Ragam Penyebab Eksim Beserta Faktor Pemicu Kekambuhannya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Eksim (dermatitis atopik) adalah penyakit kulit dengan ciri khas berupa kulit gatal, meradang, dan kering bersisik. Penyakit kulit yang satu ini sering dijumpai, dengan jumlah penderita mencapai 1 – 3% populasi di seluruh dunia. Meskipun umum, masih banyak penderita yang tidak tahu apa penyebab eksim.

Selain penyebab, penderita eksim juga perlu memahami apa saja faktor yang memicu kambuhnya gejala. Pasalnya, eksim sering kali kambuh dengan gejala parah yang bahkan dapat mengganggu keseharian. Dengan memahami penyebab dan pemicunya, Anda bisa mengurangi risiko kambuhnya penyakit ini.

Apa penyebab eksim pada kulit?

Ciri-ciri eksim berdasarkan tahapan penyakit

Eksim merupakan istilah yang mengacu pada penyakit dermatitis atopik. Penyakit ini juga dikenal sebagai eksim kering karena kulit yang bermasalah biasanya menjadi sangat kering dan mengelupas.

Hingga kini, penyebab pasti dari eksim sebetulnya masih terus ditelusuri. Melansir laman National Eczema Association, sejauh ini penyebab kemunculan eksim kering diduga dipengaruhi oleh kombinasi faktor genetik dan sistem imun.

Inilah mengapa eksim biasanya muncul pertama kali pada 6 bulan awal kehidupan dan bisa menerus hingga dewasa. Sebagian gejala eksim pada anak dapat membaik dan bahkan hilang total, tapi ada pula yang justru bertambah parah seiring waktu.

Berikut faktor-faktor yang berkaitan dengan penyebab eksim.

1. Mutasi genetik

Penelitian dari University of Dundee di Inggris menunjukkan bahwa beberapa pengidap eksim mengalami mutasi pada gen yang menghasilkan filaggrin. Filaggrin adalah jenis protein yang membantu mempertahankan pelindung alami di lapisan kulit paling atas.

Mutasi pada dasarnya biasa terjadi pada gen. Namun, mutasi pada gen penghasil filaggrin membuat tubuh tidak bisa memproduksi cukup filaggrin. Akibatnya, pelindung kulit menjadi lebih lemah daripada seharusnya.

Air pun lebih mudah menguap keluar sehingga kulit kehilangan kelembapan alaminya. Lapisan pelindung yang lemah juga mempermudah masuknya kuman ke dalam kulit. Inilah mengapa kulit orang yang mengidap dermatitis sangat kering dan rentan terinfeksi.

2. Sistem imun yang sensitif

Sistem imun yang terlalu aktif diduga mempunyai peran tertentu sebagai penyebab eksim. Hal ini terlihat dari respons kekebalan tubuh penderita eksim yang umumnya memang sangat sensitif.

Sel-sel kekebalan tubuh mereka cenderung bereaksi berlebihan saat menghadapi zatĀ penyebab alergi atau iritasi, seperti serbuk sari, bahan kimia, atau bahkan kandungan dalam makanan. Padahal, zat-zat tersebut sebenarnya tidak membahayakan tubuh.

Ketika tubuh Anda terkena zat tersebut, sistem imun akan langsung bereaksi dengan melepaskan antibodi, histamin, dan reaksi peradangan. Peradangan memunculkan ruam kemerahan gatal pada kulit yang lama-kelamaan bisa menyebabkan kerusakan.

Meski begitu, fungsi sistem imun biasanya membaik seiring usia sehingga perlawanan terhadap eksim juga kian membaik. Ini sebabnya banyak anak yang mengidap eksim mulai berkurang gejalanya begitu mereka menginjak masa remaja hingga dewasa.

3. Riwayat penyakit dari orangtua

Eksim lebih umum ditemukan pada bayi dan anak-anak, tapi orang dewasa juga bisa mengalaminya. Sekitar 50% orang dewasa yang mengalami eksim biasanya sudah pernah terserang di masa kanak-kanak.

Kendati bukan penyebab langsung, riwayat keluarga memang berperan penting dalam kemunculan eksim. Pasalnya, eksim merupakan salah satu penyakit kulit yang dapat diturunkan dalam silsilah keluarga.

Selain akibat mutasi genetik pada poin pertama, pewarisan eksim ke anak juga bisa dipengaruhi oleh masalah kesehatan tertentu yang juga diturunkan. Misalnya, risiko Anda mengidap eksim lebih besar bila dalam keluarga Anda terdapat riwayat:

Jika satu pihak orangtua memiliki salah satu kondisi di atas, anaknya berpeluang 50% untuk mengalami setidaknya satu kondisi serupa. Peluang ini akan bertambah besar apabila kedua orangtua mengidap salah satu kondisi di atas.

Walau demikian, mekanisme pewarisan gen penyebab eksim dari orangtua ke anak masih belum bisa dijelaskan secara pasti. Para ahli masih perlu melakukan penelitian lebih lanjut untuk mengenali gen apa saja yang berpengaruh dalam hal ini.

Apakah eksim bisa menular?

Ciri-ciri dan eksim pada dewasa

Parahnya gejala eksim kerap menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan penyakit ini menular. Akan tetapi, anggapan ini sebenarnya keliru. Dermatitis, termasuk eksim, bukanlah penyakit kulit menular.

Penyakit kulit akibat infeksi bakteri, virus, atau jamur bisa menular bila Anda terinfeksi kuman yang sama dari orang yang sakit. Sementara itu, eksim adalah penyakit yang disebabkan oleh faktor-faktor terkait genetik dan sistem imun.

Satu-satunya penularan yang mungkin terjadi hanyalah ketika eksim sudah terinfeksi. Anda bisa saja ikut terinfeksi kuman yang sama, tapi penyakit yang muncul bukanlah eksim.

Faktor penyebab kambuhnya eksim

dishidrosis adalah eksim di tangan dan kaki

Penyebab eksim masih belum bisa diketahui secara pasti. Namun, kemunculan jenis dermatitis yang satu ini berkaitan dengan faktor genetik, riwayat penyakit keluarga, dan fungsi sistem imun tubuh setiap orang.

Di sisi lain, eksim itu sendiri digolongkan sebagai penyakit kulit kronis yang bersifat kambuhan. Gejala eksim dapat kambuh sewaktu-waktu bila Anda terkena zat pemicu dari lingkungan atau segala hal lain yang dapat memperparah gejalanya.

Faktor risiko penyebab kekambuhan eksim bisa bervariasi pada tiap orang. Berikut adalah pemicu penyebab eksim yang perlu Anda kenali.

1. Kulit yang kering

Kondisi kulit kering membuat Anda lebih mudah terkena iritasi sehingga eksim pun bertambah parah. Jadi, usahakan untuk menjaga kelembapan kulit Anda dengan rutin mengoleskan pelembap kulit, terutama pada area yang rentan terkena eksim.

Selain memelihara kelembapan kulit, Anda juga perlu menjaga kebersihannya untuk mengurangi kemungkinan masuknya kuman. Namun, perlu diingat bahwa kondisi kulit yang terlalu higienis juga dapat menjadi penyebab eksim yang semakin parah.

2. Makanan

Makanan sebenarnya bukan penyebab utama dari dermatitis atopik. Namun, beberapa makanan memang bisa memperburuk gejala eksim yang sedang kambuh, terutama bila Anda memiliki riwayat alergi makanan.

Dijelaskan oleh American Academy of Dermatology, anak-anak yang mengidap eksim biasanya lebih dulu memiliki alergi pada makanan mengandung susu, kerang, dan kacang-kacangan. Mengonsumsi makanan ini dapat memperparah gejala eksim.

Akan tetapi, anak-anak masih memerlukan asupan nutrisi yang cukup selama masa pertumbuhannya. Maka sebelum Anda berhenti memberikan makanan pemicu alergi, sebaiknya konsultasikan dahulu kepada dokter mengenai makanan penggantinya.

3. Bahan kimia dalam produk rumah tangga dan perawatan tubuh

Salah satu penyebab kambuhnya eksim yang paling umum adalah bahan kimia yang mengiritasi kulit. Banyak zat kimia yang terkandung dalam produk rumah tangga dan perawatan tubuh, seperti sabun, deterjen, dan parfum tergolong keras bagi kulit.

Jenis kain sintetis tertentu atau bahan yang kasar dan membuat gatal seperti wol juga dapat mengiritasi kulit dan menjadi penyebab eksim bertambah parah. Akibatnya, kulit lebih mudah menjadi kering, mengalami iritasi, serta terasa gatal.

4. Berkeringat atau kepanasan

hidung berkeringat

Peningkatan suhu tubuh dan keringat juga menjadi pemicu eksim yang paling umum. Cuaca yang sejuk paling baik untuk penderita eksim. Sebaliknya, kondisi yang hangat dan lembap bisa menjadi sarang infeksi karena bakteri hidup di suhu yang lebih tinggi.

5. Perubahan suhu secara tiba-tiba

Perpindahan dari gedung yang dingin ke luar ruangan yang panas bisa membuat tubuh berkeringat dan kepanasan sehingga eksim kambuh. Penurunan kelembapan secara tiba-tiba juga dapat membuat kulit mengering yang mana menjadi pemicu eksim.

6. Paparan alergen dan iritan

Iritasi kulit akibat eksim juga dapat memburuk akibat paparan dari alergen atau iritan seperti debu, bulu binatang, dan polen. Kondisi ini pun bisa lebih parah pada penderita eksim yang memiliki reaksi sistem imun yang sensitif.

Beberapa kondisi lainnya yang jadi pantangan eksim adalah:

  • terlalu lama terkena air,
  • mandi terlalu lama,
  • mandi dengan air yang terlalu panas
  • suhu ruangan yang terlalu dingin, dan
  • cuaca yang terlalu panas dan kering.

Para peneliti hingga kini belum sepenuhnya memahami apa penyebab eksim. Faktor penyebabnya diduga kuat berasal dari kondisi genetik, riwayat keluarga, dan fungsi sistem imun.

Walaupun penyebabnya tidak diketahui, Anda tetap bisa mengendalikan gejala eksim dengan mengenali pemicunya. Jangan lupa untuk selalu menjaga kesehatan kulit dan sebisa mungkin menghindari berbagai pemicu kambuhnya gejala di kemudian hari.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Cara Ampuh Mengobati Dermatitis Stasis, Eksim yang Muncul di Kaki

Eksim di tangan dan kaki disebut dengan eksim dishidrosis. Cari tahu cara mengobati eksim di kaki dan tangan pada artikel ini!

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan Kulit, Dermatitis 14 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Dermatitis Venenata, Penyakit Kulit Akibat Gigitan Tomcat

Dermatitis venenata adalah reaksi iritasi kulit akibat kontak langsung antara kulit dengan serangga. Cari tahu penyebab, gejala, dan cara mengatasinya.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kesehatan Kulit, Dermatitis 14 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Dermatitis Herpetiformis

Dermatitis herpetiformis adalah penyakit autoimun yang berdampak pada peradangan kulit. Apa saja gejalanya? Bagaimana mengatasi kondisi ini?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan Kulit, Dermatitis 13 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit

Berbagai Komplikasi yang Mungkin Muncul Akibat Penyakit Dermatitis

Selain menimbulkan gejala yang muncul pada kulit, komplikasi dermatitis bisa saja terjadi. Apa saja dampak panjang dari penyakit ini yang mungkin terjadi?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Kesehatan Kulit, Dermatitis 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

bmt transplantasi sumsum tulang

Memahami Prosedur Transplantasi Sumsum Tulang Belakang (BMT)

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 22 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit
obat pereda nyeri otot

Obat Nyeri Otot: Mulai dari Obat Resep Dokter Hingga Obat Herbal

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 17 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
intertrigo dermatitis intertriginosa

Dermatitis Intertriginosa (Intertrigo)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit
Kulit bayi Sensitif

Ketahui 4 Tips Merawat Kulit Bayi Sensitif

Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit