backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan
Konten

Jangan Pakai Sabun, Begini Cara Cuci Buah dan Sayur

Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan · General Practitioner · None


Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany · Tanggal diperbarui 07/09/2023

Jangan Pakai Sabun, Begini Cara Cuci Buah dan Sayur

Buah dan sayur yang Anda dapatkan di pasaran mungkin masih mengandung bakteri atau sisa pestisida. Sebaiknya, Anda membersihkan buah dan sayur terlebih dulu sebelum mengolahnya. Namun, apakah aman pakai sabun cuci untuk buah dan sayur?

Amankah pakai sabun cuci untuk buah dan sayur?

Sabun cuci untuk buah dan sayur sebenarnya tidak diperlukan dan justru bisa berisiko menyebabkan masalah kesehatan.

Menurut situs Food and Drug Administration Amerika, mencuci buah dan sayuran dengan sabun, detergen, atau produk pembersih lainnya tidak disarankan. 

Pasalnya, sabun dan detergen ini dapat terserap melalui pori-pori pada kulit buah dan sayur.

Meskipun sudah dicuci bersih, sisa bahan pada sabun yang terserap dapat menyebabkan masalah pada pencernaan seperti diare dan muntah.

Selain itu, residu pada bahan produk sabun cuci ini belum diketahui efektivitas dan keamanannya dalam menghilangkan patogen yang menempel pada buah dan sayur.

Untuk itu, Anda perlu memperhatikan cara mencuci buah sayur yang tepat agar bersih dari patogen, sekaligus tidak berisiko menyebabkan masalah kesehatan.

Efek tidak mencuci buah dan sayur

manfaat buah dan sayur

Seperti yang sudah Anda ketahui, buah-buahan dan sayuran yang dijual di pasaran mungkin terkontaminasi oleh bakteri, patogen, dan sisa-sisa pestisida.

Bahkan, buah dan sayur yang diklaim makanan organik sekalipun masih berpotensi terpapar bakteri selama proses pengemasan hingga sampai ke tangan Anda.

Ada sejumlah efek samping pada kesehatan yang perlu Anda waspadai bila tidak mencuci buah dan sayur dengan tepat seperti berikut.

1. Risiko terserang bakteri dan patogen

Salah satu tujuan mencuci buah dan sayur adalah untuk mencegah ancaman bakteri dan patogen lainnya.

Seperti yang jamak diketahui, buah dan sayur yang dipanen sangat mungkin terkena berbagai jenis bakteri seperti Salmonella dan E.Coli.

Bakteri ini dapat bertahan selama pengemasan, pendistribusian, hingga sampai pada penyimpanan makanan di rumah Anda.

Mengutip studi dari jurnal Food Protection Trends (2012), bakteri Salmonella merupakan bakteri yang paling umum menyebabkan keracunan makanan dan menimbulkan masalah pencernaan.

Meski bakteri ini cukup berbahaya, Anda tetap tidak disarankan menggunakan sabun untuk mencuci buah dan sayur.

2. Sisa pestisida masih menempel

Tak hanya menghilangkan bakteri, mencuci buah dan sayur juga diperlukan untuk menghilangkan sisa pestisida, herbisida, dan kotoran lain yang masih menempel.

Biasanya, para petani menggunakan pestisida, herbisida, atau bahan kimia lainnya untuk membunuh hama atau mempercepat pertumbuhan buah dan sayur.

Sayangnya, terpapar bahan kimia ini dalam jumlah banyak lewat makanan yang kita konsumsi dapat menyebabkan masalah pencernaan.

Bahkan, sebuah penelitian dalam International Journal Of Environmental Research And Public Health (2022) menemukan adanya kaitan antara paparan pestisida dengan masalah sistem saraf.

Untuk itu, pastikan Anda mencuci buah dan sayur dengan benar untuk menghindari hal tersebut.

3. Kontaminasi silang

sabun cuci buah dan sayur

Kontaminasi silang atau cross contamination adalah perpindahan bakteri berbahaya dari satu makanan ke makanan lainnya lewat peralatan memasak.

Hal ini biasanya terjadi saat Anda sedang mengolah makanan mentah seperti daging, telur, dan makanan laut.

Buah dan sayur yang Anda beli di pasaran sangat mungkin mengalami kontaminasi silang, tak terkecuali dalam penyimpanannya setelah sampai di rumah.

Untuk itu, pastikan Anda mencuci terlebih dahulu buah dan sayur dengan air mengalir serta tak perlu menambahkan sabun.

Selain itu, pisahkan peralatan mengolahnya seperti talenan, pisau, piring, dan sebagainya antara makanan mentah dengan makanan siap santap seperti buah-buahan.

Perlu Anda ketahui

Kontaminasi silang dapat menyebabkan masalah pencernaan seperti diare, mual-muntah, hingga keracunan.

Cara mencuci buah dan sayur

Untuk mencegah timbulnya efek negatif pada kesehatan, Anda perlu memperhatikan cara mencuci buah dan sayur yang tepat tanpa sabun berikut ini.

  1. Gunakan sabun cuci dan air mengalir untuk membersihkan tangan serta peralatan yang akan digunakan sebagai wadah buah dan sayur.
  2. Pisahkan buah dan sayur dari makanan lainnya, terutama bahan makanan mentah. Anda dapat memisahkan sayur mentah dengan sayuran yang perlu dimasak.
  3. Pilih buah dan sayur yang tampilannya tidak sempurna, lantas potong bagian tersebut dan buang.
  4. Gunakan air mengalir untuk membersihkan buah dan sayur, hindari pemberian sabun cuci.
  5. Bila diperlukan, gosok bagian yang kotor dengan menggunakan sikat khusus sayur dan buah.
  6. Setelah itu, bilas sekali lagi sebagai sentuhan terakhir untuk memastikan kotoran dan bakteri yang menempel ikut terbuang bersama air.
  7. Keringkan buah dengan menggunakan kain kering dan bersih khusus buah atau kertas tisu.
  8. Nah, dengan cara di atas, Anda pun tak perlu memakai sabun cuci untuk buah dan sayur.

    Pastikan juga Anda menyimpannya di kulkas atau tempat sejuk dan tertutup untuk meminimalkan kontaminasi bakteri.

    Catatan

    Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan. Selalu konsultasikan dengan ahli kesehatan profesional untuk mendapatkan jawaban dan penanganan masalah kesehatan Anda.



    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Andreas Wilson Setiawan

    General Practitioner · None


    Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany · Tanggal diperbarui 07/09/2023

    ad iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    ad iconIklan
    ad iconIklan