home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Haruskah Buka Puasa Dengan Makanan Manis?

Haruskah Buka Puasa Dengan Makanan Manis?

Buka puasa adalah momen yang paling ditunggu-tunggu untuk menghilangkan rasa lapar dan haus. Makanan manis kerap jadi hidangan wajib yang ada di setiap meja. Akan tetapi, sebenarnya apakah menu berbuka puasa harus selalu serba manis?

Kenapa menu berbuka puasa harus selalu yang manis?

Dari terakhir kali Anda makan, yaitu saat sahur, simpanan gula darah akan terus menurun sepanjang hari karena Anda tidak mendapat asupan makanan lain. Gula darah adalah sumber energi utama tubuh. Itu kenapa Anda mudah merasa lemas dan ngantuk selama beraktivitas saat puasa. Untuk menggantikan energi yang hilang ini, Anda butuh menu berbuka puasa yang tepat.

Gula bisa cepat meningkatkan kadar gula darah yang turun setelah berpuasa. Namun, kebanyakan makanan manis, sebut saja teh manis atau pisang goreng, tidak memiliki gizi yang cukup untuk menggantikan nutrisi dan vitamin lainnya yang juga hilang selama seharian dipakai beraktivitas. Makanan manis ini justru bisa menurunkan gula darah dengan sangat drastis setelah makan. Akibatnya, Anda merasa lemas dan ngantuk setelah buka puasa.

Lalu, apa tidak boleh makan makanan manis yang mengandung gula?

Idealnya, menu berbuka puasa sebaiknya memang yang manis untuk mengembalikan energi. Namun dilansir dari British Nutrition Foundation, sebaiknya Anda tidak mengonsumsi banyak makanan atau minuman manis dengan gula tambahan. Selain bisa bikin gula darah merosot drastis, asupan kalori dan gula yang terlalu banyak bisa membuat berat badan Anda malah naik meski sedang berpuasa.

Pilih makanan manis alami yang juga mengandung serat dan bernutrisi tinggi, seperti:

  • Jus buah atau smoothies
  • Kurma
  • Es buah tanpa pemanis tambahan
  • Buah segar, buah kering, atau buah yang dibekukan, misalnya pisang beku salut cokelat.

Perhatikan kandungan gula pada minuman dan makanan buka puasa Anda

Satu butir kurma ukuran sedang, misalnya, mengandung sekitar 23 kalori, 6,2 gram karbohidrat dengan 5,3 gram gula dan 0,7 gram serat. Jika dibandingkan dengan segelas teh manis hangat, kandungan gulanya bisa lebih tinggi lagi, tergantung dari berapa banyak takaran yang Anda pakai. Satu sendok makan gula pasir (13 gram) mengandung 50 kalori, 13.65 gram karbohidrat, dan 13,65 gram gula.

Makan 3 butir kurma memberikan sekitar 69 kalori dalam sekali berbuka puasa. Namun, buah kurma juga mengandung serat, protein, kalium, magnesium, copper, mangan, besi dan vitamin B6 yang penting untuk tubuh. Dilansir dalam laman Healhtline, serat buah-buahan membantu mengontrol gula darah agar tidak melonjak tinggi.

Kebalikannya, segelas teh manis hangat sangat sedikit atau bahkan sama sekali tidak mengandung nutrisi. Apalagi jika gula yang dikonsumsi adalah yang berbentuk cairan manis, maka ini akan lebih mudah dicerna dan langsung diserap dengan cepat. Maka itu, gula darah juga akan meningkat lebih drastis lagi. Ditambah lagi, minuman manis biasanya tidak memberi efek mengenyangkan, sehingga Anda bisa berlebihan mengonsumsinya.

Untuk mengganti gula pasir dalam menu berbuka puasa Anda, pakailah madu yang punya nilai gizi cukup menguntungkan atau ekstrak vanila.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Roland James 2017. How Does Eating Affect Your Blood Sugar. [Online] Tersedia pada: https://www.healthline.com/health/and-after-effect-eating-blood-sugar#when-you-eat (Diakses 14 Mei 2018)

British Nutirtion Foundation. https://www.nutrition.org.uk/healthyliving/seasons/ramadan.html (Diakses 14 Maei 2018)

Lehman Shereen. 2018. Granulated Sugar Nutrition Facts. [Online] Tersedia pada:

https://www.verywellfit.com/granulated-sugar-nutrition-facts-calories-and-health-benefits-411987 1 (Diakses 14 Maei 2018)

Cervoni Babies . 2017. Dates Nutrition facts. [Online] Trsedia pada: https://www.verywellfit.com/dates-nutrition-facts-calories-and-their-health-benefits-4110158 (Diakses 14 Mei 2018)

Elliot Brianna. 2018. 8 Proven Health Benefits of Dates. [Online] Tersedia pada: https://www.healthline.com/nutrition/benefits-of-dates (Diakses 14 Mei 2018)

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Tanggal diperbarui 20/05/2018
x