home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

5 Perbedaan Mencolok Kepribadian Introvert dan Ekstrovert

5 Perbedaan Mencolok Kepribadian Introvert dan Ekstrovert

Saat bertemu seseorang, Anda mungkin sering menduga-duga tipe kepribadian yang dimiliki. Jika orang tersebut lebih ekspresif, Anda menduga bahwa ia termasuk tipe kepribadian ekstrovert. Sementara, orang terlihat lebih sering menyendiri adalah termasuk tipe kepribadian introvert. Namun, tahukah Anda apa saja perbedaan dari dua tipe kepribadian ini? Yuk, simak perbedaan dari tipe kepribadian introvert dan ekstrovert berikut ini.

Perbedaan tipe kepribadian introvert dan ekstrovert

Sebenarnya, tiap individu memiliki elemen kepribadian introversion dan extroversion. Hanya saja, salah satunya lebih mendominasi dibanding yang lain. Maka itu, orang yang kepribadiannya didominasi oleh elemen introversion disebut introvert, sedangkan yang didominasi oleh extroversion disebut ekstrovert.

Meski begitu, tetap saja ada perbedaan yang cukup kentara dari kedua tipe kepribadian ini, seperti berikut:

1. Tingkat kenyamanan saat berinteraksi dengan orang lain

Ekstrovert dan introvert cukup berbeda dalam hal bersosialiasi dan berinteraksi dengan orang lain. Orang ekstrovert cenderung senang berada di tengah-tengah banyak orang, karena ia merasa mendapatkan energinya dari interaksinya dengan orang lain.

Bahkan, orang dengan kepribadian ini cukup bersemangat jika harus berkenalan dengan orang baru. Para ekstrovert juga tak segan untuk memulai percakapan dengan orang lain. Perbedaan antara ekstrovert dan introvert terlihat dari sikap ini, karena introvert justru memiliki kepribadian yang bertolak belakang.

Para introvert sering kali dianggap pemalu jika berada di tengah-tengah banyak orang. Sebenarnya, introvert dan pemalu adalah dua hal yang berbeda. Pasalnya, alih-alih khawatir atau takut untuk berbicara di depan banyak orang, para introvert merasa tidak perlu bicara jika tidak diperlukan.

Artinya, orang dengan kepribadian ini bukannya membenci kehidupan sosial dan ingin mengurung dirinya di kamar sendiri terus-menerus. Hanya saja, mereka jauh lebih nyaman untuk berinteraksi dengan orang-orang terdekat, dan energinya mudah terkuras jika harus bersosialisasi dengan banyak orang dalam satu waktu.

2. Cara menjalin pertemanan

Ekstrovert dan introvert juga cukup berbeda dalam menjalin pertemanan. Mengingat orang dengan kepribadian ekstrovert lebih senang berada di tengah banyak orang, mereka tentu memiliki lebih banyak teman dan kenalan jika dibandingkan dengan para introvert.

Bahkan, tidak heran jika ekstrovert memiliki kenalan ke mana pun mereka pergi. Akan tetapi, tidak semua yang kenal dan berteman dengan orang ekstrovert bisa dianggap teman dekat atau sahabat. Dalam hal ini, ekstrovert dan introvert cukup berbeda.

Para introvert yang lebih nyaman saat sendiri memiliki teman yang tidak terlalu banyak. Bahkan, bisa jadi teman seorang introvert bisa dihitung dengan jari. Namun, para introvert memiliki pertemanan yang kuat meski hanya dengan segelintir orang saja.

Ya, menurut sebuah artikel yang dimuat dalam website Johnson and Wales University, saat menjalin pertemanan, para introvert memang benar-benar menjaga intimasi yang dimiliki dengan masing-masing temannya. Oleh sebab itu, tidak sedikit dari mereka yang sudah berteman hingga bertahun-tahun lamanya.

3. Proses pengambilan keputusan

Introvert dan ekstrovert juga menempuh proses yang tidak sama saat mengambil keputusan. Hal ini sering kali terpancar dari sebagian besar keputusan yang diambil oleh masing-masing tipe kepribadian. Orang dengan kepribadian ekstrovert memiliki kecenderungan untuk terlalu cepat mengambil keputusan.

Ya, sebelum benar-benar memikirkannya secara matang apakah benar-benar menginginkan sesuatu atau tidak, para ekstrovert memiliki kecenderungan untuk memutuskan segala sesuatunya secara spontan.

Mereka memilih untuk menjalaninya terlebih dahulu untuk mengetahui apakah hal tersebut memang benar yang mereka inginkan atau justru sebaliknya. Sementara itu, para introvert justru menjalani proses yang cukup berbeda dengan para ekstrovert.

Bagi para introvert, proses memikirkan segala sesuatunya dengan matang adalah hal yang wajib dilakukan sebelum mengambil keputusan. Meski begitu, para introvert sering kali lupa untuk melihat dunia luar dan memastikan apakah keputusannya sudah menjadi yang paling tepat.

Masalahnya, sering kali para introvert berkutat pada pikirannya sendiri sehingga melupakan fakta bahwa ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan juga dalam pengambilan sebuah keputusan.

4. Pilihan jenis pekerjaan

Perbedaan yang mungkin bisa Anda perhatikan dari para ekstrovert dan introvert adalah pilihan jenis pekerjaan yang ditekuni. Mengingat ekstrovert lebih nyaman dan lebih mudah terstimulasi saat berinteraksi dengan banyak orang, mereka lebih tertarik dengan jenis pekerjaan yang mengharuskannya bekerjasama dengan orang lain.

Dalam bekerja, tentu para ekstrovert akan lebih bersemangat dan lebih efektif menjalankan tugas-tugasnya dengan berinteraksi atau berdiskusi dengan banyak orang. Sebagai contoh, pekerjaan yang lebih menarik bagi para ekstrovert adalah marketing, sales, dan pekerjaan sejenis.

Sementara itu, para introvert cenderung lebih memilih pekerjaan yang bisa dilakukan secara mandiri. Artinya, berbagai keputusan yang diambil dalam pekerjaannya bisa dilakukan sendiri tanpa harus banyak berkomunikasi atau berdiskusi dengan orang lain.

Namun, bukan berarti mereka tidak suka bekerja dengan orang lain, ya. Hanya saja, mereka akan lebih efektif dalam bekerja saat memiliki lebih banyak waktu untuk sendiri dan tenggelam dalam pekerjaannya. Jenis pekerjaan yang sesuai dengan para introvert adalah designer, writer, dan pekerjaan sejenis.

Lalu, apa perbedaan ekstrovert, introvert, dengan ambivert?

Jika Anda sudah mendapatkan gambaran jelas mengenai perbedaan antara ekstrovert dan introvert, bagaimana dengan tipe kepribadian ambivert? Mungkin sebagian dari Anda masih baru pertama kali mendengar tipe kepribadian yang satu ini.

https://wp.hellosehat.com/mental/mental-lainnya/kelebihan-ambivert/

Orang dengan tipe kepribadian ambivert berarti memiliki elemen extroversion dan introversion yang seimbang, sehingga tidak ada yang lebih mendominasi. Jika para introvert dan ekstrovert memiliki kecenderungan tertentu, dalam berperilaku, ambivert biasanya akan bersikap dan berperilaku sesuai dengan kondisi.

Artinya, para ambivert terkadang bisa menjadi seorang introvert, tapi pada saat-saat tertentu juga bisa menjadi seorang ekstrovert. Sering kali, para ambivert dianggap sebagai penyeimbang dalam bersosialisasi.

Sebagai contoh, para ambivert bisa menjadi pendengar yang baik seperti para introvert, tapi pada saat dibutuhkan, mereka juga bisa komunikator atau orang yang menyuarakan pendapat kelompoknya agar didengar oleh pihak lainnya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Introvert vs. Extrovert: How to know what you are. Retrieved 28 January 2021, from https://online.jwu.edu/blog/introvert-vs-extrovert-how-know-what-you-are

Personality: Where Does It Come From and How Does it Work? Retrieved 28 January 2021, from https://www.apa.org/pubs/highlights/spotlight/issue-111

The In’s and Out’s of Introverts and Extraverts. Retrieved 28 January 2021, from https://centerforparentingeducation.org/library-of-articles/child-development/understanding-introverts-and-extraverts/

Extraversion or Introversion. Retrieved 28 January 2021, from https://www.myersbriggs.org/my-mbti-personality-type/mbti-basics/extraversion-or-introversion.htm

Introverts – Extroverts – Ambiverts. Retrieved 28 January 2021, from http://spokanecares.org/introverts-extroverts-ambiverts-spokane.php

Grant A. M. (2013). Rethinking the extraverted sales ideal: the ambivert advantage. Psychological science24(6), 1024–1030. https://doi.org/10.1177/0956797612463706
Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Annisa Hapsari Diperbarui 18/02/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x