Ubun-ubun Bayi Masih Lunak dan Berdenyut, Normal Apa Tidak?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 14 September 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Di ubun-ubun bayi terdapat bagian lunak yang kadang membuat orangtua khawatir ketika tidak sengaja tersentuh. “Jangan-jangan itu bagian otaknya yang tertekan? Bagaimana ini?” Tenang dulu, bagian lunak di ubun-ubun bayi itu adalah hal yang normal. Justru, bagian lunak itulah yang sangat penting untuk perkembangan dan pertumbuhan otaknya. 

Kenapa ada bagian yang masih lunak di ubun-ubun bayi?

Tulang tengkorak bayi belum menutup secara sempurna. Masih ada bagian yang belum terlapisi dengan tekstur keras di kepalanya.

Tulang kepala atau tengkorak tidak terbentuk langsung utuh berbentuk bulat. Terdapat beberapa gabungan tulang yang menyusunnya. Tulang-tulang yang menyusun tengkorak yaitu dua tulang frontal, dua tulang parietal, dan satu tulang occipital. Pada bayi, tulang-tulang tersebut belum bertemu secara sempurna. Hal ini menyisakan bagian lunak di titik pertemuan tulang-tulang tersebut. Titik lunak ini disebut dengan fontanel.

Terdapat dua fontanel di kepala bayi, dengan rincian sebagai berikut.

  • Fontanel depan (anterior fontanel): adalah ruang antara tulang frontal dan tulang parietal bayi. Titik ini berada di ubun-ubun.
  • Fontanel belakang (posterior fontanel): adalah ruang antara tulang parietal dan tulang occipital. Titik ini berada pada bagian kepala belakang bayi.

Lebih jelasnya, simak ilustrasi tengkorak bayi di bawah ini.

Sumber: American Academy of Family Physicians

Semakin dewasa, fontanel akan menutup dengan sendirinya, sehingga akhirnya membentuk bagian keras seperti tulang tengkorak pada umumnya.

Apa fungsi fontanel pada bayi?

Fontanel ini adalah formasi alami yang terbentuk agar tengkorak bayi bertekstur fleksibel. Kepala bayi dibentuk fleksibel untuk mempermudah ketika Ia keluar dari saluran lahir. Titik ini juga akan tetap terbuka untuk memberi ruang perkembangan otak bayi. Otak bayi akan tumbuh dan berkembang pesat hingga usia 18 bulan, sehingga masih dibutuhkan struktur kepala yang fleksibel utnuk menyesuaikan ukuran ini. 

Apakah boleh fontanel disentuh?

Secara tidak sadar biasanya Anda akan memegang titik tersebut setiap kali mencuci rambut bayi atau memegang kepala bayi. Menyentuh titik ini tentunya tidak membahayakan bayi.

Fontanel memang terlihat lunak dan seakan-akan rapuh, tetapi sebenarnya tidak. Fontanel ditutupi oleh sebuah lapisan kuat agar bisa melindungi jaringan otak bayi di dalamnya. Jadi jika Anda menyentuhnya, sebenarnya aman-aman saja, selama Anda tidak menekanya keras-keras.  

Terkadang Anda juga dapat melihat bagian ini berdenyut. Berdenyutnya fontanel ini menandakan adanya aliran darah yang melalui titik tersebut. Sekali lagi, hal ini normal dan tidak perlu terlalu dikhawatirkan. Nantinya hal ini akan berkurang sendiri seiring dengan pertumbuhan si kecil.

Kapan bagian-bagian lunak di kepala bayi ini akan mengeras dan jadi utuh?

Fontanel pasti lama-lama akan tertutup sempurna, dan kepala bayi akan mengeras seutuhnya. Fontanel bagian belakang biasanya lebih cepat tertutup. Biasanya fontanel bagian belakang ini sudah hilang ketika usia 6 minggu. Sedangkan fontanel bagian depan biasanya masih dapat dirasakan sampai sekitar usia 18 bulan.

Bagaimana jika menutupnya terlalu cepat?

Jika bagian lunak di ubun-ubun bayi ini tertutup sebelum waktunya, ada banyak kondisi tertentu yang bisa terjadi. Penutupan fontanel terlalu awal dikenal sebagai craniosynostosis. Kondisi ini bisa menghentikan pertumbuhan otak, menyebabkan keterbelakangan mental, kebutaan, kejang, dan kepala berbentuk tidak normal.

Dokter biasanya akan memeriksa bagian-bagian lunak ini setiap Anda periksa ke dokter anak atau Posyandu. Jika ditemukan kondisi ini, biasanya bayi diberikan resep khusus atau prosedur bedah khusus untuk membuka kembali area ini.

Fontanel bisa menggambarkan kondisi kesehatan bayi

Normalnya, ketika bagian ubun-ubun yang lunak ini ditekan, teksturnya kencang dan akan kembali lagi seperti semula. Namun, jika titik tersebut terlalu lembek dan saat ditekan tidak kembali ke bentuk semula (jadi cekung) ini bisa menjadi tanda bayi mengalami dehidrasi yang parah.

Biasanya selain dari kondisi fontanel, bayi yang dehidrasi parah akan bersifat tidak responsif, dan popoknya jarang basah. Segera temui dokter Anda jika bayi Anda menunjukkan tanda-tanda ini.

Selain itu, fontanel juga bisa menjadi tanda pembengkakan di otak. Fontanel terkadang terlihat menonjol atau terlihat seperti terangkat saat bayi menangis. Ini masih wajar selama bentuknya akan kembali rata saat sudah berhenti menangis.

Namun, jika bagian lunak di ubun-ubun si kecil ini tetap menonjol dan bayi demam, ini bisa menandakan terjadinya pembengkakan di otak. Segera temui dokter Anda jika terjadi kondisi ini.

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Hal yang Bisa Terjadi Pada Tubuh Jika Anda Berhenti Minum Pil KB

Pil KB berhubungan dengan hormon. Itu sebabnya, saat Anda memutuskan untuk berhenti minum pil KB akan muncul berbagai efek samping. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 4 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Kenapa Beberapa Orang Cenderung Susah Mencium Bau?

Beberapa orang ada yang memiliki hidung kurang sensitif sehingga sulit mencium bau yang ada di sekitarnya. Kenapa bisa begitu, ya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan THT, Gangguan Hidung 4 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Kenali Tanda dan Cara Mengatasi Anak Hiperaktif

Sebagai orangtua, Anda perlu tau bedanya anak yang aktif dan hiperaktif. Yuk, kenali tanda dan cara mengatasi anak hiperaktif!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Kesehatan Anak, Parenting 4 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

Mengapa Sebagian Orang Mudah Dihipnotis, Sementara yang Lain Tidak?

Anda mungkin waspada ketika berjalan sendirian, takut dihipnotis oleh orang tak dikenal. Tahukah Anda tidak semua orang mudah dihipnotis?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Penyakit Saraf Lainnya 4 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

apa itu lucid dream

Sedang Mimpi Tapi Sadar? Begini Penjelasan Fenomena Lucid Dream

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Mata Kucing Pada Anak? Waspada Gejala Kanker Mata

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit
Mengenal Misophonia

Misophonia, Alasan Mengapa Anda Benci Suara Tertentu

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit
manfaat pisang

9 Manfaat Pisang yang Jadi Buah Favorit Banyak Orang

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit