backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan
Konten

Contoh Sikap Toleransi di Sekolah yang Bisa Diajarkan pada Anak

Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita · General Practitioner · None


Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 14/02/2023

Contoh Sikap Toleransi di Sekolah yang Bisa Diajarkan pada Anak

Mendidik anak agar memiliki sikap toleransi tak hanya penting dilakukan di rumah, tetapi juga di sekolah yang sering ia datangi. Agar lebih mudah dalam mengajarkannya, Anda bisa memberikan contoh sikap toleransi di sekolah yang dijelaskan dalam artikel berikut ini.

Pentingnya sikap toleransi di sekolah

contoh sikap toleransi di sekolah

Toleransi artinya sikap terbuka, menghormati, dan menghargai setiap perbedaan yang ada.

Namun, perlu dipahami bahwa toleransi bukan berarti menerima perilaku buruk dari orang lain terhadap diri sendiri.

Sikap toleransi justru menerima orang lain dan memperlakukan mereka dengan baik selayaknya kita ingin diperlakukan.

Dilansir dari National Crime Prevention Council US, pada sebagian besar kasus, tingkat kejahatan dan kekerasan terkait kurangnya toleransi terhadap sesama cenderung meningkat pada kelompok orang yang jarang berinteraksi dengan orang lain.

Institusi, seperti sekolah, diharapkan bisa membantu mengajarkan para siswa agar dapat merasa terhubung dan berinteraksi dengan orang lain yang memiliki latar belakang dan kondisi berbeda.

Penting untuk mengajarkan sikap toleransi pada anak di sekolah sedini mungkin dan terus menanamkannya seiring berjalannya waktu.

Dengan begitu, anak akan terbiasa memiliki sikap toleransi dan menghargai setiap perbedaan yang dimiliki masing-masing orang.

Anak juga akan lebih berani keluar dari zona nyaman dan mengekpresikan dirinya tanpa takut diperlakukan buruk oleh orang lain.

Perlu Anda ketahui

Anak-anak umumnya mulai memahami konsep perbedaan sejak usia muda. Jadi, saat memasuki usia 12 tahun, anak mulai membentuk stereotip sesuai dengan apa yang ia ketahui.
Bahkan faktanya, beberapa studi terkini menunjukan bahwa pendidikan tentang edukasi paling efektif untuk dilakukan saat anak berusia 4 hingga 9 tahun.

Contoh sikap toleransi di sekolah

Sikap toleransi di sekolah dapat tercermin dari contoh perilaku anak berikut ini.

1. Menghargai dan menghormati orang lain

Sikap saling menghargai merupakan bentuk toleransi yang dapat dilakukan dalam setiap kegiatan sehari-hari.

Contohnya, menghargai keinginan teman saat sedang bermain bersama dan tidak memaksakan keinginan sendiri.

Selain itu, anak juga perlu memahami jika ada teman yang memiliki agama yang berbeda.

Pada kondisi ini, anak harus bisa menghormati dan membiarkan temannya beribadah dengan tenang dan nyaman.

Tidak menggangu teman yang sedang fokus dan khusyuk beribadah merupakan salah satu contok sikap toleransi di sekolah.

2. Menaati peraturan sekolah

perbedaan jenis kelamin

Dengan terbiasa menaati peraturan dan tata tertib di sekolah, artinya anak sudah bisa menghargai apa yang sudah ditentukan oleh orang lain.

Terlebih jika peraturan tersebut tidak sesuai dengan apa yang anak inginkan. Misalnya, anak tetap fokus belajar, padahal masih ingin bermain di luar bersama teman-temannya.

3. Saling membantu

Saling bantu membantu dengan teman di sekolah menunjukan bahwa anak memiliki sikap toleransi yang baik.

Artinya, anak mau menahan dirinya untuk melakukan kegiatan lain dan memilih untuk menolong temannya yang sedang dalam kesulitan.

4. Menghindari perundungan (bully)

Perundungan atau bully masih menjadi kasus yang kerap kali terjadi, bukan hanya pada orang dewasa, tetapi juga anak-anak, termasuk di lingkungan sekolah.

Umumnya, anak dengan sikap toleransi yang baik tidak akan melakukan perundungan terhadap teman-temannya.

Anak justru akan secara aktif mengajak anak-anak yang lain untuk bermain bersama, terlepas dari kondisi temannya, misalnya karena anak memiliki agama yang berbeda.

5. Tidak membedakan teman

Meski memiliki pendapat atau keinginan yang berbeda, anak tidak membeda-bedakan satu teman dengan teman lainnya.

Misalnya, jika anak beragama muslim, ia tidak perlu menghindari teman lainnya yang memiliki agama lain.

Contoh sikap toleransi lainnya yakni anak tetap mau bermain dengan teman dari keluarga yang kurang mampu.

6. Jadi pendengar yang baik

Orangtua dan guru juga bisa mengajarkan anak toleransi dan menghormati orang lain di sekolah dengan menjadi pendengar yang baik.

Mulai dari hal kecil, seperti ada temannya yang bertanya kepada guru selama jam pelajaran, minta anak untuk bertoleransi dengan sabar mendengarkan dan menunggu guru menjelaskan meski ia sudah tahu jawabannya.

Begitu pula ketika ada temannya yang sedang bersedih, anak bisa menawarkan diri untuk menemani maupun mendengarkan cerita temannya tersebut bila memang diperlukan.

Cara mengajarkan sikap toleransi di sekolah

aktivitas fisik anak sekolah dasar

Dalam lingkungan sekolah, perilaku anak-anak bisa dibentuk. Oleh karena itu, toleransi bisa mulai diajarkan kepada anak sejak usia sekolah.

Melalui pembelajaran karakter, interaksi, dan kurikulum di sekolah, anak bisa memahami dan menerapkan toleransi terhadap sesama.

Berikut beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengajarkan sikap toleransi pada anak di sekolah.

1. Lakukan permainan yang menyenangkan

Untuk membuat belajar lebih menyenangkan, Anda bisa melakukan permainan dengan para murid di kelas.

Ambil contoh, anak mengelilingi kelas sambil menanyakan kepada setiap murid perbedaan budaya apa saja yang ada di kelas.

Para guru juga bisa meminta para murid untuk memberikan catatan atau nama pada setiap benda di kelas yang berasal dari budaya tertentu.

2. Belajar menggunakan gambar

Selain dengan permainan, guru di sekolah juga bisa mengajarkan sikap toleransi menggunakan gambar anak-anak dengan ciri fisik, budaya, atau perbedaan lainnya.

Charesha Barret dari CHARP Education Consulting, menyarankan para guru bisa menempel gambar-gambar tersebut sebagai poster di dinding kelas.

Pastikan gambar menunjukan sebanyak mungkin perbedaan, baik dari segi suku, budaya, agama, jenis kelamin, hingga kemampuan.

4. Ajarkan secara konsisten

Didik anak untuk tidak membeda-bedakan antara satu murid dengan murid lainnya. Ini termasuk sikap toleransi di sekolah.

Bagi para guru, bisa dilakukan dengan menyamakan ekspektasi pada semua murid.

Misalnya, jika Anda mengharapkan hasil belajar tertentu dari salah satu murid, Anda juga harus mengharapkan hasil yang sama pada murid yang lain.

Kesimpulan

Dengan menerapkan cara-cara di atas, Anda diharapkan bisa lebih mudah dalam mengajarkan sikap toleransi pada anak di sekolah. Anak pun bisa memahami tentang apa itu toleransi dan bagaimana cara menerapkannya di sekolah dengan lebih baik.

Catatan

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Damar Upahita

General Practitioner · None


Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 14/02/2023

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan