home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kenali Berbagai Perbedaan Asma dan PPOK Supaya Tak Salah

Kenali Berbagai Perbedaan Asma dan PPOK Supaya Tak Salah

Asma dan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) sama-sama menyebabkan sulit bernapas, tetapi kedua penyakit paru-paru tersebut memiliki banyak perbedaan. Ya, dua penyakit tersebut dapat dibedakan melalui gejala, penyebab, hingga pengobatannya. Agar tak keliru, simak penjelasan lengkapnya berikut, yuk!

Perbedaan asma dan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK)

obat herbal tradisional sesak napas

Asma dan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) merupakan dua penyakit paru-paru yang mirip sehingga Anda mungkin sulit membedakannya.

Namun, ketika mengenali masing-masing penyakitnya di bawah ini, Anda diharapkan lebih mudah memahami perbedaan kedua penyakit ini.

1. Pengertian

Penyebab PPOK adalah kerusakan paru-paru dalam jangka panjang. PPOK mencakup dua penyakit, yaitu emfisema dan bronkitis kronis.

Emfisema adalah kondisi ketika alveoli (kantung udara) paru-paru hancur akibat paparan asap rokok, sedangkan bronkitis kronis adalah radang saluran yang membawa udara ke dan dari alveoli.

Sementara itu, asma adalah penyakit yang menyerang bagian paru-paru yang disebut tabung bronkial (saluran udara).

Ketika mengidap asma, saluran udara Anda sangat sensitif terhadap hal-hal yang membuat alergi (disebut juga alergen) dan hal-hal yang mengganggu pernapasan (disebut juga iritan).

2. Gejala

Kedua penyakit paru-paru tersebut dapat menyebabkan gejala berupa sesak napas dan batuk.

Namun, ada beberapa gejala khas yang menjadi perbedaan asma dan PPOK.

American Academy of Allergy Asthma & Immunology menyebutkan bahwa batuk berdahak pada pagi hari merupakan gejala khas dari bronkitis kronis.

Bronkitis kronis ini adalah bagian dari PPOK.

Sementara itu, penderita asma lebih cenderung mengalami gejala berupa alergi, seperti rinitis alergi (hay fever) atau dermatitis atopik (eksim).

Selain itu, gejala PPOK biasanya muncul pada mereka yang berusia 40 tahun ke atas, sedangkan asma bisa terjadi di semua umur.

batuk pilek asma

3. Pemicu

Perbedaan asma dan PPOK juga ditentukan dari pemicu yang membuat risiko terkena penyakit ini meningkat.

Pemicu utama PPOk adalah paparan asap rokok dalam jangka panjang. Artinya, merokok hampir selalu menjadi penyebab munculnya penyakit paru obstruktif kronis.

Sementara itu, asma tak selalu terjadi pada perokok. Serangan asma lebih banyak dipicu oleh alergen dan iritan, seperti polusi udara, aktivitas fisik, hingga stres.

Meskipun begitu, merokok juga dapat memperburuk asma. Perokok juga cenderung mengalami asma dan PPOK secara bersamaan.

4. Pengobatan

Perbedaan kondisi asma dan PPOK di atas membuat penanganan kedua penyakit paru-paru tersebut juga berbeda.

Berikut perbedaan penanganan asma dan PPOK.

Pengobatan asma

Penanganan penyakit asma meliputi pencegahan datangnya serangan asma, pencatatan gejala, dan obat-obatan.

Dokter akan memberikan informasi soal alergen dan iritan yang dapat memicu Anda mengalami serangan asma.

Anda juga akan diberikan saran medis tentang apa yang perlu dilakukan ketika mengalami serangan asma parah.

Obat-obatan yang Anda perlukan saat mengidap asma mungkin meliputi berikut.

  • Pengontrol asma jangka panjang, yaitu obat yang diminum secara rutin untuk mengendalikan asma setiap hari dan mengurangi kemungkinan Anda mengalami serangan asma.
  • Pertolongan cepat, yaitu obat-obatan yang digunakan sesuai kebutuhan untuk meredakan gejala jangka pendek dan cepat selama serangan asma.
  • Obat alergi, yaitu obat-obatan untuk membantu Anda mengatasi alergi yang memperparah asma.

obat BAB berdarah

Pengobatan PPOK

Perawatan PPOK bertujuan untuk mengontrol gejala dan mengurangi risiko komplikasi.

Ini karena penyakit ini merupakan penyakit progresif, yaitu dapat memburuk seiring dengan berjalannya waktu.

Oleh karena itu, penanganan PPOK bergantung pada perubahan gaya hidup dan obat-obatan yang diresepkan dokter, seperti yang dijelaskan di bawah ini.

  • Berhenti merokok adalah langkah pertama yang perlu Anda lakukan demi memperlambat perkembangan PPOK.
  • Hindari penyebab iritasi yang membuat gejala Anda semakin buruk, seperti polusi udara dan bahan kimia berbahaya.
  • Minum obat-obatan yang diresepkan dokter, sesuai dengan instruksi.
  • Lakukan vaksinasi yang dapat membantu mencegah infeksi saluran pernapasan, seperti influenza dan pneumonia.
  • Terapkan pola hidup sehat karena perubahan baik yang dilakukan dapat berpengaruh secara positif terhadap kondisi Anda.

Bagaimana mendiagnosis asma dan PPOK?

penyebab sirosis hati

Segera hubungi dokter jika Anda mengalami gejala PPOK atau asma.

Kedua penyakit tersebut tidak ditangani dengan cara yang sama, sehingga diagnosis yang tepat adalah hal penting.

Dokter mungkin akan meminta Anda melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan hal-hal spesifik mengingat gejala asma dan PPOK begitu mirip.

Selain itu, dokter mungkin juga meminta Anda melakukan pemeriksaan fungsi paru-paru yang bernama tes spirometri.

Asma dan PPOK dapat terjadi bersamaan

Melihat perbedaan asma dan PPOK yang tipis, bukan tidak mungkin kedua penyakit tersebut datang secara bersamaan.

Ketika Anda mengalami gejala asma dan PPOK secara bersamaan, Anda mengalami kondisi yang bernama asthma-COPD overlap syndrome (ACOS).

American Lung Association menyebutkan bahwa orang dengan ACOS cenderung mengalami lebih banyak gejala dibandingkan dengan mereka yang mengidap asma atau PPOK saja.

Orang dengan ACOS juga akan mengalami serangan asma yang lebih parah sehingga berisiko menyebabkan kondisi darurat dan memerlukan rawat inap.

Oleh karena itu, jangan menunggu lama untuk ke rumah sakit jika mengalami kesulitan bernapas dan gejala penyakit paru-paru lainnya.

Deteksi dini penyakit dapat menyelamatkan nyawa Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cukic, V., Lovre, V., Dragisic, D., & Ustamujic, A. (2012). Asthma and Chronic Obstructive Pulmonary Disease (Copd) Differences and Similarities. Materia Socio Medica, 24(2), 100. doi: 10.5455/msm.2012.24.100-105

COPD and Asthma Differential Diagnosis. (2021). Retrieved 21 April 2021, from https://www.aafp.org/dam/AAFP/documents/journals/fpm/COPD-Asthma.pdf

Asthma and COPD: differences and similarities | AAAAI. (2021). Retrieved 21 April 2021, from https://www.aaaai.org/conditions-and-treatments/library/asthma-library/asthma-and-copd-differences-and-similarities

Asthma-COPD Overlap Syndrome (ACOS). (2021). Retrieved 21 April 2021, from https://www.lung.org/lung-health-diseases/lung-disease-lookup/asthma/diagnosing-treating-asthma/asthma-copd-overlap-syndrome

Asthma – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 21 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/asthma/symptoms-causes/syc-20369653#

COPD – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 21 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/copd/symptoms-causes/syc-20353679#

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 30/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x