Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Prinsip dan Cara Mendidik Anak Remaja yang Wajib Dipegang Orangtua

Prinsip dan Cara Mendidik Anak Remaja yang Wajib Dipegang Orangtua

Remaja menjadi masa di mana anak mengalami peralihan usia. Di usia penuh tantanga ini, orangtua perlu pintar-pintar memberikan arahan agar anak tak salah langkah. Berikut berbagai tips atau cara bijak dalam menuntun serta mendidik anak remaja Anda di rumah yang bisa dilakukan orangtua.

Cara mendidik anak remaja

cara mendidik anak remaja

Perkembangan setiap anak tentunya tidak bisa disamaratakan. Hal ini karena remaja mempunyai perkembangan emosi serta kognitif yang berbeda.

Dikutip dari Kids Health, masa perkembangan remaja menjadi hal yang cukup menantang bagi keluarga karena ada kemungkinan terjadinya pergolakan.

Hubungan anak dengan orangtua pun bisa saja berubah karena ada perdebatan saat anak berada di fase ini.

Namun, sudah menjadi hal yang wajib pula bagi orangtua memberikan pengertian mengenai nilai-nilai kehidupan untuk bekalnya kelak.

Walaupun akan ada fase anak sulit untuk dihadapi dan diajak berkomunikasi, Anda perlu mengerti karena memang ini adalah masa-masa anak bertumbuh.

Adapun beberapa cara mendidik remaja yang bisa dilakukan orangtua, seperti:

1. Jadilah pendengar yang baik

Di usia remaja biasanya anak mulai mengalami berbagai gejolak dalam dirinya, dari masalah pubertas hingga pergaulannya.

Ada banyak hal yang mungkin ingin disampaikannya untuk sekadar bertanya atau mengutarakan berbagai kegelisahan dan pertanyaan yang muncul dalam pikirannya.

Untuk itu, orangtua wajib menjadi pendengar yang baik.

Jangan sampai anak justru mencari pelampiasan lain yang negatif seperti melakukan kenakalan remaja hanya karena merasa tidak didengar dan tidak punya teman bicara.

Selain itu, hindari menyalahkan anak terhadap apa yang dia ceritakan. Pasalnya, hal ini dapat membuat anak enggan bercerita kembali.

Alih-alih menyalahkan lebih baik diskusikan penyelesaian terbaik jika anak mengalami masalah.

Selain itu, ketika orangtua menjadi pendengar yang baik, anak juga akan melakukan sebaliknya ketika Anda yang berbicara atau memberi saran.

2. Hormati privasi anak

Orangtua sering kali menganggap urusan anak adalah urusannya juga. Hal ini memang berlaku saat anak masih kecil.

Akan tetapi, ketika anak beranjak remaja, orangtua perlu memahami bahwa anak mulai memiliki privasi yang harus dijaga dan dihormati.

Seiring dengan pertambahan usianya, orangtua terkadang lupa bahwa anak juga memiliki privasi. Kamar dan telepon genggam termasuk bagian dari privasi anak yang sebaiknya tidak dicampuri.

Sebagai salah satu cara mendidik anak remaja, jangan lagi asal membuka ponsel anak tanpa seizinnya hanya karena penasaran dengan siapa ia chatting tiap harinya.

3. Sepakati aturan-aturan penting

Menyepakati aturan penting merupakan hal yang perlu dilakukan antara anak dan orangtua. Saat remaja, Anda tak lagi bisa mengaturnya dengan mudah.

Bahkan anak terkadang lebih suka menghabiskan waktu bersama teman-temannya di luar ketimbang di rumah.

Untuk itu, Anda perlu membuat berbagai kesepakatan penting.

Misalnya pulang tidak boleh lewat dari jam 9 malam atau tidak boleh merokok dan minum alkohol. Usahakan untuk membuat kesepakatan bersama sebagai cara mendidik anak remaja.

Ketika anak menyepakatinya dan dilibatkan dalam diskusi, ia akan memiliki tanggung jawab dan tidak merasa terpaksa dalam menaatinya.

Kuncinya adalah memberi pengertian kenapa aturan tersebut diterapkan. Jadi jangan cuma melarang dan memarahi, tapi perlakukan anak layaknya orang dewasa yang bisa diajak diskusi.

4. Jadi teladan yang baik

Merupakan hal yang wajar saat orangtua memiliki harapan untuk anak-anaknya. Oleh karena itu, beri tahu dan beri contoh nyata mengenai harapan Anda padanya.

Misalnya berharap anak berperilaku baik dan selalu menolong orang, belajar dengan giat, dan sederet harapan lainnya.

Nah mudahnya, Anda sendiri sebagai orangtua juga harus bisa mencontohkan sikap-sikap tersebut sebagai bukti bahwa Anda tak hanya mengajarkan tetapi juga mempraktikkan.

Meski ia mungkin merasa banyak dituntut pada awalnya, lama-lama anak akan mengerti bahwa ingin semua yang terbaik bagi anaknya.

Dengan begitu, anak jadi bisa lebih memilah mana sikap yang sebaiknya dilakukan dan mana yang tidak.

5. Berikan motivasi untuk cita-citanya

Doronglah anak untuk terus berkembang dan mengeksplorasi diri serta kemampuannya. Ini merupakan salah satu cara mendidik anak remaja baik untuk laki-laki maupun perempuan.

Tak lupa, ajak anak untuk mencoba hal-hal lain di luar kebiasaannya agar pikirannya senantiasa terbuka. Biarkan ia mengambil risiko dan mengikuti dorongan hatinya.

Misalnya anak perempuan Anda sangat suka mengotak-atik mesin dan ingin sekali belajar teknik di perguruan tinggi.

Dukung cita-citanya ini agar ia tumbuh menjadi wanita yang percaya diri dan berbakat.

Jangan terpaku pada stereotip bahwa jurusan teknik adalah jurusan laki-laki dan sebagainya.

6. Berikan informasi dalam bergaul

Remaja merupakan usia yang rentan karena di usia ini mereka akan melihat banyak hal di lingkungannya.

Maka dari itu, Anda perlu memberanikan diri untuk membicarakan tentang pergaulan remaja saat ini.

Anda perlu memberikan informasi yang tepat kepada mereka (termasuk tentang edukasi seks, rokok, narkoba, alkohol, dan lain-lainnya).

Jika tidak, mereka akan mendapatkan informasi yang belum tentu benar dari orang lain.

Sebagai cara mendidik anak remaja, hal ini dilakukan untuk membangun pondasi yang kuat dalam bergaul dan memberikan mereka informasi yang sesuai.

Hal ini juga berhubungan dengan perkembangan emosi remaja sebagai identitas diri.

7. Sampaikan cara mengelola stres

Ada berbagai tantangan dan sumber stres yang harus dihadapi setiap orang termasuk remaja.

Jika tidak dilatih sejak dini, anak akan kewalahan menghadapi stres di masa depan sehingga mentalnya tidak cukup kuat.

Untuk menghindari terjadinya depresi pada remaja, hal yang perlu Anda lakukan adalah membekalinya dengan berbagai cara mengelola stres dengan sehat.

Misalnya daripada memarahi anak ketika ia sedang banyak pikiran, dekati anak dan ajak bicara baik-baik soal masalah yang merundungnya.

Dengarkan keluh kesahnya tanpa menghakimi atau mencari kesalahan anak.

Hibur dirinya dengan kata-kata yang memotivasi dan memberi harapan.

Kemudian ajak ia untuk mencari solusi atau menyalurkan emosinya dengan berolahraga, menekuni hobinya seperti bermusik, menulis, dan lain-lain.

Sebagai cara mendidik anak remaja, tunjukkan bahwa stres adalah bagian yang normal dari kehidupan. Stres tak selalu jadi musuh yang harus ditakuti.

Stres juga harus dilawan dan tak boleh dibiarkan terlalu lama karena bisa mengganggu keseharian.

Kemampuan dasar yang perlu diajarkan orangtua

mendidik anak remaja

Menanamkan nilai-nilai tertentu memang perlu diberikan orangtua sebagai cara mendidik anak remaja.

Namun, beberapa kemampuan dasar pun tidak kalah penting untuk melatih kemandirian anak di masa depan.

Beberapa kemampuan dasar yang bisa diajarkan orangtua di antaranya adalah:

1. Menyiapkan makanan sendiri

Memasuki masa remaja, anak harus mulai mandiri dan melakukan berbagai hal sederhana untuk kebutuhannya sendiri. Salah satunya adalah menyiapkan makanan yang juga menjadi salah satu cara mendidik anak remaja.

Berikan kesempatan pada anak untuk mulai mempelajari bagaimana dasar-dasar memasak. Misalnya seperti menanak nasi, menggoreng telur, menumis sayur, dan lain-lain.

JIka suatu saat orangtua sedang berhalangan mengerjakannya entah karena sakit, atau bekerja, anak tidak akan panik dan bingung karena sudah pernah diajarkan sebelumnya,

2. Bertanggung jawab dengan barang pribadi

Cara mendidik anak remaja lainnya adalah ajarkan anak bertanggung jawab dengan barang pribadi mereka.

Sebagai contoh, bertanggung jawab atas kebersihan sepatu, tas, kamar, dan barang lainnya.

Ajakrkan ia untuk tidak selalu mengandalkan orang lain untuk membereskan atau mencuci barang-barang pribadinya.

Ketika ia terbiasa bertanggung jawab atas barang pribadinya, anak tidak akan kaget jika ada masa ketika dia harus mengekost karena harus melakukan semuanya sendiri.

3. Mengatur uang sendiri

Masa remaja sering kali dikaitkan dengan emosi yang labil dan belum bisa menentukan prioritas, termasuk ketika mengelola uang.

Cara mendidik anak yang satu ini Anda bisa dimulai dengan mengajak anak berbelanja. Jelaskan mengenai budget dan kebutuhan yang harus dibeli apa saja.

Begitu juga terhadap uang mingguan atau bulanan yang Anda berikan kepadanya. Berikan pula pemahaman mengenai pentingnya menabung sejak dini.

Ajarkan anak bahwa menabung adalah kewajiban. Dengan begitu, nanti ketika dewasa dan sudah bekerja, ia bisa menyisihkan sebagian gajinya untuk ditabung.

4. Membersihkan rumah

Kemampuan dasar seperti mencuci piring, menyapu, membersihkan debu, serta merapikan kamar sendiri juga menjadi cara mendidik anak remaja.

Membuat rumah tetap rapi dan bersih ini juga kemampuan wajib yang harus dimiliki anak memasuki masa remaja.

Hal ini nantinya akan menjadi manfaat di masa depan baik untuk laki-laki maupun perempuan terutama ketika sudah memiliki rumah sendiri.

5. Membawa kendaran dan menggunakan transportasi umum

Kedua hal ini sama pentingnya sehingga menjadi salah satu cara mendidik anak remaja yang perlu diperhatikan orangtua.

Biasakan anak untuk berani naik transportasi umum dan paham akan transportasi umum di sekitarnya.

Jelaskan bagaimana cara menjaga diri di transportasi umum, apa yang harus dilakukan jika tersesat di jalan serta kendaraan apa yang sebaiknya dipilih.

Berikan pula kesempatan pada anak untuk belajar berkendara mobil atau motor.

Supaya anak lebih terampil dalam berkendara, Anda harus memberi contoh bagaimana cara mengemudi kendaraan dengan baik.

Anda perlu mempertimbangkan waktu yang tepat dalam menlepas anak untuk membawa kendaraan sendiri.

Pertimbangakan menundanya jika anak tampak belum mahir, belum mendapatkan surat ijin mengemudi dan kondisi emosi yang tidak stabil.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Dubow, E., Boxer, P., & Huesmann, L. (2009). Long-term Effects of Parents’ Education on Children’s Educational and Occupational Success: Mediation by Family Interactions, Child Aggression, and Teenage Aspirations. Merrill-Palmer Quarterly, 55(3), 224-249. doi: 10.1353/mpq.0.0030

Helping Your Child through Early Adolescence. (2020). Retrieved 2 July 2020, from https://files.eric.ed.gov/fulltext/ED503159.pdf

Parenting: Preparing For Adolescence . (2020). Retrieved 2 July 2020, from https://www.aacap.org/AACAP/Families_and_Youth/Facts_for_Families/FFF-Guide/Parenting-Preparing-For-Adolescence-056.aspx

Srivastava, D. (2020). The importance of life skills for adolescents. Retrieved 2 July 2020, from https://www.whiteswanfoundation.org/life-stages/adolescence/the-importance-of-teaching-your-adolescent-life-skill

A Parent’s Guide to Surviving the Teen Years (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2020). Retrieved 2 July 2020, from https://kidshealth.org/en/parents/adolescence.html

Connecting With Your Preteen (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2020). Retrieved 2 July 2020, from https://kidshealth.org/en/parents/preteen.html

Behind the Wheel: How to Help Your Teen Become a Safe Driver. (2020). Retrieved 2 July 2020, from https://www.healthychildren.org/English/ages-stages/teen/safety/Pages/Behind-the-Wheel-Helping-Teens-Become-Safe-Drivers.aspx

A-Z, T., & Tweens, P. (2020). 10 Tips for Parenting Your Pre-Teen. Retrieved 2 July 2020, from https://childmind.org/article/10-tips-for-parenting-your-pre-teen/

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Atifa Adlina Diperbarui 02/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x