Pahami Sibling Rivalry, Saat Kakak dan Adik Bersaing

    Pahami Sibling Rivalry, Saat Kakak dan Adik Bersaing

    Semua orangtua tentu mengharapkan buah hatinya dapat hidup dengan rukun. Namun kenyataannya, sibling rivalry di antara kakak beradik bisa terjadi.

    Akibatnya, banyak orangtua yang kewalahan menghadapi anak-anaknya yang sering berantem.

    Apa itu sibling rivalry? Agar kakak adik tidak bertengkar lagi, apa yang harus dilakukan orangtua? Cari tahu jawabannya berikut ini.

    Apa itu sibling rivalry?

    Sibling rivalry adalah kondisi ketika timbul persaingan atau konflik di antara kakak beradik dalam satu keluarga.

    Sebenarnya, sibling rivalry merupakan kondisi yang normal. Persaingan dan pertengkaran adik kakak umum terjadi.

    Bahkan, hal ini menjadi bagian dari tumbuh kembang sang anak.

    Kondisi ini lebih sering terjadi pada kakak beradik yang memiliki jenis kelamin sama dan usia yang tidak terpaut jauh atau sekitar kurang dari dua tahun.

    Pada kondisi ini, anak-anak akan saling bersaing untuk mendapatkan apa yang sama-sama mereka inginkan, misal kasih sayang dari Anda atau mainan yang sama.

    Gejala sibling rivalry pada anak

    adik kakak berantem

    Ada beberapa gejala yang timbul pada anak saat mereka memiliki sibling rivalry dengan saudaranya.

    Pada anak di bawah usia 9 tahun, gejala yang dapat dialami meliputi berikut ini.

    Sementara itu, anak yang lebih tua biasanya akan menunjukan gejala sebagai berikut.

    • Sering bertengkar.
    • Bersaing dalam pertemanan, olahraga, atau nilai di sekolah.
    • Melampiaskan kemarahan pada benda, binatang, atau orang lain.

    Contoh kasus sibling rivalry

    Gejala-gejala sibling rivalry dapat terlihat jelas dan tercermin pada perilaku anak sehari-hari.

    Sebagai contoh, melansir dari Life Start Foundation, saat ada salah satu anak Anda yang sakit, sebagai orangtua, Anda akan cenderung melimpahkan perhatian Anda pada anak tersebut hingga ia sembuh.

    Selama hal tersebut terjadi, mungkin anak Anda yang lain akan merasa cemburu dan iri akan kasih sayang yang didapat oleh saudaranya.

    Akibatnya, bisa timbul persaingan antara kedua anak tersebut dalam mendapat perhatian Anda.

    Selain kondisi tersebut, sibling rivalry juga bisa timbul saat orangtua sering membandingkan anak dengan anak lainnya. Anak bisa merasa tersaingi jika terus-menerus diukur dari pencapaian orang lain.

    Pada kakak adik dengan jarak usia yang dekat, sibling rivalry umumnya terjadi saat sang kakak merasa iri dengan adiknya yang terlihat lebih disayang.

    Kenapa sibling rivalry bisa terjadi?

    anak kurang vitamin kekurangan vitamin pada anak

    Meskipun dibesarkan dalam lingkungan yang sama, tidak semua anak dan saudaranya dapat hidup dengan rukun.

    Terkadang, tidak dapat dipungkiri, sibling rivalry bisa terjadi di dalam keluarga.

    Ada beberapa alasan kenapa kakak adik bertengkar dan timbul sibling rivalry, yang meliputi sebagai berikut.

    1. Bagian dari tumbuh kembang

    Seiring dengan tumbuh kembang anak, ia akan semakin memiliki insting untuk melindung apa yang mereka miliki.

    Selain itu, mereka juga sedang belajar untuk menegaskan keinginan mereka, sehingga cenderung menjadi agresif.

    2. Emosi anak

    Suasana hati dan kemampuan beradaptasi memainkan peran besar pada perilaku anak.

    Maka dari itu, kepribadian yang berlawanan antara satu anak dengan anak lainnya rentan menimbulkan persaingan.

    Selain itu, anak juga akan cenderung membenci satu sama lain jika ada sikap atau perilaku yang tidak disukai dari masing-masing.

    3. Mencontoh orang di lingkungannya

    Orangtua yang sering bertengkar di depan anak membuat ia cenderung melakukan hal yang sama untuk menyelesaikan masalah dan perselisihan.

    Akibatnya, anak juga akan lebih mudah memulai pertengkaran dengan orang lain, termasuk dengan saudaranya sendiri.

    4. Pengaruh pola asuh orangtua

    Seperti yang telah diketahui, pola asuh orangtua sangat berpengaruh terhadap tumbuh kembang anak. Salah menerapkan pola asuh bisa menimbulkan sibling rivalry.

    Jika orangtua suka membandingkan satu anak dengan anak lainnya, maka akan timbul rasa persaingan antara kedua anak tersebut.

    Ini sama halnya jika orangtua cenderung memanjakan satu anak dibandingkan dengan anak lainnya.

    Anak tersebut akan merasa iri dengan anak yang dimanja, sehingga timbul rasa ingin menyainginya.

    Cara mengatasi sibling rivalry

    penyebab anak nakal

    Hubungan dengan saudara memberi peluang bagi anak untuk membela diri, mengasah kemampuan dan potensi dalam diri, serta bergaul dengan orang lain.

    Namun, hubungan ini mungkin tidak selalu berjalan mulus. Ada kalanya mereka saling bersaing dan bertengkar.

    Akan tetapi, tahukah Anda bahwa cara Anda menghadapi anak-anak yang berantem akibat sibling rivalry di rumah rupanya bisa memicu mereka bertengkar lebih sering jika keliru?

    Sebagai contoh, anak yang kurang perhatian orangtua akan menggunakan perkelahian sebagai cara mendapatkan perhatian orangtuanya.

    Bila orangtua tidak mengubah sikapnya, anak akan semakin terpacu untuk membuat masalah.

    Bahkan, tidak hanya dengan saudaranya, ia juga mungkin akan bertengkar dengan teman lainnya di rumah maupun di sekolah.

    Pertengkaran anak tidak bisa dihentikan selamanya. Namun, ada upaya yang bisa dilakukan untuk mencegah konflik bertambah besar.

    Sigmund Norr, dokter anak dari Cleveland Clinic

    Supaya tidak salah langkah dalam menghadapi anak-anak yang berantem, ikuti beberapa tipsnya berikut ini.

    1. Lihat situasinya, jangan langsung terlibat

    Saat anak berantem, jangan langsung bergegas melerai anak. Tidak semua pertengkaran berakhir dengan aksi saling pukul, jambak, atau gigit.

    Ada kalanya, Anda perlu memberi waktu bagi anak untuk menyelesaikan masalah mereka sendiri.

    Namun, bila salah satunya mulai terlihat agresif, keberadaan Anda sangat dibutuhkan sebagai pemisah supaya pertengkaran tidak bertambah parah.

    2. Jangan biarkan anak saling berkata kasar

    jangan biarkan sibling rivalry

    Saat bertengkar, Si Kecil mungkin akan beradu mulut. Ia bahkan bisa saja mengejek satu sama lain dengan kata-kata yang kasar.

    Keluarnya perkataan yang tidak baik ini bisa memperkeruh suasana dan membuat amarah anak semakin bergejolak.

    Ketika hal ini terjadi, fokuslah pada perasaan yang mungkin anak Anda rasakan ketimbang memarahinya dengan menggunakan kata-kata kasar.

    Sebagai contoh, Anda mendengar sang adik mengejek sang kakak “jahat” karena tak meminjamkan mainannya.

    Anda bisa berkata, “Adik bosan ya main sendirian?” dibandingkan memarahinya karena menggunakan kata “jahat”.

    Membantu anak mengekspresikan apa yang ia rasakan juga bisa membantu saudaranya untuk mengerti satu sama lain lebih baik.

    Berbeda dengan orang dewasa, anak-anak memang masih sulit untuk memahami sesuatu yang dirasakan oleh orang lain, sehingga perlu dibantu dalam menyampaikannya.

    Tak hanya itu, menunjukkan bahwa Anda memahami apa yang mereka rasakan juga dapat membuat mereka merasa lebih baik dan tenang.

    3. Pisahkan jika anak sudah mulai “main” fisik

    Saat Anda mendapati anak-anak yang bertengkar mulai melakukan penyerangan fisik, inilah saatnya Anda memisahkan salah satunya dari ruangan tersebut.

    Biarkan mereka berada di ruangan berbeda hingga mereka tenang.

    Setelah suasananya mereda, jangan fokus mencari tahu kesalahan apa yang dilakukan anak. Justru, mintalah sang anak untuk saling memaafkan satu sama lain.

    Terapkan metode “win-win solution“, sehingga anak harus bekerja sama untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

    Perlu diingat

    Tidak mudah memang menghadapi anak-anak yang bertengkar akibat sibling rivalry. Namun, perlu diingat bahwa cara Anda menghadapinya ternyata berimbas pada perilaku anak di masa depan. Pasalnya, tindakan Anda akan memberi mereka contoh dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 13/07/2022

    Iklan
    Iklan
    Iklan
    Iklan