home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Anak Minum Jamu, Boleh atau Tidak, Ya?

Anak Minum Jamu, Boleh atau Tidak, Ya?

Jamu bukan minuman asing bagi keluarga Indonesia. Tidak sedikit orangtua yang memberikan jamu pada anak untuk menjaga daya tahan tubuh atau menaikkan nafsu makan. Namun, bolehkah anak minum jamu? Bagaimana dengan bayi? Berikut penjelasan seputar jamu untuk bayi dan anak-anak.

Kapan anak boleh mulai minum jamu?

obat anak

Jamu adalah ramuan herbal yang dibuat dari berbagai rempah-rempah dan tanaman seperti daun, akar, buah, batang, umbi, atau bunga.

Hasil Riskesdas tahun 2010 menunjukkan bahwa persentase penduduk Indonesia yang pernah mengonsumsi jamu sebanyak 59,12%. Sementara itu, yang rutin minum jamu sekitar 95,60%.

Persentase tanaman obat dan rempah yang paling sering digunakan adalah:

  • Jahe: 50,36%
  • Kencur: 48,77%
  • Temulawak: 39,65%
  • Meniran: 13,93%
  • Pace (mengkudu): 11,17%

Jamu tidak menggunakan bahan-bahan kimia tambahan seperti paracetamol, pengawet, perisa buatan, atau zat aditif lainnya. Maka, pada dasarnya jamu aman untuk dikonsumsi siapa pun.

Namun, hal berbeda disampaikan dr. Aldrin Neilwan, Kepala Unit Pengobatan Integratif Rumah Sakit Kanker Dharmais Jakarta.

Ia menjelaskan, sebaiknya anak bayi yang masih menyusui secara eksklusif tidak minum jamu terlebih dahulu.

Jika bayi sudah lepas dari masa pemberian ASI eksklusif, yaitu kira-kira usia 6 bulan, Anda bisa mulai memberikan jamu.

Namun, pemberian jamu untuk bayi usia 6 bulan harus dengan konsultasi dokter.

Biasanya pada produk-produk yang telah terdaftar Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), ada informasi soal dosis yang dianjurkan untuk bayi, anak, dan orang dewasa.

Namun, apabila tidak tercantum atau jika Anda meracik jamu sendiri di rumah, sesuaikan dosisnya dengan usia anak.

Porsi orang dewasa yaitu 150 ml dalam sehari. Sementara anak di bawah usia 12 tahun hanya membutuhkan setengah dari dosis orang dewasa (75 ml).

Lain lagi untuk anak di bawah usia lima tahun (balita), sebaiknya berikan seperempat dosis orang dewasa (35 ml).

Bahan jamu yang aman untuk anak

jamu kunyit asam yang dilarang untuk ibu hamil

Ada beragam jenis tanaman yang bisa dipakai sebagai bahan baku untuk pembuatan jamu.

Pada anak-anak, jamu sering diberikan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh agar tidak gampang sakit.

Selain meningkatkan daya tahan tubuh, jamu juga ampuh untuk:

Membiasakan anak minum jamu juga baik untuk mencegah ketergantungan pada obat-obatan medis atau resistensi terhadap antibiotik.

Berikut beberapa jamu yang cocok dan sering diberikan untuk anak-anak:

Jahe

Khasiat jahe untuk kesehatan sudah dikenal secara luas. Jahe bisa membantu mengusir masuk angin, perut kembung, dan berbagai gangguan pencernaan pada anak.

Bila Anda ingin membuat jahe sebagai bahan jamu yang anak minum, sebaiknya tidak diberikan pada anak di bawah usia 6 tahun.

Meski jahe bermanfaat untuk pencernaan, rasanya yang terlalu tajam bisa menimbulkan nyeri ulu hati pada si kecil. Terutama bila diberikan dalam jumlah yang cukup banyak.

Anda masih bisa memberikan jahe pada anak di bawah 6 tahun dengan mencampurkannya ke dalam teh atau sup.

Kunyit

Rempah-rempah yang satu ini sering digunakan dalam berbagai resep masakan di Asia, termasuk Indonesia.

Mengutip dari eMedicineHealth, kunyit adalah salah satu rempah-rempah yang bisa dijadikan pengobatan untuk mengurangi gejala penyakit.

Beberapa manfaatnya yaitu mengatasi berbagai kondisi berikut:

  • gangguan pencernaan,
  • iritasi usus besar,
  • kembung setelah makan,
  • gangguan lambung,
  • keluhan pada liver dan kantung empedu, dan
  • meningkatkan nafsu makan

Anda bisa mengolah kunyit agar bisa dijadikan jamu untuk diminum si kecil. Caranya, rebus kunyit dengan daun jambu biji muda dan berikan 2 kali sehari.

Belum ada takaran yang pasti dalam pemberian kunyit pada anak dan orang dewasa. Namun, kunyit baru bisa diberikan pada anak usia 12 tahun ke atas.

Pasalnya, kunyit bisa mencegah penyerapan zat besi di dalam usus. Hal tersebut bisa memicu anemia defisiensi zat besi pada anak.

Akan lebih baik bila anak tidak minum jamu olahan kunyit terlalu sering. Beri jeda selama satu minggu untuk melihat efek terhadap tubuh si kecil.

Temulawak

Bahan dengan nama ilmiah Curcuma xanthorriza ini memiliki bentuk yang mirip dengan kunyit dengan warna kekuningan.

Temulawak memiliki beragam manfaat untuk kesehatan. Mengutip dari Scientific Researh Journal, ekstrak temulawak memiliki manfaat untuk melindungi hati dari hepatotoksin.

Hepatotoksin adalah senyawa kimia yang memberi efek buruk pada organ hati. Oleh karenanya, temulawak cocok untuk sebagai obat alami liver atas persetujuan dokter.

Tidak hanya untuk liver, temulawak juga sering digunakan untuk anak yang tidak nafsu makan.

Anda bisa campurkan temulawak dengan setengah cangkir air hangat dan madu, lalu biarkan anak minum jamu ini.

Berikan jamu temulawak dua hari sekali atau sesuai kebutuhan anak. Suplemen dengan kandungan temulawak juga sekarang sudah banyak beredar. Selalu perhatikan dosis yang tercantum pada kemasan.

Kencur

Penggunaan kencur sebagai minuman tradisional sudah tidak diragukan lagi. Untuk anak, jamu beras kencur sering dipakai untuk meningkatkan nafsu makan si kecil.

Berdasarkan Toxicology Reports, kencur mengandung protein, serat, zat besi, dan zinc. Beras kencur terbuat dari campuran herbal yang memiliki aroma kuat seperti jahe, asam jawa, daun pandan, dan gula jawa.

Anak bisa minum jamu beras kencur secara rutin setiap hari, dengan takaran setengah porsi orang dewasa.

Mengutip dari buku Pembuatan Jamu Segar, jamu yang baru dibuat, sebaiknya dikonsumsi satu hari setelah pembuatan.

Namun, Anda masih bisa menyimpannya di kulkas maksimal 2-3 hari.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

turmeric | CS Mott Children’s Hospital | Michigan Medicine. (2021). Retrieved 6 January 2021, from https://www.mottchildren.org/health-library/d06370a1

Srivastava, N., Ranjana, Singh, S., Gupta, A., Shanker, K., Bawankule, D., & Luqman, S. (2019). Aromatic ginger (Kaempferia galanga L.) extracts with ameliorative and protective potential as a functional food, beyond its flavor and nutritional benefits. Toxicology Reports6, 521-528. doi: 10.1016/j.toxrep.2019.05.014

(2021). Retrieved 6 January 2021, from http://perpustakaan.farmalkes.kemkes.go.id/uploaded_files/temporary/DigitalCollection/ZDQ1NTc0MjA4N2IxZDJiZDMyYmUzZTIxOGU3NzA4OWMyOWY3ZWI5Mw==.pdf

Drugs and Appetite: An Overview of Appetite Stimulants in the Pediatric Patient – Kathleen Gura, Roselle Ciccone, 2010. (2021). ICAN: Infant, Child, & Adolescent Nutrition. Retrieved from https://journals.sagepub.com/doi/10.1177/1941406410387925

Toddler not eating? Ideas and tips. (2021). Retrieved 6 January 2021, from https://raisingchildren.net.au/toddlers/nutrition-fitness/common-concerns/toddler-not-eating

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Riska Herliafifah Diperbarui 09/04/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x