini, dokter dapat mengetahui apakah gejala-gejala sesak napas yang Anda derita merupakan bagian dari asma, serta menentukan pengobatan yang tepat.

Menurut Mayo Clinic, beberapa penyakit lain yang bisa didiagnosis menggunakan tes spirometri adalah:

  • Bronkitis kronis
  • Emfisema
  • Fibrosis paru

Mengulik cara kerja spirometri

Sumber: Inogen

Anda tidak bisa melakukan tes spirometri sendiri di rumah. Jadi, Anda membutuhkan bantuan seorang dokter untuk melakukan pemeriksaan terhadap kapasitas paru-paru Anda. Alat tes spirometri, yaitu spirometer, akan mengukur fungsi paru dan mencatat hasilnya dalam bentuk grafik.

Pemeriksaan ini dilakukan di klinik atau tempat dokter. Dokter akan memandu Anda untuk menjalankan tes ini. Untuk itu, pastikan Anda mengikuti apa yang dokter ucapkan.

Berikut adalah langkah-langkah melakukan tes spirometri:

  1. Duduklah dengan posisi paling nyaman
  2. Kemudian, dokter akan menutup hidung Anda menggunakan alat semacam klip tepat di atas hidung
  3. Tarik napas dalam-dalam dan tahanlah selama beberapa detik
  4. Embuskan ke dalam mouthpiece pada spirometer sekuat dan secepat yang Anda bisa.

Apabila Anda memiliki masalah atau penyakit pernapasan tertentu, dokter akan meminta Anda melakukan dua kali tes. Namun, pada tes kedua, dokter akan memberikan obat bronkodilator untuk membantu saluran pernapasan terbuka.

Nantinya, hasil dari kedua tes tersebut akan dibandingkan untuk melihat apakah obat bronkodilator bekerja memperbaiki pernapasan Anda, yang menandakan bahwa pernapasan Anda memang bermasalah.

Adakah efek samping dari alat ini?

Sama seperti prosedur medis lainnya, tes spirometri bisa menimbulkan efek samping. Namun, tak perlu khawatir. Efek samping yang ditimbulkan dari tes ini umumnya ringan dan tidak membahayakan. Anda mungkin akan mengalami pusing dan agak sedikit sesak napas setelah melakukan tes. Kondisi ini biasanya akan segera membaik.

Agar tes bisa menunjukkan hasil yang optimal, Anda disarankan untuk tidak merokok dan minum alkohol setidaknya 24 jam sebelum melakukan tes. Selain itu, gunakan pakaian longgar dan hindari makan dalam jumlah banyak sebelum tes karena keduanya bisa membantu memudahkan Anda untuk mengambil napas dalam-dalam.

Mengetahui kondisi paru-paru dengan tes spirometri

Tes spirometri dilakukan untuk mengukur jumlah total udara yang bisa Anda embuskan, yaitu kapasitas vital paksa (FVC), serta berapa banyak yang Anda embuskan dalam satu detik pertama atau disebut dengan ekspirasi paksa 1 detik (FEV1).

Selain kerusakan yang mungkin terjadi pada paru-paru Anda, FEV1 biasanya juga dipengaruhi oleh faktor lain, seperti usia, jenis kelamin, tinggi badan, atau bahkan ras.

Perbandingan antara FEV1 dengan FVC (FEV1/FVC) akan menghasilkan sebuah persentase. Persentase itulah yang nantinya akan menjadi indikator apakah Anda memiliki masalah pada paru-paru atau tidak.

Persentase itu pula yang memungkinkan dokter untuk mengetahui sejauh mana penyakit paru-paru yang Anda alami.

Pengukuran FVC

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, FVC pada tes spirometri menunjukkan total jumlah udara yang dapat Anda embuskan dengan paksa.

Berikut adalah arti persentase hasil pengukuran FVC:

  • 80% atau lebih: normal
  • kurang dari 80%: tidak normal

Hasil FVC yang tidak normal dalam tes spirometri dapat menandakan adanya penyumbatan pada saluran pernapasan, seperti penyakit paru-paru obstruktif atau restriktif.

Pengukuran FEV1

FEV1 dalam tes spirometri bertujuan untuk mengukur udara yang dapat Anda embuskan secara paksa dalam waktu 1 detik. FEV1 dapat menunjukkan tingkat keparahan dari masalah pernapasan yang Anda alami.

Menurut standar American Thoracic Society, berikut adalah arti dari persentase hasil pengukuran FEV1 dengan spirometri:

  • 80% atau lebih: normal
  • 70% – 79%: tidak normal, tahap ringan
  • 60% – 69%: tidak normal, tahap sedang
  • 50% – 59%: tidak normal, tahap sedang menuju parah
  • 35% – 49%: tidak normal, tahap parah
  • kurang dari 35%: tidak normal, tahap sangat parah

Pengukuran rasio FEV1/FVC

Dokter biasanya akan mengukur FVC dan FEV1 secara terpisah, kemudian akan menghitung rasio FEV1/FVC. Angka rasio tersebut yang menunjukkan seberapa banyak paru-paru Anda mampu mengembuskan napas dalam 1 detik.

Semakin tinggi rasionya, semakin sehat paru-paru Anda. Pada anak-anak berusia 5-18 tahun, rasio yang menunjukkan paru-paru bermasalah adalah kurang dari 85%. Sementara itu, pada orang dewasa adalah kurang dari 70%.

Peran spirometri dalam pengobatan penyakit pernapasan

spirometri spirometer

Penggunaan spirometri secara rutin untuk melihat perkembangan penyakit adalah hal yang sangat penting dalam pengobatan sesak napas. Setiap penyakit dengan gejala sesak napas memiliki tingkat keparahan masing-masing. Memahami separah apa penyakit pernapasan yang Anda miliki akan membantu dokter untuk merekomendasikan pengobatan terbaik sesuai dengan tahapannya.

Dokter akan menjadwalkan pemeriksaan teratur dan menggunakan hasil spirometer untuk membuat penyesuaian pada pengobatan Anda. Bukan hanya obat-obatan, dalam beberapa kasus pengobatan juga termasuk operasi dan perubahan gaya hidup. Program rehabilitasi juga kadang diperlukan untuk membantu memperbaiki gejala Anda, memperlambat perkembangan penyakit, dan meningkatkan kualitas hidup.

Penggunaan spirometri juga memungkinkan dokter menentukan apakah pengobatan yang diberikan sudah sesuia dengan dan berhasil dengan efektif sesuai dengan stadium Anda. Hasil pemeriksaan akan membuat dokter mendapatkan informasi apakah kapasitas paru Anda stabil, meningkat, atau menurun, sehingga penyesuaian pengobatan bisa dilakukan.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Learn More About COPD – Getting
Tested. In National Heart, Lung, and Blood Institute. (2019). Retrieved June 15, 2020, from http://www.nhlbi.nih.gov/health/public/lung/copd/what-is-copd/getting-tested.htm

Pocket Guide to COPD Diagnosis,
Management, and Prevention, 2013. In Global Initiative for Chronic Obstructive
Lung Disease. (2016). Retrieved June 15, 2020, from  https://goldcopd.org/wp-content/uploads/2016/12/wms-GOLD-2017-Pocket-Guide.pdf

Spirometry – Mayo Clinic. (2018). Retrieved June 15, 2020, from http://www.mayoclinic.com/health/spirometry/MY00413

Lung Function Tests – Asthma and Allergy Foundation of America. (2017). Retrieved June 15, 2020, from https://www.aafa.org/lung-function-tests-diagnose-asthma.aspx#:~:text=Spirometry.,breath%20and%20then%20exhale%20forcefully.

Spirometric Classifications. Oklahoma Department of Human Services. (n.d.). Retrieved June 15, 2020, from http://advantage.ok.gov/CHCC/Publications/Spirometric%20Classifications%20of%20COPD.pdf

A Stepwise Approach to the Interpretation of Pulmonary Function Tests – American Family Physician. (2014). Retrieved June 15, 2020, from https://www.aafp.org/afp/2014/0301/p359.html#sec-2

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Risky Candra Swari Diperbarui 19/08/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x