Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Dolutegravir

Dolutegravir

Pengobatan infeksi HIV atau human immunodeficiency virus kian berkembang. Salah satunya dari obat dolutegravir yang diklaim punya efektivitas tinggi dan minim efek samping.

Golongan obat: antiretroviral

Merek dagang dolutegravir: Dinisivir, Myltega, Tivicay

Apa itu obat dolutegravir?

Dolutegravir adalah obat HIV/AIDS yang termasuk dalam golongan integrase inhibitor atau integrase strand transfer inhibitor (INSTI).

Obat ini digunakan dalam pengobatan infeksi HIV yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia.

Pada tahapan tertentu, infeksi HIV bisa menyebabkan Acquired Immune Deficiency Syndrome alias AIDS. AIDS merupakan kumpulan gejala yang disebabkan oleh infeksi HIV stadium berat.

Obat antiretroviral (ARV) golongan integrase inhibitor bekerja dengan menghentikan aksi enzim integrase.

Integrase merupakan enzim pada HIV yang digunakan untuk menginfeksi sel T. HIV menginfeksi sel T dengan memasukkan DNA-nya ke dalam DNA sel manusia.

Dolutegravir tidak menyembuhkan infeksi HIV atau AIDS. Namun, obat ini cukup ampuh untuk menurunkan jumlah virus dengan risiko efek samping yang sedikit,

Selain itu, obat ini juga mengurangi risiko komplikasi HIV/AIDS, seperti penyakit infeksi serius hingga kanker.

Obat dolutegravir tergolong obat keras. Oleh sebab itu, obat ini harus Anda peroleh dengan resep dan di bawah pengawasan dokter.

Dosis dolutegravir

minum obat

Dolutegravir tersedia dalam bentuk tablet salut selaput dengan dosis 50 mg untuk diminum.

Selain tersedia dalam tablet tunggal, bahan aktif dolutegravir juga bisa dikombinasikan dengan obat antiretroviral lain, seperti lamivudin dan tenofovir.

Berikut ini adalah aturan pemberian dosis obat yang perlu Anda perhatikan.

Dosis dolutegravir untuk orang dewasa

Dosis dolutegravir untuk orang dewasa dan remaja di atas 18 tahun yakni 50 mg sekali sehari.

Peningkatan dosis hingga 50 mg sebanyak dua kali sehari harus diberikan bila terapi melibatkan penggunaan obat lain, seperti efavirenz atau nevirapin.

Pasien infeksi HIV dengan resistensi terhadap integrase inhibitor juga dianjurkan untuk mendapatkan dosis 50 mg sebanyak dua kali sehari.

Dosis dolutegravir untuk remaja

Dosis dolutegravir untuk remaja berusia 12 tahun hingga kurang dari 18 tahun dan berat badan minimal 20 kg adalah 50 mg sekali sehari.

Sebagai alternatif, dosis obat ini juga bisa disesuaikan menjadi 25 mg, dua kali sehari.

Dengan adanya resistensi integrase inhibitor, tidak ada data yang cukup terkait rekomendasi dosis dolutegravir pada remaja.

Dosis dolutegravir untuk anak-anak

Dolutegravir bisa diberikan untuk anak-anak berusia 6 tahun hingga kurang dari 12 tahun dengan berat badan setidaknya 14 kg.

Adapun dosis obat bergantung pada berat badan (BB) anak seperti berikut.

  • BB 14–<20 kg: 40 mg sekali sehari atau 20 mg dua kali sehari
  • BB ≥20 kg: 50 mg sekali sehari atau 25 mg dua kali sehari

Dengan adanya resistensi integrase inhibitor, tidak ada data yang cukup untuk merekomendasikan dosis dolutegravir pada anak-anak.

Sementara itu, dosis obat tidak perlu disesuaikan untuk lansia berusia di atas 65 tahun maupun orang dengan gangguan fungsi hati dan ginjal.

Konsultasikan dengan dokter atau petugas medis untuk mendapatkan informasi lebih lanjut.

Aturan pakai dolutegravir

aturan minum obat hipertensi atau darah tinggi

Ikuti anjuran dokter atau petugas medis selama menggunakan obat dolutegravir.

Minum obat ini sesuai dosis yang diresepkan dokter. Hal ini bertujuan agar pengobatan efektif dan untuk mengurangi risiko tubuh tidak merespons terapi (resistensi).

Obat HIV/AIDS ini bisa Anda minum sebelum atau sesudah makan. Namun, bila dosis yang disarankan untuk Anda adalah dua kali sehari, dokter akan merekomendasikan untuk minum obat setelah makan.

Dolutegravir bekerja dengan lebih baik saat jumlahnya dalam tubuh berada dalam level yang konstan. Oleh sebab itu, minumlah obat ini pada waktu yang sama setiap hari.

Jangan meminum lebih banyak atau sedikit dari yang diresepkan. Hal ini bisa membuat kondisi Anda lebih sulit diobati ke depannya.

Berhati-hatilah untuk tidak melewatkan dosis obat. Berhenti minum obat tanpa seizin dokter juga akan menyebabkan infeksi HIV makin bertambah parah.

Jika Anda kesulitan untuk minum obat sesuai resep, konsultasikan dengan dokter untuk memperoleh saran penggunaan yang tepat.

Efek samping dolutegravir

mual muntah darah saat hamil

Sama seperti obat-obatan lainnya, dolutegravir juga bisa menyebabkan efek samping. Akan tetapi, tidak semua orang mengalami efek samping ini.

Berikut ini efek samping obat antiretroviral umum hingga serius yang perlu Anda ketahui.

Efek samping tidak serius

Penggunaan obat ini dapat memicu timbulnya efek samping umum yang meliputi:

  • mual dan muntah,
  • diare,
  • sakit perut,
  • sakit kepala,
  • kulit gatal,
  • ruam kulit ringan,
  • kelelahan, hingga
  • masalah tidur (insomnia).

Efek samping serius

Segera hentikan penggunaan dolutegravir dan hubungi dokter Anda bila mengalami salah satu atau beberapa efek samping serius berikut ini.

  • Tubuh terasa lemah.
  • Perubahan siklus menstruasi.
  • Disfungsi ereksi (impotensi).
  • Kesulitan berbicara atau menelan.
  • Masalah keseimbangan atau gerakan mata.
  • Pembengkakan kelenjar tiroid pada leher dan tenggorokan.
  • Perasaan berduri pada jari tangan atau kaki.
  • Nyeri punggung bawah yang parah.
  • Tanda-tanda gangguan hati, seperti mual, muntah, kehilangan nafsu makan, sakit perut bagian atas, urine dan feses gelap, serta penyakit kuning (kulit dan mata menguning).
  • Tanda-tanda dari infeksi baru, seperti demam, berkeringat pada malam hari, menggigil, batuk, mengi, diare, dan penurunan berat badan.

Tidak semua orang mengalami efek samping dari penggunaan obat ini. Selain itu, mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan dalam daftar di atas.

Segera cari bantuan medis bila Anda mengalami tanda-tanda reaksi alergi, seperti gatal-gatal, sulit bernapas, serta pembengkakan pada wajah, lidah, atau tenggorokan.

Apabila memiliki kekhawatiran mengenai efek samping tertentu, sebaiknya konsultasikan dengan dokter atau petugas medis yang merawat Anda.

Peringatan dan perhatian saat menggunakan obat

pengobatan gagal ginjal

Sebelum memberikan obat dolutegravir, dokter atau petugas medis akan bertanya terkait gejala dan riwayat kesehatan yang Anda alami sebelumnya.

Beri tahu dokter Anda bila mengalami salah satu atau beberapa kondisi berikut.

  • Menunjukkan tanda-tanda alergi (hipersensitivitas) terhadap dolutegravir dan kandungan lain di dalamnya.
  • Pernah atau sedang mengalami penyakit ginjal dan menjalani dialisis (cuci darah).
  • Memiliki riwayat penyakit hati, termasuk hepatitis B dan hepatitis C.
  • Pernah atau sedang menggunakan obat resep dan nonresep, vitamin, suplemen gizi, dan produk herbal.
  • Sedang dalam kondisi hamil, berencana untuk hamil, atau sedang menyusui saat menggunakan obat.

Jika Anda tidak bisa memastikan kondisi tersebut, konsultasikan dengan dokter untuk menjalani pemeriksaan terlebih dahulu.

Obat tablet ini tidak memerlukan kondisi penyimpanan khusus. Dolutegravir sebaiknya disimpan dalam ruangan bersuhu sekitar 25℃ yang jauh dari cahaya langsung.

Perhatikan instruksi penyimpanan dan tanggal kedaluwarsa obat pada kemasan produk. Jauhkan obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Apakah dolutegravir aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Jika Anda sedang hamil atau menyusui, sebaiknya beri tahukan soal ini kepada dokter sebelum minum obat dolutegravir.

Meski tergolong aman untuk ibu hamil yang terinfeksi HIV, obat ini tidak boleh diberikan pada orang yang berencana hamil dan selama enam minggu pertama kehamilan.

Penggunaan dolutegravir dapat meningkatkan risiko spina bifida, yakni cacat lahir akibat pembentukan tulang belakang dan saraf tulang belakang yang tidak sempurna.

Ibu yang terinfeksi virus HIV tidak diperbolehkan untuk menyusui karena kemungkinan besar bisa menularkan HIV ke bayi melalui ASI.

Maka dari itu, Anda dianjurkan untuk berkonsultasi kepada dokter guna mempertimbangkan manfaat dan risiko dolutegravir bagi ibu dan bayi.

Interaksi obat dolutegravir dengan obat lain

obat asam urat generik di apotik, dolutegravir

Beberapa interaksi obat bisa memengaruhi cara kerja dolutegravir. Selain itu, interaksi obat juga bisa meningkatkan risiko efek samping yang lebih serius.

Adapun obat-obatan yang bisa berinteraksi dengan dolutegravir antara lain:

  • antasida,
  • metformin,
  • efavirenz,
  • nevirapin,
  • rifampisin,
  • fenitoin,
  • fenobarbital,
  • karbamazepin, dan
  • St. John’s Wort (obat herbal).

Selain dari daftar tersebut, mungkin masih ada obat-obatan lain yang dapat berinteraksi dengan dolutegravir dan belum tercantum.

Ingat juga untuk selalu berkonsultasi dengan dokter terkait semua produk yang sedang Anda konsumsi, termasuk obat resep, nonresep, vitamin, dan produk herbal.

Dolutegravir adalah obat terbaru yang digunakan dalam pengobatan infeksi HIV dan AIDS.

Untuk mengetahui manfaat dari risiko lebih lanjut dari obat ini, silakan berkonsultasi dengan dokter atau petugas medis yang menangani Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cek Produk BPOM. Badan Pengawas Obat dan Makanan RI. (2020). Retrieved 17 March 2022, from https://cekbpom.pom.go.id//home/produk/pm1p12o8ntikpt8dagte9ugf80/all/row/10/page/1/order/4/DESC/search/5/dolutegravir

Dolutegravir Sodium/Lamivudine/Tenofovir Disoproxil Fumarate. Pusat Informasi Obat Nasional Badan Pengawas Obat dan Makanan. (2015). Retrieved 17 March 2022, from https://pionas.pom.go.id/nama-generic/dolutegravir-sodiumlamivudinetenofovir-disoproxil-fumarate

Tivicay 50 mg Film-Coated Tablets – Summary of Product Characteristics (SmPC). Datapharm. (2022). Retrieved 17 March 2022, from https://www.medicines.org.uk/emc/product/10057/smpc

Tivicay 50 mg Film-Coated Tablets – Patient Information Leaflet (PIL) Datapharm. (2022). Retrieved 17 March 2022, from https://www.medicines.org.uk/emc/product/10057/pil

Dolutegravir. MedlinePlus (2020). Retrieved 17 March 2022, from https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a613043.html

Dolutegravir. Drugs.com. (2020). Retrieved 17 March 2022, from https://www.drugs.com/mtm/dolutegravir.html

Dolutegravir Pregnancy and Breastfeeding Warnings. Drugs.com. (2020). Retrieved 17 March 2022, from https://www.drugs.com/pregnancy/dolutegravir.html

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui Apr 07
Ditinjau secara medis oleh Apt. Seruni Puspa Rahadianti, S.Farm.