backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

1

Tanya Dokter
Simpan

8 Penyebab Ambeien Kambuh yang Perlu Diwaspadai

Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro · General Practitioner · Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI)


Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany · Tanggal diperbarui 06/02/2023

8 Penyebab Ambeien Kambuh yang Perlu Diwaspadai

Seseorang yang pernah mengalami ambeien atau wasir, biasanya berisiko untuk mengalaminya kembali. Kenali berbagai penyebab ambeien kambuh dan cara mengatasinya dalam ulasan berikut ini!

Penyebab ambeien kambuh

Ambeien atau kondisi pembuluh darah vena pada anus yang membengkak biasanya dapat kambuh karena kebiasaan sehari-hari yang tak disadari.

Untuk mencegah agar wasir tidak datang kembali dan mengatasinya saat kambuh, Anda perlu tahu penyebabnya terlebih dahulu.

1. Usia semakin tua

Usia yang semakin bertambah bisa meningkatkan risiko terkena ambeien. Sayangnya, sekali Anda mengalaminya, kondisi ini bisa kambuh sewaktu-waktu.

Mengutip dari situs Johns Hopkins Medicine, sekitar 50% masyarakat di atas usia 50 tahun akan mengalami ambeien.

Wasir yang kambuh pada orang lanjut usia ini umumnya dikarenakan kondisi jaringan ikat pada rektum dan anus yang semakin lemah.

Akibatnya, wasir jadi mudah membengkak dan kambuh, terutama jika Anda mengalami sembelit karena kekurangan asupan serat.

2. Kehamilan

Kehamilan merupakan salah satu penyebab wasir kambuh yang paling umum.

Mengutip dari buku External Hemorrhoid (2022), sekitar 35% ibu hamil mengalami ambeien. Kondisi ini bisa kambuh sepanjang masa kehamilan, bahkan merupakan salah satu penyebab utama perdarahan di anus.

Hal ini dikarenakan adanya tekanan pada bagian panggul dan pembuluh darah di sekitar anus, terutama saat memasuki trimester ketiga dengan berat badan dan janin yang semakin bertambah.

Hal yang sama juga bisa terjadi pada seseorang yang mengalami kenaikan berat badan karena masalah obesitas.

Pasalnya, lemak yang menumpuk juga dapat memberikan tekanan pada bagian anus dan menyebabkan wasir kambuh.

3. Terlalu lama duduk

Jika pernah memiliki riwayat ambeien, biasanya Anda akan disarankan untuk menggunakan bantal khusus saat harus duduk lama atau mengurangi durasi duduk.

Duduk terlalu lama dapat memberikan tekanan di panggul dan pembuluh darah di sekitar anus. Akibatnya, pembuluh darah tersebut membengkak dan kembali menyebabkan wasir Anda kambuh.

Kondisi ini termasuk salah satu penyebab yang sulit dihindari, terutama jika pekerjaan Anda mengharuskan untuk duduk lama di depan komputer.

4. Mengejan terlalu kuat

mengejan ngeden saat bab buang air besar

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, ibu hamil lebih berisiko mengalami ambeien. Sayangnya, kondisi ini bisa kambuh saat ibu hamil menjalani persalinan.

Studi dalam jurnal Clinics In Colon And Rectal Surgery (2016) menyebutkan bahwa mengejan saat melahirkan merupakan penyebab utama munculnya ambeien.

Wasir yang kambuh setelah mengejan ini bisa bertahan dalam beberapa hari, bahkan sangat mengganggu hingga sebagian ibu baru melahirkan sulit buang air besar.

Namun, hal ini ternyata tak hanya dialami oleh ibu yang melahirkan. Jika mengalami sembelit parah hingga harus mengejan kuat, ambeien Anda juga berisiko kambuh lagi.

5. Menunda buang air besar

Kebiasaan menunda buang air besar bisa menjadi penyebab ambeien kambuh karena feses akan menumpuk dan mengeras.

Akibatnya, Anda akan mengalami kesulitan saat buang air besar atau sembelit sehingga mengharuskan Anda mengejan lebih kuat.

Selain itu, menunda buang air besar akan mengubah pola buang air besar teratur yang sudah terekam di otak.

Hal ini akan menyebabkan Anda kehilangan dorongan untuk buang air besar sebagaimana biasanya.

Tak hanya kambuh, wasir yang Anda alami bisa semakin parah atau terluka karena tekstur feses yang keras.

6. Mengangkat benda berat

Tahukah Anda bahwa melakukan olahraga angkat beban atau terbiasa membawa barang terlalu berat juga bisa menjadi penyebab ambeien kambuh?

Olahraga dan aktif bergerak memang sangat dianjurkan karena menawarkan berbagai manfaat kesehatan.

Namun, mengangkat beban terlalu berat juga berisiko memberikan tekanan berlebih pada pembuluh darah di bagian anus sehingga membengkak dan menimbulkan wasir.

Biasanya, atlet angkat beban diharuskan untuk melatih pernapasan dan cara mengangkat beban dengan tepat untuk menghindari risiko ini.

Untuk itu, pastikan Anda mengikuti instruksi yang diberikan pelatih kebugaran.

7. Seks anal

wasir kambuh karena seks anal

Sebagian pasangan yang nyaman melakukan seks anal juga perlu memperhatikan risiko wasir kambuh.

Pasalnya, hubungan intim lewat anus ini dapat melukai pembuluh darah di sekitar anus jika tidak dilakukan dengan aman dan tepat.

Perlu Anda ketahui bahwa anus tidak memiliki pelumas alami serta lapisan dinding di sekitarnya cukup tipis dan sensitif.

Akibatnya, Anda yang memiliki riwayat ambeien sangat mungkin mengalami luka saat kondisinya sedang kambuh.

8. Kurang serat dan cairan

Wasir kambuh juga bisa disebabkan oleh kurangnya asupan serat dan cairan.

Keduanya berperan dalam membuat tekstur feses Anda menjadi lebih lunak, sehingga lebih mudah dikeluarkan saat buang air besar.

Kekurangan kedua asupan tersebut dapat membuat Anda berisiko mengalami sembelit. Saat sembelit, Anda pun akan cenderung mengejan lebih kuat sehingga wasir pun muncul kembali.

Asupan serat dan air ini bisa Anda dapatkan dengan mengonsumsi buah, sayur, dan minum air atau makan sup.

Cara mengatasi wasir kambuh

cara mengatasi ambeien kambuh

Sebagian kondisi ambeien yang muncul kembali dapat hilang dengan sendirinya tanpa memerlukan perawatan khusus.

Namun, pada kasus ambeien kronis, Anda mungkin membutuhkan penanganan medis untuk mengatasinya.

Beberapa cara mengatasi ambeien kambuh mulai dari alami hingga medis, meliputi:

  • berendam di air hangat,
  • mengoleskan krim atau salep ambeien,
  • suplemen serat,
  • minum obat pereda nyeri,
  • prosedur operasi,
  • trombektomi, dan
  • suntikan skleroterapi.

Dengan mengetahui penyebab ambeien kambuh, akan lebih mudah bagi Anda untuk menentukan cara penanganan yang tepat sekaligus mencegah timbulnya ambeien kembali.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Patricia Lukas Goentoro

General Practitioner · Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI)


Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany · Tanggal diperbarui 06/02/2023

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan