home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Apakah Boleh Minum Obat Pencahar Demi Menurunkan Berat Badan?

Apakah Boleh Minum Obat Pencahar Demi Menurunkan Berat Badan?

Mengurangi berat badan dapat dilakukan dengan banyak cara, utamanya adalah menerapkan pola makan sehat dan olahraga. Namun, ada juga yang memilih jalan pintas dengan minum obat pencahar (pereda sembelit). Banyak asumsi yang mengatakan jika obat ini dapat membuat berat badan berkurang. Namun, amankah jika dilakukan?

Kenapa obat ini digunakan untuk menurunkan berat badan?

Obat pencahar (laksatif) digunakan untuk mengobati sembelit dengan mengencerkan feses dan memebantu mendorongnya keluar dari tubuh. Namun, berdasarkan studi yang diterbitkan pada jurnal Pediatrics menunjukkan bahwa 10,5% wanita usia 23 hingga 25 tahun menggunakan obat ini untuk menurunkan berat badan mereka.

Namun, atas dasar apa obat ini jadi tren untuk mengurangi berat badan? Menurut penelitian, ada beberapa jenis obat sembelit yang bekerja dengan menarik air dari tubuh ke usus. Ini memungkinkan feses menyerap lebih banyak air supaya feses lebih lancar dikeluarkan. Nah, berkurangnya air dalam tubuh inilah yang menyebabkan berat badan relatif berkurang.

Obat pencahar bikin berat badan berkurang, tapi…

Meski demikian, belum ada satu pun penelitian yang menyetujui penggunaanya untuk mengurangi berat badan. Sebaliknya, periset menegaskan bahwa menurunkan berat badan dengan minum obat pencahar bukan cara yang efektif. Kenapa? Berikut beberapa alasannya.

1. Dapat menyebabkan dehidrasi

Fungsinya untuk melunakkan feses yang keras membutuhkan banyak cairan di dalam tubuh. Setelah feses lunak, cairan tersebut akan ikut terbuang. Jika Anda tidak minum banyak cairan, maka Anda berisiko alami dehidrasi. Kondisi ini biasanya ditandai dengan sakit kepala, urine berubah warna dan lebih sedikit keluar, merasa sangat haus, tubuh lemah, kulit kering, dan pusing.

2. Obat pencahar tidak menghilangkan lemak tubuh

Turunnya berat badan menandakan bahwa lemak tubuh berkurang jumlahnya. Ini berbeda dengan efek laksatif yang Anda minum. Meski berat badan menurun, lemak dalam tubuh tetap ada. Hanya kadar air saja yang berkurang.

Berat badan yang berkurang bukan dari lemak, melainkan dari kadar air. Jadi, berat badan yang turun hanya bersifat sementara. Jika asupan cairan kembali terpenuhi, berat badan akan kembali ke angka semula.

3. Elektrolit dalam tubuh tidak seimbang

Elektrolit adalah zat yang larut dalam air dan berfungsi untuk membantu sel dan jaringan bekerja secara normal. Contoh elektrolit tubuh, antara lain klorida, natrium, kalium, magnesium, kalsium, dan fosfat.

Obat sembelit dapat menyebabkan beberapa elektrolit dalam tubuh hilang sehingga jumlahnya tidak seimbang. Kondisi tersebut dapat menyebabkan kejang, kebingungan, dan koma. Semua kondisi tersebut adalah efek samping berbahaya dari penyalahgunaan obat sembelit.

4. Menyebabkan efek samping berbahaya jika digunakan jangka panjang

Penggunaan obat sembelit untuk mengurangi berat badan memang terbilang praktid. Namun, akan ada banyak efek samping negatif pafa kesehatan tubuh, di antaranya:

  • Kerusakan sistem pencernaan. Fungsi pencernaan dan pankreas bisa terganggu jika obat pencahar terus dikonsumsi ketika sedang tidak sembelit.
  • Kerusakan hati dan ginjal. Sama seperti obat lainnya, jika tidak digunakan cengan tepat, kemungkinan fungsi hati dan ginjal akan jadi menurun. Lama-lama hati dan ginjal akan rusak dan akan lebih sulit diobati.
  • Rhabdomyolysis. Obat pencahar dapat menginduksi rhabdomyolysis, sehingga menyebabkan kerusakan jaringan otot dan pelepasan protein berbahaya ke dalam aliran darah.
health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

5 Things You Need To Know About Using Laxatives For Weight Loss. https://www.self.com/story/4-things-you-need-to-know-about-using-laxatives-for-weight-loss. Accessed on February 9th, 2019.

Laxatives for Weight Loss: Do They Work and Are They Safe? https://www.healthline.com/nutrition/laxatives-for-weight-loss/. Accessed on February 9th, 2019.

Can you use laxatives for weight loss? https://www.telegraph.co.uk/health-fitness/nutrition/diet/can-use-laxatives-weight-loss/. Accessed on February 9th, 2019.

Gender Conformity and Use of Laxatives and Muscle-Building Products in Adolescents and Young Adults. http://pediatrics.aappublications.org/content/138/2/e20154073.  Accessed on February 9th, 2019.


Foto Penulis
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 18/12/2020
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
x