backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan
Konten

Kolik

Ditinjau secara medis oleh dr. S.T. Andreas, M.Ked(Ped), Sp.A · Kesehatan anak · Rumah Sakit EMC Pekayon


Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 2 hari lalu

Kolik

Apakah bayi Anda sering rewel dan menangis tanpa sebab? Jika ya, maka bayi Anda bisa jadi mengalami kolik. Meski sering kali membuat orangtua khawatir saat melihat si Kecil menangis, kondisi ini memang kerap terjadi pada bayi. Lalu, apa penyebab bayi kolik dan bagaimana cara mengatasinya? Simak ulasan lengkapnya di sini.

Apa itu kolik?

bayi menangis saat tidur

Kolik adalah suatu kondisi di mana pada awal kehidupan si kecil menangis, rewel yang berkepanjangan dan berulang tanpa penyebab yang jelas, dan sulit dihentikan oleh ibunya.

Rewel dan menangis adalah hal wajar pada si kecil. Namun, si kecil yang rewel tidak selalu memiliki kolik.

Kondisi ini dapat mempersulit kedua orangtua dan si Kecil. Namun, Anda harus mengetahui bahwa kondisi ini relatif berjangka pendek.

Dalam waktu mingguan atau bulanan, kolik akan berhenti, dan Anda akan melewati tantangan pertama dalam mengasuh anak.

Seberapa umum kolik pada bayi?

Kolik adalah kondisi yang umum terjadi pada bayi. Biasanya, kondisi ini terjadi paling parah saat bayi di sekitar usia 6—8 minggu dan menghilang dengan sendirinya pada usia antara minggu ke-8 hingga minggu ke-14. 

Tanda dan gejala kolik

Rewel dan menangis adalah hal wajar pada bayi. Namun, bayi yang rewel tidak selalu memiliki kolik. Pada bayi yang sehat, tanda-tanda kolik meliputi berikut ini. 

1. Episode menangis yang terprediksi

Bayi yang mengalami kolik seringkali menangis pada waktu yang sama setiap hari. Biasanya, bayi menangis pada sore atau malam hari. 

Menangis karena kolik dapat berlangsung dari beberapa menit hingga 3 jam atau lebih dalam sehari. Buang air besar atau kecil dan buang angin adalah tanda akhir episode kolik.

2. Menangis yang intens dan tidak dapat diredakan

Menangis akibat kolik terjadi secara intens, terdengar sengsara, dan sering kali bernada tinggi. Wajah bayi dapat memerah. Bayi pun sulit untuk ditenangkan.

3. Menangis tanpa alasan yang jelas

Menangis adalah hal yang normal pada bayi. Namun, menangis menandakan bayi memerlukan sesuatu, seperti makanan atau popok bersih.

Menangis terus menerus dan tanpa penyebab yang jelas adalah tanda bahwa bayi mengalami kolik.

4. Perubahan postur

Selain tangisan, perubahan postur tubuh juga merupakan salah satu gejala bayi mengalami kolik.

Sebagai contoh, kaki yang melingkar, tangan mengepal, dan otot perut yang kencang umum terjadi saat episode menangis.

Kapan harus periksakan bayi ke dokter?

Bayi yang menangis tanpa sebab tidak selalu mengalami kolik. Langkah pertama yang perlu Anda lakukan adalah memastikan bahwa bayi Anda tidak memiliki masalah kesehatan yang membuatnya menangis. 

Untuk memastikannya, segera hubungi dokter jika si Kecil mengalami gejala berikut ini. 

  • Demam hingga 38º C .
  • Kurang aktif dari biasanya.
  • Tidak menyusu dengan benar meski posisi menyusui sudah tepat.
  • Tidak mengisap payudara atau botol dengan kuat saat menyusu.
  • Feses bayi encer atau terdapat darah.
  • Muntah.
  • Mengalami pertambahan atau pengurangan berat badan.
  • Tidak dapat tenang, apa pun yang Anda lakukan.

Jika bayi Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah kepada dokter.

Diagnosis dan perawatan dini adalah cara untuk menghentikan kolik memburuk sekaligus mencegah kondisi medis darurat lainnya.

Penyebab kolik

mengatasi bayi menangis saat maghrib

Hingga kini, penyebab kolik masih tidak dapat diketahui secara pasti.

Mayo Clinic menyebut peneliti mengalami kesulitan menjelaskan kondisi ini, seperti mengapa kondisi ini biasanya dimulai pada akhir bulan pertama kehidupan. 

Bagaimana variasi kondisi di antara bayi, mengapa kondisi terjadi pada waktu-waktu tertentu, dan mengapa kondisi dapat diselesaikan dengan sendirinya juga sulit untuk diteliti.  

Namun, beberapa ahli telah menelusuri beberapa teori soal penyebab kolik adalah sebagai berikut. 

  • Alergi.
  • Intoleransi laktosa.
  • Perubahan bakteri normal pada sistem pencernaan.
  • Sistem pencernaan yang belum berkembang sempurna.
  • Orangtua yang cemas.
  • Perbedaan pada cara bayi diberi makan atau ditenangkan. 

Namun, masih tidak jelas mengapa sebagian bayi mengalami kondisi ini dan sebagian lainnya tidak. 

Kondisi ini terjadi tidak tergantung pada kelahiran bayi, yaitu anak pertama, kedua, ketiga, atau seterusnya.

Kolik adalah kondisi yang juga bisa terjadi pada bayi yang disusui ASI ataupun susu formula. 

Faktor risiko kolik

Ada faktor yang meningkatkan risiko kolik pada bayi, misalnya ibu bayi yang merokok selama kehamilan atau setelah persalinan.

Sebenarnya banyak teori lain tentang apa yang menyebabkan anak rentan terhadap kolik. Namun, tidak ada satu pun yang terbukti.

Sebagai contoh, kolik lebih jarang terjadi pada anak pertama atau bayi yang diberikan susu formula atau pola makan ibu yang menyusui tidak memicu kondisi ini.

Si kecil yang menangis berlebihan dan tidak dapat ditenangkan dapat membuat Ibu menjadi lebih letih dan tidak dapat memenuhi apa yang menjadi kebutuhan dari si Kecil.

Beberapa data penelitian menunjukan bahwa si kecil yang menangis berlebihan dan tidak dapat ditenangkan mempunyai resiko lebih tinggi 1,7 kali lebih tinggi untuk mengalami gangguan perilaku di usia 4 tahun. 

Data lain juga menunjukan bahwa si Kecil beresiko mempunyai skor IQ yang lebih rendah di usia 5 tahun (walaupun tidak berbeda bermakna). 

Komplikasi kolik

Kolik adalah kondisi yang tidak menimbulkan masalah kesehatan jangka pendek atau panjang pada anak-anak. Namun, kondisi ini dapat mengakibatkan stres pada orangtua.

Ada hubungan antara kolik dengan masalah-masalah di bawah ini.

  • Peningkatan risiko depresi pascapersalinan pada ibu.
  • Berhenti menyusui dini.
  • Perasaan bersalah, kelelahan, tidak berdaya, atau marah.

Stres saat menenangkan bayi yang menangis kadang-kadang mendorong orangtua untuk mengguncang tubuhnya atau membahayakan anak mereka. 

Jangan lakukan hal ini karena mengguncang bayi dapat menyebabkan kerusakan serius pada otak, bahkan kematian.

Risiko reaksi yang tidak terkontrol ini lebih besar jika orangtua tidak memiliki informasi tentang menenangkan anak yang menangis. 

Diagnosis kolik

bayi sesak napas

Apabila dokter menduga bayi Anda memiliki kondisi ini, pemeriksaan fisik dan beberapa tes akan direkomendasikan. Pemeriksaan untuk kolik umumnya adalah sebagai berikut. 

  • Mengukur pertumbuhan bayi (tinggi, berat badan, dan lingkar kepala).
  • Mendengarkan suara jantung, paru-paru, dan perut bayi Anda.
  • Meneliti anggota tubuh, termasuk jemari tangan dan kaki, mata, telinga, dan alat kelamin.
  • Menilai reaksi terhadap sentuhan atau gerakan.
  • Mencari tanda-tanda ruam popok peradangan, infeksi, atau alergi lainnya. 

Anda juga akan ditanyakan bagaimana tangisan memengaruhi kondisi ibu dan menunjukkan bagaimana untuk memberi makan dan menyendawakan bayi.

Dokter juga dapat menyarankan Anda mencatat kapan dan seberapa sering bayi menangis.

Apabila bayi memiliki gejala yang mengkhawatirkan Anda, seperti muntah atau demam, dokter dapat melakukan tes laboratorium atau rontgen untuk menemukan penyebabnya.

Perawatan rumahan untuk kolik

Berikut adalah gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mengatasi kondisi kolik pada si Kecil.

1. Gendong si Kecil dengan tegak sebisa mungkin saat menyusui

Jika Anda menyusui, mungkin menyusui dari satu payudara hingga hampir habis dapat membantu sebelum mengganti sisi. 

Hal ini memberikan si Kecil hindmilk yang kaya dan berlemak dan berpotensi lebih memuaskan dibandingkan foremilk yang encer pada awal menyusui.

2. Lakukan strategi 5S

Anda mungkin akan merasa terbantu jika menyusun strategi untuk mengatasi kondisi ini. Anda perlu melakukan eksperimen dengan mencoba strategi 5S yang meliputi hal berikut ini. 

  • Side or stomach: Melekatkan sikecil pada tubuh ibu dengan posisi miring kekiri
  • Swing: Mengayunkan sikecil
  • Suck: Menghisap
  • Shoosh: Mendengarkan alunan suara yang tenang
  • Swaddle: Membedong

Berbagai hal di atas adalah beberapa cara untuk mengatasi kolik pada si Kecil.

3. Ganti susu formula si kecil

Anda dapat mempertimbangkan untuk mengganti menjadi susu formula yang sudah terhidrolisasi sehingga dapat membantu proses perncernaan si kecil lebih mudah.

Susu formula dengan kandungan Partially Hydrolyzed Protein (PHP) memiliki protein yang lebih lembut sehingga dapat lebih mudah dicerna oleh sistem pencernaan anak.

Tak hanya itu, berkat nutrisi PHP 50% protein yang dapat menjaga kenyamanan pencernaan si kecil, penyerapan nutrisinya pun jadi lebih optimal.

Bahkan, kandungan PHP pada susu anak yang juga dilengkapi nutrisi seperti DHA, turut mendukung fungsi imun dan membantu mengoptimalkan kecerdasan si kecil.

4. Pertimbangkan mengubah pola makan jika Anda menyusui

Makanan ibu menyusui tampaknya tidak berperan pada gejala kolik pada si Kecil.

Namun, pada si Kecil dengan sejarah alergi, menghilangkan potensi alergen dari pola makan dapat menghindari alergi makanan pada si Kecil. 

Apabila Anda menyusui, dokter anak dapat menyarankan Anda menghindari makanan yang kemungkinan menyebabkan alergi, seperti produk susu, kacang, gandum, kedelai dan ikan, selama 2 minggu untuk melihat perubahan pada gejala si Kecil.

5. Menggunakan probiotik

Probiotik adalah zat yang membantu menjaga keseimbangan alami bakteri ‘baik’ pada saluran pencernaan untuk mengobati kolik.

Ini karena si Kecil dengan kolik dapat memiliki ketidakseimbangan bakteri ini. Salah satunya, Lactobacillus reuteri, secara signifikan mengurangi gejala kondisi ini.

Namun, hasil studinya beragam. Beberapa menunjukkan manfaat, sedangkan sebagian lainnya tidak menemukan manfaat apa pun. 

Para ahli pun tidak menemukan bukti yang cukup untuk merekomendasikan probiotik untuk mengatasi kondisi ini.

5. Ganti botol

Ada berbagai botol dan dot bayi dengan beragam pilihan untuk mengatasi kondisi ini. Mencoba jenis botol atau dot yang berbeda adalah cara untuk membantu meringankan gejalanya.

Botol yang memiliki kantung yang dapat dilipat dapat mengurangi jumlah udara yang ditelan bayi.

Cara menghindari stres akibat bayi kolik

ASI sebagai obat batuk untuk bayi

Menenangkan bayi dengan kondisi kolik adalah hal yang dapat menyebabkan stres dan kelelahan, meski pada orangtua yang telah berpengalaman.

Cara-cara di bawah ini dapat membantu Anda mengatasi stres.

1. Beristirahat

Anda bisa bergantian dengan pasangan atau orang terdekat untuk menenangkan bayi yang sedang kolik.

Beri kesempatan diri sendiri untuk keluar rumah jika memungkinkan. 

2. Gunakan boks bayi untuk beristirahat singkat

Letakkan bayi pada boks untuk sementara waktu pada saat ia menangis. Pada saat itu, Anda bisa menenangkan diri Anda sendiri dari perasaan gugup dan cemas. 

3. Ekspresikan perasaan Anda

Hal yang normal bagi orangtua untuk merasa tidak berdaya, tertekan, bersalah, atau marah ketika bayi sedang kolik.

Ceritakan perasaan Anda tersebut dengan anggota keluarga, teman, atau dokter anak Anda. 

4. Hindari menyalahkan diri sendiri

Hindari mengukur kesuksesan sebagai orangtua dengan seberapa sering bayi menangis. Kolik bukanlah hasil dari pengasuhan yang buruk. 

Tangisan bayi juga tidak dapat diartikan sebagai penolakan anak terhadap orangtua.

5. Jagalah kesehatan Anda

Makanlah makanan yang sehat. Luangkan waktu untuk berolahraga, seperti berjalan kaki.

Jika memungkinkan, tidurlah ketika bayi tidur, meski pada siang hari. Selain itu, hindari alkohol dan obat-obatan terlarang 

6. Ingatlah bahwa kondisi ini adalah sementara

Episode ini biasanya akan membaik pada bulan ke-3 hingga ke-4 usia bayi.  Jadi, percayalah bahwa fase ini akan segera terlewati.

7. Bertemu dengan dokter atau psikolog

Jika memungkinkan, buat rencana dengan teman atau saudara untuk mengambil alih jika Anda kewalahan.

Dokter dan psikolog adalah orang yang tepat untuk memberikan bantuan dalam merawat kesehatan mental karena bayi kolik. 

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah kepada dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Catatan

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. S.T. Andreas, M.Ked(Ped), Sp.A

Kesehatan anak · Rumah Sakit EMC Pekayon


Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 2 hari lalu

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan