Muntah Pada Bayi dan Balita: Mana yang Normal, Mana yang Berbahaya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20/05/2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Muntah merupakan terjadinya pengeluaran kembali sebagian atau seluruh isi lambung, yang terjadi setelah makanan agak lama masuk ke dalam lambung. Muntah sering ditemui pada bayi dan balita dan dapat bersifat berbahaya maupun tidak berbahaya. Muntah dapat disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

  • Infeksi saluran pencernaan: atau biasa disebut gastroenteritis, dapat disebabkan oleh bakteri, virus, dan parasit. Selain muntah, infeksi pada saluran pencernaan ini juga dapat mengakibatkan diare. Gastroenteritis merupakan penyebab muntah yang paling sering terjadi pada anak. Pada kasus gastroenteritis, muntah-muntah biasanya akan berlangsung selama beberapa hari.
  • Keracunan makanan: jika anak Anda tidak sengaja menelan sesuatu yang bersifat racun, atau memakan makanan yang sudah buruk kualitasnya, maka tidak menutup kemungkinan terjadinya keracunan makanan yang dapat menyebabkan demam serta muntah.
  • Alergi makanan: sesaat setelah mengonsumsi makanan yang menimbulkan alergi, anak dapat mengalami gejala seperti mual, muntah, hingga sakit di bagian perut.
  • Infeksi dan penyakit lain: adanya infeksi di bagian lain seperti infeksi telinga dan infeksi saluran kemih, terjangkit flu, hingga pneumonia dan meningitis juga dapat memicu terjadinya muntah pada anak.
  • Kecemasan berlebih dan stress: muntah tidak hanya dapat dipicu oleh faktor fisik saja melainkan juga oleh faktor psikologis. Kecemasan yang berlebihan misalnya saat anak Anda menghadapi hari pertama sekolah, atau ketakutan berlebihan pada sesuatu juga dapat memicu muntah pada anak.

Muntah atau regurgitasi?

Muntah dapat dibedakan dari regurgitasi, atau yang biasa kita kenal dengan sebutan gumoh, dan sering terjadi pada anak usia 4-6 bulan karena kerja sistem pencernaan yang belum sempurna. Regurgitasi merupakan keadaan di mana anak mengeluarkan kembali sedikit makanan atau susu yang baru saja diminumnya. Regurgitasi bersifat pasif, artinya tidak membutuhkan usaha dan paksaan dari anak. Ini berbeda dengan muntah yang terjadi secara aktif dimana terjadi paksaan untuk mengosongkan isi lambung.

Regurgitasi dapat terjadi karena anak terlalu kenyang, posisi anak yang kurang tepat saat menyusui, udara yang ikut masuk saat menyusu, serta terburu-buru saat menghisap susu. Namun jika regurgitasi terjadi lebih dari empat kali sehari dan tidak hanya sesaat setelah makan tetapi juga terjadi saat tidur, maka hal tersebut perlu diperhatikan.

Muntah yang normal

Meski menimbulkan kepanikan, sebenarnya sebagian besar penyebab muntah pada anak cenderung tidak berbahaya.  Misalnya bayi yang baru lahir akan sering muntah di minggu-minggu pertama karena ia masih membiasakan diri dengan makanan yang masuk. Menangis dan batuk yang berlebihan juga dapat memicu refleks muntah. Anak Anda juga mungkin sedang membiasakan diri dengan porsi makannya yang baru, sehingga bisa kemudian muntah karena terlalu kenyang.

Lalu keadaan seperti apa yang menandakan bahwa sebenarnya keadaan anak Anda tergolong normal?

  • Anak Anda tidak demam tinggi
  • Anak Anda masih mau makan dan minum
  • Anak masih bisa bermain, tidak rewel berlebihan
  • Anak masih responsif
  • Gejala dan efek muntah mereda setelah 6-24 jam
  • Tidak ada darah dan cairan empedu (biasanya berwarna kehijauan) pada muntahan anak Anda

Lalu bagaimana muntah yang harus diwaspadai?

Meski kebanyakan muntah adalah normal, Anda tetap harus waspada dan memperhatikan setiap anak muntah, karena jika diiringi beberapa gejala berikut ini, artinya mungkin ada masalah lain yang lebih serius.

  • Anak lemas dan tidak responsif
  • Kulit menjadi pucat dan dingin
  • Anak kehilangan nafsu makan dan menolak makan
  • TImbul gejala dehidrasi seperti mulut kering, menangis tapi tidak mengeluarkan air mata, dan buang air kecil tidak sesering biasanya
  • Muntah lebih dari tiga kali dalam 24 jam atau berlangsung selama lebih dari tiga hari dan disertai demam
  • Muntah dan diare secara bersamaan
  • Sakit pada perut yang tidak tertahankan serta muncul pembengkakan pada perut
  • Ada substansi darah atau cairan empedu pada muntahannya
  • Nafas menjadi pendek-pendek

Jika keadaan seperti d iatas muncul, Anda harus mempertimbangkan memeriksakan anak Anda ke dokter.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenapa Kita Merasa Mual Saat Sedang Gugup?

Saat harus tampil di depan umum atau mau kencan pertama, tiba-tiba perut jadi sangat mual karena gugup. Mengapa bisa begitu dan bagaimana cara mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Fakta Unik 21/06/2020 . Waktu baca 6 menit

Apa yang Akan Terjadi Jika Muncul Kista Saat Hamil?

Munculnya kista saat hamil adalah hal yang umum terjadi. Walau biasanya tidak berbahaya, ibu hamil perlu memahami apa saja pengaruhnya terhadap kandungan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 19/06/2020 . Waktu baca 5 menit

5 Tips Ajarkan Jaga Kesehatan Gigi dan Mulut pada Anak

Tips ini akan membantu Anda menerapkan kebiasaan kesehatan gigi dan mulut pada anak sejak dini. Yuk, cari tahu apa saja caranya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Parenting, Tips Parenting 16/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Ternyata Ayah Juga Bisa Kena Depresi Pasca Melahirkan

Postpartum depression tak cuma menyerang wanita yang baru melahirkan. Depresi pasca melahirkan juga bisa dialami para ayah. Inilah tanda-tandanya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Parenting, Tips Parenting 14/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara memandikan bayi yang baru lahir

Agar Tidak Bingung, Berikut Cara Memandikan Bayi Baru Lahir

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . Waktu baca 9 menit

Ini Akibatnya Jika Bayi Memakai Popok Terlalu Lama

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . Waktu baca 5 menit
mengatasi ruam popok bayi

Si Kecil Mengalami Ruam? Berikut 8 Cara Mengobatinya

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . Waktu baca 7 menit
pelukan bayi perkembangan bayi 14 minggu perkembangan bayi 3 bulan 2 minggu

Ilmuwan Jepang Ungkap Cara Sempurna Memeluk Bayi

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . Waktu baca 4 menit